Surat Al-Hajj Ayat 26

ูˆูŽุฅูุฐู’ ุจูŽูˆู‘ูŽุฃู’ู†ูŽุง ู„ูุฅูุจู’ุฑูŽูฐู‡ููŠู…ูŽ ู…ูŽูƒูŽุงู†ูŽ ูฑู„ู’ุจูŽูŠู’ุชู ุฃูŽู† ู„ู‘ูŽุง ุชูุดู’ุฑููƒู’ ุจูู‰ ุดูŽูŠู’ู€ู”ู‹ุง ูˆูŽุทูŽู‡ู‘ูุฑู’ ุจูŽูŠู’ุชูู‰ูŽ ู„ูู„ุทู‘ูŽุงู“ุฆููููŠู†ูŽ ูˆูŽูฑู„ู’ู‚ูŽุงู“ุฆูู…ููŠู†ูŽ ูˆูŽูฑู„ุฑู‘ููƒู‘ูŽุนู ูฑู„ุณู‘ูุฌููˆุฏู

Arab-Latin: Wa iลผ bawwa`nฤ li`ibrฤhฤซma makฤnal-baiti al lฤ tusyrik bฤซ syai`aw wa แนญahhir baitiya liแนญ-แนญฤ`ifฤซna wal-qฤ`imฤซna war-rukka'is-sujแปฅd

Artinya: Dan (ingatlah), ketika Kami memberikan tempat kepada Ibrahim di tempat Baitullah (dengan mengatakan): "Janganlah kamu memperserikatkan sesuatupun dengan Aku dan sucikanlah rumah-Ku ini bagi orang-orang yang thawaf, dan orang-orang yang beribadat dan orang-orang yang ruku' dan sujud.

ยซ Al-Hajj 25 โœต Al-Hajj 27 ยป

Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Tafsir Mendalam Berkaitan Surat Al-Hajj Ayat 26

Paragraf di atas merupakan Surat Al-Hajj Ayat 26 dengan text arab, latin dan terjemah artinya. Ada kumpulan tafsir mendalam dari ayat ini. Terdokumentasikan kumpulan penjabaran dari para pakar tafsir terhadap kandungan surat Al-Hajj ayat 26, antara lain seperti tercantum:

📚 Tafsir Al-Muyassar / Kementerian Agama Saudi Arabia

Dan ingatlah (wahai Nabi), ketika Kami menjelaskan kepada Ibrahim tempat Baitullah, dan Kami persiapkan Baitullah baginya, sedang waktu itu tempatnya tidak diketahui, dan Kami perintahkan dia untuk membangunnya di atas asas ketakwaan dan bertauhid kepada Allah, dan membersihkannya dari kekafiran, bidโ€™ah dan najis-najis supaya menjadi tempat yang kondusif bagi orang-orang yang berthawaf dan orang-orang yang mendirikan shalat di sekitarnya.


📚 Tafsir Al-Madinah Al-Munawwarah / Markaz Ta'dzhim al-Qur'an di bawah pengawasan Syaikh Prof. Dr. Imad Zuhair Hafidz, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

26-28. Hai Nabi, ingatlah ketika Kami siapkan bagi Ibrahim tempat di Baitul Haram, Kami tempatkan dia di sisi Baitul Haram agar dia dapat membangun Kaโ€™bah atas dasar tauhid. Kami melarangnya berbuat syirik, dan memerintahkannya untuk membersihkan Baitul Haram dari berhala-berhala dan kotoran bagi orang-orang yang bertawaf mengelilingi Kaโ€™bah, orang-orang yang beriโ€™tikaf untuk beribadah, dan orang-orang yang mendirikan shalat di sana.

Setelah Ibrahim menjalankan perintah itu, Allah kemudian memerintahkannya untuk menyeru manusia dan menyampaikan kepada mereka kewajiban menunaikan haji ke Baitul Haram, dan Allah mengabarkan bahwa mereka akan memenuhi seruannya, mereka akan datang dari segala penjuru, baik itu dari tempat yang dekat maupun yang jauh dengan berjalan kaki dan mengendarai unta yang telah disiapkan untuk perjalanan jauh dan kendaraan lainnya; hal ini agar mereka dapat mendapat manfaat bagi agama dan dunia mereka dan agar mereka dapat menyebut nama Allah ketika menyembelih hewan hadyu dan hewan kurban pada hari penyembelihan sebagai bentuk rasa syukur atas segala kenikmatan dari Allah dan apa yang telah Allah berikan kepada mereka berupa unta, sapi, domba, dan kambing.

Dan Allah menghalalkan bagi mereka daging kurban dan memerintahkan mereka untuk memberi makan orang yang kesulitan karena kemiskinannya.


📚 Tafsir Al-Mukhtashar / Markaz Tafsir Riyadh, di bawah pengawasan Syaikh Dr. Shalih bin Abdullah bin Humaid, Imam Masjidil Haram

26. Dan ingatlah -wahai Rasul- tatkala Kami menjelaskan kepada Ibrahim -'alaihissalฤm- tentang tempat Baitullah (Ka'bah), dan batasan-batasannya setelah sebelumnya tidak diketahui, dan Kami mewahyukan kepadanya, "Janganlah engkau menyekutukan Aku dengan sesuatu apa pun dalam ibadah, tetapi beribadahlah kepada-Ku semata, dan sucikanlah rumah-Ku dari najis yang nampak dan yang tidak nampak untuk orang-orang yang tawaf, dan salat di dalamnya.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Zubdatut Tafsir Min Fathil Qadir / Syaikh Dr. Muhammad Sulaiman Al Asyqar, mudarris tafsir Universitas Islam Madinah

26. ูˆูŽุฅูุฐู’ ุจูŽูˆูŽู‘ุฃู’ู†ูŽุง ู„ูุฅูุจู’ุฑูฐู‡ููŠู…ูŽ (Dan (ingatlah), ketika Kami memberikan tempat kepada Ibrahim)
Yakni Kami jelaskan kepadanya.

ู…ูŽูƒูŽุงู†ูŽ ุงู„ู’ุจูŽูŠู’ุชู(di tempat Baitullah)
Agar mendirikan Baitullah di tempat itu untuk beribadah. Dan Kami turunkan firman Kami di sana: ุฃูŽู† ู„ูŽู‘ุง ุชูุดู’ุฑููƒู’ ุจูู‰ ุดูŽูŠู’ู€ู‹ู”ุง.....ุงู„ุขูŠุฉ

ุฃูŽู† ู„ูŽู‘ุง ุชูุดู’ุฑููƒู’ ุจูู‰ ุดูŽูŠู’ู€ู‹ู”ุง(Janganlah kamu memperserikatkan sesuatupun dengan Aku)
Seakan-akan Allah berfirman kepadanya โ€œesakanlah Aku di rumah iniโ€

ูˆูŽุทูŽู‡ูู‘ุฑู’ ุจูŽูŠู’ุชูู‰ูŽ (dan sucikanlah rumah-Ku ini)
Dari kesyirikan dan penyembahan berhala.
Dalam ayat ini terdapat bantahan atas penduduk Baitullah yang menyekutukan Allah; sebab ayat ini merupakan perintah bagi bapak kalian Ibrahim dan bagi orang setelahnya, sedangkan kalian tidak menjalankan perintah tersebut dan menyekutukan Allah serta menjadikan Baitullah tempat berhala-berhala sehingga kalian telah menodainya.

ู„ูู„ุทูŽู‘ุขุฆููููŠู†ูŽ(bagi orang-orang yang thawaf)
Thawaf di baitullah.

ูˆูŽุงู„ู’ู‚ูŽุขุฆูู…ููŠู†ูŽ(dan orang-orang yang beribadat)
Yakni yang berdiri untuk shalat.

ูˆูŽุงู„ุฑูู‘ูƒูŽู‘ุนู ุงู„ุณูู‘ุฌููˆุฏู(dan orang-orang yang rukuโ€™ dan sujud)
Yakni sambil rukuโ€™ dan sujud.


📚 Li Yaddabbaru Ayatih / Markaz Tadabbur di bawah pengawasan Syaikh Prof. Dr. Umar bin Abdullah al-Muqbil, professor fakultas syari'ah Universitas Qashim - Saudi Arabia

1 ). { ูˆูŽุฅูุฐู’ ุจูŽูˆู‘ูŽุฃู’ู†ูŽุง ู„ูุฅูุจู’ุฑูŽูฐู‡ููŠู…ูŽ ู…ูŽูƒูŽุงู†ูŽ ูฑู„ู’ุจูŽูŠู’ุชู ุฃูŽู† ู„ู‘ูŽุง ุชูุดู’ุฑููƒู’ ุจูู‰ ุดูŽูŠู’ู€ู”ู‹ุง } "Dan (ingatlah), ketika Kami memberikan tempat kepada Ibrahim di tempat Baitullah (dengan mengatakan): "Janganlah kamu memperserikatkan sesuatupun dengan Aku" larangan terhadap kesyirikan adalah perintah pertama kepada Ibrahim setelah Allah meberikan untuknya tempat di Baitullah; perintah ini disampaikan kepada bapaknya para Nabi sekaligus penyeru kepada Tauhid serta penghacur berhala-berhala yang sembah selain Allah, yaitu Ibrahim -ุนู„ูŠู‡ ุงู„ุณู„ุงู…-; hal ini menunjukkan betapa pentingnya perkata kesyrikan ini!

2 ). { ูˆูŽุทูŽู‡ู‘ูุฑู’ ุจูŽูŠู’ุชูู‰ูŽ ู„ูู„ุทู‘ูŽุงู“ุฆููููŠู†ูŽ ูˆูŽูฑู„ู’ู‚ูŽุงู“ุฆูู…ููŠู†ูŽ ูˆูŽูฑู„ุฑู‘ููƒู‘ูŽุนู ูฑู„ุณู‘ูุฌููˆุฏู } Pengabdian kepada masjid al-Haram dan membantu orang-orang yang berusaha menghidupkannya adalah diantara ketaatan yang agung, adapun makna mensucikan dalam ayat ini mencakup secara maknawi ataupun hissi, dan berbuat demikian adalah amalan yang sangat mulia, maka berhati-hati lah ketika seseorang melakukan suatu amalan yang bertolak belakang dengannya.

3 ). Hati mukmin senantiasa dirindukan keintaan kepada Kakbah; sampai-sampai mereka rela meninggalkan kampung halaman dan sanak saudara demi sampai dan beribadah di sekitarnya, perjalanan panjang yang meletihkan mereka nikmati padahal harta begitu banyak dikeluarkan, bahkan sekalipun dengan berjalan kaki.


📚 Tafsir Al-Wajiz / Syaikh Prof. Dr. Wahbah az-Zuhaili, pakar fiqih dan tafsir negeri Suriah

26. Ingatlah wahai Rasul, ketika Kami memberikan tempat kepada Ibrahim tempat Baitullah untuk membangunnya, supaya menjadi pusat pengesaan Allah, dan Kami wasiatkan kepadanya untuk tidak menyekutukan Allah dengan apapun. Juga untuk membersihkan berhala di sekitar Kaโ€™bah agar digunakan untuk thawaf, shalat, berdia, rukuk dan sujud. Rukuโ€™ dan sujud adalah kinayah untuk shalat secara keseluruhan karena keduanya adalah rukun yang paling utama.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir Ash-Shaghir / Fayiz bin Sayyaf As-Sariih, dimurajaโ€™ah oleh Syaikh Prof. Dr. Abdullah bin Abdul Aziz al-โ€˜Awaji, professor tafsir Univ Islam Madinah

Ketika Kami menempatkan} menempatkan {Ibrahim di tempat Baitullah,โ€œJanganlah kamu menyekutukan Aku dengan apa pun, sucikanlah rumahKu bagi orang-orang yang tawaf, yang bermukim, serta yang rukuk lagi sujud


📚 Tafsir as-Sa'di / Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa'di, pakar tafsir abad 14 H

26. Allah memaparkan keagungan Baitul Haram dan kebesarannya serta keagungan orang yang membangunnya, yaitu Khalil ar-Rahman. Allah berfirman, โ€œDan (ingatlah) ketika Kami memberikan tempat kepada Ibrahim di tempat baitullah,โ€ maksudnya Kami telah mempersiapkan tempat itu bagi dirinya, lalu menempatkannya disana dan menetapkan sebagian keturunan beliau untuk menjadi penduduknya. Allah menitahkan kepada beliau untuk membangunnya. Lalu, beliau mendirikannya di atas pondasi takwa kepada Allah dan membangun pondasinya di atas ketaatan kepada Allah. Beliau melangsungkan pembangunannya bersama putra beliau, Ismail.
Allah memerintahkan beliau supaya tidak menyekutukanNYa dengan apa pun, dalam bentuk mengikhlaskan seluruh amaliyah beliau bagi Allah, dan membangunnya atas nama Allah. โ€œDan sucikanlah rumahKu,โ€ yaitu dari kesyirikan dan maksiat, dari najis-najis dan kotoran-kotoran. Allah menisbatkannya kepada diriNya, karena kemuliaan dan keutamaannya, serta agar rasa cinta kepadaNya semakin besar di kalbu. Hati (para manusia) pun tergerak (mengunjungi) ke sana dari setiap penjuru. Dan supaya lebih besar penyucian dan pengagungan terhadapnya. Karena bangunan itu merupakan rumah Allah bagi orang-orang yang thawaf darn beriโ€™tikaf di sana, yang sedang larut dalam aneka macam ibadah, seperti dzikir, membaca al-Quran, mempelajari ilmu dan mengajarkannya, dan ragam amaliyah lain yang dapat mendekatkan diri kepada Allah. โ€œDan orang-orang yang rukuk dan sujud,โ€ yaitu orang-orang yang mengerjakan shalat. Maksudnya, sucikanlah (Baitullah) bagi mereka yang mulia itu, yang punya obsesi hanya menaati Rabb mereka, menjadi hambaNya dan berusaha mendekatkan diri kepadaNya di dalam rumahNya. Mereka itulah orang yang paling berhak (dengan Masjidil Haram) dan menerima sambutan kemuliaan. Di antara bentuk suguhan kemuliaan bagi mereka adalah dengan cara menyucikan Baitullah untuk mereka.
Termasuk juga dalam konsep penyuciannya, adalah menyucikannya dari suara-suara goyunan dan suara yang tinggi yang akan menganggu orang-orang yang sedang beribadah dengan mengerjakan shalat maupun thawaf.
Allah mendahulukan penyebutan thawaf dibandingkan Iโ€™tikaf dan shalat, lantaran merupakan ibadah yang berhubungan secara khusus dengan baitullah. Selanjutnya, disebutkan Iโ€™tiikaf, karena merupakan jenis ibadah yang khusus (dikerjakan di tempat yang disebut) masjid-masjid.


📚 Tafsir Ibnu Katsir (Ringkas) / Fathul Karim Mukhtashar Tafsir al-Qur'an al-'Adzhim, karya Syaikh Prof. Dr. Hikmat bin Basyir bin Yasin, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

Ayat 26-27
Di dalam ayat ini terdapat kecaman dan celaan terhadap orang-orang yang menyembah selain Allah dan menyekutukanNya dengan yang lain dari kalangan Quraisy; yang dilakukan di negeri yang mulanya dibangun untuk mengesakan dan menyembah Allah semata, tidak ada sekutu bagiNya. Kemudian Allah SWT menyebutkan bahwa Dia menempatkan nabi Ibrahim di suatu tempat di Baitullah, yakni Allah membimbingnya ke tempat itu dan meยญnyerahkan kepadanya serta mengizinkannya untuk membangunnya di sana.
(Janganlah kamu menyekutukan sesuatu pun dengan Aku) yaitu bangunlah dengan menyebut namaKu saja.
(dan sucikanlah rumahKu ini) Qatadah dan Mujahid berkata bahwa maknannya adalah dari kemusyrikan.
(bagi orang-orang yang tawaf, dan orang-orang yang beribadat, dan orang-orang yang rukuk, dan sujud) yaitu, jadikanlah Baitullah ini khusus bagi orang-orang yang menyembah Allah saja, tidak ada sekutu bagiNya. Lalu orang yang thawaf di Baitullah sudah dikenal yang merupakan ibadah khusus hanya dilakukan di Baitullah, karena sesungguhnya hal itu tidak boleh dilakukan di tempat yang lain kecuali disana. (orang-orang beribadat), yaitu dalam keadaan shalat. Oleh karena itu Allah berfirman (orang-orang yang rukuk dan sujud) Dia mengiringkan thawaf dengan shalat, karena keduanya tidak disyariatkan kecuali khusus di Baitullah. Thawaf dilakukan di sekelilingnya, dan shalat dilakukan dengan menghadap kepadanya dalam kebanyakan keadaan, kecuali shalat saat di medan perang saat sulit untuk menghadap ke arah kiblat, dan shalat sunat di perjalanan. Hanya Allah yang lebih mengetahui
Firman Allah: (Dan berserulah kepada manusia untuk mengerjakan haji) yaitu serukanlah kepada manusia untuk mengerjakan haji ke Baitullah ini yang Kami perintahkan kamu untuk membangunnya.
Firman Allah: (niscaya mereka akan datang kepadamu dengan berjalan kaki dan mengendarai unta yang kurus) ada sebagian ulamaโ€™ menjadikan ayat ini sebagai dalil bahwa ibadah haji dengan berjalan kaki bagi orang yang mampu itu lebih utama daripada berkendaraan, karena disebutkan terlebih dahulu.
Firman Allah: (yang datang dari segenap penjuru yang jauh) yaitu jalan. Sebagaimana Allah berfirman: (dan telah Kami jadikan (pula) di bumi itu jalan-jalan yang luas) (Surah Al-Anbiya: 31)
Firman Allah (jauh) yaitu jauh. Pendapat ini dikatakan oleh Mujahid, โ€˜Athaโ€™, As-Suddi, Qatadah, Muqatil bin Hayyan, Ats-Tsuri dan lainnya. Makna ayat ini sama dengan firman Allah SWT dalam memberitahukan tentang nabi Ibrahim yang mengatakan dalam doanya: (maka jadikanlah hati sebagian manusia cenderung kepada mereka) (Surah Ibrahim: 37) Maka tidak ada seorang pun yang memeluk agama Islam, melainkan rindu ingin melihat Ka'bah dan melakukan thawaf. Manusia dari segala penjuru dunia berkeinginan untuk mendatanginya


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Hidayatul Insan bi Tafsiril Qur'an / Ustadz Marwan Hadidi bin Musa, M.Pd.I

Surat Al-Hajj ayat 26: Di ayat ini, Allah Subhaanahu wa Ta'aala menyebutkan kemuliaan Baitullah al Haram dan kemuliaan pembangunnya, yaitu kekasih Ar Rahman, Nabi Ibrahim โ€˜alaihis salam.

Baik dari syirk maupun maksiat, dari najis maupun kotoran. Allah hubungkan rumah tersebut kepada Diri-Nya karena keutamaannya, kelebihannya dan agar kecintaan manusia kepadanya sangat dalam di hati.

Seperti dzikr, membaca Al Qur'an, mendalami agama dan mengajarkannya, dan berbagai bentuk ibadah lainnya.

Yakni yang mengerjakan shalat. Maksudnya adalah sucikanlah rumah itu untuk orang-orang yang utama tersebut, di mana perhatian mereka adalah taat dan mengabdi Tuhan mereka, mendekatkan diri kepada-Nya di sisi rumah-Nya. Mereka ini berhak dimuliakan, dan termasuk memuliakan mereka adalah membersihkan Baitullah untuk mereka, demikian pula membersihkannya dari suara keras yang mengganggu ibadah mereka.


📚 Tafsir Ringkas Kementrian Agama RI / Surat Al-Hajj Ayat 26

Dan ingatlah, ketika kami tempatkan ibrahim yang lahir di kaldea dan menetap di palestina berada di tempat baitullah, lalu bersama put-ranya, ismail, meninggikan fondasi kakbah. Kami menyatakan kepada ibrahim, 'janganlah engkau mempersekutukan aku dengan suatu apa pun, karena menyekutukan Allah itu kezaliman yang dahsyat. Dan sucikanlah rumah-ku, kakbah, dari berhala, kemusyrikan, dan perilaku tidak terpuji, serta peruntukkanlah kakbah itu bagi orang-orang yang tawaf, orang-orang yang beribadah, dan orang yang rukuk dan sujud kepada Allah guna mendekatkan diri dan menyucikan jiwa. 27. Dan serulah manusia, wahai ibrahim, untuk mengerjakan haji me-ngunjungi baitullah guna melaksanakan rangkaian manasik haji sete-lah engkau meninggikan fondasi kakbah dan membebaskannya dari kemusyrikan, niscaya mereka akan datang kepada seruan-Mu sesuai kemampuannya, dengan berjalan kaki bagi yang berjarak dekat, atau me-ngendarai setiap kuda atau unta yang kurus, karena jauhnya perjalanan menuju kakbah hingga kehabisan bekal. Mereka datang untuk menunaikan ibadah haji dari segenap penjuru dunia, baik yang dekat maupun yang jauh.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Demikianlah beraneka penjelasan dari beragam mufassirun terkait isi dan arti surat Al-Hajj ayat 26 (arab-latin dan artinya), moga-moga membawa manfaat untuk kita bersama. Dukunglah dakwah kami dengan memberi tautan menuju halaman ini atau menuju halaman depan TafsirWeb.com.

Artikel Cukup Sering Dibaca

Telaah ratusan materi yang cukup sering dibaca, seperti surat/ayat: Al-Baqarah 177, Fatir 37, Innallaha Ma’ash Shabiriin, Ibrahim 7, Ayat 15 (Lima Belas), Al-Qashash 77. Termasuk Yasin 82, Ar-Rum 21, Al-Buruj, Ar-Rahman 13, Al-Isra, An-Nisa 36.

  1. Al-Baqarah 177
  2. Fatir 37
  3. Innallaha Ma’ash Shabiriin
  4. Ibrahim 7
  5. Ayat 15 (Lima Belas)
  6. Al-Qashash 77
  7. Yasin 82
  8. Ar-Rum 21
  9. Al-Buruj
  10. Ar-Rahman 13
  11. Al-Isra
  12. An-Nisa 36

Pencarian: surah al lail dan artinya, arti ayat al maidah 51, ayat kursi terjemah, al imran 60, ayat tujuh syifa

Surat dan Ayat Rezeki

Dapatkan pahala jariyah dan buku digital "Jalan Rezeki Berlimpah" dengan sharing informasi tentang TafsirWeb!

Cara Sharing Manual:

Copy-paste text di bawah, kirim ke lima (5) group WhatsApp yang Anda ikuti:

Nikmati kemudahan dari Allah untuk memahami al-Qurโ€™an dengan tafsirnya. Tinggal klik nama suratnya, klik nomor ayat, maka akan keluar penjelasan lengkap untuk ayat tersebut:
ย 
โœ… Klik *tafsirweb.com/start* untuk menikmati tafsir al-Qur'an
ย 
โœ… Klik *tafsirweb.com/pahala* lalu kirim informasi ini ke 5 group lainnya untuk dapat pahala jariyah

Cara Sharing Otomatis:

Klik Di Sini ๐Ÿ‘‰ pilih lima (5) group WhatsApp yang Anda ikuti ๐Ÿ‘‰ klik tombol kirim

Bonus Setelah Sharing:

Setelah Anda melakukan sharing, klik tombol di bawah: