Anda belum mahir membaca Qur'an? Ingin segera bisa? Klik di sini sekarang!

Surat al-Balad

لَا أُقْسِمُ بِهَٰذَا الْبَلَدِ

Arab-Latin: lā uqsimu bihāżal-balad

Terjemah Arti:  1.  Aku benar-benar bersumpah dengan kota ini (Mekah),

وَأَنْتَ حِلٌّ بِهَٰذَا الْبَلَدِ

wa anta ḥillum bihāżal-balad

 2.  dan kamu (Muhammad) bertempat di kota Mekah ini,

وَوَالِدٍ وَمَا وَلَدَ

wa wālidiw wa mā walad

 3.  dan demi bapak dan anaknya.

لَقَدْ خَلَقْنَا الْإِنْسَانَ فِي كَبَدٍ

laqad khalaqnal-insāna fī kabad

 4.  Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia berada dalam susah payah.

Terjemahan Makna Bahasa Indonesia (Isi Kandungan)

1-4. Allah bersumpah dengan negeri al-haram (yaitu Makkah). Dan kamu (wahai nabi) halal di negeri al-haram, kamu boleh melakukan apa yang kamu kehendaki padanya,dan tidak dihalalkan bagi nabi kecuali sesaat dari siang hari. Ayat ini merupakan kabar gembira bagi nabi sholallohu alaihi wasallam bahwa Allah akan menaklukan kota Makkah melalui beliau dan menghalalkan perang bagi beliau. Allah juga bersumpah dengan bapak manusia(adam) dan anak keturunannya, Sungguh kami menciptakan manusia dalam kelelahan dan kesulitan dalam menjani dunia.

أَيَحْسَبُ أَنْ لَنْ يَقْدِرَ عَلَيْهِ أَحَدٌ

a yaḥsabu al lay yaqdira ‘alaihi aḥad

 5.  Apakah manusia itu menyangka bahwa sekali-kali tiada seorangpun yang berkuasa atasnya?

Apakah manusia menyangka bahwa dengan harta yang dikumpulkan nya, Allah tidak lagi berkuasa atasnya?

يَقُولُ أَهْلَكْتُ مَالًا لُبَدًا

yaqụlu ahlaktu mālal lubadā

 6.  Dan mengatakan: “Aku telah menghabiskan harta yang banyak”.

أَيَحْسَبُ أَنْ لَمْ يَرَهُ أَحَدٌ

a yaḥsabu al lam yarahū aḥad

 7.  Apakah dia menyangka bahwa tiada seorangpun yang melihatnya?

6-7. Dia berbangga, “aku telah mengeluarkan harta yang banyak.” Apakah dia menyangka dengan perbuatannya ini bahwa Allah tidak melihatnya, serta tidak menghisab perbuatannya yang remeh dan yang besar?

أَلَمْ نَجْعَلْ لَهُ عَيْنَيْنِ

a lam naj’al lahụ ‘ainaīn

 8.  Bukankah Kami telah memberikan kepadanya dua buah mata,

وَلِسَانًا وَشَفَتَيْنِ

wa lisānaw wa syafataīn

 9.  lidah dan dua buah bibir.

وَهَدَيْنَاهُ النَّجْدَيْنِ

wa hadaināhun-najdaīn

 10.  Dan Kami telah menunjukkan kepadanya dua jalan,

8-10. Bukankah kami telah memberinya sepasang mata untuk melihat, Lidah dan dua bibir untuk berkata, Kami jelaskan baginya dua jalan: kebaikan dan keburukan?

فَلَا اقْتَحَمَ الْعَقَبَةَ

fa laqtaḥamal-‘aqabah

 11.  Tetapi dia tiada menempuh jalan yang mendaki lagi sukar.

Mengapa dia tidak meringankan kesulitan akhirat dengan hartanya agar dia aman?

وَمَا أَدْرَاكَ مَا الْعَقَبَةُ

wa mā adrāka mal-‘aqabah

 12.  Tahukah kamu apakah jalan yang mendaki lagi sukar itu?

Adakah yang memberitahumu tentang kesulitan akhirat? dan apa yang membantu mengatasinya?

فَكُّ رَقَبَةٍ

fakku raqabah

 13.  (yaitu) melepaskan budak dari perbudakan,

Yaitu memerdekakan hamba sahaya yang beriman dari cengkraman perbudakan.

أَوْ إِطْعَامٌ فِي يَوْمٍ ذِي مَسْغَبَةٍ

au iṭ’āmun fī yaumin żī masgabah

 14.  atau memberi makan pada hari kelaparan,

يَتِيمًا ذَا مَقْرَبَةٍ

yatīman żā maqrabah

 15.  (kepada) anak yatim yang ada hubungan kerabat,

أَوْ مِسْكِينًا ذَا مَتْرَبَةٍ

au miskīnan żā matrabah

 16.  atau kepada orang miskin yang sangat fakir.

14-16. Atau memberi makan pada satu hari yang terjadi kelaparan berat padanya. Kepada anak yatim, yaitu yang anak bapaknya wafat saat dia kecil,dari kerabat sehingga dia menyatukan keutamaan sedekah dan silaturahmi. Atau orang miskin yang tidak punya apapun.

ثُمَّ كَانَ مِنَ الَّذِينَ آمَنُوا وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ وَتَوَاصَوْا بِالْمَرْحَمَةِ

ṡumma kāna minallażīna āmanụ wa tawāṣau biṣ-ṣabri wa tawāṣau bil-mar-ḥamah

 17.  Dan dia (tidak pula) termasuk orang-orang yang beriman dan saling berpesan untuk bersabar dan saling berpesan untuk berkasih sayang.

Kemudian disamping apa yang dilakukannya diatas,dia termasuk orang orang yang mengikhlaskan iman kepada Allah,sebagian dari mereka berwasiat kepada sebagian lainnya agar sabar menjalankan ketaatan kepada Allah dan menjauhi kemaksiatan kepadaNYA,serta mereka saling berwasiat agar berkasih sayang dengan sesama makhluk Allah.

أُولَٰئِكَ أَصْحَابُ الْمَيْمَنَةِ

ulā`ika aṣ-ḥābul-maimanah

 18.  Mereka (orang-orang yang beriman dan saling berpesan itu) adalah golongan kanan.

Orang-orang yang melakukan hal hal diatas, mereka adalah golongan kanan, yang digiring kearah kanan surga.

وَالَّذِينَ كَفَرُوا بِآيَاتِنَا هُمْ أَصْحَابُ الْمَشْأَمَةِ

wallażīna kafarụ bi`āyātinā hum aṣ-ḥābul-masy`amah

 19.  Dan orang-orang yang kafir kepada ayat-ayat Kami, mereka itu adalah golongan kiri.

Orang-orang yang kafir kepada al-qur’an, pada hari kiamat mereka digiring ke kiri ke api neraka.

عَلَيْهِمْ نَارٌ مُؤْصَدَةٌ

‘alaihim nārum mu`ṣadah

 20.  Mereka berada dalam neraka yang ditutup rapat.

Balasan mereka adalah jahanam yang tertutup rapat atas mereka.

Related: Surat asy-Syams Arab-Latin, Surat al-Lail Bahasa Indonesia, Terjemah Arti Surat adh-Dhuha, Terjemahan Tafsir Surat al-Insyirah, Isi Kandungan Surat at-Tin, Makna Surat al-‘Alaq

Category: Tafsir Per Surat

Anda belum mahir membaca Qur'an? Ingin segera sisa? Klik di sini sekarang!

Surat Al Balad Surat Al Balad Latin Albalad Al Balad Latin Al Balad Artinya