Surat Al-Mu’min Ayat 73

ثُمَّ قِيلَ لَهُمْ أَيْنَ مَا كُنتُمْ تُشْرِكُونَ

Arab-Latin: ṡumma qīla lahum aina mā kuntum tusyrikụn

Artinya: Kemudian dikatakan kepada mereka: "Manakah berhala-berhala yang selalu kamu persekutukan,

« Al-Mu'min 72Al-Mu'min 74 »

Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Hikmah Penting Terkait Dengan Surat Al-Mu’min Ayat 73

Paragraf di atas merupakan Surat Al-Mu’min Ayat 73 dengan text arab, latin dan terjemah artinya. Ada bermacam hikmah penting dari ayat ini. Ada bermacam penjabaran dari para pakar tafsir terhadap makna surat Al-Mu’min ayat 73, sebagiannya sebagaimana berikut:

📚 Tafsir Al-Muyassar / Kementerian Agama Saudi Arabia

73-74. lalu dikatakan kepada mereka sebagai celaan disaat mereka sedang dalam keadaan yang menyesakkan tersebut, “Mana Tuhan-tuhan yang dulu kalian sembah selain Allah? adakah di hari ini mereka menolong kalian? Panggillah mereka agar mereka menyelamatkan kalian dari azab yang menimpa kalian ini bila mereka mampu.” Orang-orang yang mendustakan itu menjawab, “Kami tidak mellihat mereka, mereka tidak memberi manfaat apa pun kepada kami.” Mereka mengaku bahwa tuhan-tuhan mereka sama sekali tidak tahu urusan mereka dan bahwa ibadah kepada mereka adalah batil, tidak berarti apapun, sebagaimana Allah menyesatkan orang-orang yang mana apa yang mereka sembah di dunia selain Allah tidak membantu mereka sedikit pun di dalam Neraka Jahanam, Allah juga menyesatkan orang-orang yang kafir kepadaNya.


📚 Tafsir Al-Madinah Al-Munawwarah / Markaz Ta'dzhim al-Qur'an di bawah pengawasan Syaikh Prof. Dr. Imad Zuhair Hafidz, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

73-77. Kemudian akan dikatakan kepada mereka: “Dimana berhala dan patung-patung yang kalian sembah selain Allah?”

Mereka menjawab: “Mereka pergi meninggalkan kami, dan sama sekali tidak bermanfaat bagi kami. Bahkan di dunia kami tidak pernah menyembah sesuatu yang berhak disembah.”

Demikianlah Allah menyesatkan orang-orang yang mendustakan-Nya, sehingga mereka tidak mendapat petunjuk menuju kebenaran. Itulah kesesatan yang sangat akibat kesenangan yang kalian tampakkan di dunia ketika melakukan kemaksiatan dan kebatilan, dan akibat kesombongan dan keangkuhan kalian.

Akan dikatakan kepada mereka: “Masuklah ke dalam tujuh pintu neraka, kalian akan kekal di dalamnya; itulah seburuk-buruk tempat bagi orang-oarng yang angkuh terhadap kebenaran.”

Hai Rasulullah, bersabarlah dalam menghadapi gangguan dari mereka; karena janji Allah untuk monolongmu dari mereka merupakan janji yang benar. Jika Kami menunjukkan kepadamu sebagian azab yang Kami janjikan bagi mereka, maka itulah yang diharapkan; atau Kami akan mewafatkanmu sebelum kamu menyaksikan azab mereka, maka mereka akan kembali kepada Kami pada hari kiamat.


📚 Tafsir Al-Mukhtashar / Markaz Tafsir Riyadh, di bawah pengawasan Syaikh Dr. Shalih bin Abdullah bin Humaid, Imam Masjidil Haram

73. Kemudian dikatakan kepada mereka sebagai bentuk merendahkan dan menghinakan, “Di mana tuhan-tuhan palsu yang kalian persekutukan dengan menyembah mereka,


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Zubdatut Tafsir Min Fathil Qadir / Syaikh Dr. Muhammad Sulaiman Al Asyqar, mudarris tafsir Universitas Islam Madinah

73-74. ثُمَّ قِيلَ لَهُمْ (kemudian dikatakan kepada mereka)
Yakni para malaikat berkata kepada mereka sebagai olokan bagi mereka.

أَيْنَ مَا كُنتُمْ تُشْرِكُونَ مِن دُونِ اللهِ (Manakah berhala-berhala yang selalu kamu persekutukan (yang kamu sembah) selain Allah?”)
Yakni dimanakah sekutu-sekutu yang kalian dahulu sembah selain Allah, mengapa kalian tidak menolong kalian dari azab ini?

قَالُوا۟ ضَلُّوا۟ عَنَّا (Mereka menjawab: “Mereka telah hilang lenyap dari kami)
Yakni mereka menghilang dari kami, dan kami tidak melihat mereka lagi.

بَل لَّمْ نَكُن نَّدْعُوا۟ مِن قَبْلُ شَيْـًٔا ۚ( bahkan kami dahulu tiada pernah menyembah sesuatu”)
Yakni kami tidak menyembah apapun.
Mereka mengatakan ini setelah mengetahui bahwa mereka dahulu berada dalam kesesatan dan kejahilan, dan mereka dulu telah menyembah sesuatu yang tidak dapat melihat dan mendengar, dan tidak dapat memberi manfaat atau mudharat. Dan apa yang mereka katakan ini merupakan pengakuan mereka bahwa penyembahan mereka terhadap berhala-berhala adalah sesuatu yang batil.

كَذٰلِكَ يُضِلُّ اللهُ الْكٰفِرِينَ(Seperti demikianlah Allah menyesatkan orang-orang kafir)
Yakni demikianlah Allah menyesatkan orang-orang kafir, yang mana telah menyembah berhala-berhala yang menjerumuskan mereka ke dalam neraka.


📚 Tafsir Al-Wajiz / Syaikh Prof. Dr. Wahbah az-Zuhaili, pakar fiqih dan tafsir negeri Suriah

73. Lalu dikatakan kepada mereka dengan nada teguran dan celaan: “Dimana berhala dan patung yang kalian sembah dan kalian jadikan sekutu Allah di dunia?!”


📚 Tafsir Ash-Shaghir / Fayiz bin Sayyaf As-Sariih, dimuraja’ah oleh Syaikh Prof. Dr. Abdullah bin Abdul Aziz al-‘Awaji, professor tafsir Univ Islam Madinah

Kemudian dikatakan kepada mereka,“Manakah berhala-berhala yang selalu kalian persekutukan


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir as-Sa'di / Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa'di, pakar tafsir abad 14 H

73-74. “dan dikatakan” kepada mereka,’manakah berhala-berahala yang selalu kamu persekutukan selain Allah?” apakah berguna bagi kalian atau dapatkah mereka melepaskan sebagian azab dari kalian?! “mereka menjawab,’mereka telah hilang lenyap dari kami,” mereka telah tiada dan tidak hadir, dan sekalipun hadir, mereka tidak akan berguna. Kemudian mereka mengingkari seraya berkata,”bahkan kami dahulu tidak pernah menyembah sesuatu,” bisa jadi maksud mereka dari ungkapan ini adalah mengingkari, dan mereka mengira bahwa keingkaran itu berguna dan bermanfaat bagi mereka. Dan bisa juga, dan ini yang lebih kuat, bahwa maksud mereka adalah mengakui kepalsuan ketuhanan apa-apa yang dahulu mereka sembah itu, dan sesungguhnya Allah, sebenarnya tidak memilki sekutu, dan mereka adalah orang-orang yang sesat dan keliru karena telah menyembah sesuatu yang tidak memilki sifat-sifat ilahiyah.
Makna ini dikuatkan oleh Allah ”seperti demikianlah Allah menyesatkan orang-orang kafir,” maksudnya, demikianlah kesesatan yang mereka anut dahulu di dunia adalah kesesatan yang sangat nyata bagi setiap orang, hingga mereka sendiri akan mengakui kepalsuannya di hari kiamat. Dan juga firman Allah, ”dan orang-orang yang menyeru sekutu-sekutu selain Allah, tidaklah mengikuti (suatu keyakinan). Mereka tidak mengikuti kecuali prasangka belaka.” (yunus:66)
Juga dikuatkan oleh firmanNYa, ”dan siapakah yang lebih sesat daripada orang yang menyembah sembahan-sembahan selain Allah yang tiada dapat memperkenankan (doanya) sampai hari kiamat.” (al-ahqaf:5)


📚 Tafsir Ibnu Katsir (Ringkas) / Fathul Karim Mukhtashar Tafsir al-Qur'an al-'Adzhim, karya Syaikh Prof. Dr. Hikmat bin Basyir bin Yasin, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

Ayat 69-76
Allah SWT berfirman, "Tidakkah kamu merasa heran, wahai Muhammad terhadap orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Allah dan mendebat kebenaran dengan kebathilan, bagaimanakah akal mereka dipalingkan sehingga menyimpang dari petunjuk menuju kepada kesesatan?" ((Yaitu) orang-orang yang mendustakan Al-Kitab (Al-Qur'an) dan wahyu yang dibawa oleh rasul-rasul Kami yang telah Kami utus) yaitu berupa petunjuk dan keterangan (Kelak mereka akan mengetahui) Ini merupakan ancaman yang keras dan kecaman yang tegas dari Allah SWT, sebagaimana Allah SWT berfirman: (Maka kecelakaan yang besarlah di hari itu bagi orang-orang yang mendustakan (15)) (Surah Al-Murshalat)
Firman Allah: (ketika belenggu dan rantai dipasang di leher mereka) yaitu, disatukan dengan belenggu di tangan malaikat Zabaniyah yang menyeret mereka di atas muka mereka, lalu melemparkan mereka yang terkadang ke dalam air yang sangat panas dan terkadang ke dalam neraka Jahim. Oleh karena itu Allah SWT berfirman: (seraya mereka diseret (71) ke dalam air yang sangat panas, kemudian mereka dibakar dalam api (72)) Sebagaimana Allah SWT berfirman: (Inilah neraka Jahanam yang didustakan oleh orang-orang yang berdosa (43) Mereka berkeliling di antaranya dan di antara air yang mendidih yang memuncak panasnya (44)) (Surah Ar-Rahman) dan Allah SWT berfirman setelah menyebutkan makanan penduduk mereka adalah zaqqum, dan minuman neraka adalah air yang sangat panas: (Kemudian sesungguhnya tempat kembali mereka benar-benar ke neraka Jahim (68)) (Surah Ash-Shaffat)
Firman Allah SWT: (kemudian dikatakan kepada mereka, "Manakah berhala-berhala yang selalu kamu persekutukan (yang kamu sembah) (73) selain Allah?”) yaitu dikatakan kepada mereka, bahwa di manakah berhala-berhala yang kalian sembah selain Allah? apakah mereka menolong kalian pada hari ini? (Mereka menjawab, "Mereka telah hilang lenyap dari kami”) yaitu telah pergi dan lenyap, maka tidak memberikan manfaat kepada kami (bahkan kami dahulu tiada pernah menyembah sesuatu) yaitu, mereka mengingkari penyembahan mereka kepada berhala-berhala itu. Sebagaimana firmanNya: (Kemudian tiadalah fitnah mereka, kecuali mengatakan, "Demi Allah, Tuhan kami, tiadalah kami mempersekutukan Allah” (23)) (Surah Al-An'am) Oleh karena itu Allah berfirman: (Seperti demikianlah Allah menyesatkan orang-orang kafir)
Firman Allah: (Yang demikian itu disebabkan kamu bersuka ria di muka bumi dengan tidak benar dan karena kamu selalu bersenang-senang (dalam kemaksiatan) (75)) yaitu para malaikat berkata kepada mereka,"Inilah yang harus kalian terima sebagai pembalasan atas kesenangan kalian di dunia tanpa alasan yang benar, dan kegembiraan, kejagatan, dan kesombongan kalian" (Masuklah kamu ke pintu-pintu neraka Jahanam, dan kamu kekal di dalamnya. Maka itulah seburuk-buruk tempat bagi orang-orang yang sombong (76)) yaitu seburuk-buruk tempat tinggal dan tempat istirahat yang hina dan penuh dengan azab yang keras adalah bagi orang yang sombong terhadap ayat-ayat Allah dan tidak mau mengikuti dalil-dalil dan hujjah-hujjahNya.


📚 An-Nafahat Al-Makkiyah / Syaikh Muhammad bin Shalih asy-Syawi

Surat Al-Mu’min ayat 73: (Kemudian dikatakan kepada mereka) sebagai celaan dan penelanjangan, ("Manakah berhala-berhala yang selalu kalian persekutukan?)


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Hidayatul Insan bi Tafsiril Qur'an / Ustadz Marwan Hadidi bin Musa, M.Pd.I

Sambil dicela dengan keras.

Yakni apakah mereka dapat memberimu manfaat dan menghindarkan sebagian azab?


📚 Tafsir Ringkas Kementrian Agama RI / Surat Al-Mu’min Ayat 73

Kemudian dalam keadaan direbus dan dibakar di dalam api neraka, dikatakan kepada mereka, 'manakah berhala-berhala yang banyak itu yang selalu kamu persekutukan dengan Allah. 74. Itukah berhala-berhala yang kamu sembah selain Allah'' mereka para pendebat itu, menjawab, 'mereka telah hilang lenyap dari pandang-an kami, bahkan sebenarnya kami dahulu sebelum keberadaan kami di akhirat ini tidak pernah menyembah sesuatu yang layak untuk disembah. ' demikianlah cara Allah membiarkan sesat orang-orang kafir dari kebenar-an sebagai hasil pilihan bebas mereka.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Demikianlah beberapa penjelasan dari beragam mufassir berkaitan kandungan dan arti surat Al-Mu’min ayat 73 (arab-latin dan artinya), semoga membawa faidah bagi kita semua. Bantulah kemajuan kami dengan memberikan tautan menuju halaman ini atau menuju halaman depan TafsirWeb.com.

Link Cukup Banyak Dikunjungi

Kami memiliki banyak konten yang cukup banyak dikunjungi, seperti surat/ayat: Al-A’raf 26, Bersyukur, Al-‘Ankabut 57, Ali ‘Imran 14, Al-Isra 27, Al-Bayyinah 5. Ada juga Ali ‘Imran 31, Luqman, Yunus 40, Yunus, Al-Hujurat 6, Ad-Dhuha 3.

  1. Al-A’raf 26
  2. Bersyukur
  3. Al-‘Ankabut 57
  4. Ali ‘Imran 14
  5. Al-Isra 27
  6. Al-Bayyinah 5
  7. Ali ‘Imran 31
  8. Luqman
  9. Yunus 40
  10. Yunus
  11. Al-Hujurat 6
  12. Ad-Dhuha 3

Pencarian: surat an-nur ayat 2 menjelaskan tentang, surat al isra ayat 30, surah al baqarah ayat 84, surah ar-rad ayat 11, surat al baqarah ayat 269

Bantu Kami

Setiap bulan TafsirWeb melayani 1.000.000+ kaum muslimin yang ingin membaca al-Quran dan tafsirnya secara gratis. Tentu semuanya membutuhkan biaya tersendiri.

Tolong bantu kami meneruskan layanan ini dengan membeli buku digital Jalan Rezeki Berlimpah yang ditulis oleh team TafsirWeb (format PDF, 100 halaman).

Dapatkan panduan dari al-Qur'an dan as-sunnah untuk meraih rezeki berkah berlimpah, dapatkan pahala membantu keberlangsungan kami, Insya Allah.