Surat Al-Baqarah Ayat 2

Al Baqarah Ayat 2 Surat Al Baqarah Ayat 2 Arti Al Baqarah Ayat 2 Surah Al Baqarah Ayat 2 Arti Surat Al Baqarah Ayat 2

Text Bahasa Arab dan Latin

ذَٰلِكَ الْكِتَابُ لَا رَيْبَ ۛ فِيهِ ۛ هُدًى لِلْمُتَّقِينَ

Arti/Makna/Terjemah Indonesia

Kitab (Al Quran) ini tidak ada keraguan padanya; petunjuk bagi mereka yang bertakwa,

Tafsir Al-Muyassar

Alquran itu adalah kitab yang agung yang tidak ada keraguan bahwasanya  ia datang dari sisi Allah, maka tidak benar bila ada seseorang yang ragu-ragu terhadap nya karena begitu jelasnya alquran itu. Dimana orang-orang yang bertaqwa dapat mengambil manfaat dengannya berupa ilmu yang bermanfaat dan amal sholeh dan mereka itu adalah orang-orang yang takut kepada Allah dan mengikuti hukum-hukum-Nya.

Tafsir Al-Aisar

Makna kata :
Dzaalika arti sebenarnya adalah itulah, akan tetapi di sini diartikan dengan “inilah”. Pergeseran arti dari “itulah” ke “inilah” karena huruf Lam menunjukkan isyarat kepada sesuatu yang jauh, dan itu memberikan kesan tingginya kedudukan dan derajat al-Qur’an.
Al-Kitaab yaitu Al-Qur’anul Kariim yang dibaca oleh Rasulullah g kepada seluruh manusia.
Laa Raiba artinya tidak ada keraguan sedikitpun bahwa Al-Qur’an adalah wahyu dari Allah dan kalamNya yang diwahyukan kepada rasulNya.
Fiihi Hudan yakni di dalamnya ada petunjuk untuk meniti jalan yang menghantarkan kepada kebahagiaan dan kesempurnaan di dunia dan akhirat.
Lil muttaqiin adalah orang-orang yang menjaga dirinya dari adzab Allah dengan melakukan ketaatan, yaitu dengan melaksanakan perintah-perintahNya dan menjauhi larangan-laranganNya.

Makna ayat :
Allah Ta’ala memberitahukan bahwa Al-Qur’an yang diturunkan kepada rasulNya merupakan kitab yang agung, tidak ada keraguan sedikitpun, dan tidak ada kemungkinan bahwa al-Qur’an itu bukanlah wahyu Allah, sebagai bentuk mukjizat. Kemudian kandungan Al-Qur’an yang berupa petunjuk dan cahaya bagi orang beriman dan bertakwa, dapat menerangi mereka untuk meniti jalan keselamatan, kebahagiaan dan kesempurnaan.

Pelajaran dari ayat :
1. Penguatan keimanan kepada Allah Ta’ala, kitabNya, dan rasulNya. Serta motivasi untuk senantiasa meminta petunjuk dari al-Qur’an.
2. Penjelasan mengenai keutamaan takwa dan orang-orang yang bertakwa.

Tafsir Tematis

Isyarat yang Allah gunakan dalam ayat ini bermakna “kitab yang agung ini (alquran) yang merupakan kitab yang haqiqy yang isi kandungannya mencakup segala hal bahkan yang belum pernah ada dalam kandungan kitab-kitab sebelumnya seperti taurot, injil dan zabur. Tidak ada keraguan sedikitpun dalam kebenaran isi kandungannya yang berfungsi sebgai petunjuk bagi orang-orang yang bertaqwa dari kesesatan kepada kebenaran”.

Ibnu katsir meriwayatkan bahwa makna “alkitab” dalam ayat ini adalah Alquran. Begitupula imam Al-Qurtubi dalam tafsirnya meriwayatkan makna “alkitab” dalam ayat ini adalah Alquran yang telah dijanjikan kepada Rosululloh Shallallahu 'alaihi wa Sallam yang akan diturunkan kepadanya.

Hal ini membantah pendapat beberapa ahli tafsir seperti Imam Ibnu Jarir At-tobari yang berpendapat bahawa makna “alkitab” ditunjukan kepada kitab-kita sebelum alquran seperti kitab Taurot, zabur dan injil.

Tidak ada sedikitpun keraguan yang terkandung dalam kitab ini, semuanya bersifat yakin dan pasti. Kandungan Al-Quran yang meliputi segala hukum dalam syariat islam tentunya datang dengan penuh kepastian dari Allah Subhanahu wa Ta'ala. Karena hanya dengan sesuatu yang pastilah akan munculnya petunjuk. Dan tidak mungkin seseorang menjadikan sesuatu yang ada keraguan di dalamnya sebagai petunjuk hidupnya untuk meraih surganya Allah Subhanahu wa Ta'ala.

Kepastian dan keyakinan isi kandungan alquran juga disebutkan dalam ayat lain, yaitu firman-NYA:

تَنْزِيلُ الْكِتَابِ لَا رَيْبَ فِيهِ مِنْ رَبِّ الْعَالَمِينَ

“Turunnya Al-Quran yang tidak ada keraguan di dalamnya, (adalah) dari Tuhan semesta alam”. (QS. As-Sajdah :2)

Sebagian ulama mengatakan, kalimat “tidak ada keraguan di dalamnya”  yang digunakan dalam ayat ini bersifat khobar atau berita akan tetapi maknanya adalah nahyi atau larangan, yakni “janganlah kalian meragukannya”.

Ulama ahli qiroah menganjurkan dalam pembacaan ayat ini hendaklah berwaqof (berhenti) pada kalimat “laa roiba fiih”. Hal ini dikeranakan makna yang terkandung dalam ayat ini seperti dijelaskan diatas. Lalu melanjutkan kalimat “hudan lilmuttaqiin” yang menjadi sifat dari alquran.

Sifat alquran dalam ayat ini yang juga merupakan fungsinya adalah sebagai “hudan” (petunjuk) bagi orang-orang yang bertaqwa.

Alhuda adalah satu kata yang bermakna petunjuk yang pasti yang menenangkan hati yang Allah berikan dalam bentuk keimanan kepada hati seseorang. Tidak ada yang bisa memberikannya kecuali Allah semata. Bahkan serorang nabi pun tidak mampu melakukannya tanpa izin dari Allah Subhanahu wa Ta'ala. Sebagaiman firman-NYA :

إِنَّكَ لَا تَهْدِي مَنْ أَحْبَبْتَ وَلَكِنَّ اللَّهَ يَهْدِي مَنْ يَشَاءُ وَهُوَ أَعْلَمُ بِالْمُهْتَدِينَ

“Sesungguhnya kamu tidak akan dapat memberi petunjuk kepada orang yang kamu kasihi, tetapi Allah memberi petunjuk kepada orang yang dikehendaki-Nya, dan Allah lebih mengetahui orang-orang yang mau menerima petunjuk”. (QS. Al-Qhoshos :56)

Mendapatkan petunjuk merupakan sesuatu angurah yang sangat besar dari Allah. Karenanya Hanya orang-orang yang bertaqwa saja yang akan mendapatkan petunjuk dari Allah Subhanahu wa Ta'ala. Orang bertaqwa  juga dimaknai sebagai orang yang beriman, Artinya hanya orang-orang beriman saja yang akan mendapatkan petunjuk dari alquran ini, sebagaimana disebutkan dalam firman Allah yang lain :

قُلْ هُوَ لِلَّذِينَ آمَنُوا هُدًى وَشِفَاءٌ وَالَّذِينَ لَا يُؤْمِنُونَ فِي آذَانِهِمْ وَقْرٌ وَهُوَ عَلَيْهِمْ عَمًى أُولَئِكَ يُنَادَوْنَ مِنْ مَكَانٍ بَعِيدٍ

Katakanlah: "Al Quran itu adalah petunjuk dan penawar bagi orang-orang mukmin. Dan orang-orang yang tidak beriman pada telinga mereka ada sumbatan, sedang Al Quran itu suatu kegelapan bagi mereka. Mereka itu adalah (seperti) yang dipanggil dari tempat yang jauh". (QS. Fushilat :44)

Dan firman-NYA :

وَنُنَزِّلُ مِنَ الْقُرْآنِ مَا هُوَ شِفَاءٌ وَرَحْمَةٌ لِلْمُؤْمِنِينَ وَلَا يَزِيدُ الظَّالِمِينَ إِلَّا خَسَارًا

“Dan Kami turunkan dari Al Quran suatu yang menjadi penawar dan rahmat bagi orang-orang yang beriman dan Al Quran itu tidaklah menambah kepada orang-orang yang zalim selain kerugian”. (QS. Al-Isro :82)

Yang dimaksud dengan kalimat “muttaqiin” dalam ayat ini adalah mereka yang melaksanakan perintah Allah dan menjauhi hal-hal yang Allah haramkan.

Ibnu Abi hatim mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abdulloh bin Imron,  dari Ishaq Ibnu Sulaiman – yakni Ar-Rozi- dari Almugiroh Ibnu Muslim, dari maimun Abu  hamzah telah berkata : “ketika dia sedang duduk di dekat Abu Wail, masuk-lah seorang laki-laki yang dikenal dengan sebutan Abu Afif, salah seorang muridnya Muadz. Syafiq Ibnu Salamah berkata kepadanya “Hai Abu Afif, tidakkah engkau ceritakan kepada kami apa yang telah dikatakan Muadz ibnu Jabal kepadmu?” Abu Afif menjawab “tentu saja, aku pernah mendenga Muadz Bin Jabal berkata bahwa kelak di hari kiamat umat manusia ditahan di suatu tempat, kemudian ada suara yang menyerukan “dimanakah orang-orang yang bertaqwa?”. Lalu mereka (orang-orang yang bertaqwa) bangkit dibawah naungan Tuhan mereka yang Maha Pemurah, Allah menampakan diri-NYA kepada mereka tanpa ada hijab yang menutupi diri-NYA” aku bertanya kepada Muadz “siapakah orang-orang yang bertaqwa itu?”. Muadz menjawab “mereka adalah orang-orang yang menghindarkan dirinya dari perbuatan syirik dan penyembahan berhala, mereka mengikhlaskan ibadah hanya kepada Allah semata, lalu mereka masuk ke dalam surga”.

Tafsir Hidayatul Insan

Allah Ta'ala menamakan Al Qur'an dengan Al kitab berarti "yang ditulis", sebagai isyarat bahwa Al Quran diperintahkan untuk ditulis.

Yakni tidak ada keraguan bahwa ia berasal dari Allah Ta'ala, sehingga tidak benar masih meragukannya karena jelas sekali buktinya.

Orang-orang yang bertakwa mengambil manfaat darinya, menjadikannya sebagai petunjuk dan ilmu yang bermanfaat serta membuat mereka dapat beramal shalih. Mereka memperoleh dua hidayah; hidayah irsyad (ilmu/petunjuk) dan hidayah taufiq (bisa beramal). Al Qur’an meskipun sesungguhnya petunjuk bagi semua manusia, namun hanya orang-orang yang bertakwa yang mau mengambilnya sebagai petunjuk dan melaksanakan isinya.

Takwa yaitu memelihara diri dari siksaan Allah dengan mengikuti segala perintah-Nya; dan menjauhi segala larangan-Nya; tidak cukup diartikan dengan takut saja.

Orang-orang yang bertakwa mengambil manfaat darinya, menjadikannya sebagai petunjuk dan ilmu yang bermanfaat serta membuat mereka dapat beramal shalih. Mereka memperoleh dua hidayah; hidayah irsyad (ilmu/petunjuk) dan hidayah taufiq (bisa beramal). Al Qur’an meskipun sesungguhnya petunjuk bagi semua manusia, namun hanya orang-orang yang bertakwa yang mau mengambilnya sebagai petunjuk dan melaksanakan isinya.

Takwa yaitu memelihara diri dari siksaan Allah dengan mengikuti segala perintah-Nya; dan menjauhi segala larangan-Nya; tidak cukup diartikan dengan takut saja.

Kata huda (petunjuk) pada ayat di atas adalah umum, yakni bahwa Al Qur'an merupakan petunjuk terhadap semua maslahat di dunia dan akhirat, ia merupakan pembimbing manusia dalam masalah ushul (pokok seperti keyakinan) maupun furu' (cabang), menerangkan yang hak dan menerangkan kepada mereka jalan yang dapat memberikan manfaat di dunia dan akhirat.

Tafsir Kemenag

Inilah kitab yang sempurna dan penuh keagungan, yaitu Al-Qur'an yang kami turunkan kepada nabi Muhammad, tidak ada keraguan padanya tentang kebenaran apa-apa yang terkandung di dalamnya, dan orang-orang yang berakal sehat tidak akan dihinggapi keraguan bahwa Al-Qur'an berasal dari Allah karena sangat jelas kebenarannya. Al-Qur'an juga menjadi petunjuk yang sempurna bagi mereka yang mempersiapkan diri untuk menerima kebenaran dengan bertakwa, yaitu mengikuti segala perintah Allah dan menjauhi segala larangan-Nya agar terhindar dari siksa Allah. Meski petunjuk Al-Qur'an diperuntukkan bagi seluruh umat manusia, hanya orang-orang bertakwa saja yang siap dan mampu mengambil manfaat darinya. Orang-orang yang bertakwa itu adalah mereka yang beriman kepada hal-hal yang gaib, yang tidak tampak dan tidak dapat dijangkau oleh akal dan indra mereka, seperti Allah, malaikat, surga, neraka, dan lainnya yang diberitakan oleh Allah dan rasul-Nya. Pada saat yang sama, sebagai bukti keimanan itu, mereka beribadah kepada Allah dengan melaksanakan salat, secara sempurna berdasarkan tuntunan Allah dan rasul-Nya, khusyuk serta memperhatikan waktu-waktunya, dan mereka juga menginfakkan di jalan kebaikan sebagian rezeki berupa harta, ilmu, kesehatan, kekuasaan, dan hal-hal lainnya yang bermanfaat yang kami berikan kepada mereka, semata-mata sebagai bentuk ketaatan kepada Allah dan mencari keridaan-Nya.

Referensi Tafsir

  • IN PROGRESS
  • al-Aisar / Abu Bakar Jabir al-Jazairi, mufassir Masjid Nabawi - Madinah, wafat 1439 H
  • al-Mukhtashar / Markaz Tafsir Lid Diraasatil Qur'aniyyah - Riyadh, terbit 1435 H
  • al-Muyassar / Dr. Shalih Alu Syaikh et al., Menteri Agama KSA, diangkat 1420 H
  • as-Sa'di / 'Abdurrahman bin Nashir as-Sa'di, pakar tafsir kontemporer, wafat 1376 H
  • Fathul Qadir / Asy-Syaukani, wafat 1250 H, diringkas Dr. M. Sulaiman al-Asyqar
  • Ibnu Katsir / Ibnu Katsir, wafat 774 H, diringkas Shafiyurrahman al-Mubarakfuri et al.
  • Juz 'Amma / Prof. Dr. Shalih Fauzan, anggota Komite Fatwa KSA, diangkat 1412 H
  • Juz 'Amma / Dr. Abdul Malik bin Muhammad bin 'Abdurrahman al-Qaasim
  • Juz 'Amma / M. Shalih al-Utsaimin, anggota Dewan Ulama Senior KSA, wafat 1421 H
  • COMPLETED
  • Hidayatul Insan / Marwan Hadidi, M.Pd.I, Mudarris Ibnu Hajar Boarding School - Jakarta
  • Kemenag / Kementrian Agama Republik Indonesia, diakses tahun 2018

Surat Albaqoroh Ayat 2 Makna Al Baqarah Ayat 2 Penjelasan Surat Al Baqarah Ayat 2 Albaqarah Ayat 2 Arti Surah Al Baqarah Ayat 2