Anda belum mahir membaca Qur'an? Ingin segera bisa? Klik di sini sekarang!

Surat al-Fajr

وَالْفَجْرِ

Arab-Latin: wal-fajr

Terjemah Arti:  1.  Demi fajar,

وَلَيَالٍ عَشْرٍ

wa layālin ‘asyr

 2.  dan malam yang sepuluh,

وَالشَّفْعِ وَالْوَتْرِ

wasy-syaf’i wal-watr

 3.  dan yang genap dan yang ganjil,

وَاللَّيْلِ إِذَا يَسْرِ

wal-laili iżā yasr

 4.  dan malam bila berlalu.

هَلْ فِي ذَٰلِكَ قَسَمٌ لِذِي حِجْرٍ

hal fī żālika qasamul liżī ḥijr

 5.  Pada yang demikian itu terdapat sumpah (yang dapat diterima) oleh orang-orang yang berakal.

Terjemahan Makna Bahasa Indonesia (Isi Kandungan)

1-5. Allah bersumpah dengan waktu fajar, Juga dengan 10 malam pertama bulan dzulhijjah dan apa yang dengannya ia dimuliakan, Juga dengan segala apa yang genap dan ganjil, Dan dengan malam bila ia hadir dengan kegelapannya, Tidakkah sumpah sumpah diatas mengandung nasihat yang cukup bagi pemilik akal?

أَلَمْ تَرَ كَيْفَ فَعَلَ رَبُّكَ بِعَادٍ

a lam tara kaifa fa’ala rabbuka bi’ād

 6.  Apakah kamu tidak memperhatikan bagaimana Tuhanmu berbuat terhadap kaum ‘Aad?

إِرَمَ ذَاتِ الْعِمَادِ

irama żātil-‘imād

 7.  (yaitu) penduduk Iram yang mempunyai bangunan-bangunan yang tinggi,

الَّتِي لَمْ يُخْلَقْ مِثْلُهَا فِي الْبِلَادِ

allatī lam yukhlaq miṡluhā fil-bilād

 8.  yang belum pernah dibangun (suatu kota) seperti itu, di negeri-negeri lain,

6-8. Tidakkah kamu perhatikan (wahai rasul), bagaimana yang dilakukan oleh Tuhanmu terhadap kaum ‘Ad, Kabilah Iram, pemilik kekuatan dan bangunan yang terjungjung diatas pilar-pilar, Yang bangunan sepertinya belum pernah didirikan di negeri negeri lain,begitu pula dalam hal kebesaran jasmani mereka dan kekuatan tenaga mereka?

وَثَمُودَ الَّذِينَ جَابُوا الصَّخْرَ بِالْوَادِ

wa ṡamụdallażīna jābuṣ-ṣakhra bil-wād

 9.  dan kaum Tsamud yang memotong batu-batu besar di lembah,

Juga bagaimana Allah berbuat terhadap Tsamud, kaum nabi Shaleh yang memotong batu-batu besar di lembah dan membangunan rumah rumah darinya?

وَفِرْعَوْنَ ذِي الْأَوْتَادِ

wa fir’auna żil-autād

 10.  dan kaum Fir’aun yang mempunyai pasak-pasak (tentara yang banyak),

Juga bagimana Allah berbuat terhadap fir’aun (raja mesir) pemilik bala tentara yang menguatkan kekuasaannya dan mendukung perintahnya?

الَّذِينَ طَغَوْا فِي الْبِلَادِ

allażīna ṭagau fil-bilād

 11.  yang berbuat sewenang-wenang dalam negeri,

فَأَكْثَرُوا فِيهَا الْفَسَادَ

fa akṡarụ fīhal-fasād

 12.  lalu mereka berbuat banyak kerusakan dalam negeri itu,

فَصَبَّ عَلَيْهِمْ رَبُّكَ سَوْطَ عَذَابٍ

fa ṣabba ‘alaihim rabbuka sauṭa ‘ażāb

 13.  karena itu Tuhanmu menimpakan kepada mereka cemeti azab,

إِنَّ رَبَّكَ لَبِالْمِرْصَادِ

inna rabbaka labil-mirṣād

 14.  sesungguhnya Tuhanmu benar-benar mengawasi.

11-14. Orang-orang yang berkuasa dan berbuat zhalim di negeri negeri Allah, Lalu mereka memperbanyak kerusakan karena kezhaliman mereka, Maka tuhanmu menuangkan azab yang berat kepada mereka. Sesungguhnya tuhanmu (wahai rasul), selalu mengawasi siapa yang mendurhakaiNYa, memberinya tempo sesaat kemudian menyiksanya dengan siksaan dzat yang maha perkasa lagi mahakuasa.

فَأَمَّا الْإِنْسَانُ إِذَا مَا ابْتَلَاهُ رَبُّهُ فَأَكْرَمَهُ وَنَعَّمَهُ فَيَقُولُ رَبِّي أَكْرَمَنِ

fa ammal-insānu iżā mabtalāhu rabbuhụ fa akramahụ wa na”amahụ fa yaqụlu rabbī akraman

 15.  Adapun manusia apabila Tuhannya mengujinya lalu dia dimuliakan-Nya dan diberi-Nya kesenangan, maka dia akan berkata: “Tuhanku telah memuliakanku”.

Bila manusia diuji oleh Tuhannya dengan memberinya kenikmatan, melapangkan rizkinya, dan membuatnya berada dalam kehidupan yang makmur,maka dia menyangka bahwa hal itu adalah karena kedudukan nya yang mulia disisi tuhannya, dia berkata “tuhanku memuliakanku”

وَأَمَّا إِذَا مَا ابْتَلَاهُ فَقَدَرَ عَلَيْهِ رِزْقَهُ فَيَقُولُ رَبِّي أَهَانَنِ

wa ammā iżā mabtalāhu fa qadara ‘alaihi rizqahụ fa yaqụlu rabbī ahānan

 16.  Adapun bila Tuhannya mengujinya lalu membatasi rezekinya maka dia berkata: “Tuhanku menghinakanku”.

Bila Dia menguji manusia dengan menyempitkan rizkinya, dimana dia menyangka bahwa hal itu adalah karena kedudukannya yang rendah disisi tuhannya, dia berkat, “tuhanku merendahkanku.”

كَلَّا ۖ بَلْ لَا تُكْرِمُونَ الْيَتِيمَ

kallā bal lā tukrimụnal-yatīm

 17.  Sekali-kali tidak (demikian), sebenarnya kamu tidak memuliakan anak yatim,

وَلَا تَحَاضُّونَ عَلَىٰ طَعَامِ الْمِسْكِينِ

wa lā tahāḍḍụna ‘alā ṭa’āmil-miskīn

 18.  dan kamu tidak saling mengajak memberi makan orang miskin,

وَتَأْكُلُونَ التُّرَاثَ أَكْلًا لَمًّا

wa ta`kulụnat-turāṡa aklal lammā

 19.  dan kamu memakan harta pusaka dengan cara mencampur baurkan (yang halal dan yang bathil),

وَتُحِبُّونَ الْمَالَ حُبًّا جَمًّا

wa tuḥibbụnal-māla ḥubban jammā

 20.  dan kamu mencintai harta benda dengan kecintaan yang berlebihan.

17-20. Perkaranya tidak sebagaimana yang diduga oleh manusia ini,sebaliknya pemuliaan allah adalah berdasarkan ketaatan kepadaNYA,dan perendahan adalah berdasarkan kemaksiatan kepadaNYA,sementara kalian tidak memuliakan anak yatim yang bapaknya wafat saat dia masih kecil, kalian tidak memperlakukannya dengan baik, Sebagian dari kalian tidak mendorong sebagian lainnya untuk memberi makan orang yang membutuhkan yang tidak memiliki apa yang mencukupinya dalam menutup hajatnya, Kalian makan hak orang lain dalam warisan dengan rakus, Dan kalian mencintai harta secara berlebihan.

كَلَّا إِذَا دُكَّتِ الْأَرْضُ دَكًّا دَكًّا

kallā iżā dukkatil-arḍu dakkan dakkā

 21.  Jangan (berbuat demikian). Apabila bumi digoncangkan berturut-turut,

وَجَاءَ رَبُّكَ وَالْمَلَكُ صَفًّا صَفًّا

wa jā`a rabbuka wal-malaku ṣaffan ṣaffā

 22.  dan datanglah Tuhanmu; sedang malaikat berbaris-baris.

21-22. Sepatutnya keadaan kalian seperti ini. bila bumi diguncang, sebagian menghancurkan sebagian lainnya. Dan tuhanmu datang untuk menetapkan keputusan diantara makhluk NYA,sedangkan para malaikat berbaris.

وَجِيءَ يَوْمَئِذٍ بِجَهَنَّمَ ۚ يَوْمَئِذٍ يَتَذَكَّرُ الْإِنْسَانُ وَأَنَّىٰ لَهُ الذِّكْرَىٰ

wa jī`a yauma`iżim bijahannama yauma`iżiy yatażakkarul-insānu wa annā lahuż-żikrā

 23.  Dan pada hari itu diperlihatkan neraka Jahannam; dan pada hari itu ingatlah manusia, akan tetapi tidak berguna lagi mengingat itu baginya.

يَقُولُ يَا لَيْتَنِي قَدَّمْتُ لِحَيَاتِي

yaqụlu yā laitanī qaddamtu liḥayātī

 24.  Dia mengatakan: “Alangkah baiknya kiranya aku dahulu mengerjakan (amal saleh) untuk hidupku ini”.

23-24. Pada hari besar itu neraka jahanam didatangkan. hari itu orang kafir sadar dan bertaubat. tetapi bagaimana kesadaran dan taubatnya bermanfaat baginya sementara di dunia ia melalaikannya dan waktunya telah berlalu? Dia berkata “seandainya didunia aku telah melakukan amal-amal yang bermanfaat bagiku di akhirat.”

فَيَوْمَئِذٍ لَا يُعَذِّبُ عَذَابَهُ أَحَدٌ

fa yauma`iżil lā yu’ażżibu ‘ażābahū aḥad

 25.  Maka pada hari itu tiada seorangpun yang menyiksa seperti siksa-Nya.

وَلَا يُوثِقُ وَثَاقَهُ أَحَدٌ

wa lā yụṡiqu waṡāqahū aḥad

 26.  dan tiada seorangpun yang mengikat seperti ikatan-Nya.

25-26. Pada hari yang sulit itu tidak ada seorng pun yang mampu dan sanggup menyiksa seperti azab Allah terhadap siapa yang mendurhakaiNYA, tidak ada seorang pun yang mampu membelenggu NYA, tidak ada seorangpun yang menandingiNYA dalam hal itu.

يَا أَيَّتُهَا النَّفْسُ الْمُطْمَئِنَّةُ

yā ayyatuhan-nafsul-muṭma`innah

 27.  Hai jiwa yang tenang.

ارْجِعِي إِلَىٰ رَبِّكِ رَاضِيَةً مَرْضِيَّةً

irji’ī ilā rabbiki rāḍiyatam marḍiyyah

 28.  Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas lagi diridhai-Nya.

فَادْخُلِي فِي عِبَادِي

fadkhulī fī ‘ibādī

 29.  Maka masuklah ke dalam jama’ah hamba-hamba-Ku,

وَادْخُلِي جَنَّتِي

wadkhulī jannatī

 30.  masuklah ke dalam surga-Ku.

27-30. Wahai jiwa yang tenang dengan zikir dan iman kepada Allah, dan juga tenang dengan apa yang Allah siapakan bagi orang orang yang beriman,yaitu nikmat surga, Pulanglah kepada tuhanmu dalam keadaan ridha dengan pemuliaan dari Allah kepadamu,dan Allah telah meridhaimu, Masuklah kedalam robongan hamba-hamba Allah yang shalih, Masuklah kedalam surgaku bersama mereka.

Related: Surat al-Balad Arab-Latin, Surat asy-Syams Bahasa Indonesia, Terjemah Arti Surat al-Lail, Terjemahan Tafsir Surat adh-Dhuha, Isi Kandungan Surat al-Insyirah, Makna Surat at-Tin

Category: Tafsir Per Surat

Anda belum mahir membaca Qur'an? Ingin segera sisa? Klik di sini sekarang!

Surat Al Fajr Surat Al Fajr Plus Artinya Arti Surat Al Fajr Surah Al Fajr Latin Al Quran Surah Al Fajr Beserta Terjemahan