Surat Al-Mu’minun Ayat 25

إِنْ هُوَ إِلَّا رَجُلٌۢ بِهِۦ جِنَّةٌ فَتَرَبَّصُوا۟ بِهِۦ حَتَّىٰ حِينٍ

Arab-Latin: In huwa illā rajulum bihī jinnatun fa tarabbaṣụ bihī ḥattā ḥīn

Artinya: La tidak lain hanyalah seorang laki-laki yang berpenyakit gila, maka tunggulah (sabarlah) terhadapnya sampai suatu waktu".

« Al-Mu'minun 24Al-Mu'minun 26 »

Anda belum lancar atau belum hafal al-Qur'an? Klik di sini sekarang!

Hikmah Berharga Terkait Dengan Surat Al-Mu’minun Ayat 25

Paragraf di atas merupakan Surat Al-Mu’minun Ayat 25 dengan text arab, latin dan terjemah artinya. Ada variasi hikmah berharga dari ayat ini. Terdapat variasi penjelasan dari banyak ulama terkait kandungan surat Al-Mu’minun ayat 25, antara lain seperti berikut:

📚 Tafsir Al-Muyassar / Kementerian Agama Saudi Arabia

24-25. Kemudian para tokoh kaumnya mendustakannya, dan berkata kepada masyarakat umum mereka, “Sesungguhnya dia hanya seorang manusia biasa seperti kalian, tidak memiliki kelebihan apa pun atas kalian. Dan dia tidak menginginkan dengan ajakannya, kecuali kekuasaan dan keunggulan di atas kalian. Dan sekiranya Allah menghendaki untuk mengutus kepada kita seorang rasul, pastilah akan mengutus utusan dari kalangan malaikat. Kami tidak pernah mendengar ini pada orang-orang yang mendahului kami, dari bapak-bapak dan kakek-kakek kami. Dan tidaklah Nuh kecuali seorang lelaki yang telah terkena penyakit gila, maka tunggulah sampai dia sadar kembali, lalu dia akan meninggalkan dakwahnya itu, atau dia mati sehingga kalian akan bebas dari (pengaruh) nya.”


📚 Tafsir Al-Madinah Al-Munawwarah / Markaz Ta'dzhim al-Qur'an di bawah pengawasan Syaikh Prof. Dr. Imad Zuhair Hafidz, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

25. Dan Nuh hanya orang gila, maka tunggu saja sampai dia sembuh dari penyakitnya itu atau hingga dia meniggal.”


📚 Tafsir Al-Mukhtashar / Markaz Tafsir Riyadh, di bawah pengawasan Syaikh Dr. Shalih bin Abdullah bin Humaid, Imam Masjidil Haram

25. Dia hanyalah seorang laki-laki yang gila, tidak menyadari apa yang dia katakan, maka tunggu dan bersabarlah terhadapnya sampai kedoknya tersingkap di hadapan orang banyak."


Anda belum lancar atau belum hafal al-Qur'an? Klik di sini sekarang!

📚 Zubdatut Tafsir Min Fathil Qadir / Syaikh Dr. Muhammad Sulaiman Al Asyqar, mudarris tafsir Universitas Islam Madinah

25. إِنْ هُوَ إِلَّا رَجُلٌۢ بِهِۦ جِنَّةٌ (la tidak lain hanyalah seorang laki-laki yang berpenyakit gila)
Yakni orang yang gila yang tidak mengerti apa yang ia ucapkan.

فَتَرَبَّصُوا۟ بِهِۦ حَتَّىٰ حِينٍ(maka tunggulah (sabarlah) terhadapnya sampai suatu waktu)
Yakni tunggulah sampai jelas keadaan orang ini, apakah ia akan sadar dari kegilaannya sehingga meninggalkan pengakuannya, atau sampai ia mati sehingga kalian dapat tenang dari gangguannya.
Setelah Nabi Nuh mendengar ucapan kaumnya, ia kemudian menyadari kebebalan mereka dalam kakafiran, sehingga ia memohon kepada Allah agar membinasakan mereka; selain itu Allah juga telah mewahyukan kepadanya bahwa kaumnya tidak akan ada yang mau beriman lagi kecuali mereka yang telah beriman, oleh sebab itu ia memohon agar mereka dibinasakan.


📚 Li Yaddabbaru Ayatih / Markaz Tadabbur di bawah pengawasan Syaikh Prof. Dr. Umar bin Abdullah al-Muqbil, professor fakultas syari'ah Universitas Qashim - Saudi Arabia

24-25

Wahai para pembawa perbaikan:
Inilah perilaku para musuh-musuh orang yang membuat perbaikan yang terjadi pada setiap Rasul: mereka menantangnya { مَا هَٰذَآ إِلَّا بَشَرٌ } "Orang ini tidak lain hanyalah manusia seperti kamu", dan menyerang mereka dengan niat-niat kejinya: { يُرِيدُ أَن يَتَفَضَّلَ عَلَيْكُمْ } "yang bermaksud hendak menjadi seorang yang lebih tinggi dari kamu", dan menyerang pada akalnya: { إِنْ هُوَ إِلَّا رَجُلٌ بِهِ جِنَّةٌ } "Ia tidak lain hanyalah seorang laki-laki yang berpenyakit gila" bahkan mereka selalu mengintainya: { فَتَرَبَّصُوا بِهِ حَتَّىٰ حِينٍ } "maka tunggulah (sabarlah) terhadapnya sampai suatu waktu".


📚 Tafsir Al-Wajiz / Syaikh Prof. Dr. Wahbah az-Zuhaili, pakar fiqih dan tafsir negeri Suriah

25. la tidak lain hanyalah seorang laki-laki yang berpenyakit gila, yang terganggu akal dan cara bicaranya. Maka tunggu dan sabarlah terhadap dia sampai suatu waktu, barang kali dia sembuh atau justru mati"


Anda belum lancar atau belum hafal al-Qur'an? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir Ash-Shaghir / Fayiz bin Sayyaf As-Sariih, dimuraja’ah oleh Syaikh Prof. Dr. Abdullah bin Abdul Aziz al-‘Awaji, professor tafsir Univ Islam Madinah

Dia hanyalah seorang laki-laki yang gila} yang gila {Tunggulah} tunggulah {dia sampai waktu yang ditentukan”} sampai menjadi jelas kegilaannya


📚 Tafsir as-Sa'di / Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa'di, pakar tafsir abad 14 H

25 “ia tidak lain hanyalah seorang laki-laki yang berpenyakit gila,” maksudnya, yang terkenal penyakit gila “maka tunggulah (sabarlah) terhadapnya,” tunggulah “sampai suatu waktu,” sampai kematian menghampirinya.
Syubhat-syubhat ini [yang] mereka kemukakan untuk menolak kenabian Nabi mereka menunjukkan dahsyatnya kekufuran dan penentangan mereka, dan (juga menandakan) bahwa mereka berada di puncak kebodohan dan kesesatan. Sesungguhnya lontaran-lontaran itu tidak dapat dipergunakan sebagai perlawanan dari segi apapun, seperti yang sudah kami jelaskan, bahkan mengandung sisi yang saling bertolak-belakang dan kontradiktif.
Perkataan mereka, “orang ini tidak lain hanyalah manusia seperti kamu, yang bermaksud hendak menjadi seorang yang lebih tinggi dari kamu,” maksudnya mereka mengakui keberadaan akal pada beliau untuk memperdayai mereka, guna menguasai dan memimpin mereka. Bersama dengan ini mesti diwaspadai agar tidak tertipu dengannya. Lalu bagaimana bisa omongan ini selaras dengan ucapan mereka,”ia tidakm lain hanyalah seorang laki-laki yang berpenyakit gila.” Bukankah ucapan ini tidak lain muncul dari penyerupa yang sesat, yang cara pandangnya terbalik, nalurinya ingin menolak dengan cara apa pun yang sesuai dengan kata hatinya, tidak memahami apa yang diucapkannya. Allah enggan (menerimanya) kecuali untuk memperlihatkan kehinaan orang-orang yang memusuhi beliau dan para RasulNya.


📚 Tafsir Ibnu Katsir (Ringkas) / Fathul Karim Mukhtashar Tafsir al-Qur'an al-'Adzhim, karya Syaikh Prof. Dr. Hikmat bin Basyir bin Yasin, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

Ayat 23-25
Allah SWT memberitahukan tentang nabi Nuh ketika Allah mengutusnya kepada kaumnya untuk memberikan peringatan kepada mereka tentang azab dan pembalasan Allah yang keras terhadap orang-orang yang menyekutukanNya, menentang perintahNya, dan mendustakan para rasulNya. (lalu ia berkata, "Hai kaumku sembahlah Allah oleh kalian (karena) sekali-kali tidak ada Tuhan bagi kalian selain Dia. Maka mengapa kalian tidak bertakwa (kepada-Nya)?”) yaitu apakah kalian tidak takut kepada Allah dalam tindakan kalian yang menyekutukanNya (Maka berkatalah para pemuka orang kafir) yaitu para pemimpin dan pembesar dari mereka (Orang ini tidak lain hanyalah manusia seperti kalian, yang bermaksud hendak menjadi seorang yang lebih tinggi dari pada kalian) mereka merasa lebih tinggi daripada kalian dan merasa lebih besar dengan mengaku sebagai seorang nabi, padahal dia adalah seorang manusia seperti kalian. Maka bagaimana bisa dia diberi wahyu, sedangkan kalian tidak? (Dan kalau Allah menghendaki, tentu Dia mengutus beberapa malaikat) yaitu sekiranya Allah berkehendak untuk mengutus seorang nabi, maka Dia mengutus malaikat dari sisiNya, bukan manusia (Belum pernah kami mendengar (seruan yang seperti) ini) yaitu pengutusan manusia menjadi rasul (pada (masa) nenek moyang kami yang dahulu) yang mereka maksud adalah para pendahulu dan nenek moyang mereka di masa lalu. Firman Allah: (Ia tidak lain hanyalah seorang laki-laki yang berpenyakit gila) yaitu, orang gila dengan apa yang dia akui bahwa Allah mengutusnya kepada kalian, dan Dia mengkhususkannya dengan wahyu di antara kalian (maka tunggulah (sabarlah) terhadapnya sampai suatu waktu) yaitu tunggulah sampai kematian datang merenggutnya, dan bersabarlah terhadapnya selama beberapa saat, sehingga kalian akan terbebas darinya


Anda belum lancar atau belum hafal al-Qur'an? Klik di sini sekarang!

📚 Hidayatul Insan bi Tafsiril Qur'an / Ustadz Marwan Hadidi bin Musa, M.Pd.I

Surat Al-Mu’minun ayat 25: Yakni waktu kematiannya. Syubhat-syubhat yang dilemparkan orang-orang kafir itu untuk menentang nabi menunjukkan besarnya kekafiran mereka dan bahwa mereka berada dalam kebodohan dan kesesatan, kaena alasan atau syubhat itu sama sekali tidak tepat dari berbagai sisi, bahkan saling bertentangan dan berbenturan. Perkataan mereka, “"Orang ini tidak lain hanyalah manusia seperti kamu, yang ingin menjadi orang yang lebih mulia daripada kamu,” pada hakikat menetapkan bahwa Beliau berakal dan mencari cara agar Beliau berada di atas mereka, namun pada waktu yang lain mereka juga mengatakan, “Ia hanyalah seorang laki-laki yang gila,” Bukankah perkataan ini dengan perkataan sebelumnya bertentangan, dan menunjukkan bahwa maksudnya adalah menolaknya dengan berbagai cara tanpa memikirkan perkataan apa yang perlu dilontarkannya untuknya? Namun demikian, Allah tidak menghendaki selain menampakkan kehinaan orang yang memusuhi-Nya dan memusuhi Rasul-Nya.


📚 Tafsir Ringkas Kementrian Agama RI / Surat Al-Mu’minun Ayat 25

Para pemuka orang kafir itu melanjutkan, 'dia, yakni nuh, ha-Nyalah seorang laki-laki yang gila sehingga dia ingin menonjolkan diri, maka tunggulah terhadapnya, yakni bersabarlah kamu, sampai waktu yang ditentukan di mana dia sembuh atau meninggal dunia. '26. Setelah sekian kali mendengar pemuka kaumnya yang kafir berkata demikian, dan terbukti bahwa mereka menolak dakwahnya, dia, yakni nabi nuh, berdoa, 'ya tuhanku, penolong dan pembimbingku, tolonglah aku karena mereka telah sekian kali mendustakan aku. '.


Anda belum lancar atau belum hafal al-Qur'an? Klik di sini sekarang!

Demikianlah bermacam penjelasan dari banyak ahli ilmu mengenai kandungan dan arti surat Al-Mu’minun ayat 25 (arab-latin dan artinya), moga-moga berfaidah bagi kita bersama. Dukunglah syi'ar kami dengan memberikan link ke halaman ini atau ke halaman depan TafsirWeb.com.

Yang Sering Dicari

Nikmati banyak materi yang sering dicari, seperti surat/ayat: An-Nahl 125, As-Sajdah, Ath-Thariq, Ar-Ra’d 28, Al-Waqi’ah 35-38, Al-Furqan 63. Ada pula Al-Baqarah 1-5, Al-Baqarah 275, Al-Hujurat, At-Tahrim 6, Al-Baqarah 155, At-Taubah 128-129.

  1. An-Nahl 125
  2. As-Sajdah
  3. Ath-Thariq
  4. Ar-Ra’d 28
  5. Al-Waqi’ah 35-38
  6. Al-Furqan 63
  7. Al-Baqarah 1-5
  8. Al-Baqarah 275
  9. Al-Hujurat
  10. At-Tahrim 6
  11. Al-Baqarah 155
  12. At-Taubah 128-129

Pencarian: al anfal ayat 2-4, al tabarok, rizqi minallah artinya, al buruuj, surat at taubah ayat 51

Surat dan Ayat Rezeki

GRATIS Dapatkan pahala jariyah dan buku digital "Jalan Rezeki Berlimpah". Caranya, copy-paste text di bawah dan kirimkan ke minimal tiga (3) group WhatsApp yang Anda ikuti:

Nikmati kemudahan dari Allah untuk memahami al-Qur’an dengan tafsirnya. Tinggal klik nama suratnya, klik nomor ayat yang berwarna biru, maka akan keluar penjelasan lengkap untuk ayat tersebut:
 
👉 tafsirweb.com/start
 
✅ Bagikan informasi ini untuk mendapat pahala jariyah

Setelah Anda melakukan hal di atas, klik tombol di bawah: