Surat At-Tur Ayat 32

Anda belum lancar atau belum hafal al-Qur'an? Klik di sini sekarang!

أَمْ تَأْمُرُهُمْ أَحْلَٰمُهُم بِهَٰذَآ ۚ أَمْ هُمْ قَوْمٌ طَاغُونَ

Arab-Latin: Am ta`muruhum aḥlāmuhum bihāżā am hum qaumun ṭāgụn

Artinya: Apakah mereka diperintah oleh fikiran-fikiran mereka untuk mengucapkan tuduhan-tuduhan ini ataukah mereka kaum yang melampaui batas?

« At-Tur 31At-Tur 33 »

Anda belum lancar atau belum hafal al-Qur'an? Klik di sini sekarang!

Pelajaran Penting Terkait Surat At-Tur Ayat 32

Paragraf di atas merupakan Surat At-Tur Ayat 32 dengan text arab, latin dan terjemah artinya. Ada bermacam pelajaran penting dari ayat ini. Tersedia bermacam penafsiran dari banyak mufassirin mengenai kandungan surat At-Tur ayat 32, di antaranya seperti terlampir:

📚 Tafsir Al-Muyassar / Kementerian Agama Saudi Arabia

Bahkan apakah orang-orang yang mendustakan itu diperintahkan oleh akal mereka agar mengatakan kata-kata yang bertentangan ini? Hal itu karena kriteria dukun, penyair dan orang gila tidak mungkin terkumpul di saat yang sama. Mereka memang suatu kaum yang melampaui batas dalam kesombongan.


📚 Tafsir Al-Madinah Al-Munawwarah / Markaz Ta'dzhim al-Qur'an di bawah pengawasan Syaikh Prof. Dr. Imad Zuhair Hafidz, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

32-34. Apakah akal mereka itu memerintahkan mereka untuk mengatakan kedustaan ini? Atau mereka adalah orang yang telah terbiasa berbuat sombong? Atau juga mereka berkata, ‘Muhammad telah membuat sendiri al-Qur’an’?

Kenyataannya bukan seperti yang mereka katakan, namun itu karena mereka tidak mempercayai al-Qur’an. Hendaklah mereka mendatangkan perkataan yang seperti al-Qur’an jika perkataan mereka itu benar.


📚 Tafsir Al-Mukhtashar / Markaz Tafsir Riyadh, di bawah pengawasan Syaikh Dr. Shalih bin Abdullah bin Humaid, Imam Masjidil Haram

32. Apakah akal mereka yang menyuruh mereka berkata bahwa dia seorang dukun dan orang gila? Sehingga mereka menyatukan hal yang tidak mungkin bersatu pada seseorang. Justru mereka adalah kaum yang melampaui batas, tidak melandasi tindakannya dengan syariat maupun akal.


Anda belum lancar atau belum hafal al-Qur'an? Klik di sini sekarang!

📚 Zubdatut Tafsir Min Fathil Qadir / Syaikh Dr. Muhammad Sulaiman Al Asyqar, mudarris tafsir Universitas Islam Madinah

32. أَمْ تَأْمُرُهُمْ أَحْلٰمُهُم بِهٰذَآ ۚ (Apakah mereka diperintah oleh fikiran-fikiran mereka untuk mengucapkan tuduhan-tuduhan ini)
Apakah akal mereka menyuruh mereka untuk mengatakan kata-kata yang saling bertolak belakang ini? Yakni dengan mengatakan bahwa al-Qur’an adalah sihir, perdukunan, atau syair.
Dahulu pembesar-pembesar kaum Quraisy sangat terkenal dengan akal dan kecerdasan mereka, maka Allah merendahkan dan mengolok kecerdasan mereka karena tidak dapat mengantarkan mereka untuk membedakan antara yang benar dan yang salah.

أَمْ هُمْ قَوْمٌ طَاغُونَ(ataukah mereka kaum yang melampaui batas?)
Yakni melampaui batas dalam kedurhakaan mereka, sehingga mereka mengatakan hal-hal tersebut.


📚 Tafsir Al-Wajiz / Syaikh Prof. Dr. Wahbah az-Zuhaili, pakar fiqih dan tafsir negeri Suriah

32. Atau apakah akal mereka menyuruh mereka untuk mengucapkan kalimat yang saling bertentangan ini, yaitu anggapan bahwa Al-Qur’an adalah sihir, ilmu perdukunan, atau syair? Ataukah karena mereka sangat zalim dan sangat keras kepala serta sombong sehingga mereka mengucapkan hal itu.


📚 Tafsir Ash-Shaghir / Fayiz bin Sayyaf As-Sariih, dimuraja’ah oleh Syaikh Prof. Dr. Abdullah bin Abdul Aziz al-‘Awaji, professor tafsir Univ Islam Madinah

{Apakah mereka diperintah oleh pikiran-pikiran mereka} akal mereka {untuk ini} atau apakah mereka kaum yang melampaui batas} melampaui batas dalam kesombongan dan keras kepala


Anda belum lancar atau belum hafal al-Qur'an? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir as-Sa'di / Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa'di, pakar tafsir abad 14 H

32. “Apakah mereka diperintah oleh pikiran-pikiran mereka untuk mengucapkan tuduhan-tuduhan ini ataukah mereka kaum yang melampaui batas?” artinya, apakah kedustaan serta perkataan-perkataan itu berasal dari akal dan khayalan yang membuahkan perkataan seperti itu, karena akal-akal mereka menyebut orang yang paling sempurna akalnya sebagai orang gila dan menjadikan perkataan yang paling jujur serta kebenaran puncak sebagai kedustaan dan kebatilan. Sungguh itu merupakan akal yang tidak terdapat pada orang gila, ataukah karena kezhaliman serta tindakan mereka yang melampaui batas yang membuat mereka menyatakan kekejian itu? Dan inilah nyatanya. Orang yang melampaui batas tidak lagi memiliki aturan, sehingga tidak perlu heran terhadap semua perkataan dan perbuatan yang dilakukan oleh orang yang melampaui batas.


📚 Tafsir Ibnu Katsir (Ringkas) / Fathul Karim Mukhtashar Tafsir al-Qur'an al-'Adzhim, karya Syaikh Prof. Dr. Hikmat bin Basyir bin Yasin, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

Ayat 29-34
Allah SWT berfirman seraya memerintahkan kepada RasulNya SAW agar menyampaikan risalahNya kepada para hambaNya dan memberikan peringatan kepada mereka melalui apa yang Dia turunkan kepadanya. Kemudian Allah menafikan tuduhan-tuduhan yang dilemparkan terhadapnya oleh para pendusta dan pendurhaka. Jadi Allah SWT berfirman: (Maka tetaplah memberi peringatan, dan kamu disebabkan nikmat Tuhanmu bukanlah seorang tukang tenung dan bukan pula seorang gila (29)) yaitu berkat karunia Allah, engkau bukanlah seorang dukun, seperti yang dikatakan oleh orang-orang bodoh dari kalangan orang-orang kafir Quraisy. Dukun adalah orang yang biasa didatangi jin, lalu mengucapkan kalimat-kalimat yang dicuri dari langit (dan bukan pula seorang gila) yaitu orang terkena sentuhan setan. Kemudian Allah SWT berfirman seraya mengingkari ucapan mereka terhadap Rasulallah SAW: (Bahkan mereka mengatakan, "Dia adalah seorang penyair yang kami tunggu-tunggu kecelakaan menimpanya” (30)) yaitu malapetaka yang membawa kepada kematiannya. Mereka berkata,"Kita menunggu dia dan tetap bersikap sabar terhadapnya sehingga kematian datang menjemputnya, maka kita akan terbebas dari ulahnya dan dari urusannya" Maka Allah SWT berfirman: (Katakanlah, "Tunggulah, maka sesungguhnya aku pun termasuk orang yang menunggu (pula) bersama kamu” (31)) yaitu, tunggulah dan sesungguhnya aku juga menunggu bersama kalian, dan kalian akan mengetahui siapakah yang akan mendapat akibat yang baik dan pertolongan di dunia dan akhirat
Diriwayatkan dari Ibnu Abbas, dia berkata bahwa sesungguhnya kaum Quraisy ketika berkumpul di Dar An-Nadwah berbicara tentang perkara Nabi SAW. Seseorang dari mereka berkata, "tangkaplah dia dalam keadaan terikat, lalu tunggulah sampai sampai binasa sebagaimana para penyair sebelumnya binasa, seperti Zuhair dan An-Nabighah. Sesungguhnya dia sama dengan mereka" Maka Allah SWT menurunkan firman-Nya: (Bahkan mereka mengatakan, "Dia adalah seorang penyair yang kami tunggu-tunggu kecelakaan menimpanya” (30)) Kemudian Allah SWT berfirman: (Apakah mereka diperintahkan oleh pikiran-pikiran mereka untuk mengucapkan tuduhan-tuduhan itu) yaitu akal mereka memerintahkan kepada mereka untuk mengucapkan dan melancarkan tuduhan-tuduhan yang bathil itu, yang diri mereka sendiri mengetahui bahwa itu adalah dusta dan tidak benar (ataukah mereka kaum yang melampaui batas?) Akan tetapi mereka adalah kaum yang melampaui batas, tersesat, dan mengingkari kebenaran; inilah yang mendorong mereka melemparkan tuduhan-tuduhan itu terhadapmu.
Firman Allah SWT: (Ataukah mereka mengatakan, "Dia (Muhammad) membuat-buatnya") yaitu membuat-buat Al-Qur'an dari dirinya sendiri. Maka Allah SWT berfirman (Sebenarnya mereka tidak beriman) yaitu kekafiran merekalah yang mendorong mereka untuk mengucapkan ini (Maka hendaklah mereka mendatangkan kalimat yang semisal Al-Qur'an itu jika mereka orang-orang yang benar (34)) yaitu juka mereka benar dalam ucapan yang mereka buat-buat, maka hendaknya mereka mendatangkan hal yang serupa dengan Al-Qur'an yang disampaikan oleh nabi Muhammad SAW, karena sesungguhnya jika mereka dan semua penduduk bumi dari kalangan jin dan manusia berkumpul untuk membuat hal yang serupa dengan Al-Qur'an, maka mereka tidak dapat mendatangkan hal yang serupa. Bahkan mereka tidak akan mampu membuat sepersepuluhnya atau satu surah yang serupa dengannya


📚 An-Nafahat Al-Makkiyah / Syaikh Muhammad bin Shalih asy-Syawi

Surat At-Tur ayat 32: 32-34. Allah mencela mereka orang-orang musyrik dengan berkata : Apakah benar mereka diperintahkan oleh akal-akal mereka (dimana mereka mengklaim keselamatan bagi mereka) dengan sebesar-besar kedustaan dan mengada-ngada ?!. Ataukah mereka adalah kaum yang melampaui batas yang membolehkan melanggar batasan-batasan yang ditetapkan Allah dengan kafir, berdusta dan mengada-ngada ?!. Ataukah mereka mengatakan : Sungguh Muhammad ﷺ telah mengada-ngada akan Al Qur’an ini dari dirinya sendir ?! Dan sebab dari kebohongan mereka ini : Mereka kufur dan menolak, dan meninggalkan untuk beriman kepada Allah, dan mereka mengikuti atas apa yang ada pada nenek moyang mereka. Maka jika mereka orang-orang musyrik jujur atas ucapan mereka : Bahwa Muhammad telah mengada-ngada pada Al Qur’an ini dari dirinya sendiri, maka wajib bagi mereka (dan mereka adalah orang-orang yang fasih bahasa arab) untuk mendatangkan dengan wujud serupa dengan Al Qur’an, ini adalah batas akhir (yang mereka tidak akan mungkin bisa berupaya) dan kelemahan bagi mereka, serta menampakkan akan kebathilan ucapan mereka yang mengada-ngada dan kebohongan mereka.


Anda belum lancar atau belum hafal al-Qur'an? Klik di sini sekarang!

📚 Hidayatul Insan bi Tafsiril Qur'an / Ustadz Marwan Hadidi bin Musa, M.Pd.I

Yaitu ucapan bahwa Beliau sebagai pesihir, dukun, orang gila atau penyair. Jika demikian, sungguh buruk akal mereka yang menghasilkan kesimpulan yang buruk pula. Karena akal yang baik tidaklah menganggap orang yang sempurna akalnya sebagai orang gila, orang yang paling jujur sebagai pendusta dan orang yang paling amanah sebagai orang yang khianat. Atau mungkin yang membuat mereka berkesimpulan seperti itu adalah kezaliman dan sikap melampaui batas mereka. Sepertinya inilah keadaan mereka. Orang yang melampaui batas sudah lepas dari aturan, maka tidak aneh jika keluar ucapan dan perbuatan yang tidak beraturan.


📚 Tafsir Ringkas Kementrian Agama RI / Surat At-Tur Ayat 32

Tuduhan-tuduhan orang-orang kafir itu tidak berdasar. Apakah mereka diperintah oleh pikiran-pikiran mereka yang sesat untuk mengucapkan tuduhan-tuduhan yang tidak berdasar ini ataukah mereka memang kaum yang melampaui batas kewajaran sehingga tidak segan melancarkan tuduhan negatif itu'33. Ataukah mereka juga menuduhnya menggubah Al-Qur'an, dengan berkata, 'dia telah mereka-rekanya dengan pikirannya sendiri dan mengklaimnya sebagai wahyu Allah. ' tidak! semua yang mereka katakan itu tidaklah benar! sesungguhnya merekalah yang tidak beriman kepada ajaran Allah.


Anda belum lancar atau belum hafal al-Qur'an? Klik di sini sekarang!

Itulah beberapa penjabaran dari para pakar tafsir terkait kandungan dan arti surat At-Tur ayat 32 (arab-latin dan artinya), moga-moga menambah kebaikan bagi kita semua. Dukunglah perjuangan kami dengan mencantumkan link menuju halaman ini atau menuju halaman depan TafsirWeb.com.

Konten Paling Sering Dikunjungi

Baca banyak materi yang paling sering dikunjungi, seperti surat/ayat: At-Taubah 103, Az-Zalzalah 7-8, An-Nahl, Al-Kautsar 2, Luqman 12, Al-Baqarah 255. Ada juga Al-Baqarah 156, Ali ‘Imran 173, An-Nahl 97, Yusuf 87, Tiga (3) Terakhir al-Baqarah, At-Talaq 3.

  1. At-Taubah 103
  2. Az-Zalzalah 7-8
  3. An-Nahl
  4. Al-Kautsar 2
  5. Luqman 12
  6. Al-Baqarah 255
  7. Al-Baqarah 156
  8. Ali ‘Imran 173
  9. An-Nahl 97
  10. Yusuf 87
  11. Tiga (3) Terakhir al-Baqarah
  12. At-Talaq 3

Pencarian: surat az zumar ayat 53 dan terjemahannya, al hajj 39, surat al baqarah ayat 148 latin, arti al ahzab ayat 21, terjemahan surat at taubah ayat 122

Surat dan Ayat Rezeki

GRATIS Dapatkan pahala jariyah dan buku digital "Jalan Rezeki Berlimpah". Caranya, copy-paste text di bawah dan kirimkan ke minimal tiga (3) group WhatsApp yang Anda ikuti:

Nikmati kemudahan dari Allah untuk memahami al-Qur’an dengan tafsirnya. Tinggal klik nama suratnya, klik nomor ayat yang berwarna biru, maka akan keluar penjelasan lengkap untuk ayat tersebut:
 
👉 tafsirweb.com/start
 
✅ Bagikan informasi ini untuk mendapat pahala jariyah

Setelah Anda melakukan hal di atas, klik tombol di bawah: