Surat ‘Abasa Ayat 21

ثُمَّ أَمَاتَهُۥ فَأَقْبَرَهُۥ

Arab-Latin: ṡumma amātahụ fa aqbarah

Artinya: Kemudian Dia mematikannya dan memasukkannya ke dalam kubur,

« 'Abasa 20'Abasa 22 »

Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Kandungan Menarik Tentang Surat ‘Abasa Ayat 21

Paragraf di atas merupakan Surat ‘Abasa Ayat 21 dengan text arab, latin dan terjemah artinya. Ada variasi kandungan menarik dari ayat ini. Tersedia variasi penjelasan dari berbagai ulama terkait kandungan surat ‘Abasa ayat 21, di antaranya sebagaimana berikut:

📚 Tafsir Al-Muyassar / Kementerian Agama Saudi Arabia

17-23. Manusia kafir dilaknat dan diazab, betapa besar kekafirannya kepada tuhannya. Tidakkah dia melihat dari apa Allah menciptakannya pertama kali? Allah menciptakannya dari air yang sedikit (yaitu sperma),lalu allah menciptakannya dalam beberapa tahapan, Kemudian Allah menjelaskan baginya jalan kebaikan dan jalan keburukan, Kemudian Allah mematikannya dan menjadikan baginya satu tempat yang ia dikubur di dalamnya. Kemudian jika Allah berkehendak Dia akan menghidupkan kembali dan membangkitkannya untuk menghadapi perhitungan amal dan balasan. Perkaranya tidak sebagaimana yang diucapkan dan dilakukan oleh orang kafir ini,dia tidak menunaikan perintah Allah,yaitu beriman kepada NYA dan mentaati NYA.


📚 Tafsir Al-Mukhtashar / Markaz Tafsir Riyadh, di bawah pengawasan Syaikh Dr. Shalih bin Abdullah bin Humaid, Imam Masjidil Haram

21. Kemudian setelah Allah menentukan baginya umur kehidupannya, Allah mematikannya dan menjadikan baginya kuburan sebagai tempatnya hingga ia dibangkitkan.


📚 Zubdatut Tafsir Min Fathil Qadir / Syaikh Dr. Muhammad Sulaiman Al Asyqar, mudarris tafsir Universitas Islam Madinah

20. ثُمَّ السَّبِيلَ يَسَّرَهُۥ (Kemudian Dia memudahkan jalannya)
Yakni Allah kemudian memudahkannya untuk mendapatkan jalan menuju kebaikan atau keburukan.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir Al-Wajiz / Syaikh Prof. Dr. Wahbah az-Zuhaili, pakar fiqih dan tafsir negeri Suriah

20-21. Kemudian Allah juga memperlancar kelahiran mereka. Allah pun juga telah memberi dan memudahkan mereka jalan kebenaran maupun jalan kesesatan agar mereka memilih salah satu jalan itu. Kemudian Allah mematikannya sesuai ajal yang tertulis, Allahpun menjadikan kubur mereka untuk memuliakan mereka dengan menutupi apa yang akan mereka terima di alam kubur.


📚 Tafsir Ash-Shaghir / Fayiz bin Sayyaf As-Sariih, dimuraja’ah oleh Syaikh Prof. Dr. Abdullah bin Abdul Aziz al-‘Awaji, professor tafsir Univ Islam Madinah

{Kemudian Dia mematikannya lalu menguburkannya} Dia membuatkan kuburan dimana dia ditutupi di dalamnya


📚 Tafsir as-Sa'di / Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa'di, pakar tafsir abad 14 H

Ayat 17-23
Meski seperti itu, manusia tetap saja kufur. Karena itu Allah berfirman, “Binasalah manusia; alangkah amat sangat keakfirannya” terhadap nikmat Allah, dan alangkah hebat pembangkangannya pada kebenaran setelah kebenaran itu jelas, padahal sendiri apa? Dia hanyalah makhluk paling lemah yang diciptakan Allah dari air hina kemudian ditentukan wujudnya serta disempurnakan menjadi manusia sempurna lalu Allah menyempurnakan kekuatan lahir dan batinnya. “Kemudian dia memudahkan jalannya,” yakni Allah memudahkan baginya sebab-sebab agama dan dunia dan menunjukan pada jalan lurus serta menjelaskannya. Allah mengujinya dengan perintah dan larangan. “Kemudian Dia mematikannya dan memasukkannya ke dalam kubur,” yakni, memuliakannya dengan disemayamkan dan tidak dijadikan seperti hewan yang bangkainya dibiarkan saja tergeletak diatas tanah. “Kemudian bila Dia menghendaki, Dia membangkitkannya setelah kematian untuk pembalasan amal. Hanya Allah semata yang mengatur manusia dan mengarahkannya pada hal-hal tersebut. Tidak ada satu sekutu pun yang menyertai Allah dalam hal itu. Meski demekian, manusia tetap saja tidak mau menunaikan perintah Allah dan tidak mau menunaikan kewajiban yang dibebankan padanya. Bahkan senantiasa bermalas-malasan tapi banyak meminta.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir Ibnu Katsir (Ringkas) / Fathul Karim Mukhtashar Tafsir al-Qur'an al-'Adzhim, karya Syaikh Prof. Dr. Hikmat bin Basyir bin Yasin, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

Ayat 17-32
Allah SWT berfirman seraya mencela orang yang memngingkari hari kebangkitan dan penghidupan anak cucu Adam (Binasalah manusia; alangkah amat sangat kekafirannya (17)) ini untuk jenis manusia yang mendustakan karena sangat banyak kedustaannya yang tanpa sandaran, bahkan hanya menurut ilusi yang menganggap hal itu mustahil dan tidak adanya pengetahuan.
Kemudian Allah SWT menjelaskan kepadanya tentang bagaimana Dia menciptakannya dari sesuatu yang hina? dan bahwa Dia mampu untuk mengembalikannya hidup sebagaimana saat Dia memulai penciptaannya; jadi Allah SWT berfirman: (Dari apakah Allah menciptakannya? (18) Dari setetes mani, Allah menciptakannya, lalu menentukannya (19)) yaitu menentukan ajal, rezeki, dan amalnya, apakah dia termasuk orang yang berbahagia atau orang yang celaka (Kemudian Dia memudahkan jalannya (20)) kemudian Allah memudahkannya keluar dari perut ibunya. Demikian juga dikatakan Qatadah, dan As-Suddi, dan dipilih Ibnu Jarir.
Mujahid berkata bahwa ini semakna dengan firman Allah SWT: (Sesungguhnya Kami telah menunjukinya jalan yang lurus; ada yang bersyukur dan ada pula yang kafir (3)) (Surah Al-Insan) yaitu, Kami telah menerangkan kepadanya, menjelaskannya kepadanya, dan mumudahkan baginya untuk mengamalkannya. Demikian juga dikatakan Al-Hasan dan Ibnu Zaid, dan pendapat inilah yang paling kuat; hanya Allah yang lebih Mengetahui.
Firman Allah SWT: (kemudian Dia mematikannya dun memasukkannya ke dalam kubur (21)) yaitu setelah Allah menciptakannya, lalu mematikannya dan menguburnya, yaitu Allah menjadikannya mempunyai kuburan. Bangsa Arab berkata “qabartu ar-rajula” jika kamu mengurusi hal itu, dan dikatakan “aqbarahullah” (Allah menjadikannya memiliki kuburan). Dikatakan pula : “'adhabtu qarna ats-tsauru” (aku memotong tanduk banteng itu”. Bisa juga “a’dhabahullah”, (Allah menjadikan tanduknya terpotong”. Dikatakan “batartu dzanabal ba'iri”, (aku potong ekor unta itu) bisa juga dikatakan “abtarahullah” (Allah menjadikan ekor unta itu terputus). Dikatakan “taradtu fulanan 'anni” (aku mengusir Fulan dariku). Dikatakan “atradahullah”, Allah menjadikannya terusir
Firman Allah: (kemudian bila Dia menghendaki, Dia membangkitkannya kembali (22)) yaitu membangkitkannya setelah mati. dan termasuk ke dalamnya ini kata kebangkitan dan berkembang biak (Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan kalian dari tanah, kemudian tiba-tiba kalian (menjadi) manusia yang berkembang biak (20)) (Surah Ar-Rum) dan (dan lihatlah kepada tulang belulang keledai itu, kemudian Kami menyusunnya kembali, kemudian Kami membalutnya dengan daging) (Surah Al-Baqarah: 259)
Firman Allah SWT: (sekali-kali jangan; manusia itu belum melaksanakan apa yang diperintahkan Allah kepadanya (23)) Ibnu Jarir berkata bahwa Allah SWT berfirman, "Kalla," yaitu perkaranya tidak seperti apa yang dikatakan manusia yang kafir itu, bahwa dia telah menunaikan hak Allah yang ada pada dirinya dan hartanya (manusia itu belum melaksanakan apa yang diperintahkan Allah kepadanya) Allah SWT berfirman bahwa dia masih belum menunaikan kewajiban Allah SWT atas dirinya.
Diriwayatkan dari Mujahid tentang firmanNya: (sekali-kali jangan; manusia itu belum melaksanakan apa yang diperintahkan Allah kepadanya (23)) yaitu tidak ada seorangpun yang ditetapkan dapat menunaikan apa yang diwajibkan atas dirinya. Al-Baghawi meriwayatkan hal yang serupa dari Hasan Al-Bashri.
Demikianlah yang saya dapati dari pendapat ulama terdahulu tentangnya, tidak ada hal lainnya. Tetapi menurut saya, makna yang dimaksud hanya Allahlah yang lebih mengetahui (kemudian bila Dia menghendaki, Dia membangkitkannya kembali (22)) yaitu Dia membangkitkannya (tidaklah demikian; Allah masih belum menunaikan apa yang telah ditetapkan-Nya itu (23)) yaitu Allah tidak akan melakukannya sekarang sebelum masa yang telah Dia tetapkan atas anak cucu Adam yang akan menjalaninya habis dan dikeluarkan di dunia, sedangkan di pundaknya telah terbebani perintah dari Allah secara takdir. Maka ketika hal yang telah ditetapkan Allah itu habis, Allah membangkitkan semua makhluk dan menghidupkan kembali mereka sebagaimana Dia memulai penciptaannya.
Firman Allah SWT (maka hendaklah manusia itu memperhatikan makanannya (24)) Ini merupakan penyebutan nikmat Allah dan merupakan bukti yang menunjukkan bahwa jasad-jasad ini setelah menjadi tulang belulang yang hancur menjadi tanah dan tercerai-berai dengan menggunakan perumpamaan penghidupan tumbuhan dari tanah yang mati. Lalu Allah SWT berfirman: (Sesungguhnya Kami benar-benar telah mencurahkan air (dari langit) (25)) yaitu Kami menurunkan hujan dari langit ke bumi (kemudian Kami belah bumi dengan sebaik-baiknya (26)) yaitu, Kami menempatkan air itu dalam bumi dan masuk melalui celah-celahnya, kemudian meresap ke dalam biji-bijian yang disimpan dalam tanah. Maka biji-bijian itu tumbuh menjadi tumbuhan yang muncul di permukaan bumi (lalu Kami tumbuhkan biji-bijian di bumi itu (27) anggur dan sayur-sayuran (28)) Kata “Al-habbu” adalah biji-bijian, “al-’inabu” adalah anggur. dan “al-qadhbu” adalah sayuran yang dimakan ternak dengan mentah-mentah. Hal itu juga disebut “Al-Qattu” Demikianlah menurut Ibnu Abbas dan Qatadah. Hasan Al-Bashri berkata bahwa “al-qadhbu” adalah makanan ternak.
(dan zaitun) yaitu sesuatu yang sudah dikenal dan dapat dijadikan lauk, begitu pula minyaknya. Bahkan minyaknya dapat digunakan untuk meminyaki tubuh dan bahan bakar (dan buah kurma) yang dapat dimakan dalam keadaan muda, atau masak, bisa juga basah, kering, belum masak, dan sudah masak, dan perasannya dapat dijadikan minuman dan cuka (kebun-kebun (yang) lebat (30)) yaitu kebun-kebun. Al-Hasan dan Qatadah berkata bahwa (ghulban) adalah pohon kurma yang besar dan rindang.
Ibnu Abbas juga berkata bahwa (ghulban) adalah pohon yang dapat dijadikan naungan.
DIriwayatkan dari Ibnu Abbas tentang firmanNya: (kebun-kebun (yang) lebat (30)) yaitu yang tinggi-tinggi.
Firman Allah SWT: (dan buah-buahan dan rumput-rumputan (31)) Adapun kata “Al-fakihah” adalah semua jenis buah-buahan yang dimakan. Ibnu Abbas berkata bahwa “Al-fakihah” adalah buah yang dimakan dalam keadaan segar, dan “al-abb” adalah tumbuhan yang hanya dimakan binatang ternak dan tidak dimakan manusia.
Mujahid berkata bahwa “al-abb” adalah rumput-rumputan.
Diriwayatkan dari Ibnu Abbas, bahwa “al-abb” adalah tumbuhan yang dimakan hewan dan tidak dimakan manusia.
Diriwayatkan dari Anas bahwa Umar bin Khattab membaca firmanNya: (Dia (Muhammad) bermuka masam dan berpaling (1)) Ketika bacaannya sampai ayat: (dan buah-buahan dan rumput-rumputan (31)) dia berkata, "Kami telah mengetahui apa yang dimaksud dengan “Al-fakihah” , tetapi apakah itu “al-abb”?" dia berkata, "Demi usiamu, wahai Ibnu Al-Khattab, sesungguhnya ini benar-benar merupakan memaksakan diri" Sanad hal ini shahih, banyak ulama telah meriwayatkannya dari Anas. Hal ini mengandung penafsiran bahwa Umar bermaksud untuk mengetahui bentuk, jenis dan barangnya, karena sesungguhnya dia dan semua orang yang membaca ayat ini mengetahui bahwa “al-abb” adalah sejenis tumbuhan bumi karena firmanNya: (lalu Kami tumbuhkan biji-bijian dl bumi itu (27) anggur, dan sayur-sayuran (28) zaitun dan pohon kurma (29) kebun-kebun (yang) lebat (30) dan buah-buahan serta rumput-rumputan (31)) dan firman Allah SWT: (untuk kesenangan kalian dan untuk binatang-binatang ternak kalian (32)) yaitu untuk makanan kalian dan binatang ternak kalian di dunia ini sampai hari kiamat


📚 Tafsir Juz 'Amma / Syaikh Prof. Dr. Shalih bin Fauzan al-Fauzan, anggota Lajnah Daaimah (Komite Fatwa Majelis Ulama KSA)

Ketika ajalnya telah tiba, siapakah yang mewafatkannya ? Dialah Allah ﷻ, dan tiada satupun dari makhluk-Nya yang mampu menghapus kehidupan dari seseorang melainkan hanya Allah ﷻ lah yang berkuasa atas itu.

Boleh saja kamu mengatakan : dia dibunuh, maka apakah yang membunuhnya dia pula yang mewafatkannya ?

Maka yang kita katakan adalah : Dia mematikannya dengan izin Allah, dan dia membunuhnya dengan ketetapan-Nya pula, Allah yang berkuasa atas dirinya, sebab-sebab kematian sesorang banyak akan tetapi yang menentukan wafatnya seseorang hanya satu, Dialah Allah ﷻ .

Allah telah menetapkan bahwa dia akan terbunuh, atau dengan ketetapan Allah seseorang dapat terjatuh kedalam sumur, Dia pula yang menakdirkan sesorang tertabrak oleh mobil, sesmua kejadian tersebut adalah berjalan sesuai ketetapan Allah sang pencipta dengan cara apapun itu.

Atau seseorang melakukan bunuh diri, lalu apakah dengan itu dia telah mewafatkan dirinya ? maka sebaiknya yang kita katakan adalah : Allah yang telah mentapkan atau mentakdirkan dia akan membunuh dirinya.

Dan setelah manusia itu dimatikan lalu apakah dia juga dibiarkan atau dibuang bersama dengan bangkai dari binatang-binatang yang mati ? tidak, {ثُمَّ أَمَاتَهُ فَأَقْبَرَهُ } Melainkan jasad manusia yang telah wafat dengan perintah Allah agar dikuburkan diliang lahat yang tertutup, agar jasad itu terlindungi ataupun terjaga, itulah perhatian Allah kepada manusia .

Maka kubur adalah merupakan salah satu nikmat dari Allah kepada umat manusia, berbeda dengan bangkai binatang keabanyakannya dibuang begitu saja sampai membusuk.

Allah memerintahkan agar mayat manusia dikuburkan didalam tanah, bahkan terhadap orang kafir pun Allah memerintahkan hal yang sama, karena mereka juga manusia, berebeda halnya dengan binatang.

Ketika Abu thalib ( Paman Rasulullah ) meninggal, dan meninggal diatas kekufuran, tiada satupun dari orang-orang kafir yang mengambil alih pengurusan jasadnya untuk dimakamkan, maka Rasulullah pun memerintahkan Ali bin Abi Thalib yang merupakan putra dari Abi Thalib untuk mengburkannya, karena jika seseorang meninggal tetaplah ada padanya kehormatan sekalipun dia kafir, maka sebaiknya mayat-mayat mereka tidak ditinggalkan begitu saja, itulah rahmat Allah kepada hambanya.


📚 Tafsir Juz 'Amma / Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin, ulama besar abad 14 H

ثُمَّ أَمَاتَهُ فَأَقْبَرَهُ Kemudai setelah itu Allah matikan ia, kematian adalah ketika ruh meninggalkan tubuh فَأَقْبَرَهُ Maknanya: Allah jadikan ia berada di kubur. Terkubur sebagai penutup, penghormatan dan pemuliaan baginya. Karena kalau saja manusia mati mereka di samakan seperti hewan-hewan lainnya, yang dibuang ke sampah, maka ini adalah bentuk penghinaan besar bagi orang meninggal. Tetapi Allah ‘Azza Wa Jalla mensyari’atkan kepada para hamba-Nya penguburan mayat. Oleh karenanya Ibnu Abbas radhiyallaahu ‘anhu mengatakan tentang penafsiran firman Allah Ta’ala: فَأَقْبَرَهُ “ Allah memuliakannya dengan dikuburkan ”


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 An-Nafahat Al-Makkiyah / Syaikh Muhammad bin Shalih asy-Syawi

Surat ‘Abasa ayat 21: 17-23. Kemudian Allah menyeru kepada orang-orang kafir, Ia berkata : Allah akan perangi orang-orang yang kufur dengan kekufuran yang sangat kepada Allah, (padahal) bersamaan dengan kekufurannya, Allah telah berbuat baik kepadanya. Lalu Allah katakan kepada mereka yang bersikukuh dengan kekufurannya : Bukankan ia (orang-orang kafir) melihat asal penciptaannya yang diciptakan dari setetes mani yang hina ? Sampai-sampai mereka tidak membutuhkan lagi keimanan kepada Rabbnya ? Dengan mani ini Allah jadikan mereka ditakdirkan menempel di rahim ibunya dengan kondisi bertahap sampai menjadi manusia. Kemudian setelah melewati tahap ini yaitu ketika hidup di dalam rahim ibunya, Allah mudahkan baginya untuk keluar (ke dunia), Allah beri petunjuk untuk hidup di bumi, Allah mudahkan untuk mendapatkan petunjuk (kebaikan) jika ia mendambakannya, dan Allah bebaskan bermaksiat jika memang itu dambaannya. Kemudian Allah beri kenikmatan (pada mukmin) ketika mati dan dikuburkan di dalam kubur, Allah berikan kemuliaan atasnya. Kemudian Allah beri kenikmatan ketika Allah berkehendak menghidupkan dan membangkitkannya setelah kematiannya untuk dihisab dan dibalas amalannya ketika dunia; Sedangkan orang-orang kafir Allah berikan cobaan dan diuji atas kesombongan dan keangkuhannya, padahal Allah telah berbuat baik kepadanya (di dunia) dan sama-yaitu dibebankan syariat; Akan tetapi ia tidak menganggap (acuh) atas apa yang telah diwajibkan oleh Rabbnya dari keimanan dan amal yang shalih.


📚 Hidayatul Insan bi Tafsiril Qur'an / Ustadz Marwan Hadidi bin Musa, M.Pd.I

Allah Subhaanahu wa Ta'aala memuliakannya dengan menguburkannya dan tidak menjadikannya seperti makhluk yang lain yang jasadnya tidak dikubur.


📚 Tafsir Ringkas Kementrian Agama RI / Surat ‘Abasa Ayat 21

Kemudian setelah manusia menuntaskan hidupnya di dunia, dia mematikannya dengan mencabut rohnya dan menguburkannya untuk menjalani kehidupan baru di alam barzakh. Manusia tidak bisa menolak kematian; sebagaiamana dia diciptakan dari tanah, dia akan kembali ke tanah. 22. Setelah manusia berada di alam barzakh sekian lama, kemudian jika dia menghendaki, dia akan membangkitkannya kembali di hari kebangkitan untuk mempertanggungjawabkan semua perbuatannya di dunia.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Demikianlah bermacam penjelasan dari kalangan ulama tafsir berkaitan kandungan dan arti surat ‘Abasa ayat 21 (arab-latin dan artinya), semoga bermanfaat untuk ummat. Bantu dakwah kami dengan mencantumkan link ke halaman ini atau ke halaman depan TafsirWeb.com.

Halaman Cukup Sering Dicari

Kaji ratusan topik yang cukup sering dicari, seperti surat/ayat: Ad-Dukhan, Al-Isra 25, Al-Qamar 49, Ali ‘Imran 97, Al-Jin, Al-Baqarah 45. Ada juga Ali ‘Imran 139, Al-Ma’idah 8, Al-Hadid 20, Tentang Al-Quran, At-Thalaq, Al-Baqarah 43.

  1. Ad-Dukhan
  2. Al-Isra 25
  3. Al-Qamar 49
  4. Ali ‘Imran 97
  5. Al-Jin
  6. Al-Baqarah 45
  7. Ali ‘Imran 139
  8. Al-Ma’idah 8
  9. Al-Hadid 20
  10. Tentang Al-Quran
  11. At-Thalaq
  12. Al-Baqarah 43

Pencarian: ...

Surat dan Ayat Rezeki

Dapatkan pahala jariyah dan buku digital "Jalan Rezeki Berlimpah" dengan sharing informasi tentang TafsirWeb!

Cara Sharing Manual:

Copy-paste text di bawah, kirim ke lima (5) group WhatsApp yang Anda ikuti:

Nikmati kemudahan dari Allah untuk memahami al-Qur’an dengan tafsirnya. Tinggal klik nama suratnya, klik nomor ayat, maka akan keluar penjelasan lengkap untuk ayat tersebut:
 
✅ Klik *tafsirweb.com/start* untuk menikmati tafsir al-Qur'an
 
✅ Klik *tafsirweb.com/pahala* lalu kirim informasi ini ke 5 group lainnya untuk dapat pahala jariyah

Cara Sharing Otomatis:

Klik Di Sini 👉 pilih lima (5) group WhatsApp yang Anda ikuti 👉 klik tombol kirim

Bonus Setelah Sharing:

Setelah Anda melakukan sharing, klik tombol di bawah: