Surat Yasin Ayat 35

لِيَأْكُلُوا۟ مِن ثَمَرِهِۦ وَمَا عَمِلَتْهُ أَيْدِيهِمْ ۖ أَفَلَا يَشْكُرُونَ

Arab-Latin: Liya`kulụ min ṡamarihī wa mā 'amilat-hu aidīhim, a fa lā yasykurụn

Artinya: Supaya mereka dapat makan dari buahnya, dan dari apa yang diusahakan oleh tangan mereka. Maka mengapakah mereka tidak bersyukur?

« Yasin 34Yasin 36 »

Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Pelajaran Menarik Tentang Surat Yasin Ayat 35

Paragraf di atas merupakan Surat Yasin Ayat 35 dengan text arab, latin dan terjemah artinya. Ada bermacam pelajaran menarik dari ayat ini. Diketemukan bermacam penjelasan dari berbagai ulama tafsir mengenai isi surat Yasin ayat 35, antara lain seperti tercantum:

📚 Tafsir Al-Muyassar / Kementerian Agama Saudi Arabia

Semua itu adalah agar manusai makan dari buah-bbuahnya, dan hal itu tidak lain kecuali karena rahmat Allah kepada mereka dan bukan karena usaha dan upaya mereka, bukan pula dengan kekuatan dan daya mereka. maka mengapa mereka tidak bersyukur kepada Allah atas nimat-nikmatnya yang dia limpahkan kepada mereka yang tidak terhitung dan tak terhinggga?


📚 Tafsir Al-Mukhtashar / Markaz Tafsir Riyadh, di bawah pengawasan Syaikh Dr. Shalih bin Abdullah bin Humaid, Imam Masjidil Haram

35. Agar manusia makan dari buah kebun-kebun itu apa yang Allah limpahkan kepada mereka sebagai kenikmatan tanpa mereka melakukan usaha yang berarti padanya. Tidakkah mereka mensyukuri Allah yang telah memberi mereka semua itu sebagai karunia dari-Nya dan rahmat kepada mereka dengan menyembah-Nya semata dan beriman kepada rasul-rasul-Nya?


📚 Zubdatut Tafsir Min Fathil Qadir / Syaikh Dr. Muhammad Sulaiman Al Asyqar, mudarris tafsir Universitas Islam Madinah

35. لِيَأْكُلُوا۟ مِن ثَمَرِهِۦ (supaya mereka dapat makan dari buahnya)
Yakni buah-buahan dari kebun-kebun dan pohon kurma itu.

وَمَا عَمِلَتْهُ أَيْدِيهِمْ ۖ(dan dari apa yang diusahakan oleh tangan mereka)
Yakni agar mereka dapat memakan buah dari kebun itu dan dapat makan dari apa yang dihasilkan oleh tangan mereka seperti sari buah, sari kurma, dan lain sebagainya.
Pendapat lain mengatakan maknanya adalah agar mereka dapat memakan buah dari kebun itu, padahal mereka tidak mengusahakan apapun, sebab pada hakikatnya yang mengusahakan adalah Allah.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir Al-Wajiz / Syaikh Prof. Dr. Wahbah az-Zuhaili, pakar fiqih dan tafsir negeri Suriah

35. Kami melakukan itu supaya manusia bisa memakan buah-buahan dari tanaman dan pohon-pohon yang ada di kebun-kebun itu. Mereka juga bisa memakan sesuatu yang diproduksi oleh tangan-tangan mereka seperti jus, sirup dan lain.lain. Apakah mereka tidak bersyukur kepada Allah atas nikmat-nikmat ini?


📚 Tafsir Ash-Shaghir / Fayiz bin Sayyaf As-Sariih, dimuraja’ah oleh Syaikh Prof. Dr. Abdullah bin Abdul Aziz al-‘Awaji, professor tafsir Univ Islam Madinah

Agar mereka makan dari buahnya, dan apa yang dibuat tangan mereka. Apakah mereka tidak bersyukur


📚 Tafsir as-Sa'di / Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa'di, pakar tafsir abad 14 H

35 “supaya mereka dapat makan dari buahnya,” sebagai makanan pokok, buah-buahan, penyedap makanan, dan kelezatan, “dan” sesungguhnya buah-buahan itu “dari apa,” yang diusahakan “oleh tangan mereka,” mereka sama sekali tidak mempunyai andil dalam menciptakan ataupun membuatnya. Itu semua sesungguhnya ciptaan Allah yang Mahabijaksana dan pemberi rizki yang terbaik. Dan juga, tidak dilakukan oleh tangan mereka dalam bentuk memasaknya di atas api atau lainnya, melainkan Allah-lah yang mengadakan buah-buahan itu, yang tidak perlu dimasak atau diapakan saja, melainkan langsung diambil dari pohonnya lalau bisa dimakan saat itu juga.
“maka mengapakah mereka tidak bersyukur” kepada yang telah melimpahkan berbagai nikmat ini dan mencurahkan bagian dari kemurahan dan karuniaNYa kepada mereka hingga permasalahan agama dan dunia mereka menjadi baik? Tidakkah yang telah menghidupkan tanah setelah kematiannya (kekeringannya) lalu menumbuhkan padanya berbagai tanaman dan pepohonan, meletakkan pada rasa lezat buah-buahan dan mengeluarkan benih-benih baru di dahan-dahannya serta memancarkan dari tanah yang kering lagi mati beberapa sumber air, maka bukankan itu bukti Allah Kuasa untuk menghidupkan kembali orang-orang yang sudah mati?! Ya, sesungguhnya Dia kuasa atas segala sesuatu.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir Ibnu Katsir (Ringkas) / Fathul Karim Mukhtashar Tafsir al-Qur'an al-'Adzhim, karya Syaikh Prof. Dr. Hikmat bin Basyir bin Yasin, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

Ayat 33-36
Allah SWT berfirman: (Dan suatu tanda bagi mereka) yaitu menunjukkan adanya Pencipta dan kekuasaanNya yang sempurna, kemampuanNya menghidupkan yang telah mati (adalah bumi yang mati) yaitu ketika mati dan tandus, tidak ada tumbuhan pun padanya. Maka ketika Allah SWT menurunkan hujan padanya, maka menjadi subur dan menumbuhkan beragam tumbuhan yang indah. Oleh karena itu Allah SWT berfirman: (Kami hidupkan bumi itu dan Kami keluarkan darinya biji-bijian, maka darinya mereka makan) yaitu, Kami menjadikannya sebagai rezeki bagi mereka dan ternak mereka (Dan Kami jadikan padanya kebun-kebun kurma dan anggur dan Kami pancarkan padanya beberapa mata air (34))
yaitu Kami menjadikan padanya sungai-sungai yang mengalir di tempat-tempat yang memerlukannya agar mereka memakan buah-buahannya. Setelah menyebutkan karuniaNya kepada makhlukNya dengan menumbuhkan tanaman-tanaman bagi mereka, Dia mengaitkan dengan penyebutan buah-buahan, dan keberagamannya
Firman Allah (dan dari apa yang diusahakan oleh tangan mereka) yaitu semuanya tidak lain karena rahmat Allah SWT kepada mereka, bukan karena usaha dan jerih payah mereka, bukan juga karena kemampuan dan kekuatan mereka. Oleh karena itu Allah SWT berfirman: (Maka mengapakah mereka tidak bersyukur?) yaitu, mengapa mereka tidak mensyukuri nikmat yang telah dilimpahkan Allah kepada mereka yang tidak terhitung. Ibnu Jarir memilih bahkan menetapkannya, dan tidak ada yang meriwayatkan pendapat ini selain dia, kecuali bahwa huruf "maa" dalam firmanNya: (dan dari apa yang diusahakan oleh tangan mereka) Bermakna "al-ladzi" yang maknannya adalah agar mereka dapat makan dan buahnya yang diusahakan oleh tangan mereka, yaitu apa yang mereka tanam dan semai. Dia berkata bahwa demikianlah bacaan Ibnu Mas ud (supaya mereka dapat makan dari buahnya yang diusahakan oleh tangan mereka. Maka mengapakah mereka tidak bersyukur?)
Kemudian Allah SWT berfirman: (Maha Suci Tuhan yang telah menciptakan pasangan-pasangan semuanya, baik dari apa yang ditumbuhkan oleh bumi) yaitu berbagai macam tanaman, buah-buahan, dan tumbuhan (dan dari diri mereka sendiri) Maka Dia menjadikan mereka ada yang laki-laki dan yang perempuan (maupun dari apa yang tidak mereka ketahui) yaitu dari berbagai makhluk yang tidak mereka ketahui. Sebagaimana Allah SWT berfirman: (Dan segala sesuatu Kami ciptakan berpasang-pasangan supaya kamu mengingat akan kebesaran Allah (39)) (Surah Adz-Dzariyat)


📚 An-Nafahat Al-Makkiyah / Syaikh Muhammad bin Shalih asy-Syawi

Surat Yasin ayat 35: Allah menjelaskan dalam urusan penciptaan kebun-kebun ini, yaitu kebun kurma dan anggur, serta mata air untuk dikonsumsi oleh manusia beserta buah-buahannya, di mana mereka tidaklah menciptakannya; Akan tetapi Allah lah yang menciptakannya, maka selama urusannya demikian, wajib bagi mereka untuk bersyukur atas kenikmatan yang agung.


📚 Hidayatul Insan bi Tafsiril Qur'an / Ustadz Marwan Hadidi bin Musa, M.Pd.I

Kata “Maa” di ayat tersebut bisa juga diartikan maa nafiyah yang berarti tidak. Sehingga artinya, “Padahal bukan dari hasil usaha tangan mereka.” Bahkan hal itu merupakan tindakan dari Tuhan Yang Mahabijaksana, tindakan dari sebaik-baik pemberi rezeki. Mereka tidak perlu mematangkan buah-buahan itu, bahkan Allah yang mematangkannya sehingga mereka bisa langsung memakannya.

Kepada Tuhan yang memberikan nikmat-nikmat ini kepada mereka, melimpahkan kemurahan dan ihsan-Nya, di mana dengannya urusan agama dan dunia mereka menjadi baik.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir Ringkas Kementrian Agama RI / Surat Yasin Ayat 35

Allah menciptakan dan menganugerahkan semua itu kepada manusia agar mereka dapat makan dari buahnya dan menikmati dari hasil usaha tangan mereka. Maka mengapa mereka tidak bersyukur kepada-Nya' mengingkari nikmat adalah sikap yang tidak pantas bagi orang yang berakal. 36. Mahasuci Allah dari sifat yang tidak layak bagi-Nya, dialah yang telah menciptakan semuanya berpasang-pasangan, baik dari apa yang ditumbuhkan oleh bumi dan dari diri mereka sendiri, yaitu keturunan nabi adam dari jenis laki-laki dan perempuan, maupun dari apa yang tidak mereka ketahui dari semua ciptaan Allah yang terbentang di alam semesta.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Itulah sekumpulan penjabaran dari beragam ulama tafsir terhadap makna dan arti surat Yasin ayat 35 (arab-latin dan artinya), moga-moga bermanfaat bagi kita semua. Dukunglah dakwah kami dengan memberikan link menuju halaman ini atau menuju halaman depan TafsirWeb.com.

Konten Sering Dikunjungi

Telaah ratusan konten yang sering dikunjungi, seperti surat/ayat: Al-Kafirun, Al-Isra 32, Seribu Dinar, Al-Qadr, Al-Falaq, Al-A’la. Ada juga Al-Hujurat 13, Al-Fatihah, An-Naba, Do’a Setelah Adzan, Adh-Dhuha, Yusuf 28.

  1. Al-Kafirun
  2. Al-Isra 32
  3. Seribu Dinar
  4. Al-Qadr
  5. Al-Falaq
  6. Al-A’la
  7. Al-Hujurat 13
  8. Al-Fatihah
  9. An-Naba
  10. Do’a Setelah Adzan
  11. Adh-Dhuha
  12. Yusuf 28

Pencarian: al baqarah ayat 181, surat kausar, surat al-quraisy, al maidah ayat 4, al isra ayat 29

Surat dan Ayat Rezeki

Dapatkan pahala jariyah dan buku digital "Jalan Rezeki Berlimpah" dengan sharing informasi tentang TafsirWeb!

Cara Sharing Manual:

Copy-paste text di bawah, kirim ke lima (5) group WhatsApp yang Anda ikuti:

Nikmati kemudahan dari Allah untuk memahami al-Qur’an dengan tafsirnya. Tinggal klik nama suratnya, klik nomor ayat, maka akan keluar penjelasan lengkap untuk ayat tersebut:
 
✅ Klik *tafsirweb.com/start* untuk menikmati tafsir al-Qur'an
 
✅ Klik *tafsirweb.com/pahala* lalu kirim informasi ini ke 5 group lainnya untuk dapat pahala jariyah

Cara Sharing Otomatis:

Klik Di Sini 👉 pilih lima (5) group WhatsApp yang Anda ikuti 👉 klik tombol kirim

Bonus Setelah Sharing:

Setelah Anda melakukan sharing, klik tombol di bawah: