Surat Al-Lail Ayat 5

ููŽุฃูŽู…ู‘ูŽุง ู…ูŽู†ู’ ุฃูŽุนู’ุทูŽู‰ูฐ ูˆูŽูฑุชู‘ูŽู‚ูŽู‰ูฐ

Arab-Latin: Fa ammฤ man a'แนญฤ wattaqฤ

Artinya: Adapun orang yang memberikan (hartanya di jalan Allah) dan bertakwa,

ยซ Al-Lail 4 โœต Al-Lail 6 ยป

Anda belum lancar atau belum hafal al-Qur'an? Klik di sini sekarang!

Pelajaran Penting Mengenai Surat Al-Lail Ayat 5

Paragraf di atas merupakan Surat Al-Lail Ayat 5 dengan text arab, latin dan terjemah artinya. Ada kumpulan pelajaran penting dari ayat ini. Terdokumentasikan kumpulan penafsiran dari para ulama tafsir mengenai kandungan surat Al-Lail ayat 5, misalnya seperti di bawah ini:

📚 Tafsir Al-Muyassar / Kementerian Agama Saudi Arabia

5-7. Barangsiapa memberikan hartanya dan bertakwa kepada Allah dalam hal itu, Membenarkan โ€œlaa ilaha illallahโ€ dan apa yang menjadi petunjuknya,serta balasan yang diakibatkanya, Maka kami akan membimbingnya dan memberinya taufik kepada sebab-sebab kebaikan dan keshalihan, dan kami akan memudahkan urusannya.


📚 Tafsir Al-Mukhtashar / Markaz Tafsir Riyadh, di bawah pengawasan Syaikh Dr. Shalih bin Abdullah bin Humaid, Imam Masjidil Haram

5. Adapun orang-orang yang memberikan apa yang seharusnya dia berikan, berupa zakat, nafkah dan tebusan, dan takut terhadap apa yang dilarang oleh Allah.


📚 Zubdatut Tafsir Min Fathil Qadir / Syaikh Dr. Muhammad Sulaiman Al Asyqar, mudarris tafsir Universitas Islam Madinah

5. ููŽุฃูŽู…ูŽู‘ุง ู…ูŽู†ู’ ุฃูŽุนู’ุทูŽู‰ูฐ ูˆูŽุงุชูŽู‘ู‚ูŽู‰ูฐ (Adapun orang yang memberikan (hartanya di jalan Allah) dan bertakwa)
Yakni membelanjakan hartanya untuk kebaikan dan menjauhi hal-hal yang diharamkan Allah.


Anda belum lancar atau belum hafal al-Qur'an? Klik di sini sekarang!

📚 Li Yaddabbaru Ayatih / Markaz Tadabbur di bawah pengawasan Syaikh Prof. Dr. Umar bin Abdullah al-Muqbil, professor fakultas syari'ah Universitas Qashim - Saudi Arabia

5-7.
1 ). ููŽุฃูŽู…ู‘ูŽุง ู…ูŽู†ู’ ุฃูŽุนู’ุทูŽู‰ูฐ ูˆูŽุงุชู‘ูŽู‚ูŽู‰ูฐ } Dua kata ini "ุฃุนุทู‰" ( memberi ) dan "ุงู„ุชู‚ู‰" ( bertaqwa ) adalah dua inti agama secara umum, dengan maksud mengagungkan perintah Allah, dan mengasihi hamba-hamba Allah; maka untuk mengagungkan perintah Allah perlu adanya rasa takut dalam diri dan tuduk dihadapan-Nya, sedangkan untuk berbelas kasih kepada sesama hamba Allah adalah dengan berbuat baik kepada mereka.

2 ) . Syaikh assa'di rahimahullah berkata : ayat-ayat ini menggabungkan seluruh sebab-sebab yang dengannya kebahagian dapat diraih; yaitu ada sebab : mengerjakan perintah Allah : { ุฃุนุทู‰ } , dan menjauhi segala larangan { ูˆ ุงุชู‚ู‰ } , serta membenarkan segala yang dikabarkan oleh Allah dan Rasul-Nya : { ูˆูŽ ุตูŽุฏู‘ูŽู‚ูŽ ุจูุงู„ุญูุณู’ู†ูŽู‰ } . Maka barangsiapa yang mengerjakan tiga perkara diatas Allah akan memudahkan segala urusannya : { ููŽุณูŽู†ููŠูŽุณู‘ูุฑูู‡ู ู„ูู„ู’ูŠูุณู’ุฑูŽู‰ }.


📚 Tafsir Al-Wajiz / Syaikh Prof. Dr. Wahbah az-Zuhaili, pakar fiqih dan tafsir negeri Suriah

5. Barangsiapa yang mengorbankan harta benda untuk menunaikan kewajiban zakat, melaksanakan perintah-perintah (Allah) dan menjauhi larangan-laranganNya. (Ayat ini diturunkan untuk Abu Bakar yang membebaskan para budak (laki-laki) dan para (budak) perempuan saat mereka masuk Islam, lalu Ayahnya berkata kepadanya: โ€œAku melihatmu membebaskan budak-budakโ€, lalu dia menjawab: โ€œSesungguhnya aku menginginkan apa yang ada di sisi Allahโ€ kemudian turunlah ayat-ayat ini)


📚 Tafsir Ash-Shaghir / Fayiz bin Sayyaf As-Sariih, dimurajaโ€™ah oleh Syaikh Prof. Dr. Abdullah bin Abdul Aziz al-โ€˜Awaji, professor tafsir Univ Islam Madinah

{Adapun siapa saja yang memberikan} mengorbankan hartanya di jalan Allah {dan bertakwa


Anda belum lancar atau belum hafal al-Qur'an? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir as-Sa'di / Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa'di, pakar tafsir abad 14 H

5-7. Karena itulah Allah membedakan mereka yang beramal dan menyebutkan sifat pekerjaan-pekerjaan mereka seraya berfirman, โ€œAdapun orang yang memberikan (hartanya di jalan Allah),โ€ yakni menunaikan ibadah harta yang diperintahkan seperti zakat, nafkah, kaffarat, sedekah, infak untuk kebajikan, dan ibadah badan seperti shalat, puasa dan lainnya, maupun gabungan antara ibadah harta dan badan seperti haji, umrah, dan lainnya โ€œdan bertakwaโ€ dengan menjaga diri dari hal-hal yang diharamkan dan kemaksiatan dengan berbagai jenisnya, โ€œdan membenarkan adanya pahala yang terbaik (syurga),โ€ yakni membenarkan dengan kalimat tauhid dan semua keyakinan agama yang ditunjukannya, serta segala akibat baiknya berupa balasan akhirat, โ€œmaka Kami kelak akan menyiapkan baginya jalan yang mudah.โ€ Maksudnya, Kami akan mempermudah urusannya, segala kebaikan Kami jadikan mudah baginya dan Kami mudahkan baginya meninggalkan segala keburukan, karena ia menempuh sebab-sebab kemudahan, sehingga Allah mempermudahkannya.


📚 Tafsir Ibnu Katsir (Ringkas) / Fathul Karim Mukhtashar Tafsir al-Qur'an al-'Adzhim, karya Syaikh Prof. Dr. Hikmat bin Basyir bin Yasin, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

Ayat 1-11
Allah SWT bersumpah dengan firmanNya SWT: (Demi malam apabila menutupi (cahaya siang) (1)) yaitu apabila malam hari menyelimuti semua makhluk dengan kegelapannya (dan siang apabila terang benderang (2)) yaitu dengan cahayanya
(dan penciptaan laki-laki dan perempuan (3)) sebagaimana firmanNya: (dan Kami jadikan kamu berpasang-pasangan (8)) (Surah An-Naba') dan (Dan segala sesuatu Kami ciptakan berpasang-pasangan) (Surah Adz-Dzariyat: 49) Mengingat sumpah yang tentang berbagai hal yang berlawanan, maka subjek sumpahnya juga demikian. Oleh karena itu Allah SWT berfirman: (sesungguhnya usaha kamu memang berbeda-beda (4)) yaitu, amal perbuatan para hamba yang mereka usahakan itu juga berlawanan dan beraneka ragam, maka ada yang berbuat baik dan ada yang berbuat buruk.
Allah SWT berfirman: (Adapun orang yang memberikan (hartanya di jalan Allah) dan bertakwa (5)) yaitu mengeluarkan apa yang diperintahkan untuk dikeluarkan dan dia bertakwa kepada Allah dalam semua urusannya (dan membenarkan adanya pahala yang terbaik (6)) yaitu balasan amal perbuatan itu. Pendapat itu dikatakan Qatadah.
Ibnu Abbas, Mujahid dan Ikrimah berkata tentang firmanNya: (dan membenarkan adanya pahala yang terbaik (6)) yaitu dengan adanya penggantian.
Abu Abdurrahman As-Sulami dan Adh-Dhahhak berkata tentang firmanNya: (dan membenarkan (kalimah) yang terbaik (6)) yaitu "Tidak ada Tuhan yang selain Allah".
Firman Allah SWT (Maka Kami kelak akan menyiapkan baginya jalan yang mudah (7)) Ibnu Abbas berkata bahwa maknanya adalah kebaikan.
Zaid bin Aslam mengatakan bahwa makna yang dimaksud adalah surga. Sebagian ulama salaf berkata bahwa itu termasuk pahala kebaikan adalah mengerjakan kebaikan setelahnya, dan termasuk balasan keburukan adalah mengerjakan keburukan setelahnya. Oleh karena itu Allah SWT berfirman: (Dan adapun orang-orang yang bakhil) yaitu dengan apa yang ada di sisinya (dan merasa dirinya cukup)
Ibnu Abbas berkata bahwa maknanya adalah kikir dengan hartanya dan merasa tidak membutuhkan Tuhannya SWT. Pendapat ini diriwayatkan Ibnu Abu Hatim (dan mendustakan pahala yang terbaik (9)) yaitu balasan di akhirat (maka kelak Kami akan menyiapkan baginya (jalan) yang sukar (10)) yaitu untuk menuju ke jalan keburukan, sebagaimana Allah SWT berfirman: (Dan (begitu pula) Kami memalingkan hati dan penglihatan mereka seperti mereka belum pernah beriman kepadanya (Al-Qur'an) pada permulaannya, dan Kami biarkan mereka bergelimang dalam kesesatannya yang sangat (110)) (Surah Al-An'am) dan ayat-ayat lain yang semakna cukup banyak yang menunjukkan bahwa Allah SWT membalas orang yang bermaksud untuk mengerjakan kebaikan dengan memberinya pertolongan untuk hal itu, dan barang siapa bermaksud melakukan keburukan, Allah akan menghinakannya; dan semuanya itu berdasarkan takdir yang telah ditetapkan. dan hadits-hadits yang menunjukkan makna ini banyak
Firman Allah SWT: (Dan hartanya tidak bermanfaat baginya apabila ia telah binasa (11)) Mujahid berkata bahwa makna yang dimaksud adalah jika dia mati.
Abu Shalih dan Malik meriwayatkan dari Zaid bin Aslam berkata tentang firmanNya (apabila ia telah binasa) yaitu di neraka


📚 Tafsir Juz 'Amma / Syaikh Prof. Dr. Shalih bin Fauzan al-Fauzan, anggota Lajnah Daaimah (Komite Fatwa Majelis Ulama KSA)

Dan diantara manusia ada yang berusaha memperbaiki dirinya dengan kebaikan-kebaikan, dia mengifakkan hartanya untuk kebaikan yang diridhoi oleh Allah, dan dia juga bertaqwa kepada Allah.


Anda belum lancar atau belum hafal al-Qur'an? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir Juz 'Amma / Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin, ulama besar abad 14 H

Kemudian Allah merinci usaha yang bermacam macam tesebut,

Allah berfirman: ููŽุฃูŽู…ู‘ูŽุง ู…ูŽู†ู’ ุฃูŽุนู’ุทูŽู‰ ูˆูŽุงุชู‘ูŽู‚ูŽู‰ (5) ูˆูŽุตูŽุฏู‘ูŽู‚ูŽ ุจูุงู„ู’ุญูุณู’ู†ูŽู‰ (6) ููŽุณูŽู†ููŠูŽุณู‘ูุฑูู‡ู ู„ูู„ู’ูŠูุณู’ุฑูŽู‰ (7) " Adapun orang yang memberikan (hartanya di jalan Allah) dan bertakwa, dan membenarkan adanya pahala yang terbaik (surga),. maka Kami kelak akan menyiapkan baginya jalan yang mudah."
ููŽุฃูŽู…ู‘ูŽุง ู…ูŽู†ู’ ุฃูŽุนู’ุทูŽู‰ " Adapun orang yang memberikan (hartanya di jalan Allah) " Maknanya: Apa-apa yang diperintahkan untuk diberikan berupa harta, kedudukan, atau ilmu ูˆูŽุงุชู‘ูŽู‚ูŽู‰ " dan bertakwa," bertaqwa terhadapap apa-apa yang diperintahkan dengan menghidari dari perkara-perkara yang diharamkan


📚 An-Nafahat Al-Makkiyah / Syaikh Muhammad bin Shalih asy-Syawi

Surat Al-Lail ayat 5: 5-7. Allah merinci dan menjelaskan bahwa manusia dari segi amalan terbagi menjadi dua kelompok. Kelompok pertama : Siapa yang beramal dan amalannya memberikan petunjuk kepadanya untuk menuju surga, kemudian Allah berkata : Adapun barangsiapa yang berinfaq dari hartanya sesuai dengan yang diperintahkan dan menjauhi apa yang dilarang, dan meyakini bahwa surga telah Allah siapkan bagi orang-orang yang beriman dari hambanya, kemudian (Allah menjelaskan) barangsiapa pula yang memiliki sifat dengan semua sifat mulia yang disebutkan ini, maka Allah akan kumpulkan pada dirinya amalan kebaikan dan Allah akan jadikan orang-orang yang menang.


📚 Hidayatul Insan bi Tafsiril Qur'an / Ustadz Marwan Hadidi bin Musa, M.Pd.I

Kata โ€˜aโ€™thaaโ€™ pada ayat ini bisa maksudnya memberikan apa yang diperintahkan untuk diberikan atau mengerjakan apa yang diperintahkan untuk dikerjakan. Contoh memberikan apa yang diperintahkan untuk diberikan adalah mengerjakan ibadah maaliyyah (harta) seperti mengeluarkan zakat, kaffarat, nafkah, sedekah dan berinfak pada jalur-jalur kebaikan. Contoh mengerjakan apa yang diperintahkan untuk dikerjakan adalah mengerjakan ibadah badaniyyah (badan) seperti mengerjakan shalat, puasa, dsb. atau yang tersusun dari keduanya (ibadah harta dan badan) seperti haji dan umrah.

Kata โ€˜Ittaqaaโ€™ pada ayat ini bisa juga diartikan โ€˜menjaga diriโ€™ yakni menjaga dirinya dari apa yang dilarang berupa perkara haram dan kemaksiatan dengan berbagai bentuknya.


Anda belum lancar atau belum hafal al-Qur'an? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir Ringkas Kementrian Agama RI / Surat Al-Lail Ayat 5

5-7. Maka barang siapa memberikan hartanya di jalan Allah, seperti ke-pada fakir miskin, anak yatim, dan kebajikan lainnya, dan bertakwa kepada Allah dengan melaksanakan perintah-Nya dan menghindari larangan-Nya, dan membenarkan adanya pahala yang terbaik, yaitu surga di akhirat, atau membenarkan kalimat tauhid dengan beriman kepada Allah dengan kukuh, maka akan kami mudahkan baginya jalan menuju kemudahan dan kebahagiaan; menuju surga. Kami juga akan memudahkan jalannya untuk senantiasa beramal saleh dan taat kepada kami. 5-7


Anda belum lancar atau belum hafal al-Qur'an? Klik di sini sekarang!

Demikian beragam penjelasan dari banyak pakar tafsir berkaitan kandungan dan arti surat Al-Lail ayat 5 (arab-latin dan artinya), moga-moga bermanfaat bagi kita bersama. Dukung dakwah kami dengan mencantumkan tautan menuju halaman ini atau menuju halaman depan TafsirWeb.com.

Artikel Cukup Banyak Dicari

Kami memiliki ratusan konten yang cukup banyak dicari, seperti surat/ayat: Al-Fath, Al-Ma’un, Al-Fil, Yusuf 4, Inna Lillahi, Al-‘Alaq. Termasuk Al-Baqarah 183, Al-Insyirah, Ali ‘Imran 159, Alhamdulillah, At-Tin, Al-Bayyinah.

  1. Al-Fath
  2. Al-Ma’un
  3. Al-Fil
  4. Yusuf 4
  5. Inna Lillahi
  6. Al-‘Alaq
  7. Al-Baqarah 183
  8. Al-Insyirah
  9. Ali ‘Imran 159
  10. Alhamdulillah
  11. At-Tin
  12. Al-Bayyinah

Pencarian: arti surat al a'raf, surat alam taro latin dan artinya, tafsir surat al baqarah ayat 1-5, al imran ayat 130, ayat tentang hijrah

Surat dan Ayat Rezeki

GRATIS Dapatkan pahala jariyah dan buku digital "Jalan Rezeki Berlimpah". Caranya, copy-paste text di bawah dan kirimkan ke minimal tiga (3) group WhatsApp yang Anda ikuti:

Nikmati kemudahan dari Allah untuk memahami al-Qurโ€™an dengan tafsirnya. Tinggal klik nama suratnya, klik nomor ayat yang berwarna biru, maka akan keluar penjelasan lengkap untuk ayat tersebut:
ย 
๐Ÿ‘‰ tafsirweb.com/start
ย 
โœ… Bagikan informasi ini untuk mendapat pahala jariyah

Setelah Anda melakukan hal di atas, klik tombol di bawah: