Surat Al-Kahfi Ayat 104

ٱلَّذِينَ ضَلَّ سَعْيُهُمْ فِى ٱلْحَيَوٰةِ ٱلدُّنْيَا وَهُمْ يَحْسَبُونَ أَنَّهُمْ يُحْسِنُونَ صُنْعًا

Arab-Latin: Allażīna ḍalla sa'yuhum fil-ḥayātid-dun-yā wa hum yaḥsabụna annahum yuḥsinụna ṣun'ā

Terjemah Arti: Yaitu orang-orang yang telah sia-sia perbuatannya dalam kehidupan dunia ini, sedangkan mereka menyangka bahwa mereka berbuat sebaik-baiknya.

Dapatkan pahala berdakwah dan gratis buku Rahasia Rezeki Berlimpah, klik di sini untuk detailnya

Tafsir Surat Al-Kahfi Ayat 104

Ditemukan aneka ragam penafsiran dari banyak ulama tafsir terkait isi surat Al-Kahfi ayat 104, di antaranya seperti tercantum:

Tafsir Al-Muyassar / Kementerian Agama Saudi Arabia

sesungguhnya mereka itu adalah orang-orang yang telah sia-sia perbuatan mereka di dalam kehidupan dunia, (yaitu kaum musyrikin dari kaummu dan kaum lainnya yang tersesat dari jalan yang lurus, mereka tidak berada di atas hidayah dan ajaran yang benar) namun mereka menyangka diri mereka telah melakukan perbuatan sebaik-baiknya.


Tafsir Al-Mukhtashar / Markaz Tafsir Riyadh, di bawah pengawasan Syaikh Dr. Shalih bin Abdullah bin Humaid (Imam Masjidil Haram)

104. Yaitu orang-orang yang pada hari Kiamat kelak akan melihat bahwa amalan yang mereka usahakan di dunia dahulu hanyalah sia-sia, padahal awalnya mereka mengira bahwa mereka telah berbuat sebaik-baiknya, dan akan mendapatkan manfaat dari amal mereka tersebut, namun ternyata fakta hari Kiamat bertolak belakang dengan perkiraan mereka.


Zubdatut Tafsir Min Fathil Qadir / Syaikh Dr. Muhammad Sulaiman Al Asyqar, mudarris tafsir Universitas Islam Madinah

104. الَّذِينَ ضَلَّ سَعْيُهُمْ فِى الْحَيَوٰةِ الدُّنْيَا (Yaitu orang-orang yang telah sia-sia perbuatannya dalam kehidupan dunia ini)
Yakni amal yang batal dan sia-sia.

وَهُمْ يَحْسَبُونَ أَنَّهُمْ يُحْسِنُونَ صُنْعًا(sedangkan mereka menyangka bahwa mereka berbuat sebaik-baiknya)
Mereka tertipu dengan keadaan mereka, mereka menyangka telah melakukan kebaikan agar mendapatkan manfaat darinya; namun hakikatnya mereka adalah orang-orang yang berbuat buruk dan merugi.


Dapatkan pahala berdakwah dan gratis buku Rahasia Rezeki Berlimpah, klik di sini untuk detailnya

Li Yaddabbaru Ayatih / Markaz Tadabbur di bawah pengawasan Syaikh Prof. Dr. Umar bin Abdullah al-Muqbil, professor fakultas syari'ah Universitas Qashim - Saudi Arabia

103-104

1 ). Hikmah dari ayat ini menunjukkan bahwa ada tahapan yang mesti di tempuh oleh pelaku dakwah agar ummat dengan mudah menerima dakwahnya, maka tahapan awal dimulai dari aqidah, karena jika tidak demikian; maka amalan-amalan setelahnya akan sia-sia.

2 ). Betapa banyak orang yang rukuk dan sujud, melakukan manasik dan perbanyak ibadah, mengira bahwa sedang menghadap kepada Allah padahal ia tengah berpaling dari dari-Nya, betapa banyak yang menyangka bahwa dirinya sedang berjalan kepada-Nya padahal ia sedang pergi menjauh dari-Nya! semua itu terjadi karena tujuan yang ditempuh telah keluar dari jalur, cara yang dipilih tidak pada maksud yang benar, jalannya telah rusak, sesungguhnya semuanya tidak lepas dari kebodohan dan kelalainnya { وَهُمْ يَحْسَبُونَ أَنَّهُمْ يُحْسِنُونَ صُنْعًا } "sedangkan mereka menyangka bahwa mereka berbuat sebaik-baiknya".


Tafsir Al-Wajiz / Syaikh Prof. Dr. Wahbah az-Zuhaili, pakar fiqih dan tafsir negeri Suriah

104. Yaitu orang-orang yang segala perbuatan dalam kehidupannya telah sia-sia. Sedangkan mereka menyangka bahwa mereka telah berbuat yang sebaik-baiknya


Tafsir as-Sa'di / Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa'di, pakar tafsir abad 14 H

104. “Yaitu orang-orang yang telah sia-sia perbuatannya dalam kehidupan dunia ini,” maksudnya telah batal dan pupus seluruh perbuatan yang mereka kerjakan “sedang mereka menyangka bahwa mereka,” berbuat sebaik-baiknya dalam tindakan mereka. Bagaimana halnya keadaan amalan yang mereka ketahui bahwa ia ternyata batil dan berupaya menentang dan memerangi Allah dan para RasulNya.


Dapatkan pahala berdakwah dan gratis buku Rahasia Rezeki Berlimpah, klik di sini untuk detailnya

Tafsir Ringkas Kementrian Agama RI / Surat Al-Kahfi Ayat 104

104. Orang-orang yang paling merugi itu adalah orang-orang yang sia-sia perbuatan yang telah dilakukan-Nya dalam kehidupan mereka di dunia, sedangkan ketika itu mereka mengira telah berbuat dan beramal dengan sebaik-baiknya. 105. Mereka yang akan sia-sia usahanya dan tidak mendapat ganjaran di akhirat itu adalah orang-orang yang mengingkari ayat-ayat yang menunjukkan kebesaran, kekuasaan, dan keesaan tuhan mereka, dan mereka juga ingkar terhadap pertemuan dengan-Nya kelak di akhirat untuk mempertanggungjawabkan perbuatan mereka. Karena kekafiran dan keingkaran itu, maka sia-sia-lah semua amal mereka di dunia, dan karenanya kami tidak memberikan penimbangan terhadap amal mereka kelak pada hari kiamat. Tidak ada amal perbuatan mereka yang layak dipertimbangkan akibat kekufuran dan keingkaran mereka.


Dapatkan pahala berdakwah dan gratis buku Rahasia Rezeki Berlimpah, klik di sini untuk detailnya

Demikianlah kumpulan penjabaran dari berbagai mufassirin terhadap kandungan surat Al-Kahfi ayat 104, semoga memberi kebaikan untuk kita semua. Support dakwah kami dengan mencantumkan tautan menuju halaman ini atau menuju halaman depan TafsirWeb.com.

Lainnya: Al-Kahfi Ayat 105 Arab-Latin, Al-Kahfi Ayat 106 Bahasa Indonesia, Terjemah Arti Al-Kahfi Ayat 107, Terjemahan Tafsir Al-Kahfi Ayat 108, Isi Kandungan Al-Kahfi Ayat 109, Makna Al-Kahfi Ayat 110

Kategori: Surat Al-Kahfi

Terkait: « | »

Trending: Surat Yasin, Surat Al-Waqiah, Surat Al-Mulk, Surat Al-Kahfi, Ayat Kursi