Surat Al-Mu’minun Ayat 106

قَالُوا۟ رَبَّنَا غَلَبَتْ عَلَيْنَا شِقْوَتُنَا وَكُنَّا قَوْمًا ضَآلِّينَ

Arab-Latin: Qālụ rabbanā galabat 'alainā syiqwatunā wa kunnā qauman ḍāllīn

Artinya: Mereka berkata: "Ya Tuhan kami, kami telah dikuasai oleh kejahatan kami, dan adalah kami orang-orang yang sesat.

« Al-Mu'minun 105Al-Mu'minun 107 »

Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Pelajaran Mendalam Terkait Surat Al-Mu’minun Ayat 106

Paragraf di atas merupakan Surat Al-Mu’minun Ayat 106 dengan text arab, latin dan terjemah artinya. Ada beragam pelajaran mendalam dari ayat ini. Ada beragam penafsiran dari kalangan mufassirun terhadap kandungan surat Al-Mu’minun ayat 106, di antaranya sebagaimana tertera:

📚 Tafsir Al-Muyassar / Kementerian Agama Saudi Arabia

Ketika rasul-rasul menyampaikan risalah kepada mereka dan memperingatkan mereka, pada Hari KIamat mereka berkata, “Wahai Tuhan kami, sungguh telah melumpuhkan kami kesenangan-kesenangan kami dan hawa nafsu kami yang telah ditakdirkan pada diri kami dalam IlmuMu yang pasti sebelumnya. Dan kami dalam tindakan kami ini telah sesat dari petunjuk yang lurus.


📚 Tafsir Al-Madinah Al-Munawwarah / Markaz Ta'dzhim al-Qur'an di bawah pengawasan Syaikh Prof. Dr. Imad Zuhair Hafidz, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

106-107. Mereka mengakui saat mereka telah masuk neraka: “Ya Tuhan kami, kami melakukan banyak kemaksiatan akibat hawa nafsu kami, dan kami dahulu jauh dari hidayah. Ya Tuhan kami, keluarkanlah kami dari azab neraka menuju dunia, dan jika kami kembali kepada kekafiran maka kami benar-benar telah menzalimi diri kami sendiri.”


📚 Tafsir Al-Mukhtashar / Markaz Tafsir Riyadh, di bawah pengawasan Syaikh Dr. Shalih bin Abdullah bin Humaid, Imam Masjidil Haram

106. Mereka menjawab, "Wahai Tuhan kami! Kami telah dikuasai oleh kejahatan kami sendiri yang telah Engkau tetapkan dalam ilmu-Mu, dan kami adalah orang-orang yang tersesat dari jalan kebenaran.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Zubdatut Tafsir Min Fathil Qadir / Syaikh Dr. Muhammad Sulaiman Al Asyqar, mudarris tafsir Universitas Islam Madinah

106. قَالُوا۟ رَبَّنَا غَلَبَتْ عَلَيْنَا شِقْوَتُنَا (Mereka berkata: “Ya Tuhan kami, kami telah dikuasai oleh kejahatan kami)
Yakni kami dikalahkan oleh kenikmatan dan syahwat kami. Disebut sebagai (الشقوة) karena mengantarkan kepada kesengsaraan.


📚 Tafsir Al-Wajiz / Syaikh Prof. Dr. Wahbah az-Zuhaili, pakar fiqih dan tafsir negeri Suriah

106. Mereka orang-orang yang bernasib buruk itu berkata: "Ya Tuhan kami, kami telah dikuasai oleh kejahatan kami, atau akibat buruk yaitu kesedihan. Kami adalah orang-orang yang sesat dadri petunjuk dan kebenaran.


📚 Tafsir Ash-Shaghir / Fayiz bin Sayyaf As-Sariih, dimuraja’ah oleh Syaikh Prof. Dr. Abdullah bin Abdul Aziz al-‘Awaji, professor tafsir Univ Islam Madinah

Mereka berkata,“Ya Tuhan kami, kedurhakaan kami telah menguasai kami} kedurhakaan yang telah ditetapkan untuk kami {dan kami adalah orang-orang yang sesat


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir as-Sa'di / Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa'di, pakar tafsir abad 14 H

106 Saat itulah mereka menyampaikan pengakuan atas tindakan aniaya, yang mana pengakuan itu sudah lagi tidak berguna “mereka berkata, ’Ya Rabb kami, kami telah dikuasai oleh kejahatan kami’.” Maksudnya, kejahatan yang muncul dari ulah aniaya dan berpaling dari kebenaran dan menyambut yang berbahaya dan meninggalkan perkara yang bermanfaat, (sikap ini) telah mendominasi kami “dan dahulu kami orang-orang yang tersesat,” dalam amalan mereka. Walaupun mereka telah mengetahui bahwa diri mereka berbuat zhalim. Artinya, kami mengerjakan perbuatan perbuatan di dunia sebagaimana tindakan orang yang salah jalan, sesat lagi bodoh, sebagaiamana yang mereka nyatakan dalam ayat lain,
“Dan mereka berkata, ‘sekiranya kami mendengarkan atau memikirkan (peringatan itu), niscaya tidaklah kami termasuk penghini-penghuni neraka yang menyala-nyala’.” (al-mulk:10)


📚 Tafsir Ibnu Katsir (Ringkas) / Fathul Karim Mukhtashar Tafsir al-Qur'an al-'Adzhim, karya Syaikh Prof. Dr. Hikmat bin Basyir bin Yasin, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

Ayat 105-107
Ini merupakan kecaman dan cemoohan dari Allah untuk penghuni neraka atas kekafiran, dosa-dosa, dan perbuatan-perbuatan haram yang mereka kerjakan yang menyebabkan mereka terjerumus ke dalam siksa neraka itu. Jadi Allah SWT berfirman: (Bukankah ayat-ayat-Ku telah dibacakan kepadamu sekalian, tetapi kalian selalu mendustakannya? (105)) yaitu sungguh Aku telah mengutus kepada kalian para rasul dan telah menurunkan kitab-kitab kalian, dan Aku telah melenyapkan kesulitan kalian sehingga tidak ada hujjah yang tersisa bagi kalian. Sebagaimana Allah SWT berfirman: (agar tidak ada alasan bagi manusia membantah Allah sesudah diutusnya rasul-rasul itu) (Surah An-Nisa: 165) dan (dan Kami tidak akan mengazab sebelum Kami mengutus seorang rasul) (Surah Al-Isra: 15) Oleh karena itu mereka berkata: (Ya Tuhan kami, kami telah dikuasai oleh kejahatan kami, dan adalah kami orang-orang yang sesat) yaitu hujjah telah ditegakkan pada kami, tetapi kami adalah orang yang celaka sehingga kami tidak mau mengikuti dan menaati hujjah itu; maka tersesatlah kami dari kebenaran dan kami tidak mendapatkannya
Kemudian mereka berkata: (Ya Tuhan kami, keluarkanlah kami darinya (dan kembalikanlah kami ke dunia). Maka jika kami kembali (juga kepada kekafiran), sesungguhnya kami adalah orang-orang yang zalim (107)) yaitu, kembalikanlah kami ke dunia, jika kami mengulangi lagi perbuatan yang serupa, maka sesungguhnya kami adalah orang-orang zalim yang berhak mendapat hukuman. Sebagaimana Allah berfirman: (lalu kami mengakui dosa-dosa kami. Maka adakah suatu jalan (bagi kami) untuk keluar (dari neraka)? (11) Yang demikian itu karena sesungguhnya kamu mengingkari apabila diseru untuk menyembah Allah saja. Dan jika Allah dipersekutukan, kamu percaya. Maka keputusan (sekarang ini) adalah pada Allah Yang Mahatinggi, Mahabesar) (Surah Ghafir) yaitu tidak ada jalan keluar, karena sesungguhnya kalian dahulu telah menyekutukan Allah di saat orang-orang mukmin mengesakanNya


📚 Hidayatul Insan bi Tafsiril Qur'an / Ustadz Marwan Hadidi bin Musa, M.Pd.I

Surat Al-Mu’minun ayat 106: Ketika itu, mereka pun mengakui kezalimannya, namun tidak bermanfaat lagi pengakuannya.

Yang lahir dari kezaliman, berpaling dari yang hak, mendatangi sesuatu yang membahayakan dan meninggalkan sesuatu yang bermanfaat.

Dalam amalnya, meskipun mereka adalah orang-orang yang tahu dan menyadari bahwa mereka adalah orang-orang zalim. Mereka akan berkata, “Sekiranya Kami mendengarkan atau memikirkan (peringatan itu) niscaya kami tidak termasuk penghuni-penghuni neraka yang menyala-nyala".


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir Ringkas Kementrian Agama RI / Surat Al-Mu’minun Ayat 106

106-107. Menjawab pertanyaan itu, mereka berkata dengan penuh penyesalan, 'ya tuhan kami, kami telah dikuasai oleh kejahatan kami. Hawa nafsu telah menjerumuskan kami ke dalam kedurhakaan sehingga membuat kami menderita, dan kami di dunia dulu adalah orang-orang yang sesat. ' dengan pengakuan dan penyesalan itu mereka berharap ampunan dan keringanan siksa. Mereka pun memohon, 'ya tuhan kami, keluarkanlah kami darinya, yaitu dari siksa neraka dan kesengsaraan ini, kembalikanlah kami ke dunia. Jika engkau memperkenankan permohonan kami ini lalu setelah itu kami masih juga kembali kepada kekafiran dan kedurhakaan maka sungguh, kami adalah orang-orang yang zalim. '106-107


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Demikian sekumpulan penafsiran dari banyak ahli ilmu mengenai makna dan arti surat Al-Mu’minun ayat 106 (arab-latin dan artinya), semoga membawa faidah bagi kita semua. Support dakwah kami dengan mencantumkan tautan menuju halaman ini atau menuju halaman depan TafsirWeb.com.

Link Cukup Banyak Dikaji

Ada berbagai konten yang cukup banyak dikaji, seperti surat/ayat: Al-Baqarah 1-5, Al-Baqarah 275, Al-Furqan 63, As-Sajdah, Ar-Ra’d 28, Al-Hujurat. Termasuk Ath-Thariq, Al-Baqarah 155, An-Nahl 125, At-Taubah 128-129, At-Tahrim 6, Al-Waqi’ah 35-38.

  1. Al-Baqarah 1-5
  2. Al-Baqarah 275
  3. Al-Furqan 63
  4. As-Sajdah
  5. Ar-Ra’d 28
  6. Al-Hujurat
  7. Ath-Thariq
  8. Al-Baqarah 155
  9. An-Nahl 125
  10. At-Taubah 128-129
  11. At-Tahrim 6
  12. Al-Waqi’ah 35-38

Pencarian: surat an nahl ayat 91, at tahrim 8, al maidah ayat 8 latin, bacaan surah ali imran ayat 200, doa setelh sholat dhuha

Surat dan Ayat Rezeki

Dapatkan pahala jariyah dan buku digital "Jalan Rezeki Berlimpah" dengan sharing informasi tentang TafsirWeb!

Cara Sharing Manual:

Copy-paste text di bawah, kirim ke lima (5) group WhatsApp yang Anda ikuti:

Nikmati kemudahan dari Allah untuk memahami al-Qur’an dengan tafsirnya. Tinggal klik nama suratnya, klik nomor ayat, maka akan keluar penjelasan lengkap untuk ayat tersebut:
 
✅ Klik *tafsirweb.com/start* untuk menikmati tafsir al-Qur'an
 
✅ Klik *tafsirweb.com/pahala* lalu kirim informasi ini ke 5 group lainnya untuk dapat pahala jariyah

Cara Sharing Otomatis:

Klik Di Sini 👉 pilih lima (5) group WhatsApp yang Anda ikuti 👉 klik tombol kirim

Bonus Setelah Sharing:

Setelah Anda melakukan sharing, klik tombol di bawah: