Surat Yasin Ayat 26

قِيلَ ٱدْخُلِ ٱلْجَنَّةَ ۖ قَالَ يَٰلَيْتَ قَوْمِى يَعْلَمُونَ

Arab-Latin: Qīladkhulil-jannah, qāla yā laita qaumī ya'lamụn

Artinya: Dikatakan (kepadanya): "Masuklah ke surga". Ia berkata: "Alangkah baiknya sekiranya kamumku mengetahui.

« Yasin 25Yasin 27 »

Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Kandungan Menarik Mengenai Surat Yasin Ayat 26

Paragraf di atas merupakan Surat Yasin Ayat 26 dengan text arab, latin dan terjemah artinya. Ada beragam kandungan menarik dari ayat ini. Didapati beragam penjabaran dari kalangan mufassirin berkaitan makna surat Yasin ayat 26, di antaranya seperti tertera:

📚 Tafsir Al-Muyassar / Kementerian Agama Saudi Arabia

Setelah dibunuh, dikatakan kepadaNya, ”masuklah kedalam surga” sebagai pnghargaan untuknya.


📚 Tafsir Al-Mukhtashar / Markaz Tafsir Riyadh, di bawah pengawasan Syaikh Dr. Shalih bin Abdullah bin Humaid, Imam Masjidil Haram

26-27. Untuk memuliakan laki-laki yang telah gugur tersebut maka dikatakan kepadanya, “Masuklah ke dalam Surga”. Manakala dia masuk dan menyaksikan berbagai kenikmatan di dalamnya, maka dia berkata seraya berharap, “Seandainya kaumku yang mendustakanku dan membunuhku mengetahui apa yang aku dapatkan berupa ampunan terhadap dosa-dosaku dan kemuliaan dari Tuhanku kepadaku, niscaya mereka akan beriman sebagaimana aku beriman, lalu mereka mendapatkan balasan seperti apa yang aku dapatkan.


📚 Zubdatut Tafsir Min Fathil Qadir / Syaikh Dr. Muhammad Sulaiman Al Asyqar, mudarris tafsir Universitas Islam Madinah

26-27. قِيلَ ادْخُلِ الْجَنَّةَ ۖ (Dikatakan (kepadanya): “Masuklah ke surga”)
Ini adalah penghargaan baginya dengan memasuki surga setelah dia terbunuh, sebagaimana ketetapan Allah bagi para syuhada’.
Setelah dia masuk surga dan menyaksikannya, dia berkata:
قَالَ يٰلَيْتَ قَوْمِى يَعْلَمُونَ بِمَا غَفَرَ لِى رَبِّى وَجَعَلَنِى مِنَ الْمُكْرَمِينَ (berkata: “Alangkah baiknya sekiranya kamumku mengetahui)
Dia berharap sekiranya mereka mengetahui keadaannya agar mengetahui indahnya kesudahannya, agar mereka merasa menyesal, atau agar mereka beriman seperti keimanannya sehingga mereka dapat menjadi seperti yang ia rasakan.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Li Yaddabbaru Ayatih / Markaz Tadabbur di bawah pengawasan Syaikh Prof. Dr. Umar bin Abdullah al-Muqbil, professor fakultas syari'ah Universitas Qashim - Saudi Arabia

26-27

1) Berapa banyak makna luhur yang terkandung dalam ayat ini? Menahan amarah, memaafkan orang yang jahil, menunjukkan kasih sayang kepada orang yang menyakitinya, dan menyibukkan diri dari cacian mereka dan berdoa untuk mereka! Tidakkah kamu melihat betapa dia mendoakan yang terbaik bagi para pembunuhnya, dan mereka yang ingin dia tertipu dan mereka adalah orang-orang kafir dan penyembah berhala?

2 ). Biarlah orang beriman mengetahui bahwa kesendirian ini tidak akan bertahan lama, melainkan merupakan sebuah penghalang yang baginya akan tampak seperti kemah. Para penerima akan mendatanginya dan mengucapkan selamat atas keselamatan dan kesampaiannya kepada mereka; Betapa menariknya dia saat itu dan betapa bahagianya dia saat itu tatkala menagatakan :

{ قِيلَ ٱدْخُلِ ٱلْجَنَّةَ ۖ قَالَ يَٰلَيْتَ قَوْمِى يَعْلَمُونَ }
"Dikatakan (kepadanya): "Masuklah ke surga". Ia berkata: "Alangkah baiknya sekiranya kamumku mengetahui. [Ayat : 6]

{ بِمَا غَفَرَ لِى رَبِّى وَجَعَلَنِى مِنَ ٱلْمُكْرَمِينَ }
"Apa yang menyebabkan Tuhanku memberi ampun kepadaku dan menjadikan aku termasuk orang-orang yang dimuliakan". [Ayat : 7]

3 ). Keinginan terbesar seorang Da'i yang ikhlas adalah mewujudkan kebahagiaan bagi orang-orang yang diserukan pada dakwahnya. Qatadah bersabda: "Janganlah kamu bertemu dengan seorang mukmin kecuali engkau menjadi seorang penasihat, dan janganlah kamu menemuinya sebagai seorang penipu. Ketika dia melihat apa yang dia lihat tentang karomah Allah ta'ala; Dia berharap kepada Allah akan mengajari umatnya apa yang dia lihat tentang karomah Allah terhadapnya.


📚 Tafsir Al-Wajiz / Syaikh Prof. Dr. Wahbah az-Zuhaili, pakar fiqih dan tafsir negeri Suriah

26. Setelah dibunuh dan mati, malaikat berkata kepadanya dengan penuh penghormatan: “Masuklah surga sebagai orang syahid yang menetap” Lalu dia berkata: “Alangkah baiknya jika kaumku mengetahui kebaikan yang aku terima”


📚 Tafsir Ash-Shaghir / Fayiz bin Sayyaf As-Sariih, dimuraja’ah oleh Syaikh Prof. Dr. Abdullah bin Abdul Aziz al-‘Awaji, professor tafsir Univ Islam Madinah

{Dikatakan,“Masuklah ke surga.” Dia berkata,“Aduhai, sekiranya kaumku mengetahui


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir as-Sa'di / Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa'di, pakar tafsir abad 14 H

26-27 lalu lelaki ini dibunuh oleh kaumnya sendiri setelah mereka mendengar darinya dan ia berdialog dengan mereka.
“dikatakan” kepadanya pada saat itu juga, “masuklah kesurga,” Allah berfirman seraya mengabarkan karamah (kemuliaan) yang diraihnya karena tauhid dan keikhlasannya serta nasihat kepada kaumnya, sesudah wafatnya, sebagaimana dinasihatkannya saat masih hidup, “alangkah baiknya sekiranya kaumku mengetahui; apa yang menyebabkan Rabbku memberikan ampun kepadaku,” maksudnya, disebabkan apa Dia mengampuniku hingga Dia menjauhkan segala bentuk siksaan dariku, “dan menjadikanku termasuk orang-orang yang dimuliakan” dengan berbagai macam pahala dan segala hal yang menyenangkan. Artinya, kalau tidak sekiranya pengetahuan tentang hal ini sampai pada hati mereka, tentu mereka tetap berada dalam kesyirikan.


📚 Tafsir Ibnu Katsir (Ringkas) / Fathul Karim Mukhtashar Tafsir al-Qur'an al-'Adzhim, karya Syaikh Prof. Dr. Hikmat bin Basyir bin Yasin, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

Ayat 26-29
Qatadah berkata bahwa tidaklah kamu menjumpai orang mukmin, melainkan dia adalah seorang yang mengharapkan kebaikan bagimu, dan tidaklah kamu jumpa dia sebagai seorang penipu. Setelah lelaki itu menyaksikan penghormatan yang diberikan Allah kepadanya: ("Alangkah baiknya sekiranya kaumku mengetahui (26) apa yang menyebabkan Tuhanku memberi ampun kepadaku dan menjadi­kan aku termasuk orang-orang yang dimuliakan” (27)) dia mengharapkan andaikata kaumnya mengetahui kemuliaan yang diberikan Allah kepadanya dan akibat terpuji yang dia dapatkan.
Firman Allah SWT: (Dan Kami tidak menurunkan kepada kaumnya sesudah dia (meninggal) suatu pasukan pun dari langit dan tidak layak Kami menurunkannya (28)) Allah SWT memberitahukan bahwa Dia membalas perbuatan kaumnya setelah dia dibunuh mereka karena murka kepada mereka, karena mereka mendustakan para rasulNya dan membunuh kekasihNya. Lalu Allah SWT menyebutkan bahwa Dia tidak menurunkan dan membutuhkan untuk membinasakan mereka dengan pasukan malaikat untuk membinasakan mereka, bahkan perkara itu lebih mudah dari hal itu.
Firman Allah SWT: (Dan Kami tidak menurunkan kepada kaumnya sesudah dia (meninggal) suatu pasukan pun dari langit) yaitu risalah lain kepada mereka, Pendapat ini dikatakan oleh Mujahid dan Qatadah.
Qatadah berkata bahwa demi Allah, Allah tidak menegur kaumnya setelah mereka membunuhnya, (Tidak ada siksaan atas mereka melainkan satu teriakan saja; maka dengan serta merta mereka semuanya mati (29))
Ibnu Jarir berkata bahwa pendapat yang pertama adalah yang paling shahih, karena risalah tidak dinamakan pasukan.
Para Mufasir berkata bahwa Allah SWT mengirimkan malaikat Jibril kepada mereka. Jibril memegang kedua sisi pintu gerbang negeri mereka, kemudian dia meneriakkan satu kali teriakan terhadap mereka. Maka seketika mereka semuanya mati, tanpa ada seorangpun yang selamat saat itu


📚 An-Nafahat Al-Makkiyah / Syaikh Muhammad bin Shalih asy-Syawi

Surat Yasin ayat 26: Maka ketika mereka membunuh laki-laki (yang menasehati tadi), Allah memberikan balasan dengan kemuliaan atas keimanan mereka dengan dimasukkan ke dalam surga; Maka ketika melihat surga dan mengetahui isinya dari kenikmatan yang ada padanya ia berkata: Duhai seandainya kaumku mengetahui .


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Hidayatul Insan bi Tafsiril Qur'an / Ustadz Marwan Hadidi bin Musa, M.Pd.I

Menurut riwayat, laki-laki itu dibunuh oleh kaumnya setelah ia mengucapkan kata-katanya sebagai nasihat kepada kaumnya sebagaimana tersebut dalam ayat 20 s/d 25. ketika Dia akan meninggal, malaikat turun memberitahukan bahwa Allah telah mengampuni dosanya dan dia akan masuk surga.

Kalau seandainya mereka tahu, tentu mereka akan meninggalkan perbuatan syirknya.


📚 Tafsir Ringkas Kementrian Agama RI / Surat Yasin Ayat 26

Setelah menyatakan iman di hadapan kaumnya, kaummnya pun membunuhnya. Allah pun memberikan pahala atas imannya yang kokoh itu. Ketika dia meninggal, malaikat turun memberitahukan bahwa Allah telah mengampuni dosanya dan dia akan masuk surga dikatakan kepadanya, 'masuklah ke surga. ' dia laki-laki itu berkata, 'alangkah baiknya sekiranya kaumku mengetahui, 27. Duhai seandainya kaumku mengetahui apa yang menyebabkan tuhanku memberi ampun kepadaku dan menjadikan aku termasuk orang-orang yang telah dimuliakan niscaya mereka akan beriman sebagaimana aku beriman. '.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Demikianlah beragam penafsiran dari kalangan mufassirun terhadap isi dan arti surat Yasin ayat 26 (arab-latin dan artinya), moga-moga membawa faidah untuk ummat. Support usaha kami dengan memberi link ke halaman ini atau ke halaman depan TafsirWeb.com.

Link Paling Sering Dikunjungi

Terdapat berbagai halaman yang paling sering dikunjungi, seperti surat/ayat: Adh-Dhuha, Yusuf 28, Al-A’la, Al-Kafirun, Do’a Setelah Adzan, Al-Fatihah. Termasuk An-Naba, Seribu Dinar, Al-Isra 32, Al-Hujurat 13, Al-Qadr, Al-Falaq.

  1. Adh-Dhuha
  2. Yusuf 28
  3. Al-A’la
  4. Al-Kafirun
  5. Do’a Setelah Adzan
  6. Al-Fatihah
  7. An-Naba
  8. Seribu Dinar
  9. Al-Isra 32
  10. Al-Hujurat 13
  11. Al-Qadr
  12. Al-Falaq

Pencarian: al-hujurat ayat 13, surat an nur 24 ayat 2, al ahzab ayat 72, wasariu ila magfirotim mirrobbikum, qs ali imran 190-191

Bantu Kami

Setiap bulan TafsirWeb melayani 1.000.000+ kaum muslimin yang ingin membaca al-Quran dan tafsirnya secara gratis. Tentu semuanya membutuhkan biaya tersendiri.

Tolong bantu kami meneruskan layanan ini dengan membeli buku digital Jalan Rezeki Berlimpah yang ditulis oleh team TafsirWeb (format PDF, 100 halaman).

Dapatkan panduan dari al-Qur'an dan as-sunnah untuk meraih rezeki berkah berlimpah, dapatkan pahala membantu keberlangsungan kami, Insya Allah.