Surat Yasin Ayat 30

يَٰحَسْرَةً عَلَى ٱلْعِبَادِ ۚ مَا يَأْتِيهِم مِّن رَّسُولٍ إِلَّا كَانُوا۟ بِهِۦ يَسْتَهْزِءُونَ

Arab-Latin: Yā ḥasratan 'alal-'ibād, mā ya`tīhim mir rasụlin illā kānụ bihī yastahzi`ụn

Artinya: Alangkah besarnya penyesalan terhadap hamba-hamba itu, tiada datang seorang rasulpun kepada mereka melainkan mereka selalu memperolok-olokkannya.

« Yasin 29Yasin 31 »

Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Tafsir Mendalam Terkait Surat Yasin Ayat 30

Paragraf di atas merupakan Surat Yasin Ayat 30 dengan text arab, latin dan terjemah artinya. Ada kumpulan tafsir mendalam dari ayat ini. Terdokumentasikan kumpulan penjelasan dari para ahli ilmu berkaitan isi surat Yasin ayat 30, di antaranya seperti berikut:

📚 Tafsir Al-Muyassar / Kementerian Agama Saudi Arabia

Betapa merugi dan menyesal para hamba di hari kiamat saat mereka menyaksikan azab secara langsung, karena sebelumnya mereka tidak didatangi seorang utusan dari utusan-utusan Allah kecuali mereka menghina dan memperolok-oloknya.


📚 Tafsir Al-Madinah Al-Munawwarah / Markaz Ta'dzhim al-Qur'an di bawah pengawasan Syaikh Prof. Dr. Imad Zuhair Hafidz, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

30. “Duhai penyesalan para hamba pada hari kiamat, ketika mereka menyaksikan azab akibat hinaan dan kekafiran yang mereka berikan saat menghadapi para rasul yang telah Allah utus kepada mereka.


📚 Tafsir Al-Mukhtashar / Markaz Tafsir Riyadh, di bawah pengawasan Syaikh Dr. Shalih bin Abdullah bin Humaid, Imam Masjidil Haram

30. Betapa dalam penyesalan dan kesedihan orang-orang yang mendustakan pada hari Kiamat manakala mereka menyaksikan azab. Hal itu karena semasa mereka hidup di dunia, tidak seorang pun rasul datang kepada mereka dari sisi Allah kecuali mereka mengejek dan memperolok-oloknya. Maka akibat yang harus mereka pikul adalah penyesalan pada hari Kiamat atas kelalaian mereka terhadap hak-hak Allah.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Zubdatut Tafsir Min Fathil Qadir / Syaikh Dr. Muhammad Sulaiman Al Asyqar, mudarris tafsir Universitas Islam Madinah

30. يٰحَسْرَةً عَلَى الْعِبَادِ ۚ (Alangkah besarnya penyesalan terhadap hamba-hamba itu)
Yakni hai kalian menyesal-lah dengan sedalam-dalamnya.
Pendapat lain mengatakan bahwa ini merupakan penyesalan para maliakat terhadap orang-orang kafir saat mereka mendustakan para rasul.

مَا يَأْتِيهِم مِّن رَّسُولٍ إِلَّا كَانُوا۟ بِهِۦ يَسْتَهْزِءُونَ(tiada datang seorang rasulpun kepada mereka melainkan mereka selalu memperolok-olokkannya)
Ini merupakan sebab dari penyesalan itu.


📚 Tafsir Al-Wajiz / Syaikh Prof. Dr. Wahbah az-Zuhaili, pakar fiqih dan tafsir negeri Suriah

30. Ini adalah saat merugi bagi para hamba yang mendustakan para rasul, yaitu hari kiamat. Apa saja yang diserukan oleh para rasul menuju keimanan, kebaikan dan kebahagiaan itu tidak lain kecuali mereka mengolok-oloknya dan mendustakan risalahnya.


📚 Tafsir Ash-Shaghir / Fayiz bin Sayyaf As-Sariih, dimuraja’ah oleh Syaikh Prof. Dr. Abdullah bin Abdul Aziz al-‘Awaji, professor tafsir Univ Islam Madinah

{Alangkah merugi} betapa besar penyessalan {para hamba itu. Tidak ada seorang rasul yang datang kepada mereka, melainkan selalu mereka mengolok-oloknya


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir as-Sa'di / Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa'di, pakar tafsir abad 14 H

30. Allah berfirman dengan nada prihatin kepada manusia “alangkah besarnya penyesalan terhadap hamba-hamba itu. Tidaklah datang seorang rasul pun kepada mereka melainkan mereka selalu memperolok-olokannya.” Artinya alangkah hebatnya kesengsaraan mereka dan betapa panjang penderitaan mereka serta betapa bodohnya mereka karena mereka bersifat buruk seperti itu, sifat yang menjadi sebab bagi segala kesengsaraan, azab, dan hukuman.


📚 Tafsir Ibnu Katsir (Ringkas) / Fathul Karim Mukhtashar Tafsir al-Qur'an al-'Adzhim, karya Syaikh Prof. Dr. Hikmat bin Basyir bin Yasin, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

Ayat 30-32
Diriwayatkan dari Ibnu Abbas tentang firmanNya: (Alangkah besarnya penyesalan terhadap hamba-hamba itu) yaitu, alangkah celakanya hamba-hamba itu. Qatadah berkata tentang firmanNya: (Alangkah besarnya penyesalan terhadap hamba-hamba itu) yaitu alangkah kecewanya hamba-hamba itu atas diri mereka karena menyia-nyiakan perintah Allah dan melalaikan kewajiban mereka kepada Allah.
Menurut suatu bacaan disebutkan "Alangkah kecewanya hamba-hamba itu atas diri mereka” maknannya adalah alangkah kecewa dan menyesalnya mereka pada hari kiamat jika mereka menyaksikan azab, karena mereka mendustakan para rasul Allah dan menentang perintahNya saat mereka hidup di dunia (tiada datang seorang rasul pun kepada mereka, melainkan mereka selalu memperolok-olokkannya) yaitu mendustakan, memperolok-olok, dan mengingkari kebenaran yang disampaikan olehnya.
Kemudian Allah SWT berfirman: (Tidakkah mereka mengetahui berapa banyaknya umat-umat sebelum mereka yang telah Kami binasakan, bahwa orang-orang (yang telah Kami binasakan) itu tiada kembali kepada mereka (31)) yaitu apakah mereka tidak mengambil pelajaran dari orang-orang yang sebelum mereka yang mendustakan para rasul? bagaimana mereka tidak dikembalikan ke dunia ini. dan perkaranya tidaklah seperti apa yang diduga oleh kebanyakan dari orang-orang bodoh dan orang-orang durhaka mereka yang berkata: (kehidupan ini tidak lain hanyalah kehidupan kita di dunia ini, kita mati dan kita hidup) (Surah Al-Mu-minun: 37) Mereka adalah orang-orang yang berkata tentang adanya pengulangan dari golongan “Dahriyyah”. Mereka adalah orang-orang yang berkeyakinan, karena kebodohan mereka, bahwa mereka akan dikembalikan ke dunia sebagaimana mereka hidup di sana. Maka Allah menolak keyakinan mereka yang bathil itu, maka Allah SWT berfirman: (Tidakkah mereka mengetahui berapa banyaknya umat-umat sebelum mereka yang telah Kami binasakan, bahwa orang-orang (yang telah Kami binasakan) itu tiada kembali kepada mereka (31))
Firman Allah: (Dan setiap mereka semuanya akan dikumpulkan lagi kepada Kami (32)) yaitu sesungguhnya semua umat yang terdahulu dan yang akan datang, akan dikumpulkan untuk menjalani perhitungan amal perbuatan di hari kiamat di hadapan Allah SWT. Maka Dia akan membalas amal perbuatan mereka dari yang baik dan yang buruk. Makna ayat ini sebagaimana firmanNya: (Dan sesungguhnya kepada masing-masing (mereka yang berselisih itu) pasti Tuhanmu akan menyempurnakan dengan cukup (balasan) pekerjaan mereka) (Surah Hud: 111)


📚 An-Nafahat Al-Makkiyah / Syaikh Muhammad bin Shalih asy-Syawi

Surat Yasin ayat 30: Allah menjelaskan akhir dari orang-orang yang berdosa, Allah berkata : Wahai orang-orang yang merugi, orang-orang yang menyesal karena mendustakan dan mengingkari Rasul, Allah akan mengazab ketika di dunia dan juga pada hari kiamat ketika mereka melihat azab dengan mata-mata mereka sendiri. Karena sebab mereka telah mengolok-olok atas setiap utusan Allah yang datang kepada mereka, yang para rasul tersebut berharap akan ketaatan mereka kepada Allah dan memperingatkan mereka dari azab Allah.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Hidayatul Insan bi Tafsiril Qur'an / Ustadz Marwan Hadidi bin Musa, M.Pd.I

Allah Subhaanahu wa Ta'aala berfirman menaruh kasihan kepada hamba-hamba itu.

Yakni alangkah besar kesengsaraan mereka.

Yang mendustakan para rasul lalu mereka dibinasakan.

Inilah sebab yang mebuat mereka dibinasakan dan mendapatkan penyesalan.


📚 Tafsir Ringkas Kementrian Agama RI / Surat Yasin Ayat 30

Orang-orang yang mendustakan para rasul akan menyesal pada hari kiamat. Alangkah besar penyesalan terhadap hamba-hamba itu, setiap datang seorang rasul yang menyeru kepada mereka agar beriman kepada Allah dan menempuh jalan yang benar, mereka selalu memperolok-olokkan bahkan membunuh-Nya. 31. Dengan berita yang orang-orang musyrik mekah terima dari rasulullah, tidakkah mereka mengetahui berapa banyak umat-umat sebelum mereka yang telah kami binasakan akibat pengingkaran mereka kepada utusan Allah' padahal kami telah menetapkan bahwa orang-orang yang telah kami binasakan itu tidak ada yang kembali lagi kepada mereka. Me-reka tidak akan kembali ke dunia.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Itulah sekumpulan penafsiran dari kalangan ulama terkait kandungan dan arti surat Yasin ayat 30 (arab-latin dan artinya), moga-moga membawa manfaat bagi kita. Dukunglah syi'ar kami dengan memberikan tautan menuju halaman ini atau menuju halaman depan TafsirWeb.com.

Yang Cukup Banyak Dilihat

Tersedia berbagai materi yang cukup banyak dilihat, seperti surat/ayat: Adh-Dhuha, Al-Kafirun, Al-Qadr, Do’a Setelah Adzan, Al-Hujurat 13, Al-Fatihah. Serta Al-Isra 32, Seribu Dinar, Yusuf 28, Al-A’la, Al-Falaq, An-Naba.

  1. Adh-Dhuha
  2. Al-Kafirun
  3. Al-Qadr
  4. Do’a Setelah Adzan
  5. Al-Hujurat 13
  6. Al-Fatihah
  7. Al-Isra 32
  8. Seribu Dinar
  9. Yusuf 28
  10. Al-A’la
  11. Al-Falaq
  12. An-Naba

Pencarian: al infitor, surah at talaq ayat 2 dan 3, al baqarah 214, surah al balad beserta artinya, al baqarah ayat 32

Surat dan Ayat Rezeki

Dapatkan pahala jariyah dan buku digital "Jalan Rezeki Berlimpah" dengan sharing informasi tentang TafsirWeb!

Cara Sharing Manual:

Copy-paste text di bawah, kirim ke lima (5) group WhatsApp yang Anda ikuti:

Nikmati kemudahan dari Allah untuk memahami al-Qur’an dengan tafsirnya. Tinggal klik nama suratnya, klik nomor ayat, maka akan keluar penjelasan lengkap untuk ayat tersebut:
 
✅ Klik *tafsirweb.com/start* untuk menikmati tafsir al-Qur'an
 
✅ Klik *tafsirweb.com/pahala* lalu kirim informasi ini ke 5 group lainnya untuk dapat pahala jariyah

Cara Sharing Otomatis:

Klik Di Sini 👉 pilih lima (5) group WhatsApp yang Anda ikuti 👉 klik tombol kirim

Bonus Setelah Sharing:

Setelah Anda melakukan sharing, klik tombol di bawah: