Surat Al-Qashash Ayat 38

وَقَالَ فِرْعَوْنُ يَٰٓأَيُّهَا ٱلْمَلَأُ مَا عَلِمْتُ لَكُم مِّنْ إِلَٰهٍ غَيْرِى فَأَوْقِدْ لِى يَٰهَٰمَٰنُ عَلَى ٱلطِّينِ فَٱجْعَل لِّى صَرْحًا لَّعَلِّىٓ أَطَّلِعُ إِلَىٰٓ إِلَٰهِ مُوسَىٰ وَإِنِّى لَأَظُنُّهُۥ مِنَ ٱلْكَٰذِبِينَ

Arab-Latin: Wa qāla fir'aunu yā ayyuhal-mala`u mā 'alimtu lakum min ilāhin gairī, fa auqid lī yā hāmānu 'alaṭ-ṭīni faj'al lī ṣarḥal la'allī aṭṭali'u ilā ilāhi mụsā wa innī la`aẓunnuhụ minal-kāżibīn

Artinya: Dan berkata Fir'aun: "Hai pembesar kaumku, aku tidak mengetahui tuhan bagimu selain aku. Maka bakarlah hai Haman untukku tanah liat kemudian buatkanlah untukku bangunan yang tinggi supaya aku dapat naik melihat Tuhan Musa, dan sesungguhnya aku benar-benar yakin bahwa dia termasuk orang-orang pendusta".

« Al-Qashash 37Al-Qashash 39 »

Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Kandungan Penting Berkaitan Surat Al-Qashash Ayat 38

Paragraf di atas merupakan Surat Al-Qashash Ayat 38 dengan text arab, latin dan terjemah artinya. Ada aneka ragam kandungan penting dari ayat ini. Terdapat aneka ragam penjabaran dari para mufassirin mengenai kandungan surat Al-Qashash ayat 38, misalnya sebagaimana tertera:

📚 Tafsir Al-Muyassar / Kementerian Agama Saudi Arabia

Dan Fir’aun berkata kepada para pembesar kaumnya, “Wahai para pembesarku, aku tidak mengetahui Tuhan bagi kalian yang berhak disembah selain aku. Nyalakanlah api (wahai Haman) di atas tanah liat agar menjadi kokoh dan buatkanlah bagiku suatu bangunan yang memjulang tinggi, supaya aku dapat melihat Tuhan Musa yang dia sembah dan dia menyeru (manusia) untuk menyembahNya. Dan sesungguhnya aku yakin dia termasuk orang-orang yang berbohong dalam ucapan yang dikatakannya.”


📚 Tafsir Al-Madinah Al-Munawwarah / Markaz Ta'dzhim al-Qur'an di bawah pengawasan Syaikh Prof. Dr. Imad Zuhair Hafidz, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

38. Fir’aun hendak meneguhkan keyakinan di kepala para pengikutnya bahwa dia adalah tuhan. Dia menganggap dirinya mengetahui segala hal, seandainya ada tuhan selain dirinya maka dia pasti akan mengetahuinya. Dan Musa telah menyampaikan bahwa Tuhannya adalah Tuhan langit; maka Fir’aun menampakkan diri sebagai orang yang hendak mencari kebenaran, sehingga dia ingin mencapai tempat tinggi yang menjulang ke langit dan percaya para pengikutnya tidak akan berani mencari kebenaran sesungguhnya. Maka dia meminta menterinya, Haman, untuk menyalakan tungku untuk mengeringkan tanah liat untuk membuat batu bata yang akan digunakan untuk membangun bangunan yang menjulang tinggi ke langit. Dia berkata: “Agar aku dapat menaiki bangunan itu sehingga aku dapat melihat Tuhan, dan aku yakni yang dikatakan Musa hanya kebohongan dan pengakuan saja.”


📚 Tafsir Al-Mukhtashar / Markaz Tafsir Riyadh, di bawah pengawasan Syaikh Dr. Shalih bin Abdullah bin Humaid, Imam Masjidil Haram

38. Fir'aun berkata menyeru para pembesar dari kaumnya, “Wahai pembesar kaumku! Aku tidak tahu tuhan bagi kalian selain diriku. Maka bakarlah tanah liat bagiku wahai Hāmān dan buatkan untukku bangunan yang tinggi dengan harapan aku bisa melihat Tuhannya Musa dan berhadapan dengannya. Dan sesungguhnya aku yakin bahwa Musa seorang pendusta atas pengakuannya sebagai utusan dari Allah kepadaku dan kepada kaumku.”


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Zubdatut Tafsir Min Fathil Qadir / Syaikh Dr. Muhammad Sulaiman Al Asyqar, mudarris tafsir Universitas Islam Madinah

38. وَقَالَ فِرْعَوْنُ يٰٓأَيُّهَا الْمَلَأُ مَا عَلِمْتُ لَكُم مِّنْ إِلٰهٍ غَيْرِى (Dan berkata Fir’aun: “Hai pembesar kaumku, aku tidak mengetahui tuhan bagimu selain aku)
Fir’aun yang terlaknat tetap teguh pada pengakuannya yang sesat agar dapat memperdaya kaumnya, padahal ia mengetahui bahwa Tuhannya adalah Allah; namun ia kembali pada kesombongan dan keangkuhannya, dan berusaha menyesatkan kaumnya dengan segenap kemampuannya.

فَأَوْقِدْ لِى يٰهٰمٰنُ عَلَى الطِّينِ(Maka bakarlah hai Haman untukku tanah liat)
Yakni bakarlah tanah liat agar menjadi bahan untuk bangunan.

فَاجْعَل لِّى صَرْحًا(kemudian buatkanlah untukku bangunan yang tinggi)
Yakni istana yang tinggi.

لَّعَلِّىٓ أَطَّلِعُ إِلَىٰٓ إِلٰهِ مُوسَىٰ( supaya aku dapat naik melihat Tuhan Musa)
Yakni agar aku naik dan melihat Tuhannya sehingga aku dapat mempercayainya.

وَإِنِّى لَأَظُنُّهُۥ مِنَ الْكٰذِبِينَ(dan sesungguhnya aku benar-benar yakin bahwa dia termasuk orang-orang pendusta”)
Fir’aun mencoba untuk memperdaya kaumnya dan menampakkan diri bahwa ia hanya orang yang mencari kebenaran.


📚 Tafsir Al-Wajiz / Syaikh Prof. Dr. Wahbah az-Zuhaili, pakar fiqih dan tafsir negeri Suriah

38. Fir´aun berkata: "Hai pembesar kaumku, aku tidak mengetahui tuhan bagi kalian lagi selain aku.” Inilah yang menunjukkan kesombongan Fir’aun. Kemudian Fir’aun berkata lagi: “Wahai Haman (menteri Fir’aun), bakarkan tanah liat untukku, kemudian buatkanlah bangunan/istana yang tinggi supaya aku dapat naik melihat Tuhan Musa, sehingga aku yakin bahwa dia utusan dari Allah. Dan sesungguhnya aku benar-benar yakin bahwa dia seorang pendusta". Ini adalah kekeliruan pemahaman Fir’aun yang dia sampaikan kepada kaumnya bahwa dia mengaku sebagai pembawa kebenaran


📚 Tafsir Ash-Shaghir / Fayiz bin Sayyaf As-Sariih, dimuraja’ah oleh Syaikh Prof. Dr. Abdullah bin Abdul Aziz al-‘Awaji, professor tafsir Univ Islam Madinah

Firʻaun berkata,“Wahai para pembesar, aku tidak mengetahui ada Tuhan bagi kalian selain aku. Wahai Haman, bakarlah} bakarlah {tanah liat untukku, kemudian buatkanlah untukku bangunan yang tinggi} bangunan yang tinggi {agar aku dapat naik melihat} agar aku bisa melihat {Tuhannya Musa. Sesungguhnya aku yakin bahwa dia termasuk orang-orang yang berbohong”


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir as-Sa'di / Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa'di, pakar tafsir abad 14 H

38. “Dan Fir’aun berkata” dengan lancang kepada Allah untuk mengelabui kaumnya yang bodoh lagi kurang berakal, “Hai pembesar kaumku, aku tidak mengetahui sembahan bagimu selain aku.” Maksudnya, akulah semata tuhan dan sembahan kalian. Dan sekiranya di sana ada sembahan selain aku, tentu aku mengetahuinya!
Lihatlah kesombongan besar Fir’aun. Ia tidak mengatakan, “Tidak ada bagi kalian sembahan selain Aku!” malah dengan sombongnya dia mengatakan, “aku tidak mengetahui sembahan bagi kalian selain Aku!” Yang demikian ini dikarenakan Fir’aun dalam pandangan mereka adalah orang yang alim lagi mulia, yang mana apa pun yang diucapkannya, maka itulah yang haq; dan apa pun yang ia perintahkan, maka mereka menaatinya.
Setelah dia mengatakan perkataan yang mengandung arti bahwa di sana ada sembahan selain dia ini, dia ingin membuktikan penafian yang di dalamnya ada makna kemungkinan. Maka dari itu ia berkata kepada Haman, “hai Haman, bakarlah untukku tanah liat,” supaya Haman membuatkan untuknya batu bata dari tanah liat, “kemudian buatlah untukku bangunan yang tinggi,” bangunan pencakar langit, “supaya aku dapat naik melihat sembahan Musa, dan sesungguhnya aku benar-benar yakin bahwa dia,” seorang pendusta, akan tetapi kami akan membuktikan keyakinan ini dan akan kami perlihatkan kepada kalian kedustaan Musa.
Perhatikanlah kelancangan ini terhadap Allah, yang belum pernah dilakukan oleh seorang manusia pun (sebelumnya)! Ia mendustakan Musa dan mengklaim dirinya adalah Allah, dan dia menafikan kalau dirinya memiliki pengetahuan tentang sembahan yang haq, dan ia telah melakukan sarana-sarana untuk bisa melihat sembahannya Musa. Semua ini adalah propaganda belaka. Akan tetapi anehnya, para pembesar yang mengklaim bahwa mereka adalah orang-orang elit kerajaan yang mengatur seluruh permasalahan kerajaan, bagaimana bisa akal mereka dipermainkan oleh si lelaki (durjana) ini dan direndahkan pikiran mereka! Ini semua terjadi karena kefasikan mereka yang telah menjadi karakter yang mengakar pada jiwa mereka dank arena kacau-balaunya agama mereka, yang kemudian diikuti oleh kerusakan akal pikiran mereka.
Kami memohon kepada Allah keteguhan hati dalam beriman, dan agar engkau tidak menyimpangkan hati kami setelah memberinya petunjuk, dan Engkau anugerahkan kepada kami dari sisi-Mu rahmat. Sesungguhnya Engkau-lah yang Maha Pemberi karunia.


📚 Tafsir Ibnu Katsir (Ringkas) / Fathul Karim Mukhtashar Tafsir al-Qur'an al-'Adzhim, karya Syaikh Prof. Dr. Hikmat bin Basyir bin Yasin, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

Ayat 39-42
Allah SWT memberitahukan kekafiran, kesewenang-wenangan, dan apa yang dibuat-buat oleh FIr’aun yang mengaku sebagai tuhan (Semoga laknat Allah atas dirinya) sebagaimana Allah SWT berfirman: (Maka (Fir‘aun) dengan perkataan itu telah mempengaruhi kaumnya, sehingga mereka patuh kepadanya. Sungguh, mereka adalah kaum yang fasik (54)) (Surah Az-Zukhruf). Demikian itu karena Fir'aun menyeru mereka untuk mengakui bahwa dirinya adalah tuhan, lalu mereka menaatinya karena kedangkalan akal mereka dan kebodohan pikiran mereka. Oleh karena itu Fir’aun berkata: (Hai pembesar kaumku, aku tidak mengetahui tuhan bagimu selain aku) Allah SWT berfirman seraya memberitahukan tentang dia: (Maka dia mengumpulkan (pembesar-pembesar kaumnya), lalu berseru memanggil kaumnya. (23) (Seraya) berkata, "Akulah tuhanmu yang paling tinggi” (24) Maka Allah mengazabnya dengan azab di akhirat dan azab di dunia (25) Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat pelajaran bagi orang yang takut (kepada Tuhannya) (26)) (Surah An-Nazi'at) yaitu dia mengumpulkan kaumnya dan berseru kepada mereka dengan suara yang keras seraya menjelaskan hal itu kepada mereka, lalu mereka menaati dan mendengarkannya. Oleh karena itu Allah membalasnya dan menjadikan dia sebagai pelajaran bagi orang lain di dunia dan akhirat. Hingga Fir'aun sendiri berani mengemukakan hal tersebut kepada nabi Musa melalui perkataannya, lalu dia berkata: (Sungguh jika kamu menyembah Tuhan selain aku, benar-benar aku akan menjadikan kamu salah seorang yang dipenjarakan) (Surah Asy-Syu'ara’: 29)
Firman Allah: (Maka bakarlah, hai Haman, untukku tanah liat. Kemudian buatkanlah untukku bangunan yang tinggi supaya aku dapat naik melihat Tuhan Musa) yaitu dia memerintahkan kepada menterinya, Haman yang mengatur rakyatnya dan yang menjalankan pemerintahannya, agar membakar tanah liat, yaitu membuat batu bata untuk membuat menara yang menjulang tinggi, sebagaimana Allah SWT berfirman di ayat lain: (Dan berkatalah Fir'aun, "Hai Haman, buatkanlah bagiku sebuah bangunan yang tinggi supaya aku sampai ke pintu-pintu (36) (yaitu) pintu-pintu langit, supaya aku dapat melihat Tuhan Musa dan sesungguhnya aku memandangnya seorang pendusta.” Demikianlah dijadikan Fir’aun memandang baik perbuatan yang buruk itu, dan dia dihalangi dari jalan (yang benar); dan tipu daya Fir’aun itu tidak lain hanyalah membawa kerugian (37)) (Surah Ghafir) Demikian itu karena Fir'aun memang membangun menara yang tinggi itu yang di masanya belum pernah dilihat bangunan yang lebih tinggi dari itu di dunia. Dengan hal itu karena dia hanya ingin membuktikan kepada rakyatnya kedustaan nabi Musa dalam anggapannya yang mengatakan bahwa ada Tuhan lain selain Fir'aun. Oleh karena itu Allah berfirman: (dan sesungguhnya aku benar-benar yakin bahwa dia termasuk orang-orang pendusta) yaitu dalam ucapannya, bahwa ada Tuhan lain selain aku, bukan karena dia dusta bahwa Allah SWT telah mengutusnya, karena Fir'aun tidak mengakui adanya Tuhan Yang Maha Pencipta. Oleh karena itu dia berkata: (Siapakah Tuhan semesta alam itu?) (Surah Asy-Syu'ara: 23) dan (Sungguh jika kamu menyembah tuhan selain aku, benar-benar aku akan menjadikan kamu salah seorang yang dipenjarakan) (Surah Asy-Syu'ara: 29) Dan firman Allah: (Hai pembesar-pembesarku, aku tidak mengetahui tuhan bagimu selain aku) Ini adalah pendapat Ibnu Jarir.
Firman Allah: (dan berlaku angkuhlah Fir’aun dan bala tentaranya di bumi (Mesir) tanpa alasan yang benar dan mereka menyangka bahwa mereka tidak akan dikembalikan kepada Kami (39)) Mereka berlaku sewenang-wenang, zalim, dan banyak menimbulkan kerusakan, serta berkeyakinan bahwa kiamat dan hari kebangkitan itu tidak ada (karena itu Tuhanmu menimpakan kepada mereka cemeti azab (13) sesungguhnya Tuhanmu benar-benar mengawasi (14) (Surah Al-Fajr) Oleh karena itu Allah SWT berfirman di sini: (Maka Kami hukumlah Fir’aun dan bala tentaranya, lalu Kami lemparkan mereka ke dalam laut) yaitu Kami menenggelamkan mereka di laut dalam waktu pagi sehingga tidak ada yang tersisa seorangpun dari mereka (Maka lihatlah bagaimana akibat orang-orang yang zalim (40) Dan Kami jadikan mereka pemimpin-pemimpin yang menyeru (manusia) ke neraka (41)) yaitu bagi orang yang mengikuti jejak mereka dalam mendustakan para rasul dan menelantarkan hak Tuhan Yang Maha Pencipta (dan pada hari kiamat mereka tidak akan ditolong) yaitu, maka terkumpullah pada diri mereka kehinaan dunia dan terus berlangsung dengan kehinaan di akhirat, sebagaimana Allah SWT berfirman: (Kami telah membinasakan mereka; maka tidak ada seorang penolong pun bagi mereka) (Surah Muhammad: 13)
Firman Allah SWT: (Dan Kami ikutkanlah laknat kepada mereka di dunia ini) yaitu, Allah menetapkan laknat terhadap mereka dan raja mereka, Fir'aun pada lisan orang-orang mukmin dari kalangan hamba-hambaNya yang mengikuti para rasulNya, sebagaimana mereka dilaknat di dunia melalui lisan para nabi dan para pengikutnya (dan pada hari kiamat mereka termasuk orang-orang yang dijauhkan (dari rahmat Allah))
Qatadah berkata bahwa ayat ini sebagaimana firmanNya: (Dan mereka selalu diikuti dengan kutukan di dunia ini dan (begitu pula) di hari kiamat. Laknat itu seburuk-buruk pemberian yang diberikan) (Surah Hud: 99)


📚 An-Nafahat Al-Makkiyah / Syaikh Muhammad bin Shalih asy-Syawi

Surat Al-Qashash ayat 38: Kemudian, bahwasanya fir’aun mengambil kedudukan dengan berbuat dosa, ia berkuasa di atas kesewenang-wenangan dan berkata karena takut (ditinggalkan) kaumnya : Wahai manusia, sungguh aku tidak pernah mengetahui bahwasanya kalian beribadah kepada selainku; Maka bangunlah untukku wahai utusanku haman, sebuah bangunan yang terbuat dari tembikar, buatkan untukku dalam bentuk yang tinggi; Agar aku dapat naik ke langit melihat Tuhan Musa dengan kedua mataku yang manusia diseru untuk mengibadahi-Nya, sungguh aku sangat yakin dengan betul bahwa Musa adalah termasuk orang-orang pendusta yang berdusta dengan lisannya.
39. Maka fir’aun bersifat angkuh, dia dan bala tentaranya di bumi Mesir dengan tanpa kebenaran sama sekali, mereka meyakini bahwasanya setelah mereka mati, mereka tidak akan dibangkitkan kembali. Mereka meyakini bahwa tidak ada hari kiamat bagi mereka (tidak ada hisab dan siksa).


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Hidayatul Insan bi Tafsiril Qur'an / Ustadz Marwan Hadidi bin Musa, M.Pd.I

Bersikap berani terhadap Tuhannya dan mengelabui kaumnya yang bodoh dan kurang akal.

Setelah Fir’aun mengucapkan kata-kata ini yang di dalamnya mengandung kemungkinan ada Tuhan selainnya, maka Fir’aun hendak menguatkan ketidakadaan Tuhan selainnya.

Perhatikanlah keberaniaan makhluk yang lemah dan kecil ini kepada Allah Subhaanahu wa Ta'aala, ia mendustakan Rasul-Nya dan mengaku dirinya tuhan serta mencoba menguatkan dirinya dengan membuat bangunan yang tinggi untuk melihat Tuhan Musa dan kita. Akan tetapi, sungguh aneh para pembesar yang mengatur kerajaan, bagaimana akal mereka dapat dipermainkan oleh satu orang ini (Fir’aun), orang yang merusak agama dan akal mereka. Ini tidak lain karena keadaan mereka juga fasik dan sifat itu telah menancap dalam diri mereka. Oleh karena itu, kami meminta kepada-Mu ya Allah agar Engkau meneguhkan kami di atas keimanan dan tidak memalingkan hati kami kepada kesesatan setelah Engkau beri kami petunjuk.


📚 Tafsir Ringkas Kementrian Agama RI / Surat Al-Qashash Ayat 38

Dan ketika tidak kuasa lagi untuk mendebat nabi musa, karena jelas dan kuatnya argumentasi yang disampaikan, dengan nada me-nyombongkan diri fir'aun berkata, 'wahai para pembesar kaumku! aku tidak mengetahui ada tuhan bagimu selain aku yang patut disembah. Guna mengetahui kebenaran atau kebohongan musa yang menyatakan ada tuhan pemelihara alam raya, maka bakarlah tanah liat untukku wahai haman untuk membuat batu bata dan bahan bangunan lainnya, kemudian buatkanlah segera bangunan dan istana yang tinggi untukku agar aku dapat naik melihat tuhannya musa, dan aku yakin bahwa dia termasuk pendusta dalam dakwaannya. ' 39. Sungguh apa yang diucapkan dan direncanakan oleh fir'aun adalah sesuatu yang tidak masuk akal. Ini disebabkan hatinya bejat dan dia fir'aun dan bala tentaranya berlaku sombong di bumi mesir tanpa alasan yang benar, dan mereka dengan sikapnya itu mengira bahwa mereka tidak akan dikembalikan di akhirat nanti kepada kami untuk mendapatkan penghitungan dan pembalasan.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Itulah pelbagai penjabaran dari para ahli tafsir terkait isi dan arti surat Al-Qashash ayat 38 (arab-latin dan artinya), semoga memberi kebaikan bagi kita bersama. Bantulah dakwah kami dengan memberikan link menuju halaman ini atau menuju halaman depan TafsirWeb.com.

Yang Terbanyak Dikunjungi

Baca ratusan konten yang terbanyak dikunjungi, seperti surat/ayat: Al-Isra 1, Al-Ahzab 21, Al-Baqarah 30, Az-Zariyat 56, Al-Baqarah 2, Al-Infithar. Ada pula Al-Baqarah 186, Al-Isra 23-24, Ar-Ra’d, Ali ‘Imran 134, Ali ‘Imran 133, Al-Jumu’ah 9.

  1. Al-Isra 1
  2. Al-Ahzab 21
  3. Al-Baqarah 30
  4. Az-Zariyat 56
  5. Al-Baqarah 2
  6. Al-Infithar
  7. Al-Baqarah 186
  8. Al-Isra 23-24
  9. Ar-Ra’d
  10. Ali ‘Imran 134
  11. Ali ‘Imran 133
  12. Al-Jumu’ah 9

Pencarian: surat surat al-kafirun, surat al-baqarah dan latinnya, surah idza syamsu kuwwirat, al hajj 25, saba ayat 13

Surat dan Ayat Rezeki

GRATIS Dapatkan pahala jariyah dan buku digital "Jalan Rezeki Berlimpah". Caranya, copy-paste text di bawah dan kirimkan ke minimal lima (5) group WhatsApp yang Anda ikuti:

Nikmati kemudahan dari Allah untuk memahami al-Qur’an dengan tafsirnya. Tinggal klik nama suratnya, klik nomor ayat yang berwarna biru, maka akan keluar penjelasan lengkap untuk ayat tersebut:
 
👉 tafsirweb.com/start
 
✅ Bagikan informasi ini untuk mendapat pahala jariyah

Setelah Anda melakukan hal di atas, klik tombol di bawah: