Anda belum mahir membaca Qur'an? Ingin segera bisa? Klik di sini sekarang!

Surat ath-Thariq

وَالسَّمَاءِ وَالطَّارِقِ

Arab-Latin: was-samā`i waṭ-ṭāriq

Terjemah Arti:  1.  Demi langit dan yang datang pada malam hari,

وَمَا أَدْرَاكَ مَا الطَّارِقُ

wa mā adrāka maṭ-ṭāriq

 2.  tahukah kamu apakah yang datang pada malam hari itu?

النَّجْمُ الثَّاقِبُ

an-najmuṡ-ṡāqib

 3.  (yaitu) bintang yang cahayanya menembus,

إِنْ كُلُّ نَفْسٍ لَمَّا عَلَيْهَا حَافِظٌ

ing kullu nafsil lammā ‘alaihā ḥāfiẓ

 4.  tidak ada suatu jiwapun (diri) melainkan ada penjaganya.

Terjemahan Tafsir Bahasa Indonesia (Isi Kandungan)

1-4. Allah bersumpah dengan langit dan bintang yang datang di malam hari, Tahukah kamu besarnya bintang itu? Ia adalah bintang yang bersinar terang, Tidak ada satu jiwapun kecuali ditugaskan untuknya seorang malaikat pengawas yang menjaga amal amalnya, agar amal amalnya itu dihisab pada hari kiamat.

فَلْيَنْظُرِ الْإِنْسَانُ مِمَّ خُلِقَ

falyanẓuril-insānu mimma khuliq

 5.  Maka hendaklah manusia memperhatikan dari apakah dia diciptakan?

خُلِقَ مِنْ مَاءٍ دَافِقٍ

khuliqa mim mā`in dāfiq

 6.  Dia diciptakan dari air yang dipancarkan,

يَخْرُجُ مِنْ بَيْنِ الصُّلْبِ وَالتَّرَائِبِ

yakhruju mim bainiṣ-ṣulbi wat-tarā`ib

 7.  yang keluar dari antara tulang sulbi laki-laki dan tulang dada perempuan.

إِنَّهُ عَلَىٰ رَجْعِهِ لَقَادِرٌ

innahụ ‘alā raj’ihī laqādir

 8.  Sesungguhnya Allah benar-benar kuasa untuk mengembalikannya (hidup sesudah mati).

5-8. Hendaknya orang yang mengingkari kebangkitan kembali itu memperhatikan dari apa dia diciptakan, agar dia mengetahui bahwa pengembalian penciptaan manusia tidaklah lebih sulit daripada penciptaannya pertama kali. Manusia diciptakan dari sperma yang memancar dengan cepat ke Rahim, Yang keluar dari tulang sulbi laki-laki dan dada wanita. Sesungguhnya Allah yang menciptakan manusia dari air ini, benar-benar kuasa untuk menghidupkannya kembali sesudah kematian.

يَوْمَ تُبْلَى السَّرَائِرُ

yauma tublas-sarā`ir

 9.  Pada hari dinampakkan segala rahasia,

فَمَا لَهُ مِنْ قُوَّةٍ وَلَا نَاصِرٍ

fa mā lahụ ming quwwatiw wa lā nāṣir

 10.  maka sekali-kali tidak ada bagi manusia itu suatu kekuatanpun dan tidak (pula) seorang penolong.

9-10. Hari itu, apa yang disimpan oleh dada akan ditampakkan, dibedakan antara yang baik dan yang buruk. Manusia tidak punya kekuatan untuk membela dirinya. Manusia tidak punya penolong yang menghindarkannya dari azab Allah.

وَالسَّمَاءِ ذَاتِ الرَّجْعِ

was-samā`i żātir-raj’

 11.  Demi langit yang mengandung hujan

وَالْأَرْضِ ذَاتِ الصَّدْعِ

wal-arḍi żātiṣ-ṣad’

 12.  dan bumi yang mempunyai tumbuh-tumbuhan,

إِنَّهُ لَقَوْلٌ فَصْلٌ

innahụ laqaulun faṣl

 13.  sesungguhnya Al Quran itu benar-benar firman yang memisahkan antara yang hak dan yang bathil.

وَمَا هُوَ بِالْهَزْلِ

wa mā huwa bil-hazl

 14.  dan sekali-kali bukanlah dia senda gurau.

11-14. Demi langit yang menurunkan hujan berkali-kali, Dan bumi yang memiliki biji-bijian yang tumbuh, Sesungguhnya al-qu’an adalah perkataan yang memisahkan antara yang haq dengan yang batil, Ia tidak main main. Tidak boleh bagi makhluk bersumpah dengan selain Allah, karena itu adalah kesyirikan.

إِنَّهُمْ يَكِيدُونَ كَيْدًا

innahum yakīdụna kaidā

 15.  Sesungguhnya orang kafir itu merencanakan tipu daya yang jahat dengan sebenar-benarnya.

وَأَكِيدُ كَيْدًا

wa akīdu kaidā

 16.  Dan Akupun membuat rencana (pula) dengan sebenar-benarnya.

فَمَهِّلِ الْكَافِرِينَ أَمْهِلْهُمْ رُوَيْدًا

fa mahhilil-kāfirīna am-hil-hum ruwaidā

 17.  Karena itu beri tangguhlah orang-orang kafir itu yaitu beri tangguhlah mereka itu barang sebentar.

15-17. Sesungguhnya orang orang yang mendustakan rasul dan al-qur’an menyusun rencana jahat, yang dengan tipu daya mereka itu mereka ingin menolak kebenaran dan mengukuhkan kebatilan. Aku pun punya acara untuk memenangkan kebenaran, sekalipun orang orang kafir tidak menyukainya. Jangan tergesa-gesa (wahai rasul), untuk diminta diturunkannya azab atas mereka,sebaliknya tunggulah dan berilah mereka tempo sedikit,jangan terburu buru dengan mereka,kamu akan melihat azab,hukuman,kebinasaan dan penderitaan yang menimpa mereka.

Related: Surat al-A’la Arab-Latin, Surat al-Ghasyiyyah Bahasa Indonesia, Terjemah Arti Surat al-Fajr, Terjemahan Tafsir Surat al-Balad, Isi Kandungan Surat asy-Syams, Makna Surat al-Lail

Category: Tafsir Per Surat

Anda belum mahir membaca Qur'an? Ingin segera sisa? Klik di sini sekarang!

7