Anda belum mahir membaca Qur'an? Ingin segera bisa? Klik di sini sekarang!

Surat al-Buruj

وَالسَّمَاءِ ذَاتِ الْبُرُوجِ

Arab-Latin: was-samā`i żātil-burụj

Terjemah Arti:  1.  Demi langit yang mempunyai gugusan bintang,

وَالْيَوْمِ الْمَوْعُودِ

wal-yaumil-mau’ụd

 2.  dan hari yang dijanjikan,

وَشَاهِدٍ وَمَشْهُودٍ

wa syāhidiw wa masy-hụd

 3.  dan yang menyaksikan dan yang disaksikan.

قُتِلَ أَصْحَابُ الْأُخْدُودِ

qutila aṣ-ḥābul-ukhdụd

 4.  Binasa dan terlaknatlah orang-orang yang membuat parit,

النَّارِ ذَاتِ الْوَقُودِ

an-nāri żātil-waqụd

 5.  yang berapi (dinyalakan dengan) kayu bakar,

إِذْ هُمْ عَلَيْهَا قُعُودٌ

iż hum ‘alaihā qu’ụd

 6.  ketika mereka duduk di sekitarnya,

وَهُمْ عَلَىٰ مَا يَفْعَلُونَ بِالْمُؤْمِنِينَ شُهُودٌ

wa hum ‘alā mā yaf’alụna bil-mu`minīna syuhụd

 7.  sedang mereka menyaksikan apa yang mereka perbuat terhadap orang-orang yang beriman.

وَمَا نَقَمُوا مِنْهُمْ إِلَّا أَنْ يُؤْمِنُوا بِاللَّهِ الْعَزِيزِ الْحَمِيدِ

wa mā naqamụ min-hum illā ay yu`minụ billāhil-‘azīzil-ḥamīd

 8.  Dan mereka tidak menyiksa orang-orang mukmin itu melainkan karena orang-orang mukmin itu beriman kepada Allah Yang Maha Perkasa lagi Maha Terpuji,

الَّذِي لَهُ مُلْكُ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ ۚ وَاللَّهُ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ شَهِيدٌ

allażī lahụ mulkus-samāwāti wal-arḍ, wallāhu ‘alā kulli syai`in syahīd

 9.  Yang mempunyai kerajaan langit dan bumi; dan Allah Maha Menyaksikan segala sesuatu.

Terjemahan Makna Bahasa Indonesia (Isi Kandungan)

1-9. Allah bersumpah dengan langit yang memiliki orbit orbit yang dilewati oleh beredarnya matahari dan rembulan, Dan juga dengan hari kiamat yang Allah janjikan kepada manusia akan mengumpulkan mereka padanya, Dengan saksi yang bersaksi dan yang disaksikan. Allah bersumpah dengan apa yang dia kehendaki dari makhluk-makhlukNYA, adapun makhluk, mereka tidak boleh bersumpah dengan selain Allah, karena bersumpah dengan selain Allah adalah syirik, Bahwa dilaknat orang-orang yang membuat parit-parit besar di bumi untuk menyiksa orang orang beriman, Mereka menyalakan api yang besar pada parit-parit itu, Manakala mereka duduk ditepi parit-parit dan tidak meninggalkannya. Mereka hadir menyaksikan apa yang mereka lakukan terhadap orang-orang beriman, berupa hukuman dan siksaan. Mereka itu tidak menyiksa orang orang beriman dengan siksa yang berat itu kecuali karena orang-orang beriman itu beriman kepada Allah yang maha perkasa yang tidak terkalahkan, maha terpuji dalam perkataan,perbuatan dan sifat sifatNYA, Pemilik langit dan bum, dan Allah maha menyaksikan segala sesuatu,tidak ada sesuatu pun yang samar bagi-Nya.

إِنَّ الَّذِينَ فَتَنُوا الْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ ثُمَّ لَمْ يَتُوبُوا فَلَهُمْ عَذَابُ جَهَنَّمَ وَلَهُمْ عَذَابُ الْحَرِيقِ

innallażīna fatanul-mu`minīna wal-mu`mināti ṡumma lam yatụbụ fa lahum ‘ażābu jahannama wa lahum ‘ażābul-ḥarīq

 10.  Sesungguhnya orang-orang yang mendatangkan cobaan kepada orang-orang yang mukmin laki-laki dan perempuan kemudian mereka tidak bertaubat, maka bagi mereka azab Jahannam dan bagi mereka azab (neraka) yang membakar.

Sesungguhnya orang-orang yang membakar orang-orang yang beriman, laki laki dan perempuan, agar mereka bisa memalingkan orang-orang beriman itu dari agama Allah kemudian mereka tidak bertaubat,bagi mereka diakhirat azab jahanam,bagi mereka azab yang berat dan membakar.

إِنَّ الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ لَهُمْ جَنَّاتٌ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ ۚ ذَٰلِكَ الْفَوْزُ الْكَبِيرُ

innallażīna āmanụ wa ‘amiluṣ-ṣāliḥāti lahum jannātun tajrī min taḥtihal-an-hār, żālikal-fauzul-kabīr

 11.  Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal-amal yang saleh bagi mereka surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai; itulah keberuntungan yang besar.

Sesungguhnya orang orang yang membenarkan Allah dan rasul NYA,serta beramal shalih, bagi mereka surge-surga yang di bawah istana-istana dan kebun-kebunnya mengalir sungai-sungai. itu adalah kemenangan besar.

إِنَّ بَطْشَ رَبِّكَ لَشَدِيدٌ

inna baṭsya rabbika lasyadīd

 12.  Sesungguhnya azab Tuhanmu benar-benar keras.

إِنَّهُ هُوَ يُبْدِئُ وَيُعِيدُ

innahụ huwa yubdi`u wa yu’īd

 13.  Sesungguhnya Dialah Yang menciptakan (makhluk) dari permulaan dan menghidupkannya (kembali).

وَهُوَ الْغَفُورُ الْوَدُودُ

wa huwal-gafụrul-wadụd

 14.  Dialah Yang Maha Pengampun lagi Maha Pengasih,

ذُو الْعَرْشِ الْمَجِيدُ

żul-‘arsyil-majīd

 15.  yang mempunyai ‘Arsy, lagi Maha Mulia,

فَعَّالٌ لِمَا يُرِيدُ

fa”ālul limā yurīd

 16.  Maha Kuasa berbuat apa yang dikehendaki-Nya.

12-16. Sesungguhnya hukuman dan adzab dari Tuhan-Mu dikarenakan permusuhan mereka sangatlah besar dan keras. Sesungguhnya Allah lah yang memulai penciptaan dan mengulanginya. Dia maha pengampun bagi siapa yang bertaubat, sangat cinta dan sayang kepada wali wali NYA, Pemilik arasy, Maha mulia,yang keutamaan dan kemuliaanNYA mencapai puncaknya, Maha melakukan apa yang dia inginkan,tidak ada sesuatupun yang dapat menolak saat Allah menghendakinya.

هَلْ أَتَاكَ حَدِيثُ الْجُنُودِ

hal atāka ḥadīṡul-junụd

 17.  Sudahkah datang kepadamu berita kaum-kaum penentang,

فِرْعَوْنَ وَثَمُودَ

fir’auna wa ṡamụd

 18.  (yaitu kaum) Fir’aun dan (kaum) Tsamud?

بَلِ الَّذِينَ كَفَرُوا فِي تَكْذِيبٍ

balillażīna kafarụ fī takżīb

 19.  Sesungguhnya orang-orang kafir selalu mendustakan,

وَاللَّهُ مِنْ وَرَائِهِمْ مُحِيطٌ

wallāhu miw warā`ihim muḥīṭ

 20.  padahal Allah mengepung mereka dari belakang mereka.

بَلْ هُوَ قُرْآنٌ مَجِيدٌ

bal huwa qur`ānum majīd

 21.  Bahkan yang didustakan mereka itu ialah Al Quran yang mulia,

فِي لَوْحٍ مَحْفُوظٍ

fī lauḥim maḥfụẓ

 22.  yang (tersimpan) dalam Lauh Mahfuzh.

17-22. Apakah kamu sudah mendengar (wahai rasul), kabar orang orang kafir yang mendustakan nabi nabi mereka? Yaitu Fir’aun dan Tsamud dan azab serta hukuman yang menimpa mereka,tetapi mereka tidak mengambil pelajaran darinya, Sebaliknya orang orang kafir itu selalu dalam pendustaan secara berkesinambungan, seperti itulah orang-orang sebelum mereka. Allah meliputi mereka secara pengetahuan dan kekuasaan, tidak ada yang samar bagiNYA dari amal perbuatan mereka sedikitpun. Dan al-Qur’an bukan sebagaimana yang diklaim oleh orang-orang musyrik bahwa ia adalah syair dan sihir, lalu mereka mendustakannya, sebaliknya ia adalah al-qur’an yang agung lagi mulia, Di lauhil mahfuzh, tidak tersentuh perubahan dan penyelewengan.

Related: Surat ath-Thariq Arab-Latin, Surat al-A’la Bahasa Indonesia, Terjemah Arti Surat al-Ghasyiyyah, Terjemahan Tafsir Surat al-Fajr, Isi Kandungan Surat al-Balad, Makna Surat asy-Syams

Category: Tafsir Per Surat

Anda belum mahir membaca Qur'an? Ingin segera sisa? Klik di sini sekarang!

Al Buruj Surah Al Buruj Isi Dari Surat Al Buruj Al Buruj Latin Surat Al Buruq