Surat An-Nahl Ayat 62

وَيَجْعَلُونَ لِلَّهِ مَا يَكْرَهُونَ وَتَصِفُ أَلْسِنَتُهُمُ ٱلْكَذِبَ أَنَّ لَهُمُ ٱلْحُسْنَىٰ ۖ لَا جَرَمَ أَنَّ لَهُمُ ٱلنَّارَ وَأَنَّهُم مُّفْرَطُونَ

Arab-Latin: Wa yaj'alụna lillāhi mā yakrahụna wa taṣifu alsinatuhumul-każiba anna lahumul-ḥusnā lā jarama anna lahumun-nāra wa annahum mufraṭụn

Artinya: Dan mereka menetapkan bagi Allah apa yang mereka sendiri membencinya, dan lidah mereka mengucapkan kedustaan, yaitu bahwa sesungguhnya merekalah yang akan mendapat kebaikan. Tiadalah diragukan bahwa nerakalah bagi mereka, dan sesungguhnya mereka segera dimasukkan (ke dalamnya).

« An-Nahl 61An-Nahl 63 »

Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Tafsir Penting Berkaitan Dengan Surat An-Nahl Ayat 62

Paragraf di atas merupakan Surat An-Nahl Ayat 62 dengan text arab, latin dan terjemah artinya. Ada aneka ragam tafsir penting dari ayat ini. Ada aneka ragam penjelasan dari kalangan mufassirin terhadap isi surat An-Nahl ayat 62, sebagiannya sebagaimana tercantum:

📚 Tafsir Al-Muyassar / Kementerian Agama Saudi Arabia

Dan diantara bentuk keburukan perilaku mereka, bahwasannya mereka menjadikan bagi Allah anak-anak perempuan yang mereka benci, dan lisan mereka berkata dengan dusta: “bahwannya mereka akan mendapatkan kesudahan nasib yang baik. Sebenarnya, bagi mereka adalah neraka, dan bahwasannya mereka di dalamnya diabaikan lagi dilupakan.


📚 Tafsir Al-Madinah Al-Munawwarah / Markaz Ta'dzhim al-Qur'an di bawah pengawasan Syaikh Prof. Dr. Imad Zuhair Hafidz, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

62. Dan bagian dari kekafiran mereka, mereka menganggap Allah memiliki anak-anak perempuan yang sebenarnya mereka sendiri tidak menyukainya. Dan lidah mereka mengatakan kedutaan besar bahwa kelak mereka akan mendapatkan surga.

Tidak demikian, namun balasan mereka adalah neraka; di sana mereka akan dicampakkan dan dilupakan.


📚 Tafsir Al-Mukhtashar / Markaz Tafsir Riyadh, di bawah pengawasan Syaikh Dr. Shalih bin Abdullah bin Humaid, Imam Masjidil Haram

62. Mereka menisbahkan kepada Allah -Subḥānahu- sesuatu yang mereka sendiri tidak suka bila hal tersebut dinisbahkan kepada diri mereka, yaitu anak perempuan. Lisan mereka mengucapkan kebohongan dengan mengaku bahwa mereka mempunyai kedudukan mulia bila memang benar mereka akan dibangkitkan sebagaimana yang mereka nyatakan. Benar, bagi mereka adalah Neraka, mereka dibiarkan di dalamnya, tidak keluar darinya untuk selama-lamanya.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Zubdatut Tafsir Min Fathil Qadir / Syaikh Dr. Muhammad Sulaiman Al Asyqar, mudarris tafsir Universitas Islam Madinah

62. وَيَجْعَلُونَ لِلّٰهِ مَا يَكْرَهُونَ (Dan mereka menetapkan bagi Allah apa yang mereka sendiri membencinya)
Yakni anak perempuan yang tidak mereka inginkan.

وَتَصِفُ أَلْسِنَتُهُمُ الْكَذِبَ أَنَّ لَهُمُ الْحُسْنَىٰ ۖ( dan lidah mereka mengucapkan kedustaan, yaitu bahwa sesungguhnya merekalah yang akan mendapat kebaikan)
Yakni mendapat anak laki-laki.
Pendapat lain mengatakan yakni mendapat balasan yang baik.

لَا جَرَمَ أَنَّ لَهُمُ النَّارَ(Tiadalah diragukan bahwa nerakalah bagi mereka)
Yakni mereka benar-benar mereka akan mendapatkan neraka yang mereka siapkan untuk diri mereka sendiri.

وَأَنَّهُم مُّفْرَطُونَ(dan sesungguhnya mereka segera dimasukkan)
Yakni ditinggal dan dicampakkan di neraka.
Imam Qatadah berpendapat yakni mereka didahulukan untuk memasuki neraka.


📚 Tafsir Al-Wajiz / Syaikh Prof. Dr. Wahbah az-Zuhaili, pakar fiqih dan tafsir negeri Suriah

62. Mereka menisbahkan kepada Allah sesuatu yang mereka benci, yaitu anak perempuan. Dan mereka berdusta dengan mengklaim bahwa mereka akan mendapatkan tempat yang baik, yaitu surga. Sungguh bagi mereka itu neraka. Sesungguhnya mereka itu ditelantarkan di dalam neraka atau mereka didahulukan atau cepat-cepat dimasukkan ke dalamnya sebelum orang lain


📚 Tafsir Ash-Shaghir / Fayiz bin Sayyaf As-Sariih, dimuraja’ah oleh Syaikh Prof. Dr. Abdullah bin Abdul Aziz al-‘Awaji, professor tafsir Univ Islam Madinah

{Mereka menetapkan} menghubungkan {bagi Allah sesuatu yang mereka benci dan lidah mereka mengucapkan} menuduhkan {kebohongan bahwa sesungguhnya bagi merekalah (balasan) yang terbaik} kesudahan yang baik di sisi Allah {Tidak diragukan} tidak diragukan bahwa bagi mereka itu neraka dan sesungguhnya mereka akan segera dimasukkan} ditinggalkan dan dilupakan di dalamnya


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir as-Sa'di / Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa'di, pakar tafsir abad 14 H

62. Allah mengabarkan bahwasannya kaum musyrikin “menetapkan bagi Allah sesuatu yang mereka sendiri membencinya” berupa (penisbatan) anak perempuan dan sifat sifat buruk (kepadaNya) yaitu perbuatan syirik dengan mengarahkan sebagian dari peribadahan kepada sejumlah makhluk yang sebenar benarnya merupakan hamba Allah. Sebagaimana mereka itu benci dan tidak rela kalau budak mereka padahal mereka sejenis menjadi sekutu mereka dalam rizki yang Allah berikan kepada mereka, lalu kenapa mereka menetapkan beberapa sekutu bagi Allah yang berasal dari hambaNya? ”dan“ mereka bersama perbuatan buruk yang besar ini ”lidah mereka mengucapkan kedustaan, yaitu merekalah yang akan mendapatkan kebaikan” maksudnya bahwa mereka akan menjumpai keadaan yang baik di dunia dan akhirat. Maka Allah membantah mereka dengan berfirman ”tiadalah diragukan bahwa nerakalah bagi mereka, dan bahwa mereka segera dimasukkan (ke dalamnya)”, mereka didahulukan masuk ke neraka, tinggal di dalamnya, tidak keluar darinya selamanya.


📚 Tafsir Ibnu Katsir (Ringkas) / Fathul Karim Mukhtashar Tafsir al-Qur'an al-'Adzhim, karya Syaikh Prof. Dr. Hikmat bin Basyir bin Yasin, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

Ayat 61-62
Allah SWT memberitahukan tentang sifat penyantunNya terhadap makhlukNya yang berbuat zalim, bahwa seandainya Allah menghukum mereka karena perbuatan mereka, maka tidak ada yang tersisa dari semua makhluk yang melata di bumi ini. yaitu, Sungguh Dia akan membinasakan semua hewan yang melata di muka bumi ini ikut binasa karena pembinasaan anak cucu nabi Adam. Akan tetapi, Tuhan Yang Maha Tinggi menyantuni, menutupi dan memberi tangguh mereka sampai batas waktu yang telah ditentukan. yaitu, Dia tidak menyegerakan hukuman terhadap mereka, karena seandainya Dia melakukan hal itu kepada mereka, maka tidak akan ada seorang pun yang hidup.
Firman Allah: (Dan mereka menguntukkan bagi Allah apa yang mereka sendiri membencinya) yaitu anak-anak perempuan dan sekutu-sekutu yang merupakan hamba-hamba Allah juga, padahal orang-orang musyrik itu tidak suka jika seseorang di antara mereka mempunyai sekutu dalam harta.
Firman Allah: (dan lidah mereka mengucapkan kedustaan, yaitu bahwa sesungguh­nya merekalah yang akan mendapat kebaikan) Pengingkaran terhadap pengakuan mereka yang mengata­kan bahwa mereka mendapat kebaikan di dunia; dan jika ada hari kebangkitan, maka mereka mendapatkan kebaikan juga. Pemberitahuan tentang apa yang diucapkan oleh sebagian mereka, sebagaimana firmanNya: (Dan jika Kami rasakan kepada manusia suatu rahmat (nikmat) dari Kami, kemudian rahmat itu Kami cabut darinya, pastilah dia menjadi putus asa lagi tidak berterima kasih (9) Dan jika Kami rasakan kepadanya kebahagiaan sesudah bencana yang menimpanya, niscaya dia akan berkata, "Telah hilang bencana-bencana itu dariku.” sesungguhnya dia sangat gembira lagi bangga (10)) (Surah Hud)
Mujahid dan Qatadah berkata tentang firmanNya: (dan lidah mereka mengucapkan kedustaan, yaitu bahwa sesungguh­nya merekalah yang akan mendapat kebaikan) yaitu para pelayan.
Ibnu Jarir berkata tentang firmanNya: (bahwa sesungguhnya merekalah yang akan mendapat kebaikan) yaitu pada hari kiamat, sebagaimana yang telah kami jelaskan sebelumnya, dan inilah pendapat yang benar. Segala puji bagi Allah.
Oleh karena itu Allah SWT berfirman seraya membantah mereka tentang angan-angan mereka: (Tiadalah diragukan) yaitu, memang benar dan pasti (bahwa nerakalah bagi mereka) yaitu pada hari kiamat (dan sesungguhnya mereka segera dimasukkan (ke dalamnya))
Mujahid, Sa'id bin Jubair, Qatadah, dan lainnya berkata bahwa maknanya adalah terlupakan dan disia-siakan di dalamnya. Ini sebagaimana firmanNya: (Maka pada hari (kiamat) ini Kami melupakan mereka sebagaimana mereka melupakan pertemuan mereka dengan hari ini) (Surah Al-A'raf: 51)
Diriwayatkan dari Qatadah juga tentang firmanNya, (Mufrathun) yaitu mereka disegerakan masuk ke neraka, yaitu dari kata “al-farthu” yaitu paling dahulu sampai. Tidak ada pertentangan, karena mereka disegerakan masuk ke neraka pada hari kiamat, lalu mereka dilupakan di dalamnya, yaitu kekal selamanya


📚 Aisarut Tafasir / Syaikh Abu Bakar Jabir al-Jazairi, mudarris tafsir di Masjid Nabawi

Makna kata: (وَأَنَّهُم مُّفۡرَطُونَ) wa`annahum mufrathuun : “dan mereka akan segera dimasukkan ke dalamnya.” Masuk dan ditinggalkan di dalam Jahanam.

Makna ayat:
Pada akhir ayat (62) terdapat ancaman dengan menjelaskan akhir yang buruk bagi orang yang tidak beriman kepada hari akhir. Itu terjadi karena kebodohan mereka terhadap Allah, serta buruknya pemahaman mereka karena jiwa mereka yang gelap. Mereka menjadikan untuk Allah apa yang mereka benci berupa anak perempuan, sekutu-sekutu, serta mencela Rasul dan merendahkannya serta menyombongkan diri dengan berdusta bahwa mereka akan mendapatkan balasan yang baik yaitu surga pada hari kiamat kelak. Maka Allah membalas kedustaan dan perkataan ngawur mereka dengan Firman-Nya “tidaklah diragukan” benar dan tidak dipungkiri lagi “bahwa bagi merekalah neraka” sebagai ganti dari surga “dan sesungguhnya mereka segera akan dimasukkan ke dalamnya.” Dimasukkan dan ditinggalkan di dalamnya menetap selamanya. Inilah kandungan dari Firman-Nya “Dan mereka menetapkan bagi Allah apa yang mereka sendiri membencinya, dan lidah mereka mngucapkan kebohongan, bahwa sesungguhnya segala yang baik-baik untuk mereka. tidak diragukan lagi bahwa nerekalah bagi mereka, dan sesungguhnya mereka segera akan dimasukkan ke dalamnya.” Jika dibaca dengan mufrithuun dengan bentuk fa’il (subjek) maka mereka adalah orang-orang yang berlebih-lebihan dalam berbuat kerusakan, keburukan, kekufuran, dan kesesatan serta kemerosotan yang jauh.

Pelajaran dari ayat:
• Penjelasan buruknya keyakinan orang-orang yang tidak beriman dengan hari akhir, mereka menyandarkan balasan yang baik untuk mereka dan memberikan hal yang tidak mereka sukai untuk Allah, berupa anak perempuan, sekutu-sekutu, dan penghinaan terhadap para rasul.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Hidayatul Insan bi Tafsiril Qur'an / Ustadz Marwan Hadidi bin Musa, M.Pd.I

Surat An-Nahl ayat 62: Yakni orang-orang musyrik.

Seperti anak perempuan, adanya sekutu dalam kepemimpinan, dan menghinakan para rasul.

Yakni surga atau keadaan yang baik di dunia dan akhirat.


📚 Tafsir Ringkas Kementrian Agama RI / Surat An-Nahl Ayat 62

Dan mereka menetapkan bagi Allah apa yang mereka sendiri membencinya, yaitu anak perempuan. Dan lidah mereka mengucapkan kebohongan'walaupun boleh jadi hati mereka sendiri tidak membenarkannya'bahwa sesungguhnya segala yang baik-baik dalam kehidupan dunia dan akhirat hanyalah untuk mereka. Allah menegaskan, tidaklah dapat diragukan bahwa nerakalah yang pantas menjadi tempat kembali dan tempat tinggal bagi mereka, dan sesungguhnya mereka segera akan dimasukkan ke dalamnya. Kaum kafir mekah bukanlah umat pertama yang berbuat demikian. Demi Allah, sungguh kami telah mengutus para rasul, seperti hud, salih, musa, dan isa kepada umat-umat mereka sebelum kami mengutus engkau, wahai nabi Muhammad, kepada umatmu. Meski kaum-kaum itu mendapat dakwah dari para rasul, tetapi setan menjadikan terasa indah dan baik bagi mereka perbuatan buruk mereka seperti yang umatmu lakukan kepadamu. Setan berhasil menipu mereka sehingga dia menjadi pemimpin dan panutan mereka pada hari ini sebagaimana dia juga menjadi pemimpin dan panutan kaummu yang durhaka. Dan mereka semua yang telah, sedang, dan akan melakukan keburukan pasti akan mendapat azab yang sangat pedih di akhirat kelak.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Itulah beberapa penjelasan dari para ulama tafsir mengenai kandungan dan arti surat An-Nahl ayat 62 (arab-latin dan artinya), semoga menambah kebaikan bagi kita. Bantu syi'ar kami dengan memberikan link menuju halaman ini atau menuju halaman depan TafsirWeb.com.

Yang Cukup Sering Dilihat

Tersedia banyak konten yang cukup sering dilihat, seperti surat/ayat: Luqman 13-14, Yasin 40, Al-Baqarah 284-286, Al-Fatihah 2, Ali ‘Imran 104, Ali ‘Imran 191. Termasuk Al-A’raf, Al-Fatihah 7, Assalaamualaikum, Al-Fatihah 1, Al-Baqarah 216, Yunus 41.

  1. Luqman 13-14
  2. Yasin 40
  3. Al-Baqarah 284-286
  4. Al-Fatihah 2
  5. Ali ‘Imran 104
  6. Ali ‘Imran 191
  7. Al-A’raf
  8. Al-Fatihah 7
  9. Assalaamualaikum
  10. Al-Fatihah 1
  11. Al-Baqarah 216
  12. Yunus 41

Pencarian: surat at taubah ayat 65-66, at taubah 128 129 artinya, surah al maidah latin, surat ar rum ayat 21 beserta artinya, al jumuah ayat 9-11

Surat dan Ayat Rezeki

Dapatkan pahala jariyah dan buku digital "Jalan Rezeki Berlimpah" dengan sharing informasi tentang TafsirWeb!

Cara Sharing Manual:

Copy-paste text di bawah, kirim ke lima (5) group WhatsApp yang Anda ikuti:

Nikmati kemudahan dari Allah untuk memahami al-Qur’an dengan tafsirnya. Tinggal klik nama suratnya, klik nomor ayat, maka akan keluar penjelasan lengkap untuk ayat tersebut:
 
✅ Klik *tafsirweb.com/start* untuk menikmati tafsir al-Qur'an
 
✅ Klik *tafsirweb.com/pahala* lalu kirim informasi ini ke 5 group lainnya untuk dapat pahala jariyah

Cara Sharing Otomatis:

Klik Di Sini 👉 pilih lima (5) group WhatsApp yang Anda ikuti 👉 klik tombol kirim

Bonus Setelah Sharing:

Setelah Anda melakukan sharing, klik tombol di bawah: