Surat An-Nahl Ayat 26

قَدْ مَكَرَ ٱلَّذِينَ مِن قَبْلِهِمْ فَأَتَى ٱللَّهُ بُنْيَٰنَهُم مِّنَ ٱلْقَوَاعِدِ فَخَرَّ عَلَيْهِمُ ٱلسَّقْفُ مِن فَوْقِهِمْ وَأَتَىٰهُمُ ٱلْعَذَابُ مِنْ حَيْثُ لَا يَشْعُرُونَ

Arab-Latin: Qad makarallażīna ming qablihim fa atallāhu bun-yānahum minal-qawā'idi fa kharra 'alaihimus-saqfu min fauqihim wa atāhumul-'ażābu min ḥaiṡu lā yasy'urụn

Artinya: Sesungguhnya orang-orang yang sebelum mereka telah mengadakan makar, maka Allah menghancurkan rumah-rumah mereka dari fondasinya, lalu atap (rumah itu) jatuh menimpa mereka dari atas, dan datanglah azab itu kepada mereka dari tempat yang tidak mereka sadari.

« An-Nahl 25An-Nahl 27 »

Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Hikmah Penting Mengenai Surat An-Nahl Ayat 26

Paragraf di atas merupakan Surat An-Nahl Ayat 26 dengan text arab, latin dan terjemah artinya. Ada beraneka hikmah penting dari ayat ini. Ditemukan beraneka penjabaran dari beragam mufassirun berkaitan makna surat An-Nahl ayat 26, antara lain sebagaimana tercantum:

📚 Tafsir Al-Muyassar / Kementerian Agama Saudi Arabia

Dan sesungguhnya orang-orang kafir telah merencanakan berbagai tipu daya terhadap rasul-rasul yang diutus kepada mereka dan misi mendakwahkan kebenaran yang mereka bawa. Kemudian Allah datang menghancurkan bangunan-bangunan rumah mereka dari dasar dan pondasinya, sehingga atapnya menjatuhi mereka dari atas mereka, dan datanglah kepada mereka kebinasaan melalui tempat tinggal mereka yang aman, lantaran mereka tidak berpikir dan tidak menyangka-nyangka kebinasaan mereka muncul dari dalam rumah mereka.


📚 Tafsir Al-Madinah Al-Munawwarah / Markaz Ta'dzhim al-Qur'an di bawah pengawasan Syaikh Prof. Dr. Imad Zuhair Hafidz, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

26. Sebelum orang-orang sesat itu, juga telah berlalu orang-orang yang seperti mereka. Mereka mengatur tipu daya untuk para nabi dan orang-orang beriman, akan tetapi Allah menggagalkan tipu daya mereka dengan menghancurkan negeri mereka; Allah menghancurkan rumah-rumah mereka sampai ke pondasinya sehingga atapnya menimpa mereka. Allah membinasakan mereka ketika mereka tidak menyangka kedatangannya. Ini merupakan perumpamaan yang jelas untuk menjelaskan kegagalan tipudaya yang telah mereka buat.


📚 Tafsir Al-Mukhtashar / Markaz Tafsir Riyadh, di bawah pengawasan Syaikh Dr. Shalih bin Abdullah bin Humaid, Imam Masjidil Haram

26. Orang-orang kafir sebelum mereka telah melakukan tindakan makar terhadap rasul-rasul mereka, maka Allah menghancurkan bangunan-bangunan mereka dari dasarnya, lalu atapnya jatuh menimpa mereka, azab datang kepada mereka dari arah yang tidak mereka sangka. Mereka menyangka bahwa bangunan-bangunan mereka bisa melindungi mereka, namun mereka malah binasa karena tertimpa bangunan mereka.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Zubdatut Tafsir Min Fathil Qadir / Syaikh Dr. Muhammad Sulaiman Al Asyqar, mudarris tafsir Universitas Islam Madinah

26. قَدْ مَكَرَ الَّذِينَ مِن قَبْلِهِمْ (Sesungguhnya orang-orang yang sebelum mereka telah mengadakan makar)
Mereka merencanakan berbagai tipu daya agar menjadikan orang lain mendustakan apa yang dibawa oleh para Rasul.
Mayoritas ahli tafsir berpendapat bahwa yang dimaksud dalam ayat ini adalah Namrud bin Kan’an, dia membangun bangunan yang tinggi di negeri Babil, dengan bangunan itu ia bermaksud untuk naik ke langit agar ia dapat memerangi penghuni langit; maka Allah mengirimkan angin sehingga bangunan itu runtuh menimpa dirinya dan kaumnya hingga mereka semua binasa.

فَأَتَى اللهُ بُنْيٰنَهُم مِّنَ الْقَوَاعِدِ(maka Allah menghancurkan rumah-rumah mereka dari pondasinya)
Yakni Allah mengirim angin ke sisi pondasinya agar bangunan itu goyah.

فَخَرَّ عَلَيْهِمُ السَّقْفُ مِن فَوْقِهِمْ(lalu atap (rumah itu) jatuh menimpa mereka dari atas)
Yakni runtuh menimpa mereka.

وَأَتَىٰهُمُ الْعَذَابُ(dan datanglah azab itu kepada mereka)
Yakni kebinasaan mendatangi mereka.

من حيث لا يشعرون (dan datanglah azab itu kepada mereka dari tempat yang tidak mereka sadari)
Akan tetapi mereka merasa dalam keamanan.


📚 Tafsir Al-Wajiz / Syaikh Prof. Dr. Wahbah az-Zuhaili, pakar fiqih dan tafsir negeri Suriah

26. Sesungguhnya orang-orang yang sebelum mereka yaitu kafir Makkah Namrudz bin Kan’an telah mengadakan makar, maka Allah menghancurkan dengan angin dan menggoncakan rumah-rumah mereka dari pondasinya, lalu atap rumah itu jatuh menimpa mereka dari atas. Adapun azab itu datang kepada mereka dari tempat yang tidak mereka sadari. Inilah janji untuk orang-orang kafir dan orang-orang yang hidup pada zaman Nabi SAW bahwa perbuatan membangkang mereka itu akan mereka terima kembali berupa balasan untuk mereka


📚 Tafsir Ash-Shaghir / Fayiz bin Sayyaf As-Sariih, dimuraja’ah oleh Syaikh Prof. Dr. Abdullah bin Abdul Aziz al-‘Awaji, professor tafsir Univ Islam Madinah

{Sungguh orang-orang sebelum mereka telah melakukan tipu daya. Lalu Allah menghancurkan rumah-rumah mereka mulai dari pondasinya} pondasinya {lalu atapnya jatuh} jatuh {menimpa mereka dari atas. Azab itu datang kepada mereka dari arah yang tidak mereka sadari


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir as-Sa'di / Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa'di, pakar tafsir abad 14 H

26-27. “sesungguhnya orang orang yang sebelum mereka telah mengadakan makar” terhadap para rasul mereka dan ingin mengecoh dengan berbagai rekayasa untuk menolak risalah yang dibawa oleh para rasul kepada mereka. Diantara bentuk makar mereka adalah, membangun istana istana yang luar biasa besarnya ”maka Allah menghancurkan rumah rumah mereka dari pondasinya” maksudnya, Allah mendatangkan hukuman bencana yang menerjang rumah rumah itu dari dasar dan pondasinya, ”lalu atap (rumah itu) jatuh menimpa mereka dari atas” maka gedung yang mereka bangun berubah menjad siksaan, mereka tersiksa karenanya, ”dan datanglah azab itu kepada mereka dari tempat yang tidak mereka sadari”. demikian itu, lantaran mereka menyangka bahwa bangunan itu akan bermanaat bagi mereka dan melindungi mereka dari azab. Akhirnya, siksaan (yang menimpa) mereka bersumber dari rumah yang mereka bangun dan mereka dirikan sendiri. ini termasuk bentuk perumpamaan terbaik perihal Allah menggugurkan makar pada musuhNya. Mereka telah memeras pikiran dan memperkirakan tentang risalah yang disampaikan oleh para rasul ketika mereka mendustakannya. Untuk menghadapi para rasul, mereka membuat asas asas dan kaidah kaidah yang batil, yang mereka jadikan rujukan untuk menolak risalah yang dibawa oleh para rasul. mereka juga menerapkan siasat untuk menimpakan hal hal buruk dan bahaya pada para rasul dan para pengikut mereka. Maka, uasaha makar mereka ini justru berubah menjadi sumber kehancuran mereka. Hal ini karena usaha makar mereka sungguh tidak baik, dan tidaklah tindakan makar itu melainkan akan kembali menimpa pelakunya. Ini akibat buruk mereka di dunia, dan sungguh siksaan akhirat lebih menghinakan lagi. Untuk itu Allah berfirman ”kemudian Allah menghinakan mereka di hari kiamat” maksudnya mempermalukan mereka di hadapan seluruh makhluk dan menjelaskan kedustaan dan kebohongan mereka yang mengatasnamakan Allah. "dan berfirman ’Dia manakah sekutu sekutuKu itu (yang karena membelanya) kamu selalu memusuhi mereka (nabi nabi dan orang orang mukmin)”, maksudnya kalian memerangi dan memusuhi Allah dan golonganNya. Karena mereka (sekutu sekutu itu) kalian mempunyai asumsi bahwa mereka merupakan sekutu sekutu bagi Allah. Apabila Allah menanyakan hal ini kepada mereka, niscaya mereka tidak mempunyai jawaban selain pengakuan atas kesesatan dan permusuhan mereka. Mereka mengakui ”berhala berhala itu semuanya telah lenyap dari kami, dan mereka mengakui terhadap diri mereka bahwa mereka adalah orang orang yang kafir”
“berkatalah orang orang yang telah diberi ilmu” yaitu para ulama Rabbani “sesungguhnya kehinaan pada hari ini” yaitu hari kiamat, ”dan keburukan” yaitu azab “ditimpakan atas orang orang yang kafir”. Dalam ayat ini termuat keterangan tentang keutamaan pada ulama, dan bahwa mereka adalah para juru bicara yang menyampaikan kebenaran di dunia ini dan pada hari ketika para saksi hadir, dan ucapan mereka memiliki tempat di sisi Allah dan para mahkluk.


📚 Tafsir Ibnu Katsir (Ringkas) / Fathul Karim Mukhtashar Tafsir al-Qur'an al-'Adzhim, karya Syaikh Prof. Dr. Hikmat bin Basyir bin Yasin, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

Ayat 26-27
Ini merupakan perumpamaan kebathilan dari apa yang dilakukan orang-orang yang mengingkari dan menyekutukan Allah dalam menyembahNya dengan sembahan selain Dia, sebagaimana yang dikatakan nabi Nuh: (dan melakukan tipu daya yang amat besar (22)) (Surah Nuh) yaitu, mereka melakukan tipu muslihat dalam menyesatkan manusia dengan segala tipu daya, dan mereka memikat manusia untuk condong kepada kemusyrikan mereka dengan berbagai sarana. Sebagaimana para pengikut mereka berkata kepada mereka pada hari kiamat: ((Tidak) sebenarnya tipu daya (kalian) di waktu malam dan siang (yang menghalangi kami), ketika kalian menyeru kami supaya kami kafir kepada Allah dan menjadikan sekutu-sekutu bagi-Nya) (Surah Saba: 33)
Firman Allah: (maka Allah menghancurkan rumah-rumah mereka dari pondasinya) yaitu Allah mencabutnya dari dasarnya dan membatalkan amal mereka. Sebagaimana firman Allah SWT: (Setiap mereka menyalakan api peperangan, Allah memadamkannya) (Surah Al-Maidah: 64)
(maka Allah mendatangkan kepada mereka (hukuman) dari azab yang tidak mereka sangka-sangka. Dan Allah menimpakan ketakutan ke dalam hati mereka; mereka memusnahkan rumah-rumahnya sendiri dengan tangan mereka sendiri dan tangan orang-orang yang beriman. Maka ambillah (kejadian itu) untuk menjadi pelajaran, hai orang-orang yang mempunyai pandangan) (Surah Al-Hasyr: 2) Allah SWT berfirman di sini: (maka Allah menghancurkan rumah-rumah mereka dari pondasinya, lalu atap (rumah itu) jatuh menimpa mereka dari atas, dan datang­lah azab itu kepada mereka dari tempat yang tidak mereka sadari. Kemudian Allah menghinakan mereka di hari kiamat) yaitu,, Allah menampakkan aib mereka dan apa yang mereka sembunyikan dalam hatinya sehingga menjadi terang dan jelas. Sebagaimana Allah SWT berfirman: (Pada hari ditampakkan segala rahasia (9)) (Surah Ath-Thariq: 9) yaitu ditampakkan dan diumumkan, sebagaimana yang disebutkan dalam hadits shahih Bukhari Muslim dari Ibnu Umar, dia berkata, Rasulullah SAW bersabda,”Pada hari kiamat akan ditegakkan panji bagi setiap orang yang berkhianat di belakangnya sesuai dengan perbuatan khianatnya, lalu dikatakan bahwa inilah pengkhianatan Fulan bin Fulan” Demikian juga, Allah menampakkan kepada manusia apa yang disembunyikan mereka berupa tipu muslihat, lalu Dia menghinakan mereka di mata semua makhluk. Kemudian Allah SWT berfirman kepada mereka seraya mencemoohkan dan mencela mereka: (Di manakah sekutu-sekutu-Ku itu kalian selalu memusuhi mereka (nabi-nabi dan orang-orang muk­min)?) kalian berperang dan memusuhi jalan mereka dimanapun mereka berada, apakah mereka bisa menolong dan menye­lamatkan kalian dari sini? (Dapatkah mereka menolong kalian atau menolong diri mereka sendiri?) (Surah Asy-Syu'ara: 93) Maka ketika hujjah diarahkan kepada mereka, bukti ditegak­kan terhadap mereka, dan ketentuan azab telah pasti atas mereka, maka mereka diam tidak beralasan ketika tidak ada jalan keluar (Berkatalah orang-orang yang telah diberi ilmu) Mereka adalah orang-orang yang terkemuka di dunia dan akhirat, dan mereka adalah orang-orang yang memberitahukan tentang kebenaran di dunia dan akhirat. Lalu mereka berkataa saat itu juga: (Sesungguhnya kehinaan dan azab hari ini ditimpakan atas orang-orang yang kafir) yaitu aib dan azab yang menyelimuti pada hari itu bagi orang yang mengingkari dan menyekutukan Allah dengan sesuatu yang tidak membahayakan dan memberikan manfaat kepadanya


📚 Hidayatul Insan bi Tafsiril Qur'an / Ustadz Marwan Hadidi bin Musa, M.Pd.I

Surat An-Nahl ayat 26: Mereka sebelumnya mengira, bahwa bangunan yang mereka buat akan bermanfaat bagi mereka dan akan mencapaikan maksud yang mereka inginkan, namun ternyata bangunan itu berubah menjadi azab bagi mereka yang rubuh menimpa mereka. Ini merupakan perumpamaan yang sangat bagus, ketika mereka berpikir dan mengatur siasat untuk menimpakan makar kepada para rasul dan apa yang mereka bawa, sampai mereka membuat perencanaan yang matang, dan mereka buat pondasinya dan kemudian mereka tegakkan bangunan di atasnya (dengan melancarkan makar tersebut), hingga ketika telah tinggi bangunan yang mereka buat, maka Allah hancurkan pondasinya, sehingga bangunan yang telah mereka bangun atau rencana yang telah mereka matangkan dan hampir saja selesai ternyata runtuh, bahkan menimpa mereka. Ini ketika di dunia, sedangkan di akhirat ada lagi azab yang lebih keras.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir Ringkas Kementrian Agama RI / Surat An-Nahl Ayat 26

Setelah membincang kesesatan kaum musyrik dan upaya mereka menyesatkan orang lain, Allah lalu mengancam mereka dengan hukuman dan azab yang pedih. Allah menegaskan bahwa sungguh, orangorang yang kafir dan ingkar sebelum mereka telah mengadakan tipu daya untuk mengingkari dan menentang ajaran Allah, maka sebab perbuatan mereka itu Allah menghancurkan rumah-rumah mereka mulai dari pondasinya, lalu atap rumah-rumah itu jatuh menimpa mereka dari atas dan membuat mereka tertimbun, dan siksa itu datang kepada mereka secara tiba-tiba dari arah yang tidak mereka sadari, padahal mereka yakin rumah-rumah mereka begitu kuat dan dapat melindungi mereka dari ancaman apa pun. Tidak saja di dunia, azab dan hukuman bagi orang kafir dan durhaka juga diikuti oleh azab yang lebih pedih lagi di akhirat. Allah menjelaskan, kemudian Allah menghinakan mereka pada hari kiamat dengan siksaan yang pedih di neraka jahanam, dan ketika itu Allah berfirman, 'di manakah sesembahan yang kamu jadikan sekutu-sekutu-ku itu yang karena membelanya kamu selalu memusuhi mereka, yakni para nabi yang aku utus kepada kamu dan kaum mukmin' orang-orang yang diberi ilmu, yakni para malaikat, nabi, dan kaum mukmin dengan tegas berkata, sesungguhnya kehinaan dan azab pada hari kiamat ini ditimpakan kepada orang yang kafir dan menentang ajaran Allah.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Itulah kumpulan penjabaran dari para mufassirin terkait makna dan arti surat An-Nahl ayat 26 (arab-latin dan artinya), moga-moga berfaidah bagi kita bersama. Bantu usaha kami dengan memberi tautan ke halaman ini atau ke halaman depan TafsirWeb.com.

Konten Tersering Dicari

Baca berbagai topik yang tersering dicari, seperti surat/ayat: Yasin 40, Al-Baqarah 284-286, Al-Fatihah 2, Al-Fatihah 7, Ali ‘Imran 104, Ali ‘Imran 191. Ada pula Al-Fatihah 1, Al-Baqarah 216, Yunus 41, Assalaamualaikum, Luqman 13-14, Al-A’raf.

  1. Yasin 40
  2. Al-Baqarah 284-286
  3. Al-Fatihah 2
  4. Al-Fatihah 7
  5. Ali ‘Imran 104
  6. Ali ‘Imran 191
  7. Al-Fatihah 1
  8. Al-Baqarah 216
  9. Yunus 41
  10. Assalaamualaikum
  11. Luqman 13-14
  12. Al-A’raf

Pencarian: surat taha ayat 8, ali imron 102, dahsyatnya hari kiamat bisa menyebabkan wanita menyusui, al baqarah ayat 200-286, al-kausar

Surat dan Ayat Rezeki

Dapatkan pahala jariyah dan buku digital "Jalan Rezeki Berlimpah" dengan sharing informasi tentang TafsirWeb!

Cara Sharing Manual:

Copy-paste text di bawah, kirim ke lima (5) group WhatsApp yang Anda ikuti:

Nikmati kemudahan dari Allah untuk memahami al-Qur’an dengan tafsirnya. Tinggal klik nama suratnya, klik nomor ayat, maka akan keluar penjelasan lengkap untuk ayat tersebut:
 
✅ Klik *tafsirweb.com/start* untuk menikmati tafsir al-Qur'an
 
✅ Klik *tafsirweb.com/pahala* lalu kirim informasi ini ke 5 group lainnya untuk dapat pahala jariyah

Cara Sharing Otomatis:

Klik Di Sini 👉 pilih lima (5) group WhatsApp yang Anda ikuti 👉 klik tombol kirim

Bonus Setelah Sharing:

Setelah Anda melakukan sharing, klik tombol di bawah: