Surat An-Naml Ayat 35


Anda belum mahir membaca Qur'an? Ingin segera bisa? Klik di sini sekarang!

وَإِنِّي مُرْسِلَةٌ إِلَيْهِمْ بِهَدِيَّةٍ فَنَاظِرَةٌ بِمَ يَرْجِعُ الْمُرْسَلُونَ

Arab-Latin: Wa innī mursilatun ilaihim bihadiyyatin fa nāẓiratum bima yarji'ul-mursalụn

Terjemah Arti: Dan sesungguhnya aku akan mengirim utusan kepada mereka dengan (membawa) hadiah, dan (aku akan) menunggu apa yang akan dibawa kembali oleh utusan-utusan itu".

Terjemahan Makna Bahasa Indonesia (Isi Kandungan)

34-35. Sang ratu mengeluarkan pernyataan untuk memperingatkan mereka dari menghadapi Sulaiman dengan permusuhan lagi menjelaskan akibat buruk dari suatu pertempuran, “Sesungguhnya raja-raja bila mereka memasuki suatu negeri bersama dengan bala tentara mereka dengan paksa dan zhalim, mereka akan menghancurkannya dan menjadikan para pembesar negeri itu sebagai orang-orang yang hina. Mereka membunuhi dan melakukan penawanan. Inilah kebiasaan mereka yang terus berlangsung lagi tetap terjadi untuk memaksa manusia supaya takut kepada mereka. Dan sesungguhnya aku akan mengirim kepada Sulaiman dan kaumnya hadiah yang berisi bebagai harta yang mahal supaya aku dapat melunakkan hatinya dengannya dan aku akan menunggu apa yang dibawa kembali oleh para utusanku.

Tafsir Al-Muyassar / Kementerian Agama Saudi Arabia

35. Dan sesungguhnya aku akan mengirim hadiah kepada penulis surat ini dan kaumnya, dan aku akan menunggu jawaban yang akan dibawa kembali oleh utusan-utusan itu setelah hadiah itu diserahkan kepada mereka".

Tafsir Al-Mukhtashar / Markaz Tafsir Riyadh, di bawah pengawasan Syaikh Dr. Shalih bin Abdullah bin Humaid, Imam Masjidil Haram

35. وَإِنِّى مُرْسِلَةٌ إِلَيْهِم بِهَدِيَّةٍ (Dan sesungguhnya aku akan mengirim utusan kepada mereka dengan (membawa) hadiah)
Jika ia adalah seorang raja pasti kita telah menjadikannya puas sehingga kita tidak perlu lagi memikirkan urusannya, namun jika ia seorang Nabi pasti ia tidak akan puas dengan itu sebab tujuan utamanya adalah menyeru kepada agamanya.

فَنَاظِرَةٌۢ بِمَ يَرْجِعُ الْمُرْسَلُونَ(dan (aku akan) menunggu apa yang akan dibawa kembali oleh utusan-utusan itu)
Kemudian aku akan memikirkan dan merencanakan apa yang harus dilakukan sesuai dengan hasil yang dibawa oleh para utusanku yang membawa hadiah, apakah ia akan menerima hadiah itu atau akan menolaknya, dengan begitu aku dapat berbuat sesuai dengan keharusannya.

Zubdatut Tafsir Min Fathil Qadir / Syaikh Dr. Muhammad Sulaiman Al Asyqar, mudarris tafsir Universitas Islam Madinah

35. Dan sesungguhnya aku akan mengirim utusan kepada mereka dengan (membawa) hadiah, dan (aku akan) menunggu apa yang akan dibawa kembali oleh utusan-utusan itu"

Tafsir Al-Wajiz / Syaikh Prof. Dr. Wahbah az-Zuhaili

Berkata raja kepada mereka : Wahai manusia yang hadir, akan akan uji kaum tersebut, akan aku utus kepada mereka (Sulaiman dan kaumnya) dengan membawa hadiah dari harta yang berharga, maka aku akau tunggu, apakah dia (Sulaiman) akan tetap pendiriannya dan ucapannya ? Atau justru puas dengan hadiah, dan berganti pandangan kepada kita, dan atau akan tetap mengekang untuk mengikuti (dengan tunduk) kepada kekuasaannya.

An-Nafahat Al-Makkiyah / Syaikh Muhammad bin Shalih asy-Syawi

Ibnu Abbas berkata, “Dia (Balqis) berkata kepada kaumnya, “Jika ia menerima hadiah, maka berarti ia seorang raja, maka perangilah, dan jika ia tidak menerimanya, maka berarti ia seorang nabi, maka ikutilah.”

Hidayatul Insan bi Tafsiril Qur'an / Ustadz Marwan Hadidi bin Musa, M.Pd.I

Ratu balqis kemudian mengemukakan gagasannya di hadapan pembesar-pembesar kerajaannya. Ratu mengatakan: "dan sungguh, aku akan mengirim utusan kepada mereka, nabi sulaiman dan pengawal kerajaannya, dengan membawa hadiah yang banyak, sangat berharga dan bernilai, dan aku akan menunggu apa yang akan dibawa kembali oleh para utusan itu, bagaimana sikap raja sulaiman terhadap kebijakanku ini'"36. Sesuai dengan arahan ratu balqis, berangkatlah utusan ratu dari negeri saba' di yaman menuju palestina tempat kediaman nabi sulaiman dengan membawa hadiah-hadiah itu. Maka ketika para utusan itu sampai kepada sulaiman dan mengemukakan maksud kedatangannya dan menyampaikan hadiah dari ratu balqis, dia, sulaiman, sama sekali tidak tertarik untuk melihat hadiah-hadiah itu bahkan berkata kepada para utusan itu, 'apakah kamu akan memberi harta kepadaku. Dan kamu masih tetap dalam kesyirikan dan kekafiranmu' tak mungkin hal itu terjadi. Ketahuilah oleh kalian bahwa apa yang Allah berikan kepadaku berupa kenabian, kerajaan, harta benda, dan bala tentara itu jauh lebih baik daripada apa yang Allah berikan kepadamu yang berupa perhiasan dunia semata. Tetapi kamu merasa bangga dengan hadiahmu. Aku tidak butuh terhadap hadiah-hadiah itu. Kembalikanlah hadiah-hadiah itu kepada orang yang mengutusmu.

Tafsir Ringkas Kementrian Agama RI

Related: Surat An-Naml Ayat 36 Arab-Latin, Surat An-Naml Ayat 37 Bahasa Indonesia, Terjemah Arti Surat An-Naml Ayat 38, Terjemahan Tafsir Surat An-Naml Ayat 39, Isi Kandungan Surat An-Naml Ayat 40, Makna Surat An-Naml Ayat 41

Category: Surat An-Naml


Anda belum mahir membaca Qur'an? Ingin segera bisa? Klik di sini sekarang!