Surat Al-Muddatstsir Ayat 1

يَٰٓأَيُّهَا ٱلْمُدَّثِّرُ

Arab-Latin: Yā ayyuhal-muddaṡṡir

Artinya: Hai orang yang berkemul (berselimut),

« Al-Muzzammil 20Al-Muddatstsir 2 »

Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Kandungan Mendalam Mengenai Surat Al-Muddatstsir Ayat 1

Paragraf di atas merupakan Surat Al-Muddatstsir Ayat 1 dengan text arab, latin dan terjemah artinya. Ada sekumpulan kandungan mendalam dari ayat ini. Didapati sekumpulan penjabaran dari berbagai mufassir terhadap isi surat Al-Muddatstsir ayat 1, antara lain sebagaimana terlampir:

📚 Tafsir Al-Muyassar / Kementerian Agama Saudi Arabia

1-7. Wahai orang yang menyelimuti dirinya dengan kain selimutnya, bangkitlah dari tempat tidurmu, lalu peringatkanlah manusia dari azab Allah, khususkanlah Tuhanmu dengan pengagungan, tauhid dan ibadah, sucikanlah pakaianmu dari najis-najis, karena kesucian lahir termasuk kesempurnaan kesucian batin. Teruslah menjauhi patung dan berhala serta amal-amal syirik seluruhnya, jangan mendekatinya, jangan memberi sesuatu agar kamu mendapatkan lebih banyak. Dan demi meraih ridha Tuhanmu, bersabarlah kamu dalam menjalankan perintah-perintahNya dan menjauhi larangan-laranganNya.


📚 Tafsir Al-Madinah Al-Munawwarah / Markaz Ta'dzhim al-Qur'an di bawah pengawasan Syaikh Prof. Dr. Imad Zuhair Hafidz, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

1-5. Surat ini dimulai dengan seruan kepada Nabi Muhammad: Wahai orang yang tertutup selimut, bangunlah dari tempat tidurmu untuk memberi peringatan kepada manusia, dan memberi kabar gembira dan pelajaran dengan risalah yang kamu terima; agungkanlah Tuhanmu semata yang telah menciptakan dan mengutusmu; bersihkanlah dirimu dari segala yang mengundang kemurkaan Allah, dan sucikanlah pakaianmu dari segala najis; jauhilah berhala dan patung-patung yang disembah dan diagungkan; serta jauhi segala perkataan dan perbuatan yang buruk.


📚 Tafsir Al-Mukhtashar / Markaz Tafsir Riyadh, di bawah pengawasan Syaikh Dr. Shalih bin Abdullah bin Humaid, Imam Masjidil Haram

1. Wahai orang yang berkemul dengan banjunya (maksudnya Nabi -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam-).


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Zubdatut Tafsir Min Fathil Qadir / Syaikh Dr. Muhammad Sulaiman Al Asyqar, mudarris tafsir Universitas Islam Madinah

1. يٰٓأَيُّهَا الْمُدَّثِّرُ (Hai orang yang berkemul)
Hai orang yang berselimut dengan bajunya.


📚 Li Yaddabbaru Ayatih / Markaz Tadabbur di bawah pengawasan Syaikh Prof. Dr. Umar bin Abdullah al-Muqbil, professor fakultas syari'ah Universitas Qashim - Saudi Arabia

1-2

Di antara wahyu yang pertama kali diturunkan setelah { ٱقْرَأْ } adalah firman-Nya, Maha Suci Dia: { يَٰٓأَيُّهَا ٱلْمُدَّثِّرُ } "Hai orang yang berkemul (berselimut)" [1], { قُمْ فَأَنذِرْ } "Bangunlah, lalu berilah peringatan!" [2], lihatlah bagaimana perintah ini didahulukan sebelum syariat-syariat ibadah dan syari'at lainnya, kemudian perhatikan, Anda akan melihat keajaiban yang menakjubkan, Akan menjadi jelas bagi Anda apa yang terlewatkan oleh sebagian manusia dari prinsip-prinsip dasar, yaitu tauhid dan seruan kepadanya.


📚 Tafsir Al-Wajiz / Syaikh Prof. Dr. Wahbah az-Zuhaili, pakar fiqih dan tafsir negeri Suriah

Keutamaan: Diriwayatkan dari Bukhari dari jabir bahwasannya beliau berkata: Awalnya yang diklaim sebagai ayat yang turun pertama kali adalah Ya ayyuhal muddatstsir, namun para ulama’ kemudian membantahnya. Sehingga ditetapkan bahwa ayat yang pertama kali turun adalah iqra’ bismi rabbika...

1. Wahai Nabi yang berselimut setelah menerima wahyu dari Allah


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir Ash-Shaghir / Fayiz bin Sayyaf As-Sariih, dimuraja’ah oleh Syaikh Prof. Dr. Abdullah bin Abdul Aziz al-‘Awaji, professor tafsir Univ Islam Madinah

Wahai orang yang berselimut} yang tertutup dengan pakaiannya


📚 Tafsir as-Sa'di / Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa'di, pakar tafsir abad 14 H

1-2. Telah dijelaskan sebelumnya bahwa al-Muzammil dan al-Mudatsir maknanya sama. Allah memerintahkan RasulNya untuk bersungguh-sungguh dalam beribadah menyembah Allah dengan ibadah-ibadah pendek dan panjang. Dalam surat sebelumnya dijelaskan perintah Allah untuk ibadah-ibadah utama yang pendek pada RasulNya serta perintah bersabar terhadap gangguan kaumnya, dan dalam surat ini Allah memerintahkannya untuk memberitahukan seruannya dan tegas menyampaikan peringatan. Allah berfirman, “Bangunlah,” yakni dengan sungguh-sungguh dan giat, “lalu berilah peringatan” kepada manusia dengan perkataan dan perbuatan yang bisa menyampaikan pada tujuan serta menjelaskan kondisi apa-apa yang diperingatkan darinya agar hal itu lebih mendorong untuk ditinggalkan.


📚 Tafsir Ibnu Katsir (Ringkas) / Fathul Karim Mukhtashar Tafsir al-Qur'an al-'Adzhim, karya Syaikh Prof. Dr. Hikmat bin Basyir bin Yasin, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

Ayat 1-10
Disebutakn dalam hadits shahih Bukhari dari Yahya bin Abu Katsir, dari Abu Salamah, dari Jabir, dia berkata bahwa ayat Al-Qur'an yang mula-mula diturunkan adalah firmanNya: (Hai orang yang berkemul (berselimut) (1)) Tetapi mayoritas ulama berbeda. Mereka berpendapat bahwa Al-Qur'an yang mula-mula diturunkan adalah firman Allah SWT: (Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu Yang menciptakan (1)) (Surah Al-'Alaq) Sebagaimana yang akan diterangkan di tempatnya, jika Allah menghendaki.
Dapat disimpulkan bahwa wahyu yang mula-mula diturunkan setelah beberapa lama wahyu tidak turun adalah surah ini, sebagaimana Imam Ahmad telah meriwayatkan dari Ibnu Syihab, dia berkata,”Aku pernah mendengar Abu Salamah bin Abdurrahman berkata bahwa telah menceritakan kepadaku Jabir bin Abdullah, bahwa dia mendengar Rasulullah SAW bersabda: “Kemudian wahyu mengalami jarak dariku selama satu masa, Dan ketika aku sedang berjalan, aku mendengar suara dari langit, maka aku mengarahkan pandanganku ke langit. Tiba-tiba aku melihat malaikat yang pernah datang kepadaku sedang duduk di atas kursi di antara langit dan bumi, maka tubuhku gemetar karenanya sehingga aku terjatuh ke tanah. Lalu aku pulang ke rumah keluargaku dan aku katakan kepada mereka, "Selimutilah aku, selimutilah aku, selimutilah aku” Maka Allah SWT menurunkan firmanNya, (Hai orang yang berkemul (1) bangunlah, lalu berilah peringatan! (2) Dan Tuhanmu agungkanlah (3) dan pakaianmu bersihkanlah (4) dan perbuatan dosa tinggalkanlah” (5). Kemudian wahyu datang lagi dengan berturut-turut”
Firman Allah SWT: (bangunlah, lalu berilah peringatan! (2)) yaitu berjagalah dengan tekad yang bulat, lalu berilah peringatan kepada manusia. Dengan demikian, beliau mendapatkan kerasulan, sebagaimana pertama mendapatkan kenabian.
(dan Tuhanmu agungkanlah (3)) yaitu, agungkanlah.
Firman Allah SWT: (Dan pakaianmu bersihkanlah (4)) Al-Ajlah Al-Kindi meriwayatkan dari Ikrimah, dari Ibnu Abbas, bahwa pernah datangan seorang lelaki datang kepadanya, lalu bertanya kepadanya tentang ayat ini: (dan pakaianmu bersihkanlah (4)) dia menjawab,"Janganlah kamu mengenakannya untuk berbuat maksiat dan jangan pula berkhianat" Kemudian dia berkata,"Tidakkah kamu pernah mendengar ucapan Ghailan bin Salamah Ats-Tsaqafi:
“Dengan memuji Allah, sesungguhnya aku mengenakan pakaianku bukan untuk kedurhakaan, dan bukan pula untuk menutupi perbuatan khianat"
Mujahid berkata tentang firmanNya: (dan pakaianmu bersihkanlah (4)) daia berkata yaitu dirimu bukan pakaianmu. Dalam riwayat yang lain darinya tentang firmanNya: (dan pakaianmu bersihkanlah (4)) yaitu, perbaikilah amalmu. Demikian;ah yang dikatakan Abu Razin.
Qatadah berkata tentang firmanNya: (dan pakaianmu bersihkanlah (4)) yaitu bersihkanlah dari perbuatan-perbuatan durhaka. Orang-orang Arab berkata terhadap seorang lelaki yang melanggar janjinya dan tidak memenuhinya, bahwa dia adalah seorang yang kotor pakaiannya. Dan apabila dia menunaikan janjinya, maka dikatakan bahwa sesungguhnya dia benar-benar orang yang bersih pakaiannya.
Ikrimah dan Adh-Dhahhak berkata, bahwa janganlah kamu mengenakannya untuk berbuat maksiat.
Ibnu Zaid berkata bahwa dahulu orang-orang musyrik tidak pernah membersihkan diri. Maka Allah memerintahkan kepada NabiNya untuk bersuci dan membersihkan pakaiannya. Pendapat ini dipilih Ibnu Jarir. Ayat ini mencakup semua pendapat yang telah disebutkan di samping kesucian hati. Karena sesungguhnya orang-orang Arab menyebut hati dengan sebutan pakaian, sebagaimana yang dikatakan Imri’ul Qais:
“Hai kekasihku Fatimah, sebentar, dengarkanlah kata-kataku yang memohon ini; bahwa jika engkau telah bertekad untuk meninggalkanku, maka lakukanlah dengan baik-baik”
“Dan jika memang ada sikapku yang kurang berkenan di hatimu, tanyakanlah kepada hatiku dengan mata hatimu, maka engkau akan memahaminya”
Firman Allah SWT: (dan perbuatan dosa, tinggalkanlah (5)) Ibnu Abbas berkata bahwa ar-rijzu adalah berhala, maka tinggalkanlah. Demikian juga dikatakan Mujahid dan Ibnu Zaid, bahwa sesungguhnya itu adalah berhala.
Berdasarkan semua penafsiran, makna yang dimaksud bukan berarti Nabi SAW telah melakukan sesuatu dari perbuatan-perbuatan itu. sebagaimana firmanNya SWT: (Hai Nabi, bertakwalah kepada Allah dan janganlah kamu menuruti (keinginan) orang-orang kafir dan orang-orang munafik) (Surah Al-Ahzab: 1) dan (Dan berkata Musa kepada saudaranya yaitu Harun, "Gantikanlah aku dalam (memimpin) kaumku, dan perbaikilah, dan janganlah kamu mengikuti jalan orang-orang yang membuat kerusakan”) (Surah Al-A'raf: 142)
Firman Allah SWT: (dan janganlah kamu memberi (dengan maksud) memperoleh (balasan) yang lebih banyak (6)) Ibnu Abbas berkata bahwa janganlah kamu memberikan suatu pemberian dengan maksud agar memperoleh balasan lebih banyak darinya. Demikian juga dikatakan Ikrimah, Mujahid, Qatadah, As-Suddi dan lainnya.
Hasan Al-Bashri berkata bahwa janganlah kamu merasa beramal banyak kepada Tuhanmu. Demikian juga dikatakan Ar-Rabi' bin Anas. Pendapat ini dipilih Ibnu Jarir.
Ibnu Zaid berkata, janganlah merasa berjasa dengan kenabianmu terhadap manusia dengan maksud ingin memperbanyak dari mereka sebagai imbalan dunia. Keempat pendapat ini yang paling kuat di antaranya adalah yang pertama; hanya Allah yang lebih Mengetahui.
Firman Allah SWT: (Dan untuk (memenuhi perintah) Tuhanmu bersabarlah (7)) yaitu gunakanlah kesabaranmu dalam menghadapi gangguan mereka sebagai amalmu karena Allah SWT. Pendapat ini dikatakan Mujahid,
Ibrahim An-Nakha'i berkata,”Bersabarlah terhadap nasibmu karena Allah SWT.
Firman Allah SWT: (Apabila ditiup sangkakala (8) maka waktu itu adalah waktu (datangnya) hari yang sulit (9) bagi orang-orang kafir lagi tidak mudah (10)) Ibnu Abbas, Mujahid, Asy-Sya'bi, Zaid bin Aslam, Al-Hasan, Qatadah, Adh-Dhahhak, Ar-Rabi' bin Anas, dan Ibnu Zaid berkata bahwa makna (naqiir) adalah sangkakala.
Mujahid berkata itu seperti bentuk tanduk.
Firman Allah SWT: (maka waktu itu adalah waktu (datangnya) hari yang sulit (9)) yaitu sangat keras (bagi orang-orang kafir lagi tidak mudah (10)) yaitu tidak mudah bagi mereka menjalaninya, sebagaimana Allah SWT berfirman: (Orang-orang kafir berkata, "Ini adalah hari yang berat”) (Surah Al-Qamar: 8) Telah diriwayatkan kepada kami dari Zurarah bin Aufa, hakim Basrah bahwa dia mengimami mereka dalam shalat Subuh, Lalu membaca surah ini, ketika bacaannya sampai kepada firmanNya: (Apabila ditiup sangkakala (8) maka waktu itu adalah waktu (datangnya) hari yang sulit (9) bagi orang-orang kafir lagi tidak mudah (10)) Tiba-tiba dia merintih sekali, Lalu terjungkal dalam keadaan tidak bernyawa lagi


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 An-Nafahat Al-Makkiyah / Syaikh Muhammad bin Shalih asy-Syawi

Surat Al-Muddatstsir ayat 1: 1-7. Surat ini dimulai dengan pemberian tanggung jawab kepada Nabi ﷺ untuk bangkit berdakwah dan menyampaikan dengan sungguh-sungguh. Dan Allah membuka surat ini panggilan lembut dan ramah kepada Nabi ﷺ sebagaimana pembukaan dalam surat Al Muzzammil, Allah berkata : Wahai orang yang tertutup atau berselimut di tempat tidurnya, berdirilah dari tempat tidurmu dan peringatkan manusia dari adzab Allah jika masih tetap dalam kesyrikan mereka, kemudian agungkan Tuhanmu dengan tauhid dan ibadah, sucikan pakaianmu dari najis dan kotoran; Maka jika selesai bersuci secara dzahir maka sempurnakan dengan bersuci secara bathin, kemudian tetaplah untuk meninggalkan sesembahan-sesembahan itu dan patung-patung serta beramal dari semua amalan-amalan kesyirikan dan berlepas dirilah dari sesembahan-sesembahan itu dan dari para penyembahnya. Dan janganlah kamu memberi dengan berharap mendapat balasan dari manusia, yaitu dari nasihat-nasihat dan petunjuk-petunjuk yang kamu berikan kepada mereka (dan kamu berharap) banyak balasan dari mereka. Jadikanlah amalanmu ikhlas karena wajah Allah, jangan engkau menginginkan satupun balasan dan ucapan terima kasih (dari mereka). Bersabarlah atas tanggung jawab/beban dan perintah-perintah yang Allah bebankan dengannya; Bersabarlah sampai melebihi orang-orang yang bersabar, begitu juga dengan amalan shalih, janganlah berharap lebih dari manusia, karena sebab karunia Allah (kepadamu) jauh lebih banyak.


📚 Hidayatul Insan bi Tafsiril Qur'an / Ustadz Marwan Hadidi bin Musa, M.Pd.I

Imam Bukhari meriwayatkan dengan sanadnya yang sampai kepada Yahya bin Abi Katsir, (ia berkata): Aku bertanya kepada Abu Salamah bin Abdurrahman tentang surah yang pertama turun dari Al Qur’an, ia menjawab, “Yaa ayyuhal muddatstsir.” Aku berkata, “Orang-orang mengatakan ‘Iqra’ bismirabbikalladzii khalaq’.” Abu Salamah menjawab, “Aku telah bertanya kepada Jabir bin Abdullah radhiyallahu 'anhuma tentang hal itu dan berkata seperti yang kamu katakan, lalu Jabir menjawab, “Aku tidak akan menyampaikan kepadamu kecuali yang disampaikan Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam kepada kami, Beliau bersabda, “Aku berdiam di gua Hira’, setelah selesai berdiam, aku turun lalu dipanggil, maka aku melihat ke sebelah kanan, namun aku tidak melihat apa-apa dan aku melihat ke sebelah kiri, namun aku tidak melihat apa-apa, dan aku melihat ke depanku, namun aku tidak melihat apa-apa dan aku melihat ke belakangku, namun aku tidak melihat apa-apa, maka aku angkat kepalaku ternyata aku melihat sesuatu, kemudian aku mendatangi Khadijah dan berkata, “Selimutilah aku dan tuangkanlah air dingin kepadaku.” Beliau berkata lagi, “Selimutilah aku dan tuangkanlah air dingin kepadaku.” Maka turunlah ayat, “Yaa ayyuhal muddatstsir—Qum fa andzir.”

Catatan:

Al Haafizh Ibnu Katsir berkata dalam kitab tafsirnya, “Jabir bin Abdullah menyelisihi Jumhur (mayoritas ulama) pada perkataannya, “Sesungguhnya surah yang pertama kali turun adalah Al Muddatstsir.” Jumhur berpendapat, bahwa surah yang pertama kali turun dari Al Qur’an adalah surah Iqra’ (Al ‘Alaq).” Selanjutnya Ibnu Katsir menyebutkan hadits yang terdapat dalam Shahih Bukhari dan Muslim ia berkata, “Imam Muslim meriwayatkan dari jalan ‘Uqail dari Ibnu Syihab dari Abu Salamah ia berkata: Jabir bin Abdullah memberitahukan kepadaku bahwa ia mendengar Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam menceritakan tentang terputusnya wahyu, Beliau bersabda dalam haditsnya, “Ketika aku berjalan, tiba-tiba aku mendengar suara dari langit, lalu aku angkat kepalaku ke arah langit, ternyata ada malaikat yang pernah datang kepadaku di gua Hira’ sedang duduk di atas kursi antara langit dan bumi, aku pun merasa takut terhadapnya sehingga aku jatuh ke tanah, lalu aku pulang ke istriku, maka aku katakan, “Selimutilah aku, selimutilah aku.” Maka Allah Subhaanahu wa Ta'aala menurunkan ayat, “Yaa ayyuhal muddatstsir—Qum fa andzir.” Sampai firman-Nya, “Fahjur.” Abu Salamah berkata, “Ar Rujz (perkara keji) adalah berhala-berhala.” Selanjutnya wahyu pun sering datang dan turun berturut-turut.” Ini adalah lafaz Bukhari, dan susunan ini yang mahfuzh dimana hal ini menunjukkan bahwa wahyu telah turun sebelumnya berdasarkan sabda Beliau, “Ternyata ada malaikat yang pernah datang kepadaku di gua Hira.” Yaitu malaikat Jibril ketika datang menemui Beliau membawa firman-Nya, “Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang Menciptakan,-- Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah.-- Bacalah, dan Tuhanmulah yang Maha pemurah,-- Yang mengajar (manusia) dengan perantaran kalam--Dia mengajar kepada manusia apa yang tidak diketahuinya.” (Terj. Al ‘Alaq: 1-5) Kemudian terjadilah fatrah (terputusnya wahyu), setelahnya kemudian malaikat turun (kembali).”

Muzzammil dan muddatstsir artinya sama, yaitu berselimut. Allah Subhaanahu wa Ta'aala memerintahkan Rasul-Nya shallallahu 'alaihi wa sallam untuk sungguh-sungguh beribadah baik yang manfaatnya untuk pribadi maupun untuk pribadi dan orang lain (seperti dakwah). Sebelumnya (di surah Al Muzzammil) telah disebutkan perintah kepada Beliau untuk mengerjakan ibadah yang utama untuk pribadi yaitu shalat malam dan bersabar terhadap gangguan kaumnya, dan di di surah ini Allah Subhaanahu wa Ta'aala memerintahkan Beliau untuk melakukan dakwah.


📚 Tafsir Ringkas Kementrian Agama RI / Surat Al-Muddatstsir Ayat 1

1-2. Di akhir surah al-Muzammil berisi berita gembira bagi yang berbuat kebajikan, di awal surah ini berisi perintah untuk bersemangat menyeru kepada kebajikan. Wahai orang yang berkemul atau berselimut yakni nabi Muhammad! bangunlah dengan sungguh-sungguh dan penuh semangat, lalu berilah peringatan!1-2


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Itulah pelbagai penjelasan dari para mufassirin berkaitan makna dan arti surat Al-Muddatstsir ayat 1 (arab-latin dan artinya), moga-moga memberi kebaikan bagi ummat. Bantulah perjuangan kami dengan memberikan link menuju halaman ini atau menuju halaman depan TafsirWeb.com.

Konten Banyak Dicari

Nikmati banyak topik yang banyak dicari, seperti surat/ayat: An-Naba, Al-Kafirun, Adh-Dhuha, Al-Fatihah, Yusuf 28, Seribu Dinar. Ada juga Al-Hujurat 13, Al-A’la, Al-Isra 32, Al-Qadr, Do’a Setelah Adzan, Al-Falaq.

  1. An-Naba
  2. Al-Kafirun
  3. Adh-Dhuha
  4. Al-Fatihah
  5. Yusuf 28
  6. Seribu Dinar
  7. Al-Hujurat 13
  8. Al-A’la
  9. Al-Isra 32
  10. Al-Qadr
  11. Do’a Setelah Adzan
  12. Al-Falaq

Pencarian: surat al baqarah ayat terakhir, ayat poligami, qs al a'raf ayat 180, surat al baqarah ayat 26, surat sajdah lengkap

Surat dan Ayat Rezeki

Dapatkan pahala jariyah dan buku digital "Jalan Rezeki Berlimpah" dengan sharing informasi tentang TafsirWeb!

Cara Sharing Manual:

Copy-paste text di bawah, kirim ke lima (5) group WhatsApp yang Anda ikuti:

Nikmati kemudahan dari Allah untuk memahami al-Qur’an dengan tafsirnya. Tinggal klik nama suratnya, klik nomor ayat, maka akan keluar penjelasan lengkap untuk ayat tersebut:
 
✅ Klik *tafsirweb.com/start* untuk menikmati tafsir al-Qur'an
 
✅ Klik *tafsirweb.com/pahala* lalu kirim informasi ini ke 5 group lainnya untuk dapat pahala jariyah

Cara Sharing Otomatis:

Klik Di Sini 👉 pilih lima (5) group WhatsApp yang Anda ikuti 👉 klik tombol kirim

Bonus Setelah Sharing:

Setelah Anda melakukan sharing, klik tombol di bawah: