Surat Al-Fath Ayat 14

وَلِلَّهِ مُلْكُ ٱلسَّمَٰوَٰتِ وَٱلْأَرْضِ ۚ يَغْفِرُ لِمَن يَشَآءُ وَيُعَذِّبُ مَن يَشَآءُ ۚ وَكَانَ ٱللَّهُ غَفُورًا رَّحِيمًا

Arab-Latin: Wa lillāhi mulkus-samāwāti wal-arḍ, yagfiru limay yasyā`u wa yu'ażżibu may yasyā`, wa kānallāhu gafụrar raḥīmā

Artinya: Dan hanya kepunyaan Allah-lah kerajaan langit dan bumi. Dia memberikan ampun kepada siapa yang dikehendaki-Nya dan mengazab siapa yang dikehendaki-Nya. Dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

« Al-Fath 13Al-Fath 15 »

Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Pelajaran Berharga Berkaitan Dengan Surat Al-Fath Ayat 14

Paragraf di atas merupakan Surat Al-Fath Ayat 14 dengan text arab, latin dan terjemah artinya. Ada kumpulan pelajaran berharga dari ayat ini. Diketemukan kumpulan penjelasan dari kalangan mufassir terhadap isi surat Al-Fath ayat 14, sebagiannya sebagaimana terlampir:

📚 Tafsir Al-Muyassar / Kementerian Agama Saudi Arabia

Hanya milik Allah kerajaan langit dan bumi serta apa yang ada pada keduanya. Dia memaafkan dengan rahmatNya siapa yang di kehendaki lalu menutupi dosanya, dan mengazab dengan keadilan-Nya siapa yang Dia kehendaki. Allah Maha Pengampun bagi siapa yang bertaubat kepadaNya lagi Maha Penyayang kepadanya.


📚 Tafsir Al-Madinah Al-Munawwarah / Markaz Ta'dzhim al-Qur'an di bawah pengawasan Syaikh Prof. Dr. Imad Zuhair Hafidz, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

14. Hanya milik Allah kerajaan tujuh langit dan bumi, Dia dengan rahmat-Nya mengampuni hamba-hamba-Nya yang beriman dan bertaubat, dan dengan keadilan-Nya mengazab orang-orang yang kafir dan munafik. Allah Maha Mengampuni dan Mengasihi hamba-hamba-Nya yang bertaubat.


📚 Tafsir Al-Mukhtashar / Markaz Tafsir Riyadh, di bawah pengawasan Syaikh Dr. Shalih bin Abdullah bin Humaid, Imam Masjidil Haram

14. Dan hanya milik Allah sajalah kerajaan langit dan kerajaan bumi, Dia mengampuni dosa-dosa siapa yang dikehendaki-Nya dari hamba-hamba-Nya dan memasukkannya ke dalam Surga dengan anugerah-Nya, dan Dia menyiksa siapa yang dikehendaki-Nya dari hamba-hamba-Nya dengan keadilan-Nya. Dan Allah Maha Pengampun dosa-dosa orang yang bertobat dari hamba-hamba-Nya sebagai bentuk kasih sayang-Nya.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir Al-Wajiz / Syaikh Prof. Dr. Wahbah az-Zuhaili, pakar fiqih dan tafsir negeri Suriah

14. Hanya milik Allah langit dan bumi itu. Dia mengatur dan menyusunnya sesuai kehendakNya. Dia mengampuni (menutupi) dosa-dosa orang yang dikehendaki dan mengazab orang yang dikehendaki juga dengan keadilanNya. Allah adalah Dzat yang Maha luas ampunanNya dan selalu diberikan kepada setiap orang yang bertaubat dan pasrah


📚 Tafsir Ash-Shaghir / Fayiz bin Sayyaf As-Sariih, dimuraja’ah oleh Syaikh Prof. Dr. Abdullah bin Abdul Aziz al-‘Awaji, professor tafsir Univ Islam Madinah

{Milik Allahlah kerajaan langit dan bumi. Dia mengampuni siapa saja yang Dia kehendaki dan mengazab siapa saja yang Dia kehendaki. Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang


📚 Tafsir as-Sa'di / Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa'di, pakar tafsir abad 14 H

14. Artinya, hanya Allah semata pemilik kerajaan langit dan bumi. Semua hukum takdir, syariat, dan balasan diberlakukan Allah kepada langit dan bumi sesuai kehendakNYa, karena itulah Allah menyebutkan hukum balasan sebagai akibat dari hukum syariat seraya berfirman, “Dia memberi ampun kepada siapa yang dikehendakiNya,” bagi orang yang melaksanakan perintah Allah, “dan mengazab siapa yang dikehendakiNya,” bagi orang yang meremehkan perintah Allah.
“Dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang,” artinya, itulah sifat yang melekat pada Allah, memberikan ampunan dan rahmat dan tidak pernah terlepas dariNya. Allah senantiasa memberikan ampunan bagi para pendosa kapan pun juga, memaafkan mereka yang banyak memiliki kesalahan, menerima taubat orang-orang yang kembali padaNya, serta menurunkan kebaikanNya di malam dan di siang hari.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir Ibnu Katsir (Ringkas) / Fathul Karim Mukhtashar Tafsir al-Qur'an al-'Adzhim, karya Syaikh Prof. Dr. Hikmat bin Basyir bin Yasin, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

Ayat 11-14
Allah SWT berfirman seraya memberitahukan tentang alasan orang-orang yang tertinggal dari kalangan orang-orang Arab Badui yang lebih memilih tetap tinggal di tempat kediaman mereka bersama keluarga dan kesibukan mereka, dan menolak berjalan bersama Rasulullah SAW. Jadi mereka beralasan dengan kesibukan mereka dalam urusan itu dan meminta kepada Rasulullah SAW untuk memohonkan ampun kepada Allah bagi mereka. Itulah ucapan mereka yang bukan timbul dari ketulusan hati, melainkan hanya sekedar basa-basi. Oleh karena itu Allah SWT berfirman: (mereka mengucapkan dengan lisannya apa yang tidak ada dalam hatinya. Katakanlah, "Maka siapakah (gerangan) yang dapat menghalang-halangi kehendak Allah jika Dia menghendaki kemudharatan bagimu atau jika Dia menghendaki manfaat bagimu?") yaitu tidak ada seorang pun yang dapat menolak apa yang dikehendaki Allah terhadap kalian. Maha Tinggi dan Maha Suci Allah, Dia Maha Mengetahui semua rahasia sekalipun kalian menutup-nutupinya dan berbasa-basi. Oleh karena itu Allah SWT berfirman: (Sebenarnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan)
Kemudian Allah berfirman: (Tetapi kamu menyangka bahwa Rasul dan orang-orang mukmin tidak sekali-kali akan kembali kepada keluarga mereka selama-lamanya) yaitu ketertinggalan kalian bukanlah ketertinggalan yang beralasan, bukan pula sikap durhaka, melainkan kemunafikan (Tetapi kamu menyangka bahwa Rasul dan orang-orang mukmin tidak sekali-kali akan kembali kepada keluarga mereka selama-lamanya) yaitu kalian mengira bahwa mereka akan terbunuh dan binasa semua tanpa ada seorang pun yang selamat (dan kamu telah menyangka dengan sangkaan yang buruk dan kamu menjadi kaum yang binasa) yaitu kaum yang binasa. Pendapat itu Mujahid dan lainnya. Qatadah berkata bahwa artinya adalah orang-orang yang rusak. Dikatakan bahwa itu adalah bahasa Oman.
Kemudian Allah SWT berfirman: (Dan barangsiapa yang tidak beriman kepada Allah dan Rasul­Nya) yaitu barangsiapa yang tidak ikhlas dalam beramal dalam lahir dan batinnya, maka sesungguhnya Allah SWT akan mengazabnya dalam neraka yang menyala-nyala, sekalipun mereka secara lahir menampakkan kepada orang lain hal yang bertentangan dengan apa yang tersimpan di dalam hati mereka.
Kemudian Allah SWT menjelaskan bahwa Dia adalah Dzat yang Maha Menentukan, Maha Merajai, dan Maha Mengatur semua penduduk langit dan bumi (Dia memberi ampun kepada siapa yang dikehendaki-Nya dan mengazab siapa yang dikehendaki-Nya. Dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang) yaitu bagi siapa yang bertaubat, kembali dan tunduk patuh kepadaNya


📚 An-Nafahat Al-Makkiyah / Syaikh Muhammad bin Shalih asy-Syawi

Surat Al-Fath ayat 14: Ketahuilah Bahwasanya Allah saja yang memiliki kerajaan di langit maupun di bumi, dan apa yang ada pada keduanya, Allah menghukumi keduanya dengan apa yang Allah inginkan, maka Allah mengampuni bagi siapa yang mentauhidkan Allah dan beriman kepada-Nya, dan mengadzab bagi siapa yang kufur serta bermaksiat kepadanya. Dialah Allah yang memiliki banyak ampunan bagi hamba-Nya yang berdosa, yang telah bertaubat dan yang memiliki banyak rahmat kepada hamba-Nya yang memohon ampun kepada-Nya.


📚 Hidayatul Insan bi Tafsiril Qur'an / Ustadz Marwan Hadidi bin Musa, M.Pd.I

Allah Subhaanahu wa Ta'aala yang sendiri memiliki kerajaan langit dan bumi, Dia bertindak pada keduanya dengan apa yang Dia kehendaki berupa hukum-hukum qadari, hukum-hukum syar’i, dan hukum-hukum jaza’i (balasan). Oleh karena itu, Dia menyebutkan hukum jaza’i terhadap hukum-hukum syar’i-Nya, firman-Nya, “Dia mengampuni siapa yang Dia kehendaki,” yaitu orang yang mengerjakan perintah Allah. Firman-Nya, “dan akan mengazab siapa yang Dia kehendaki,” yaitu orang yang meremehkan perintah Allah.

Sifat-Nya mengampuni dan menyayangi senantiasa melekat pada-Nya dan tidak akan lepas. Oleh karena itu, Dia senantiasa di setiap waktu mengampuni orang-orang yang bersalah dan memaafkan kesalahan orang-orang yang berdosa, menerima tobat orang-orang yang bertobat, menurunkan kebaikan-Nya yang berlimpah di malam dan siang hari.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir Ringkas Kementrian Agama RI / Surat Al-Fath Ayat 14

Dan hanya milik Allah kerajaan langit dan bumi. Dia memeliharanya dan mengaturnya sesuai ketentuan-Nya. Dia mengampuni siapa yang dia kehendaki, tanpa ada yang menghalangi kehendak-Nya dan akan mengazab siapa yang dia kehendaki, tanpa ada siapa pun yang dapat menolaknya. Dan Allah senatiasa maha pengampun lagi maha penyayang kepada orang yang mau bertobat dan kembali kepada-Nya. 15. Apabila kamu wahai nabi Muhammad, berangkat menuju ke khaibar bersama-sama dengan rombongan yang pergi ke hudaibiyah untuk mengambil barang rampasan, orang-orang badui yang tertinggal di madinah itu akan berkata, 'biarkanlah kami mengikuti kamu untuk mengambil harta rampasan itu. ' mereka hendak mengubah janji Allah, bahwa harta rampasan perang di khaibar hanya diperuntukkan bagi rombongan yang ikut ke hudaibiyah. Katakanlah, wahai nabi Muhammad, 'kamu, wahai orang-orang badui yang tidak ikut pergi ke hudaibiyah, sekali-kali tidak boleh mengikuti kami untuk mengambil harta rampasan di khaibar. Demikianlah ketentuan yang telah ditetapkan Allah sejak semula, yakni sejak lama sebelum diucapkan permintaanmu untuk pergi bersama kami. Mendengar keputusan itu maka mereka akan berkata, 'itu bukan keputusan Allah, melainkan kehendakmu. Sebenarnya kamu dengki kepada kami, kalau kami memperoleh harta rampasan itu. ' bukan karena kedengkian, melainkan karena mereka tidak mengerti perkara agama atau latar belakang keputusan itu melainkan sedikit sekali. Kalau mereka mengetahuinya niscaya mereka tidak mengatakan kepada rasul ucapan yang demikian itu.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Demikian kumpulan penjabaran dari kalangan mufassirin terkait isi dan arti surat Al-Fath ayat 14 (arab-latin dan artinya), semoga berfaidah untuk ummat. Dukunglah dakwah kami dengan mencantumkan link menuju halaman ini atau menuju halaman depan TafsirWeb.com.

Konten Cukup Sering Dikaji

Tersedia ratusan konten yang cukup sering dikaji, seperti surat/ayat: Al-Anbiya 19, Al-‘Ashr 3, An-Najm 39-42, Ali Imran 26-27, Al-Baqarah 285, Ar-Rahman 33. Juga Al-Qalam, Al-Baqarah 282, Al-Ahzab 43, Ar-Ra’d 31, Al-Hujurat 11, Al-Baqarah 261.

  1. Al-Anbiya 19
  2. Al-‘Ashr 3
  3. An-Najm 39-42
  4. Ali Imran 26-27
  5. Al-Baqarah 285
  6. Ar-Rahman 33
  7. Al-Qalam
  8. Al-Baqarah 282
  9. Al-Ahzab 43
  10. Ar-Ra’d 31
  11. Al-Hujurat 11
  12. Al-Baqarah 261

Pencarian: surah al baqarah ayat 285 286, qs al an'am ayat 162, surah al mu'minun ayat 14, surat al maun tulisan latin, innallaha laa yughoyyiru maa biqoumin hatta yughoyyiru

Surat dan Ayat Rezeki

Dapatkan pahala jariyah dan buku digital "Jalan Rezeki Berlimpah" dengan sharing informasi tentang TafsirWeb!

Cara Sharing Manual:

Copy-paste text di bawah, kirim ke lima (5) group WhatsApp yang Anda ikuti:

Nikmati kemudahan dari Allah untuk memahami al-Qur’an dengan tafsirnya. Tinggal klik nama suratnya, klik nomor ayat, maka akan keluar penjelasan lengkap untuk ayat tersebut:
 
✅ Klik *tafsirweb.com/start* untuk menikmati tafsir al-Qur'an
 
✅ Klik *tafsirweb.com/pahala* lalu kirim informasi ini ke 5 group lainnya untuk dapat pahala jariyah

Cara Sharing Otomatis:

Klik Di Sini 👉 pilih lima (5) group WhatsApp yang Anda ikuti 👉 klik tombol kirim

Bonus Setelah Sharing:

Setelah Anda melakukan sharing, klik tombol di bawah: