Surat Al-Isra Ayat 48

ٱنظُرْ كَيْفَ ضَرَبُوا۟ لَكَ ٱلْأَمْثَالَ فَضَلُّوا۟ فَلَا يَسْتَطِيعُونَ سَبِيلًا

Arab-Latin: Unẓur kaifa ḍarabụ lakal-amṡāla fa ḍallụ fa lā yastaṭī'ụna sabīlā

Artinya: Lihatlah bagaimana mereka membuat perumpamaan-perumpamaan terhadapmu; karena itu mereka menjadi sesat dan tidak dapat lagi menemukan jalan (yang benar).

« Al-Isra 47Al-Isra 49 »

Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Kandungan Mendalam Mengenai Surat Al-Isra Ayat 48

Paragraf di atas merupakan Surat Al-Isra Ayat 48 dengan text arab, latin dan terjemah artinya. Ada beragam kandungan mendalam dari ayat ini. Terdapat beragam penafsiran dari berbagai pakar tafsir terkait isi surat Al-Isra ayat 48, di antaranya sebagaimana berikut:

📚 Tafsir Al-Muyassar / Kementerian Agama Saudi Arabia

pikirkanlah olehmua (Wahai rasul) ucapan mereka dengan penuh keheranan, ”sesungguhnya Muhammad adalah tukang sihir, penyair, orang gila!” Mereka telah melampaui batas dan menyimpang, serta tidak memperoleh cahaya hidayah menuju jalan yang lurus lagi benar.


📚 Tafsir Al-Mukhtashar / Markaz Tafsir Riyadh, di bawah pengawasan Syaikh Dr. Shalih bin Abdullah bin Humaid, Imam Masjidil Haram

48. Perhatikanlah -wahai Rasul-, agar engkau merasa heran dengan apa yang mereka sifatkan pada dirimu berupa sifat tercela yang beragam, sehingga merekapun menyimpang dan terombang-ambing dari jalan kebenaran, dan tidak dapat lagi menemukan jalan kebenaran tersebut.


📚 Zubdatut Tafsir Min Fathil Qadir / Syaikh Dr. Muhammad Sulaiman Al Asyqar, mudarris tafsir Universitas Islam Madinah

48. انظُرْ كَيْفَ ضَرَبُوا۟ لَكَ الْأَمْثَالَ (Lihatlah bagaimana mereka membuat perumpamaan-perumpamaan terhadapmu)
Yakni mereka kadang mengatakan bahwa kamu adalah seorang dukun, tukang sihir, penyair, atau orang gila.

فَضَلُّوا۟ (karena itu mereka menjadi sesat)
Sesat dari jalan yang benar dalam semua tuduhan mereka itu.

فَلَا يَسْتَطِيعُونَ سَبِيلًا (dan tidak dapat lagi menemukan jalan (yang benar))
Yakni jalan menuju hidayah atau jalan agar dapat mengarahkan tuduhan kepadamu yang dapat diterima oleh akal sehingga mereka dapat dipercaya dalam tuduhan tersebut.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir Al-Wajiz / Syaikh Prof. Dr. Wahbah az-Zuhaili, pakar fiqih dan tafsir negeri Suriah

48. Lihatlah wahai nabi, bagaimana mereka membuat perumpamaan-perumpamaan berbeda tentangmu karena mereka teguh dan terjerumus dalam kekufuran. Mereka berkata tentangmu: “Seorang penyihir, dukun, penyair, dan orang gila” Mereka salah dalam menempuh jalan hidayah dan kebenaran sehingga mereka tidak akan pernah menemukan jalan menuju hal itu.


📚 Tafsir Ash-Shaghir / Fayiz bin Sayyaf As-Sariih, dimuraja’ah oleh Syaikh Prof. Dr. Abdullah bin Abdul Aziz al-‘Awaji, professor tafsir Univ Islam Madinah

Perhatikanlah bagaimana mereka membuat perumpamaan-perumpamaan tentangmu} mereka menyerupakanmu dengan beberapa hal yang mereka katakan yaitu penyihir, penyair, dan orang gila {Maka sesatlah mereka} maka tersesatlah mereka dari kebenaran {sehingga mereka tidak sanggup (mendapatkan) jalan} jalan menuju kebenaran


📚 Tafsir as-Sa'di / Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa'di, pakar tafsir abad 14 H

48. Allah berfirman, “Lihatlah,” dengan keheranan. “Bagaimana mereka membuat perumpamaan-perumpamaan terhadapmu,” yang merupakan perumpamaan paling sesat dan paling jauh dari kebenaran “karena itu mereka menjadi sesat,” dalam masalah itu, atau menjadi faktor penyebab kesesatan mereka. Hal ini disebabkan mereka sendiri yang melandasi urusan mereka di atas pondasi kesesatan. Maka, suatu perkara yang dibangun di atas kerusakan, akan lebih parah kerusakannya. Maka mereka tidak menemukan “jalan (kebenaran),” maksudnya mereka tidak mendapat petunjuk apa pun. Maka jatah bagi mereka adalah kesesatan yang utuh dan kezhaliman yang murni.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir Ibnu Katsir (Ringkas) / Fathul Karim Mukhtashar Tafsir al-Qur'an al-'Adzhim, karya Syaikh Prof. Dr. Hikmat bin Basyir bin Yasin, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

Ayat 47-48
Allah SWT memberitahukan kepada NabiNya tentang apa yang dibisikkan para pemimpin orang-orang kafir Quraisy ketika mereka mendengarkan apa yang dibacakan oleh Nabi SAW secara sembunyi-sembunyi melalui kaum mereka tentang apa yang mereka katakan bahwa Nabi SAW adalah seorang laki-laki yang tekena sihir, dari kata “As-saahir” yang artinya terkena sihir, atau dari kata “as-sahru” yang artinya paru-paru. yaitu, tidaklah yang kalian ikuti melainkan seorang manusia yang memakan makanan. Sebagaimana yang dikatakan oleh seorang penyair:
“Maka jika engkau menanyakan kepada kami tentang apa yang kami alami, maka sesungguhnya kami adalah orang-orang kecil dari kalangan manusia yang diberi makan”
Dikatakan yus-haru bit ta'ami wasy'syarabi artinya diberi makan dan minum. Pendapat ini dinilai benar oleh Ibnu Jarir. Tetapi masih perlu dipertimbangkan kebenarannya, karena sesungguhnya orang-orang kafir itu dalam kalimatnya ini bermaksud bahwa Nabi Saw. adalah seorang yang kena sihir yang memiliki jin. Jin itu selalu datang kepadanya menyam­paikan kalam yang telah didengarnya, kemudian Nabi Saw. membacanya.
Di antara orang-orang kafir ada yang menuduhnya sebagai seorang penyair, ada yang menuduhnya sebagai seorang dukung, ada yang menuduhnya orang yang gila, dan ada yang menuduhnya seorang yang ahli sihir. Oleh karena itu Allah berfirman: (Lihatlah bagaimana mereka membuat perumpamaan-perumpamaan terhadapmu; karena itu mereka menjadi sesat dan tidak dapat lagi menemukan jalan (yang benar)) Yakni mereka tidak dapat memperoleh petunjuk ke jalan yang benar dan tidak dapat menemukan jalan keluar dari kesesatannya. Allah SWT memberitahukan kepada NabiNya SAW tentang apa yang dibisikkan pemimpin orang-orang kafir Quraisy ketika mereka mendengarkan apa yang dibacakan oleh Nabi SAW secara sembunyi-sembunyi dari kaum mereka. Mereka berkata bahwa Nabi SAW adalah laki-laki yang terkena sihir, berdasarkan pendapat yang terkenal dari kata “As-sihru” atau kata “As-Sahru” yang artinya paru-paru. yaitu, tidaklah yang kalian ikuti, yaitu nabi Muhammad melainkan seorang manusia yang memakan makanan. Sebagaimana yang dikatakan oleh seorang penyair:
“Maka jika engkau menanyakan kepada kami tentang apa yang kami alami, maka sesungguhnya kami adalah orang-orang kecil dari kalangan manusia yang diberi makan”
Yang mereka kehendaki di sini adalah bahwa dia terkena sihir yang memiliki jin yang datang kepadanya menyam­paikan kalam yang telah dia dengar, kemudian Nabi SAW membacanya. Di antara mereka ada yang berkata bahwa beliau adalah seorang penyair, ada yang yang berkata bahwa beliau adalah dukun, ada yang berkata bahwa beliau adalah orang gila, dan ada yang berkata bahwa beliau adalah ahli sihir. Oleh karena itu Allah SWT berfirman: (Lihatlah bagaimana mereka membuat perumpamaan-perumpamaan terhadapmu; karena itu mereka menjadi sesat dan tidak dapat lagi menemukan jalan (yang benar) (48)) yaitu mereka tidak mendapat petunjuk kepada kebenaran dan tidak mendapati jalan keluar darinya.


📚 Hidayatul Insan bi Tafsiril Qur'an / Ustadz Marwan Hadidi bin Musa, M.Pd.I

Surat Al-Isra ayat 48: Sambil merasakan keanehan dari mereka.

Dengan menyebutmu sebagai orang yang terkena sihir, dukun, penyair, dan memberikan perumpamaan lainnya untukmu yang merupakan perumpamaan yang paling sesat dan paling jauh dari kebenaran.

Dari petunjuk.


📚 Tafsir Ringkas Kementrian Agama RI / Surat Al-Isra Ayat 48

Allah memerintahkan kepada rasul, lihatlah bagaimana mereka membuat perumpamaan-perumpamaan terhadapmu, dengan menggunakan kata-kata seperti dukun, penyair, penyihir, gila, dan sebagainya, karena itu mereka menjadi sesat, jauh dari petunjuk tuhan, dan tidak dapat lagi menemukan jalan yang benar menuju kepadanya. Pada ayat yang lalu, Allah membicarakan perkara kenabian dan bantahan kepada kaum musyrik yang memperolok-olokkan nabi dan mendustakan Al-Qur'an. Kemudian pada ayat ini Allah membantah keragu-raguan mereka terhadap akhirat, kebangkitan dan pembalasan. Allah menyatakan, dan mereka, orang-orang yang tidak percaya kepada hari kebangkitan, berkata, apakah bila kami telah menjadi tulang-belulang yang berserakan dan benda-benda yang hancur, terpisah satu dengan yang lain apakah kami benar-benar akan dibangkitkan kembali sebagai makhluk yang baru'.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Demikian beragam penjelasan dari para ulama terhadap makna dan arti surat Al-Isra ayat 48 (arab-latin dan artinya), moga-moga berfaidah bagi kita. Sokong kemajuan kami dengan memberikan link menuju halaman ini atau menuju halaman depan TafsirWeb.com.

Artikel Paling Banyak Dicari

Baca ratusan topik yang paling banyak dicari, seperti surat/ayat: Al-Lail, At-Taubah 40, Al-Hujurat 10, Luqman 13, Al-Ma’idah 32, ‘Abasa. Serta An-Naas, Yasin 9, Al-Baqarah 285-286, Dua (2) Terakhir al-Baqarah, Al-Fatihah 6, Maryam.

  1. Al-Lail
  2. At-Taubah 40
  3. Al-Hujurat 10
  4. Luqman 13
  5. Al-Ma’idah 32
  6. ‘Abasa
  7. An-Naas
  8. Yasin 9
  9. Al-Baqarah 285-286
  10. Dua (2) Terakhir al-Baqarah
  11. Al-Fatihah 6
  12. Maryam

Pencarian: surah al baqarah ayat 110, al an am ayat 1, al mutaffifin ayat 14, surah al alaq ayat 1, al baqoroh ayat 21

Surat dan Ayat Rezeki

Dapatkan pahala jariyah dan buku digital "Jalan Rezeki Berlimpah" dengan sharing informasi tentang TafsirWeb!

Cara Sharing Otomatis:

Klik Di Sini 👉 pilih lima (5) group WhatsApp yang Anda ikuti 👉 klik tombol kirim

Cara Sharing Manual:

Copy-paste text di bawah, kirim ke lima (5) group WhatsApp yang Anda ikuti:

Nikmati kemudahan dari Allah untuk memahami al-Qur’an dengan tafsirnya. Tinggal klik nama suratnya, klik nomor ayat, maka akan keluar penjelasan lengkap untuk ayat tersebut:
 
✅ Klik *tafsirweb.com/start* untuk menikmati tafsir al-Qur'an
 
✅ Klik *tafsirweb.com/pahala* lalu kirim informasi ini ke 5 group lainnya untuk dapat pahala jariyah (gratis)

Bonus Setelah Sharing:

Setelah Anda melakukan sharing, klik tombol di bawah: