Surat Al-Isra Ayat 21

Anda belum lancar atau belum hafal al-Qur'an? Klik di sini sekarang!

ٱنظُرْ كَيْفَ فَضَّلْنَا بَعْضَهُمْ عَلَىٰ بَعْضٍ ۚ وَلَلْءَاخِرَةُ أَكْبَرُ دَرَجَٰتٍ وَأَكْبَرُ تَفْضِيلًا

Arab-Latin: Unẓur kaifa faḍḍalnā ba'ḍahum 'alā ba'ḍ, wa lal-ākhiratu akbaru darajātiw wa akbaru tafḍīlā

Artinya: Perhatikanlah bagaimana Kami lebihkan sebagian dari mereka atas sebagian (yang lain). Dan pasti kehidupan akhirat lebih tinggi tingkatnya dan lebih besar keutamaannya.

« Al-Isra 20Al-Isra 22 »

Anda belum lancar atau belum hafal al-Qur'an? Klik di sini sekarang!

Tafsir Menarik Terkait Surat Al-Isra Ayat 21

Paragraf di atas merupakan Surat Al-Isra Ayat 21 dengan text arab, latin dan terjemah artinya. Ada beraneka tafsir menarik dari ayat ini. Didapati beraneka penjelasan dari banyak ahli tafsir berkaitan makna surat Al-Isra ayat 21, misalnya sebagaimana di bawah ini:

📚 Tafsir Al-Muyassar / Kementerian Agama Saudi Arabia

Perhatikanlah (wahai rasul), bagaimana Allah melebihkan sebagian manusia di atas sebagian yang lain di dunia dalam rizki dan pekerajaan. Dan kehidupan akhirat benar-benar lebih tinggi derajat-derajatnya bagi kaum mukminin dan lebih besar keutamaannya.


📚 Tafsir Al-Madinah Al-Munawwarah / Markaz Ta'dzhim al-Qur'an di bawah pengawasan Syaikh Prof. Dr. Imad Zuhair Hafidz, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

21. Hai manusia, lihatlah bagaimana Kami melebihkan sebagian manusia atas sebagian lainnya dari sisi rezeki dan akhlak mereka. Dan derajat yang ada di akhirat lebih agung dan lebih besar.


📚 Tafsir Al-Mukhtashar / Markaz Tafsir Riyadh, di bawah pengawasan Syaikh Dr. Shalih bin Abdullah bin Humaid, Imam Masjidil Haram

21. Perhatikanlah -wahai Rasul-, bagaimana Kami melebihkan sebagian mereka atas sebagian yang lain di kehidupan dunia ini dari segi rezeki dan pangkat kedudukan, namun kehidupan Akhirat tentu lebih tinggi derajat kenikmatan dan karunianya serta lebih besar keutamaannya dibandingkan kehidupan dunia, sebab itu hendaknya setiap mukmin berusaha untuk meraihnya.


Anda belum lancar atau belum hafal al-Qur'an? Klik di sini sekarang!

📚 Zubdatut Tafsir Min Fathil Qadir / Syaikh Dr. Muhammad Sulaiman Al Asyqar, mudarris tafsir Universitas Islam Madinah

21. انظُرْ كَيْفَ فَضَّلْنَا بَعْضَهُمْ عَلَىٰ بَعْضٍ ۚ (Perhatikanlah bagaimana Kami lebihkan sebagian dari mereka atas sebagian (yang lain))
Dan hal ini sesuai dengan hikmah Allah yang dalam, yang tidak dapat dijangkau oleh akal manusia.

وَلَلْاٰخِرَةُ أَكْبَرُ دَرَجٰتٍ وَأَكْبَرُ تَفْضِيلًا(Dan pasti kehidupan akhirat lebih tinggi tingkatnya dan lebih besar keutamaannya)
Yakni tingkatan dan derajat antara orang-orang beriman dengan orang-orang kafir di akhirat jauh berbeda di atas tingkatan dan derajat mereka di dunia dalam hal keluasan dan kesempitan atau dalam hal lainnya.


📚 Li Yaddabbaru Ayatih / Markaz Tadabbur di bawah pengawasan Syaikh Prof. Dr. Umar bin Abdullah al-Muqbil, professor fakultas syari'ah Universitas Qashim - Saudi Arabia

Persaingan ketat dalam mengumpulkan prestasi dan nilai antar penuntut tidak lain adalah persaingan dalam urusan duniawi, tapi sesungguhnya al-Qur'an telah datang dengan wasiat dan petunjuknya yang menganjurkan setiap orang untuk bersaing dalam urusan akhirat, dan itu jauh lebih agung dan lebih besar manfaatnya. Seorang mukmn yang dimudahkan oleh Allah untuk menjalaninya akan mengambil pelajaran dari setiap ayat-ayat ini : { انْظُرْ كَيْفَ فَضَّلْنَا بَعْضَهُمْ عَلَىٰ بَعْضٍ ۚ وَلَلْآخِرَةُ أَكْبَرُ دَرَجَاتٍ وَأَكْبَرُ تَفْضِيلًا } "perhatikanlah bagaimana Kami lebihkan sebagian dari mereka atas sebagian (yang lain). Dan pasti kehidupan akhirat lebih tinggi tingkatnya dan lebih besar keutamaannya."


📚 Tafsir Al-Wajiz / Syaikh Prof. Dr. Wahbah az-Zuhaili, pakar fiqih dan tafsir negeri Suriah

21. Lihatlah dengan penuh perhatian wahai manusia, bagaimana Kami memberi keutamaan sebagian golongan atas sebagian lainnya dalam hal rejeki, kekuatan, kesehatan, dan kemuliaan sebagai bentuk kebijaksanaan yang terang yang tidak disadari oleh umumnya akal (manusia), Namun derajat kemuliaan di akhirat itu lebih agung, lebih banyak dan lebih luhur daripada kemuliaan dunia, maka sebaiknya mementingkan urusan akhirat lebih banyak


Anda belum lancar atau belum hafal al-Qur'an? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir Ash-Shaghir / Fayiz bin Sayyaf As-Sariih, dimuraja’ah oleh Syaikh Prof. Dr. Abdullah bin Abdul Aziz al-‘Awaji, professor tafsir Univ Islam Madinah

{Perhatikanlah bagaimana Kami melebihkan sebagian mereka atas sebagian lain. Sungguh kehidupan akhirat lebih tinggi derajatnya dan lebih besar keutamaannya


📚 Tafsir as-Sa'di / Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa'di, pakar tafsir abad 14 H

21. “Perhatikanlah bagaimana Kami lebihkan sebagian dari mereka atas sebagian yang lain),” di dunia dengan kelapangan rizki dan keterbatasannya, kemudahan dan kesusahan, pengetahuan dan kebodohan, keceradasan dan ketololan, dan aspek-aspek lainnya yang mana Allah melebihkan sebagian orang dari sebagian yang lain dengannya.
“Dan pasti kehidupan akhirat lebih tinggi tingkatnya dan lebih besar keutamaannya.” Maka tidak bisa di perbandingkan antara kenikmatan dunia dengan kenikmatan akhirat dalam segala sudut. Alangkah jauh perbedaan antara orang yang berada di istana-istana yang tinggi, aneka kelezatan yang bermacam-macam, beragam jenis kebaikan, rangkaian kebahagiaan, dengan orang yang menggelepar-gelepar di dalam Neraka Jahim, tersiksa dengan azab yang pedih, dan kemurkaan Rabb Yang Maha Penyayang yang sudah mengenainya. Dan masing-masing dari dua kampung itu (dunia dan akhhirat) di hadapan para penghuninya mempunyai sisi-sisi perbedaan yang tidak terhitung jumlahnya oleh seseorang.


📚 Tafsir Ibnu Katsir (Ringkas) / Fathul Karim Mukhtashar Tafsir al-Qur'an al-'Adzhim, karya Syaikh Prof. Dr. Hikmat bin Basyir bin Yasin, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

Ayat 20-21
Allah SWT berfirman: (Kepada masing-masing) yaitu, kepada setiap orang dari kedua kelompok itu dimana kelompok yang mengharapkan dunia dan kelompok yang mengharapkan akhirat, Kami memberikan bantuan kepada mereka dalam hal itu (dari kemurahan Tuhanmu) yaitu Dia adalah Dzat yang mengatur dan memutuskan sesuatu, serta tidak berbuat aniaya. Maka Dia memberikan kepada setiap tiap orang apa yang berhak dia terima, berupa kebahagiaan dan kecelakaan. Tidak ada yang dapat menolak keputusanNya, mencegah pemberianNya, dan mengubah kehendakNya. Oleh karena itu Allah SWT berfirman: (Dan kemurahan Tuhanmu tidak dapat dihalangi) yaitu, tidak ada seorangpun yang dapat mencegahnya dan menolak apa yang Dia kehendaki.
Qatadah berkata tentang firmanNya: (Dan kemurahan Tuhanmu tidak dapat dihalangi) yaitu dikurangi.
Al-Hasan dan Ibnu Juraij berkata bahwa makna yang dimaksud adalah dicegah.
Kemudian Allah SWT berfirman: (Perhatikanlah bagaimana Kami lebihkan sebagian dari mereka atas sebagian (yang lain)) yaitu di dunia, sehingga di antara mereka ada yang kaya dan yang miskin, serta ada yang di antara keduanya. Ada yang tampan, ada yang buruk, serta ada yang di antara keduanya. Ada yang mati saat masih kecil, ada yang diberi usia panjang sehingga berusia lanjut, serta ada pula yang di antara keduanya.
(Dan pasti kehidupan akhirat lebih tinggi tingkatannya dan lebih besar keutamaannya) karena perbedaan mereka di akhi­rat lebih besar daripada di dunia. Di antara mereka ada yang tinggal di serajat bawah neraka Jahannam dalam keadaan terbelenggu oleh rantai-rantainya, ada pula yang tinggal pada kedudukan tertinggi dengan kenikmatan dan kegembiraan. Kemudian penduduk neraka berbeda-beda tingkatan tempatnya, sebagaimana berbeda tingkatan penduduk surga, karena sesungguhnya surga itu terdiri atas seratus derajat , jarak antara satu tingkatan ke yang lain sama dengan jarak antara langit dan bumi. Dalam hadits shahih Bukhari Muslim bahwa,”Sesungguhnya penduduk surga tingkatan tinggi, benar-benar dapat melihat penduduk surga yang lebih tinggi darinya sebagaimana kalian melihat bintang-bintang yang terletak jauh di langit” Oleh karena itu Allah SWT berfirman: (Dan pasti kehidupan akhirat lebih tinggi tingkatannya dan lebih besar keutamaannya)


Anda belum lancar atau belum hafal al-Qur'an? Klik di sini sekarang!

📚 Aisarut Tafasir / Syaikh Abu Bakar Jabir al-Jazairi, mudarris tafsir di Masjid Nabawi

Makna kata:
(كَيۡفَ فَضَّلۡنَا بَعۡضَهُمۡ عَلَىٰ بَعۡضٖۚ) kaifa fadhdhalnaa ba’dhahum ‘alaa ba’dh : dalam hal rezeki dan kedudukan.

Makna ayat:
Firman-Nya ta’ala “Perhatikanlah bagaimana Kami melebihkan sebagian mereka atas sebagian yang lain...” Lihatlah wahai rasul Kami dan orang yang memahami perkataan Kami, bagaimana Kami melebihkan sebagian orang dari sebagian yang lain dalam rezeki—yang mencakup kesehatan, keselamatan, harta, keturunan, dan pangkat—jika engkau memahami hal ini, ketahui bahwa akhirat tentu lebih besar derajat dan perbedaannya. Itu semua kembali kepada karunia Allah—yang pertama—kemudian kepada perbuatan; baik atau buruk, banyak atau sedikit, sebagaimana keadaan di dunia, seseorang akan mendapatkan kebaikan tergantung usahanya di dunia, sekalipun ia kafir, sesuai dengan firman-Nya “Barang siapa yang menginginkan kehidupan dunia dan perhiasannya, pasti Kami berikan (balasan) penuh atas pekerjaan mereka di dunia (dengan sempurna) dan mereka di dunia tidak akan dirugikan.” [QS. Hud:15] keadaan mereka sebagai orang kafir atau musyrik tidak mengurangi buah dari perbuatan mereka.


📚 Hidayatul Insan bi Tafsiril Qur'an / Ustadz Marwan Hadidi bin Musa, M.Pd.I

Surat Al-Isra ayat 21: Di dunia, dengan luas dan sedikitnya rezeki, mudah dan susahnya, berpengetahuan dan yang tidak berpengetahuan, yang berakal cerdas dan yang kurang, dan lain sebagainya di antara perkara yang Allah bedakan antara yang satu dengan yang lain.

Daripada dunia. Oleh karena itu, kenikmatan dunia dibandingkan akhirat, tidak ada apa-apanya dari berbagai sisi. Oleh karenanya kehidupan akhirat harus lebih diutamakan dan diberi perhatian lebih.


📚 Tafsir Ringkas Kementrian Agama RI / Surat Al-Isra Ayat 21

Kemudian Allah menyatakan kepada kedua golongan itu, perhatikanlah dan ambillah pelajaran bagimu bagaimana kami lebihkan sebagian dari mereka atas sebagian yang lain, dari kesenangan duniawi maupun kesenangan ukhrawi yang diperoleh sebagai ganjaran dari amal perbuatannya. Dan pasti pembalasan berupa kesenangan dalam kehidupan akhirat lebih tinggi derajatnya dan lebih besar keutamaanya dibandingkan dengan pembalasan di dunia. Oleh karena itu, janganlah engkau adakan tuhan yang lain di samping Allah, yakni jangan mempersekutukan-Nya, nanti engkau menjadi tercela dan terhina karena perbuatanmu itu, sehingga engkau menyesal karena tidak ada siapa pun yang dapat menolongmu.


Anda belum lancar atau belum hafal al-Qur'an? Klik di sini sekarang!

Demikian pelbagai penjelasan dari kalangan mufassir terkait isi dan arti surat Al-Isra ayat 21 (arab-latin dan artinya), moga-moga membawa faidah untuk kita semua. Bantu kemajuan kami dengan memberi tautan menuju halaman ini atau menuju halaman depan TafsirWeb.com.

Yang Paling Sering Dikaji

Terdapat ratusan konten yang paling sering dikaji, seperti surat/ayat: Yunus 41, Yasin 40, Luqman 13-14, Ali ‘Imran 191, Al-Fatihah 2, Al-Fatihah 1. Ada juga Al-Baqarah 284-286, Al-A’raf, Al-Fatihah 7, Al-Baqarah 216, Ali ‘Imran 104, Assalaamualaikum.

  1. Yunus 41
  2. Yasin 40
  3. Luqman 13-14
  4. Ali ‘Imran 191
  5. Al-Fatihah 2
  6. Al-Fatihah 1
  7. Al-Baqarah 284-286
  8. Al-A’raf
  9. Al-Fatihah 7
  10. Al-Baqarah 216
  11. Ali ‘Imran 104
  12. Assalaamualaikum

Pencarian: annisa 48, ayat ku, al-baqarah ayat 38, surat al baqarah ayat 171, al imran 96

Surat dan Ayat Rezeki

GRATIS Dapatkan pahala jariyah dan buku digital "Jalan Rezeki Berlimpah". Caranya, copy-paste text di bawah dan kirimkan ke minimal tiga (3) group WhatsApp yang Anda ikuti:

Nikmati kemudahan dari Allah untuk memahami al-Qur’an dengan tafsirnya. Tinggal klik nama suratnya, klik nomor ayat yang berwarna biru, maka akan keluar penjelasan lengkap untuk ayat tersebut:
 
👉 tafsirweb.com/start
 
✅ Bagikan informasi ini untuk mendapat pahala jariyah

Setelah Anda melakukan hal di atas, klik tombol di bawah: