Surat Ibrahim Ayat 24

أَلَمْ تَرَ كَيْفَ ضَرَبَ ٱللَّهُ مَثَلًا كَلِمَةً طَيِّبَةً كَشَجَرَةٍ طَيِّبَةٍ أَصْلُهَا ثَابِتٌ وَفَرْعُهَا فِى ٱلسَّمَآءِ

Arab-Latin: A lam tara kaifa ḍaraballāhu maṡalang kalimatan ṭayyibatang kasyajaratin ṭayyibatin aṣluhā ṡābituw wa far'uhā fis-samā`

Artinya: Tidakkah kamu perhatikan bagaimana Allah telah membuat perumpamaan kalimat yang baik seperti pohon yang baik, akarnya teguh dan cabangnya (menjulang) ke langit,

« Ibrahim 23Ibrahim 25 »

Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Hikmah Penting Terkait Surat Ibrahim Ayat 24

Paragraf di atas merupakan Surat Ibrahim Ayat 24 dengan text arab, latin dan terjemah artinya. Ada beraneka hikmah penting dari ayat ini. Terdapat beraneka penjelasan dari berbagai pakar tafsir terkait isi surat Ibrahim ayat 24, di antaranya seperti di bawah ini:

📚 Tafsir Al-Muyassar / Kementerian Agama Saudi Arabia

Tidakkah kamu tahu wahai rasul, bagaimana Allah membuat perumpamaan kaliamat tauhid (lailahaillalah) dengan satu pohon yang besar, yaitu pohon kurma, yang akarnya kuat menancap di dalam tanah, sedang bagian atasnya menjulang tinggi ke arah langit?


📚 Tafsir Al-Madinah Al-Munawwarah / Markaz Ta'dzhim al-Qur'an di bawah pengawasan Syaikh Prof. Dr. Imad Zuhair Hafidz, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

24. Hai Rasulullah, Tidakkah kamu mengetahui bagaimana Allah membuat perumpamaan kalimat tauhid ‘laa ilaaha illaa Allah’ dengan sebuah pohon yang mulia, yaitu pohon kurma, akarnya kokoh menembus tanah dan batangnya menjulang tinggi ke langit?


📚 Tafsir Al-Mukhtashar / Markaz Tafsir Riyadh, di bawah pengawasan Syaikh Dr. Shalih bin Abdullah bin Humaid, Imam Masjidil Haram

24. Apakah kamu tidak mengetahui -wahai Rasul- bahwa Allah membuat perumpamaan bagi kalimat Tauhid yaitu lā ilāha illallāh dengan sebuah pohon yang baik, yaitu kurma, akarnya tertanam kokoh di dalam tanah, akar-akarnya mencari air di sana, sedangkan batangnya menjulang ke angkasa menyerap embun dan menghirup udara yang segar.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Zubdatut Tafsir Min Fathil Qadir / Syaikh Dr. Muhammad Sulaiman Al Asyqar, mudarris tafsir Universitas Islam Madinah

24. أَلَمْ تَرَ كَيْفَ ضَرَبَ اللهُ مَثَلًا كَلِمَةً طَيِّبَةً (Tidakkah kamu perhatikan bagaimana Allah telah membuat perumpamaan kalimat yang baik)
Yaitu kalimat tauhid “Laa ilaaha illaa Allah”, atau kalimat yang menyuruh kepada perbuatan ma’ruf dan melarang kemungkaran.
Yakni Allah mengumpamakan kalimat yang baik dengan pohon yang baik.

أَصْلُهَا ثَابِتٌ (akarnya teguh)
Yakni kokoh masuk ke dalam tanah, menyerap air yang baik dengan akar-akarnya.

وَفَرْعُهَا فِى السَّمَآءِ (dan cabangnya (menjulang) ke langit)
Yang menyerap embun dan udara segar. Demikian pula kalimat tauhid yang kokoh di dalam hati seorang mukmin di dunia dan di akhirat.


📚 Tafsir Al-Wajiz / Syaikh Prof. Dr. Wahbah az-Zuhaili, pakar fiqih dan tafsir negeri Suriah

24. Tidakkah kalian ketahui wahai orang yang diajak bicara, bagaimana Allah membuat perumpamaan, yaitu membuat sesuatu yang sesuai yang mengandung kalimah thayyibah, yaitu kalimat Islam “Laa ilaaha illallah” dan setiap kata-kata yang menunjukkan kepada kebenaran, kebaikan dan keutamaan, menggunakan pohon yang baik yang akarnya kokoh di bumi dan bagian atasnya menjulang di langit. Seperti itulah kalimat tauhid dan ajakan kepada Al-Qur’an yang kokoh di dalam hati orang-orang mukmin


📚 Tafsir Ash-Shaghir / Fayiz bin Sayyaf As-Sariih, dimuraja’ah oleh Syaikh Prof. Dr. Abdullah bin Abdul Aziz al-‘Awaji, professor tafsir Univ Islam Madinah

Tidakkah kamu memperhatikan} tidakkah kamu mengetahui {bagaimana Allah telah membuat perumpamaan kalimah ṭayyibah} kalimat tauhid ”Laa Ilaha Illallah” {seperti pohon yang baik} pohon yang baik buahnya yaitu kurma {akarnya kuat} akarnya menyangga batangnya di atas tanah {cabangnya (menjulang) ke langit} menjulang tinggi ke langit


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir as-Sa'di / Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa'di, pakar tafsir abad 14 H

24. Allah berfirman, “Tidaklah kamu perhatikan bagaimana Allah telah membuat perumpamaan kalimat yang baik”, yaitu persaksian tidak ada sesembahan (yang berhak disembah) kecuali Allah, dan cabang-cabangnya adalah “seperti pohon yang baik”, yaitu pohon kurma “akarnya teguh” ke dalam tanah “dan cabangnya”, menjulang “ke langit”, selalu banyak manfaatnya.


📚 Tafsir Ibnu Katsir (Ringkas) / Fathul Karim Mukhtashar Tafsir al-Qur'an al-'Adzhim, karya Syaikh Prof. Dr. Hikmat bin Basyir bin Yasin, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

Ayat 24-26
Ali bin Abi Thalhah meriwayatkan dari Ibnu Abbas tentang firmanNya: (perumpamaan kalimat yang baik) persaksian bahwa tidak ada Tuhan selain Allah (seperti pohon yang baik) yaitu orang mukmin (akarnya teguh) dia berkata, 'Tidak ada Tuhan selain Allah yang ada dalam hati orang mukmin (dan cabangnya (menjulang) ke langit) dia berkata, amal orang mukmin dinaikkan ke langit.
Firman Allah: (pohon itu memberikan buahnya pada setiap musim) Dikatakn, yaitu pagi dan petang. Yang jelas dari konteksnya bahwa perumpamaan orang mukmin itu seperti pohon yang selalu mengeluarkan buahnya setiap waktu, baik musim panas maupun musim dingin, malam dan siang hari. Demikian juga orang mukmin, amal shalihnya terus diangkat baginya, baik di tengah malam maupun siang hari, setiap waktu (dengan seizin Tuhannya) yaitu dengan sempurna, baik, banyak, bermanfaat, dan diberkati (Allah membuat perumpamaan-perumpamaan itu untuk manusia supaya mereka selalu ingat)
Firman Allah SWT: (Dan perumpamaan kalimat yang buruk seperti pohon yang buruk) Ini adalah perumpamaan kekufuran orang kafir yang tidak ada dasar dan keteguhan baginya, serupa dengan tanaman labu. Dikatakan juga bahwa itu adalah tanaman yang diiris. Diriwayatkan dari Anas bin Malik, bahwa itu adalah tanaman labu.
Firman Allah (yang telah dicabut) yaitu dicabut sampai akarnya (dari permukaan bumi; tidak dapat tetap(tegak) sedikit pun) yaitu tidak ada dasar dan keteguhan baginya. Demikian juga orang kafir, dia tidak mempunyai pokok dan cabang. Tidak ada amal apapun darinya yang dinaikkan, dan diterima darinya.


📚 Aisarut Tafasir / Syaikh Abu Bakar Jabir al-Jazairi, mudarris tafsir di Masjid Nabawi

Makna kata :
(كَلِمَةٗ طَيِّبَةٗ) kalimatan thayyibah : “perkataan yang baik” yaitu kalimat laa ilaaha illallaah muhammadur rasulullaah shallahu ‘alaihi wa sallam.
(كَشَجَرَةٖ طَيِّبَةٍ) kasyajaratin thayyibah : “bagaikan pohon yang baik” yaitu kurma.

Makna ayat :
Ayat-ayat ini menjelaskan tentang penetapan tauhid, kebangkitan di hari akhir nanti, dan pembalasan. Firman-Nya : (أَلَمۡ تَرَ) “Apakah engkau tidak melihat” wahai Rasul, apakah engkau tidak mengetahui (كَيۡفَ ضَرَبَ ٱللَّهُ مَثَلٗا كَلِمَةٗ طَيِّبَةٗ) “bagaimana Allah membuat perumpamaan perkataan yang baik” yaitu perkataan iman yang diucapkan oleh seorang mukmin (كَشَجَرَةٖ طَيِّبَةٍ) “bagai pohon yang baik” yaitu pohon kurma (أَصۡلُهَا ثَابِتٞ) “akarnya kokoh” di dalam bumi (وَفَرۡعُهَا) “dan cabangnya” menjulang tinggi (فِي ٱلسَّمَآءِ) “ke langit”,

Pelajaran dari ayat :
• Bolehnya membuat permisalan untuk mempermudah pemahaman.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Hidayatul Insan bi Tafsiril Qur'an / Ustadz Marwan Hadidi bin Musa, M.Pd.I

Surat Ibrahim ayat 24: Termasuk dalam kalimat yang baik adalah kalimat tauhid, semua ucapan yang menyeru kepada kebajikan dan mencegah dari kemungkaran serta perbuatan yang baik. Kalimat tauhid adalah kalimat laa ilaa ha illallaah.

Misalnya pohon kurma.


📚 Tafsir Ringkas Kementrian Agama RI / Surat Ibrahim Ayat 24

Usai mengumpamakan amal orang kafir dengan abu yang ditiup angin kencang, pada ayat ini Allah beralih memberikan perumpamaan bagi amal baik orang mukmin. Tidakkah kamu memperhatikan dan merenungkan bagaimana Allah telah membuat perumpamaan kalimat yang baik (kalimat tauhid) seperti pohon yang baik, yaitu kurma. Akarnya menghunjam tanah dengan kuat dan cabangnya menjulang tinggi ke arah langit. Pohon itu menghasilkan buahnya pada setiap waktu dengan seizin tuhannya. Seperti itulah pohon keimanan; akarnya terpatri dengan kuat di dada kaum mukmin, dan cabangnya yang berupa amal saleh dipersembahkan kepada Allah setiap waktu. Dan demikianlah, Allah membuat perumpamaan itu sebagai gambaran untuk manusia renungkan agar mereka selalu ingat akan kebesaran dan kekuasaan Allah.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Itulah beragam penjabaran dari banyak pakar tafsir terhadap makna dan arti surat Ibrahim ayat 24 (arab-latin dan artinya), semoga membawa manfaat bagi ummat. Sokong usaha kami dengan memberi tautan menuju halaman ini atau menuju halaman depan TafsirWeb.com.

Yang Banyak Dikaji

Telaah berbagai konten yang banyak dikaji, seperti surat/ayat: Quraisy, Bismillah, Al-Kahfi 1-10, Al-Qari’ah, Al-‘Ashr, Yusuf. Serta Al-Lahab, Al-Ma’idah 3, Az-Zumar 53, An-Naziat, An-Nashr, An-Nisa 59.

  1. Quraisy
  2. Bismillah
  3. Al-Kahfi 1-10
  4. Al-Qari’ah
  5. Al-‘Ashr
  6. Yusuf
  7. Al-Lahab
  8. Al-Ma’idah 3
  9. Az-Zumar 53
  10. An-Naziat
  11. An-Nashr
  12. An-Nisa 59

Pencarian: qs al araf ayat 7, surah al nashr, surat 12 ayat 29, surah alhumazah, albaqarah ayat 28

Surat dan Ayat Rezeki

Dapatkan pahala jariyah dan buku digital "Jalan Rezeki Berlimpah" dengan sharing informasi tentang TafsirWeb!

Cara Sharing Manual:

Copy-paste text di bawah, kirim ke lima (5) group WhatsApp yang Anda ikuti:

Nikmati kemudahan dari Allah untuk memahami al-Qur’an dengan tafsirnya. Tinggal klik nama suratnya, klik nomor ayat, maka akan keluar penjelasan lengkap untuk ayat tersebut:
 
✅ Klik *tafsirweb.com/start* untuk menikmati tafsir al-Qur'an
 
✅ Klik *tafsirweb.com/pahala* lalu kirim informasi ini ke 5 group lainnya untuk dapat pahala jariyah

Cara Sharing Otomatis:

Klik Di Sini 👉 pilih lima (5) group WhatsApp yang Anda ikuti 👉 klik tombol kirim

Bonus Setelah Sharing:

Setelah Anda melakukan sharing, klik tombol di bawah: