Surat Al-Qashash Ayat 76

۞ إِنَّ قَٰرُونَ كَانَ مِن قَوْمِ مُوسَىٰ فَبَغَىٰ عَلَيْهِمْ ۖ وَءَاتَيْنَٰهُ مِنَ ٱلْكُنُوزِ مَآ إِنَّ مَفَاتِحَهُۥ لَتَنُوٓأُ بِٱلْعُصْبَةِ أُو۟لِى ٱلْقُوَّةِ إِذْ قَالَ لَهُۥ قَوْمُهُۥ لَا تَفْرَحْ ۖ إِنَّ ٱللَّهَ لَا يُحِبُّ ٱلْفَرِحِينَ

Arab-Latin: Inna qārụna kāna ming qaumi mụsā fa bagā 'alaihim wa ātaināhu minal-kunụzi mā inna mafātiḥahụ latanū`u bil-'uṣbati ulil-quwwati iż qāla lahụ qaumuhụ lā tafraḥ innallāha lā yuḥibbul-fariḥīn

Artinya: Sesungguhnya Karun adalah termasuk kaum Musa, maka ia berlaku aniaya terhadap mereka, dan Kami telah menganugerahkan kepadanya perbendaharaan harta yang kunci-kuncinya sungguh berat dipikul oleh sejumlah orang yang kuat-kuat. (Ingatlah) ketika kaumnya berkata kepadanya: "Janganlah kamu terlalu bangga; sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang terlalu membanggakan diri".

« Al-Qashash 75Al-Qashash 77 »

Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Hikmah Penting Berkaitan Dengan Surat Al-Qashash Ayat 76

Paragraf di atas merupakan Surat Al-Qashash Ayat 76 dengan text arab, latin dan terjemah artinya. Ada kumpulan hikmah penting dari ayat ini. Ada kumpulan penafsiran dari banyak ahli ilmu terkait makna surat Al-Qashash ayat 76, sebagiannya sebagaimana di bawah ini:

📚 Tafsir Al-Muyassar / Kementerian Agama Saudi Arabia

Sesungguhnya Qarun itu termasuk dari kaum Musa. Dia berbuat melampaui batas dalam kesombongan dan otoriter terhadap orang-orang. Dan Kami telah memberikan kepada Qarun dari perbendaharaan harta kadar yang sangat melimpah, sampai-sampai kuncinya sungguh-sungguh berat dipikul oleh banyak orang berfisik kuat. Ketika itu, kaumnya berkata kepadanya, “janganlah kamu berlaku congkak dengan penuh kegirangan dengan kekayaan yang ada padamu. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang congkak yang tidak mensyukuri Allah atas pemberian yang diberikanNya kepada mereka.


📚 Tafsir Al-Madinah Al-Munawwarah / Markaz Ta'dzhim al-Qur'an di bawah pengawasan Syaikh Prof. Dr. Imad Zuhair Hafidz, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

76. Kaum Quraisy memandang harta sebagai ukuran kehormatan dan kekuasaan mereka; maka Allah membuat perumpamaan bagi bagi orang-orang musyrik itu dengan umat-umat terdahulu. Qarun adalah kerabat Nabi Musa, dia mengumpulkan harta yang banyak dan menampakkan kesombongan dan keangkuhan serta enggan untuk mensyukuri nikmat.

Dalam firman Allah [وءاتيناه] ‘Dan Kami memberinya’, untuk menjelaskan siapa yang telah memberinya kekayaan sehingga tidak layak bagi Qarun untuk sombong.

Qarun menyimpan hartanya di dalam ruang penyimpanan yang membutuhkan banyak alat untuk membukanya dan alat itu sangat berat meskipun dipikul oleh sekelompok orang yang kuat.

Dan terjadilah percakapan antara Qarun dan kaumnya yang beriman, mereka menasehatinya agar tidak bersikap angkuh dan terlalu bangga. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang yang membanggakan diri seperti itu.


📚 Tafsir Al-Mukhtashar / Markaz Tafsir Riyadh, di bawah pengawasan Syaikh Dr. Shalih bin Abdullah bin Humaid, Imam Masjidil Haram

76. Sesungguhnya Qārūn itu dari kaum Musa -'alaihissalām-, lalu ia berlaku sombong terhadap mereka. Dan Kami telah memberinya perbendaharaan harta yang kunci-kunci lemari tempat menyimpan hartanya terasa berat bagi sekumpulan orang-orang kuat untuk memikulnya, tatkala kaumnya berkata kepadanya, “Janganlah kamu bergembira dengan berlebihan, sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang bergembira dengan sombong, justru Allah memurkainya dan menyiksanya karena hal itu.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Zubdatut Tafsir Min Fathil Qadir / Syaikh Dr. Muhammad Sulaiman Al Asyqar, mudarris tafsir Universitas Islam Madinah

76. إِنَّ قٰرُونَ كَانَ مِن قَوْمِ مُوسَىٰ (Sesungguhnya Karun adalah termasuk kaum Musa)
An-Nakha’i, Qatadah, dan lainnya berpendapat bahwa Qarun adalah keponakan Nabi Musa.

فَبَغَىٰ عَلَيْهِمْ ۖ( maka ia berlaku aniaya terhadap mereka)
Yakni benar-benar berlaku sewenang-wenang dan sombong terhadap kaumnya dan enggan untuk mentaati Musa dan beriman kepada Allah.

وَءَاتَيْنٰهُ مِنَ الْكُنُوزِ(dan Kami telah menganugerahkan kepadanya perbendaharaan harta)
Makna (الكنز) adalah harta yang disimpan.

مَآ إِنَّ مَفَاتِحَهُۥ(yang kunci-kuncinya)
Yakni kunci-kunci tempat menyimpan hartanya.

لَتَنُوٓأُ بِالْعُصْبَةِ أُو۟لِى الْقُوَّةِ (sungguh berat dipikul oleh sejumlah orang yang kuat-kuat)
Yakni sekelompok lelaki masih akan merasa berat jika hendak mengangkatnya. Lalu bagaimana dengan ukuran harta bendanya itu sendiri?

إِذْ قَالَ لَهُۥ قَوْمُهُۥ لَا تَفْرَحْ ۖ ((Ingatlah) ketika kaumnya berkata kepadanya: “Janganlah kamu terlalu bangga)
Yakni janganlah kamu sombong dan angkuh.

إِنَّ اللهَ لَا يُحِبُّ الْفَرِحِينَ (sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang terlalu membanggakan diri”)
Yakni oran-orang yang sombong yang tidak bersyukur kepada Allah atas apa yang telah Dia berikan kepada mereka.


📚 Tafsir Al-Wajiz / Syaikh Prof. Dr. Wahbah az-Zuhaili, pakar fiqih dan tafsir negeri Suriah

76. Sesungguhnya Qarun adalah anak dari pamannya nabi Musa dari kaum Bani Israil. Dia sombong terhadap kaumnya dengan (membanggakan) hartanya yang sangat banyak dan ingin memimpin mereka. Kami memberinya (Qarun) harta yang sangat melimpah dan terpelihara. Sesungguhnya kunci-kunci gudang hartanya sangat berat dipikul oleh kumpulan orang-orang kuat yang banyak. Ketika kaumnya berkata padanya: “Kamu tidak akan bahagia dengan membanggakan harta yang banyak, sesungguhnya Allah tidak meridhai orang-orang sombong yang tidak bersyukur kepadaNya atas apa yang diberikan kepadanya” Kemudian dia marah dan menghukum mereka.


📚 Tafsir Ash-Shaghir / Fayiz bin Sayyaf As-Sariih, dimuraja’ah oleh Syaikh Prof. Dr. Abdullah bin Abdul Aziz al-‘Awaji, professor tafsir Univ Islam Madinah

{Sesungguhnya Qarun termasuk kaum Musa. Dia berlaku angkuh terhadap mereka} Dia sombong kepada mereka {Kami telah menganugerahkan kepadanya} Kami memberinya {perbendaharaan harta} harta-harta yang disimpan dalam peti-peti {yang kunci-kuncinya} yang kunci-kunci dari petinya {sungguh berat dipikul} sungguh berat dipikul oleh banyak orang {oleh sejumlah orang yang kuat-kuat. Ketika kaumnya berkata kepadanya,“Janganlah terlalu bangga} jangan terlalu bangga dengan banyaknya harta {Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang terlalu membanggakan diri


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir as-Sa'di / Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa'di, pakar tafsir abad 14 H

76. Allah mengabarkan tentang kondisi Qarun, apa yang telah dia perbuat, apa yang ditimpakan terhadapnya, dia telah diberi nasihat dan ditegur. Allah berfirman, “Sesungguhnya Qarun adalah termasuk kaum Musa,” maksudnya, dari bangsa Isra’il , yaitu orang-orang yang mampu mengungguli manusia lainnya dan melebihi mereka di zamannya. Allah telah menganugerahkan kepada mereka segala sesuatu yang dianugerahkanNya. Pada awalnya keadaan mereka selaras dengan (keadaan) istiqamah. Akan tetapi Qarun telah berbuat semena-mena terhadap kaumnya, dia menjadi congkak karena harta benda yang berlimpah yang membuat congkak orang yang diberi anugerah dengannya, “Dan Kami telah menganugerahkan kepadanya perbendaharaan harta.” Maksudnya, perbendaharaan harta kekayaan yang sangat besar, “yang kunci-kuncinya sungguh berat dipikul oleh sejumlah orang yang kuat-kuat.” Ushbah adalah sepuluh hingga Sembilan orang, hingga tujuh orang. Artinya: hingga kunci-kunci perbendaharaan harta kekayaannya dirasa sangat berat untuk dipikul oleh sekelompok manusia. Itu kunci-kuncinya. Lalu bagaimana dengan perbendaharaan-perbendaharaannya (gudang-gudangnya). “Ingatlah ketika kaumnya berkata kepadanya” seraya menasehati dan mengingatkannya dari kecongkakannya, “janganlah kamu terlalu bangga; sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang terlalu membanggakan diri.” Maksudnya, jangan kamu bangga dengan harta kekayaan yang sangat besar ini, lalu kamu membangga-banggakannya dan membuatmu lalai terhadap akhirat, karena sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang membanggakannya, yaitu orang-orang yang tenggelam dalam mencintainya.


📚 Tafsir Ibnu Katsir (Ringkas) / Fathul Karim Mukhtashar Tafsir al-Qur'an al-'Adzhim, karya Syaikh Prof. Dr. Hikmat bin Basyir bin Yasin, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

Ayat 76-77
Diriwayatkan dari Ibnu Abbas tentang firmanNya: (Sesungguhnya Qarun adalah termasuk kaum Musa) dia berkata bahwa dia adalah anak paman nabi Musa
Firman Allah: (dan Kami telah menganugerahkan kepadanya perbendaharaan harta) yaitu harta (yang kunci-kuncinya sungguh berat dipikul oleh sejumlah orang yang kuat) yaitu, karena terasa berat bagi banyak orang untuk memikulnya.
Firman Allah: ((Ingatlah) ketika kaumnya berkata kepadanya,"Janganlah kamu terlalu bangga; sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang terlalu membanggakan diri”) yaitu memberinya nasihat dengan hal-hal yang lebih bermanfaat bagi kaumnya. Mereka berkata kepadanya dengan maksud memberi nasihat dan petunjuk,"Janganlah terlalu bangga dengan apa yang kamu dapat. Maksud mereka adalah, janganlah kamu membangga-banggakan hartamu ("sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang terlalu membanggakan diri”)
Ibnu Abbas berkata bahwa maknanya adalah membangga-banggakan diri.
Mujahid berkata bahwa makna yang dimaksud adalah bersikap jahat dan sewenang-wenang, yang tidak bersyukur kepada Allah atas apa yang Dia berikan kepadanya.
Firman Allah: (Dan carilah pada apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu (kebahagiaan) negeri akhirat, dan janganlah kamu melupakan bahagianmu dari (kenikmatan) duniawi) yaitu, gunakanlah apa yang diberikan Allah kepadamu beruoa harta melimpah dan nikmat yang bergelimang untuk melakukan ketaatan kepada Tuhanmu dan mendekatkan diri kepadaNya dengan berbagai amal untuk mendekatkan diri yang dengannya kamu akan mendapatkan pahala di dunia dan akhirat.
(dan janganlah kamu melupakan bahagianmu dari (kenikmatan) duniawi) yaitu apa yang dihalalkan Allah berupa makanan, minuman, pakaian, rumah dan pernikahan. Karena sesungguhnya kamu mempunyai kewajiban terhadap Tuhanmu, dirimu sendiri, keluargamu, dan orang-orang yang bertamu kepadamu, maka tunaikanlah setiap kewajiban itu kepada haknya (dan berbuat baiklah (kepada orang lain) sebagaimana Allah telah berbuat baik kepadamu) yaitu, berbuat baiklah kepada makhlukNya sebagaimana Allah telah berbuat baik kepadamu (dan janganlah kamu berbuat kerusakan di (muka) bumi) yaitu janganlah cita-cita yang sedang kamu jalani itu untuk berbuat kerusakan di bumi dan berbuat jahat terhadap makhluk Allah (Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berbuat kerusakan)


📚 An-Nafahat Al-Makkiyah / Syaikh Muhammad bin Shalih asy-Syawi

Surat Al-Qashash ayat 76: Pada akhir kisah ini datang kisah qarun, di mana Allah kabarkan bahwasanya qarun adalah bagian dari kaum Musa, akan tetapi dzalim terhadap sesamanya dan menjadi penolong fir’aun. Allah kemudian kabarkan bahwa Ia memberikan qarun harta dan perbendaharaan harta yang banyak dan saking banyaknya sampai-sampai berat kuncinya ketika dibawa oleh beberapa laki-laki. Telah dinasihati ia oleh bani israil akan dirinya dan hartanya, sebab Allah tidak menyukai mereka yang menisbatkan karunia Allah kepada selain dari-Nya; Di mana qarun menisbatkan karunia Allah karena sebab kepiawaiannya, kesombongannya dan lain sebagainya.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Hidayatul Insan bi Tafsiril Qur'an / Ustadz Marwan Hadidi bin Musa, M.Pd.I

Allah Subhaanahu wa Ta'aala memberitahukan keadaan Qarun, perbuatan yang dilakukan olehnya, dan bahwa ia telah dinasihati sebelumnya.

Karun adalah salah seorang anak paman Nabi Musa ‘alaihis salam atau termasuk Bani Israil.

Dengan bersikap sombong.

Jika kuncinya saja sudah berat, lalu bagaimana dengan harta kekayaannya.

Yang mukmin dari kalangan Bani Israil.

Dengan kenikmatan yang besar itu dan sampai membuatnya lalai dari akhirat.


📚 Tafsir Ringkas Kementrian Agama RI / Surat Al-Qashash Ayat 76

Setelah pada ayat-ayat di awal surah berbicara tentang kekuatan dan kekuasaan fir`aun yang berakhir dengan kebinasaan karena kedurhakaan dan kezaliman, di sini Allah memaparkan kekuatan harta dan pengetahuan yang juga berakhir dengan kebinasaan saat disertai dengan kedurhakaan dan keangkuhan. Allah berfirman; sesungguhnya karun termasuk kaum musa yang hidup semasa dengannya dan konon adalah anak nabi musa. Tetapi meski berasal dari keluarga terhormat dia melampaui batas dengan berlaku zalim terhadap mereka dan sombong. Ia adalah seorang yang kami beri nikmat dengan memasukkannya ke dalam kelompok kaum nabi musa, dan kami telah menganugerahkan pula kepadanya perbendaharaan harta yang kunci-kunci gudang tempat penyimpanan hartanya itu sungguh sangat banyak sehingga terasa berat dipikul oleh sejumlah orang yang kuat-kuat. Itu baru kuncinya, ada pun harta kekayaannya, tidak mungkin dapat dipikul oleh orang yang sangat banyak sekali pun. Ingatlah ketika ia terpedaya oleh nikmat Allah yang dikaruniakan kepadanya dengan mengingkari dan tidak mensyukurinya, kaumnya menasihatinya dengan berkata kepadanya, 'janganlah engkau terlalu bangga dengan harta kekayaan yang engkau miliki, kebanggaan yang menjadikanmu melupakan Allah yang menganugerahkan nikmat itu sehingga tidak bersyukur kepada-Nya. Sungguh, Allah tidak menyukai orang yang membanggakan diri. ' orang-orang kafir mekkah yang menentang nabi Muhammad. Telah tertipu oleh harta mereka, sebab kekayaan mereka digunakan untuk menindas kaum muslim. Padahal, harta benda mereka sangat sedikit jika dibandingkan dengan harta karun. Orang kaya yang angkuh dan zalim akan berakhir dengan kebinasaan. 77. Nasihat di atas tidak berarti seseorang hanya boleh beribadah murni (mah'ah) dan melarang memperhatikan dunia. Berusahalah sekuat tenaga dan pikiran untuk memperoleh harta, dan carilah pahala negeri akhirat dengan apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu di dunia, berupa kekayaan dan karunia lainnya, dengan menginfakkan dan menggunakannya di jalan Allah. Akan tetapi pada saat yang sama janganlah kamu lupakan bagianmu dari kenikmatan di dunia dengan tanpa berlebihan. Dan berbuatbaiklah kepada semua orang dengan bersedekah sebagaimana atau disebabkan karena Allah telah berbuat baik kepadamu dengan mengaruniakan nikmat-Nya, dan janganlah kamu berbuat kerusakan dalam bentuk apa pun di bagian mana pun di bumi ini, dengan melampaui batas-batas yang telah ditetapkan oleh Allah. Sungguh, Allah tidak menyukai orang yang berbuat kerusakan dan akan memberikan balasan atas kejahatan tersebut.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Demikian pelbagai penjabaran dari kalangan mufassirin mengenai kandungan dan arti surat Al-Qashash ayat 76 (arab-latin dan artinya), moga-moga membawa manfaat untuk kita semua. Support usaha kami dengan memberi link ke halaman ini atau ke halaman depan TafsirWeb.com.

Artikel Banyak Dikunjungi

Nikmati banyak konten yang banyak dikunjungi, seperti surat/ayat: Al-Ahzab 21, Al-Baqarah 186, Al-Isra 1, Ali ‘Imran 134, Ar-Ra’d, Al-Jumu’ah 9. Ada juga Al-Infithar, Al-Baqarah 30, Ali ‘Imran 133, Al-Baqarah 2, Az-Zariyat 56, Al-Isra 23-24.

  1. Al-Ahzab 21
  2. Al-Baqarah 186
  3. Al-Isra 1
  4. Ali ‘Imran 134
  5. Ar-Ra’d
  6. Al-Jumu’ah 9
  7. Al-Infithar
  8. Al-Baqarah 30
  9. Ali ‘Imran 133
  10. Al-Baqarah 2
  11. Az-Zariyat 56
  12. Al-Isra 23-24

Pencarian: qs al isra ayat 13, surat albaqarah ayat 177, yunus ayat 91, surah al khalaq, qs. an-nur ayat 2

Surat dan Ayat Rezeki

Dapatkan pahala jariyah dan buku digital "Jalan Rezeki Berlimpah" dengan sharing informasi tentang TafsirWeb!

Cara Sharing Manual:

Copy-paste text di bawah, kirim ke lima (5) group WhatsApp yang Anda ikuti:

Nikmati kemudahan dari Allah untuk memahami al-Qur’an dengan tafsirnya. Tinggal klik nama suratnya, klik nomor ayat, maka akan keluar penjelasan lengkap untuk ayat tersebut:
 
✅ Klik *tafsirweb.com/start* untuk menikmati tafsir al-Qur'an
 
✅ Klik *tafsirweb.com/pahala* lalu kirim informasi ini ke 5 group lainnya untuk dapat pahala jariyah

Cara Sharing Otomatis:

Klik Di Sini 👉 pilih lima (5) group WhatsApp yang Anda ikuti 👉 klik tombol kirim

Bonus Setelah Sharing:

Setelah Anda melakukan sharing, klik tombol di bawah: