Surat Al-Baqarah Ayat 179

وَلَكُمْ فِى ٱلْقِصَاصِ حَيَوٰةٌ يَٰٓأُو۟لِى ٱلْأَلْبَٰبِ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ

Arab-Latin: Wa lakum fil-qiṣāṣi ḥayātuy yā ulil-albābi la'allakum tattaqụn

Artinya: Dan dalam qishaash itu ada (jaminan kelangsungan) hidup bagimu, hai orang-orang yang berakal, supaya kamu bertakwa.

« Al-Baqarah 178Al-Baqarah 180 »

Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Hikmah Berharga Terkait Dengan Surat Al-Baqarah Ayat 179

Paragraf di atas merupakan Surat Al-Baqarah Ayat 179 dengan text arab, latin dan terjemah artinya. Ada variasi hikmah berharga dari ayat ini. Tersedia variasi penjelasan dari berbagai mufassirun berkaitan kandungan surat Al-Baqarah ayat 179, misalnya seperti termaktub:

📚 Tafsir Al-Muyassar / Kementerian Agama Saudi Arabia

Dan bagi kalian dalam penerapan syariat qishas ini dan pemberlakuannya secara nyata akan ada kehidupan yang aman dan tentram (bagi orang-orang yang berakal sehat), semoga kalian bertakwa kepada Allah dan takut kepada Nya dengan menaati Nya secara terus menerus.


📚 Tafsir Al-Madinah Al-Munawwarah / Markaz Ta'dzhim al-Qur'an di bawah pengawasan Syaikh Prof. Dr. Imad Zuhair Hafidz, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

179. Hai manusia, dalam hukum qishash ini terdapat kehidupan yang aman dalam masyarakat bagi kalian hai orang-orang yang memiliki akal sehat. Hal ini agar kalian takut terhadap siksa Allah di dunia dan di akhirat.

Yang dimaksud dengan orang-orang yang berakal sehat adalah orang-orang yang taat kepada Allah dan rasul-Nya, sebagaimana firman Allah:

الَّذِيْنَ يَسْتَمِعُوْنَ الْقَوْلَ فَيَتَّبِعُوْنَ اَحْسَنَهٗ ۗ اُولٰۤىِٕكَ الَّذِيْنَ هَدٰىهُمُ اللّٰهُ وَاُولٰۤىِٕكَ هُمْ اُولُوا الْاَلْبَابِ

(yaitu) mereka yang mendengarkan perkataan lalu mengikuti apa yang paling baik di antaranya. Mereka itulah orang-orang yang telah diberi petunjuk oleh Allah dan mereka itulah orang-orang yang mempunyai akal sehat. (az-Zumar: 18)


📚 Tafsir Al-Mukhtashar / Markaz Tafsir Riyadh, di bawah pengawasan Syaikh Dr. Shalih bin Abdullah bin Humaid, Imam Masjidil Haram

179. Di dalam syariat Allah tentang kisas itu terdapat kehidupan bagi kalian, karena dapat mencegah pertumpahan darah dan menghindarkan tindak kekerasan di antara kalian. Hikmah itu dapat ditangkap oleh orang-orang berakal sehat yang bertakwa kepada Allah dengan cara tunduk kepada hukum Allah dan menjalankan perintah-Nya.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Zubdatut Tafsir Min Fathil Qadir / Syaikh Dr. Muhammad Sulaiman Al Asyqar, mudarris tafsir Universitas Islam Madinah

179. وَلَكُمْ فِى الْقِصَاصِ حَيَوٰةٌ (Dan dalam qishaash itu ada (jaminan kelangsungan) hidup bagimu)
Yakni bila dilihat dari sisi efek qishash ini berupa keengganan manusia untuk saling membunuh.

لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ (supaya kamu bertakwa)
Yakni agar berhati-hati dalam urusan nyawa supaya tidak mendapat qishash.


📚 Li Yaddabbaru Ayatih / Markaz Tadabbur di bawah pengawasan Syaikh Prof. Dr. Umar bin Abdullah al-Muqbil, professor fakultas syari'ah Universitas Qashim - Saudi Arabia

{ وَلَكُمْ فِي الْقِصَاصِ حَيَاةٌ } Mengandung makna yang banyak, walaupun lafazhnya sedikit, diantaranya : bahwa manusia ketika ia mengetahui akibat dari pembunuhan adalah qishas ia sadar untuk tidak membawa dirinya kepada jalan yang mengakibatkannya diri menrengguh nyawa orang lain, maka dengan kesadaran ini segala upaya pembunuhan diantara manusia akan terangkat, dan dengan kesadaran itu pula kehidupan akan terus berlanjut.


📚 Tafsir Al-Wajiz / Syaikh Prof. Dr. Wahbah az-Zuhaili, pakar fiqih dan tafsir negeri Suriah

179. Dan dalam hukuman qishash atas dasar kesepadanan bagi pelaku kriminal yang melakukan pembunuhan atau sesuatu yang menyakitkan itu ada kehidupan yang aman bagi kalian, wahai orang yang memiliki akal sehat, sebagai ganti kebiasaan balas dendam, karena pembunuh itu akan menghindar jika tahu bahwa dia akan dibunuh, serta supaya kalian takut melakukan pembunuhan melalui teror qishash dan azab akhirat


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir Ash-Shaghir / Fayiz bin Sayyaf As-Sariih, dimuraja’ah oleh Syaikh Prof. Dr. Abdullah bin Abdul Aziz al-‘Awaji, professor tafsir Univ Islam Madinah

Bagi kalian dalam qisas itu ada kehidupan, wahai orang-orang yang berakal agar kalian bertakwa


📚 Tafsir as-Sa'di / Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa'di, pakar tafsir abad 14 H

179. “Dan dalam qishash itu ada kelangsungan hidup bagimu,” maksudnya, dengan hukum itu terjagalah darah dan terkendali lah orang-orang yang jahat, karena barang siapa yang mengetahui bahwasanya dia akan dibunuh apabila dia membunuh, niscaya tidak akan terbersit darinya tindakan pembunuhan, dan apabila seorang pembunuh disaksikan dibunuh, niscaya orang lain akan merasa takut dan tercegah dengan hal itu. Seandainya saja hukuman bagi seorang pembunuh bukan hukuman mati, pastilah kejahatan itu tidak akan mampu dicegah sebagaimana dengan pencegahan yang mampu dilakukan oleh hukuman mati. Dan seperti itulah seluruh hukum-hukum had syariat yang mengandung pemaksaan dan pencegahan sebagai hal yang menunjukkan hikmah dari Dzat Yang Maha bijaksana lagi maha pengampun.
Kata “kelangsungan hidup” dinyatakan dalam bentuk kata benda tidak tertentu (nakirah), maksudnya adalah untuk pengagungan dan mencakup secara luas.
Dan ketika hukum ini tidak diketahui hakikatnya nya kecuali oleh para cendekiawan dan ulama, maka Allah menghadapkan perkataanNya secara khusus kepada mereka. Ini menunjukkan bahwa Allah sangat suka apabila hamba-hambaNya mau memakai akalnya dan pemikirannya untuk merenungi hikmah hikmah dibalik hukum-hukumNya dan kemaslahatan kemaslahatan yang menunjukkan kesempurnaan, hikmah, pujian, keadilan, dan rahmatNya yang luas. Dan barangsiapa yang berkedudukan seperti itu, sesungguhnya dia telah berhak mendapatkan pujian bahwasanya dia termasuk dari orang-orang berakal yang perkataan itu dihadapkan kepada mereka dan disuruh oleh Tuhan dari segala yang dituhankan. Dan cukuplah dengan itu sebagai kemuliaan dan kehormatan bagi orang-orang yang berfikir.
Dan firmanNya, “Agar kamu bertakwa,” hal itu karena barangsiapa yang mengenal robbnya dan mengetahui apa yang tersimpan di balik agama dan syariatNya dari rahasia-rahasia yang agung, hikmah-hikmah yang indah dan ayat-ayat yang luhur, maka pastilah dengan hal itu dia tunduk kepada perintah Allah, dia menganggap besar kemaksiatan kepadaNya hingga dia meninggalkannya, dan akhirnya dia berhak menjadi salah seorang diantara orang-orang yang bertakwa.


📚 Tafsir Ibnu Katsir (Ringkas) / Fathul Karim Mukhtashar Tafsir al-Qur'an al-'Adzhim, karya Syaikh Prof. Dr. Hikmat bin Basyir bin Yasin, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

Ayat 178-179
Allah SWT berfirman: Telah diwajibkan atas kalian hukum qishash, wahai orang-orang mukmin. Maka, hendaklah kalian membunuh orang yang merdeka dengan orang yang merdeka, budak dengan budak, perempuan dengan perempuan. Dan janganlah melampaui batas dan menyalahi, sebagaimana orang-orang sebelum kalian mengubah hukum-hukum Allah yang telah Dia atur untuk mereka. Penyebab hal ini yaitu Bani Quraizhah dan Bani Nadhir. Bani Nadhir telah berperang melawan Bani Quraizhah di zaman jahiliyah, dan mengalahkan mereka. Ketika orang dari Bani Nadhir membunuh orang dari Bani Quraizhah, maka tidak dihukum mati. Sebaliknya, dia dijatuhi hukuman dengan membayar seratus sa' kurma. Namun, ketika orang dari Bani Quraizhah membunuh orang dari Bani Nadhir, dia dihukum mati. Jika mereka ingin menebusnya maka jumlahnya adalah dua ratus sa' kurma, dua kali lipat dari diyat untuk menebus orang dari Bani Quraizhah. Lalu Allah memerintahkan keadilan dalam qishash, dan janganlah kalian mengikuti jalan orang-orang yang membuat kerusakan, yang melanggar hukum-hukum Allah dalam kasus ini dengan melakukan kekufuran dan pelanggaran. Allah SWT berfirman: (diwajibkan atas kamu qishaash berkenaan dengan orang-orang yang dibunuh; orang merdeka dengan orang merdeka, hamba dengan hamba, dan wanita dengan wanita)
Ali bin Abi Thalhah meriwayatkan dari Ibnu Abbas mengenai firmanNya: *Dan perempuan dengan perempuan) bahwa mereka dulu tidak membunuh seorang lelaki dengan seorang perempuan. Tetapi mereka membunuh lelaki dengan lelaki, dan perempuan dengan perempuan. Lalu Allah menurunkan ayat: (jiwa (dibalas) dengan jiwa, mata dengan mata) (Surah Al-Ma'idah: 45). Oleh karena itu, orang merdeka dalam qishash dianggap sama, baik itu laki-laki maupun perempuan, baik dalam kasus pembunuhan maupun dalam kasus lainnya. Begitu juga, budak dianggap setara, baik laki-laki maupun perempuan, dalam qishash kasus pembunuhan atau kasus lainnya. Diriwayatkan juga dari Abu Malik bahwa ayat ini telah dimansukh dengan firman Allah: (jiwa (dibalas) dengan jiwa)
Catatan: Mazhab Abu Hanifah mengatakan bahwa orang merdeka boleh membunuh budak berdasarkan keumuman ayat dari surah Al-Maidah. Pendapat ini juga dipegang oleh Ats-Tsawri, Ibnu Abu Laila, dan Dawud. Hal ini diriwayatkan dari Ali, Ibnu Mas'ud, Sa'id bin Al-Musayyib, Ibrahim An-Nakha'i, Qatadah, dan Al-Hakim. Bukhari, Ali bin Al-Madini, Ibrahim An-Nakha'i, dan Ats-Tsawri berkata dalam satu riwayat tentang hal itu bahwa seorang tuan boleh membunuh budaknya berdasarkan keumuman hadis Al-Hasan dari Samrah, “siapa yang membunuh budaknya, maka kami akan membunuhnya, siapa yang menyakiti hidung budaknya, maka kami akan menyakiti hidungnya, dan siapa yang mengebiri budaknya, maka kami akan mengebirinya juga" Mayoritas ulama’ berbeda pendapat dari pendapat ini, mereka mengatakan bahwa orang merdeka tidak boleh membunuh budak karena budak dianggap sebagai barang, jika dibunuh secara tidak sengaja, tidak ada denda yang harus dikeluarkan, namun nilainya wajib dibayar. Ini karena tidak mungkin dimiliki dengan sebagian kecil melainkan seluruh tubuhnya. Abu Tsaur meriwayatkan kesepakatan bahwa orang merdeka tidak diperbolehkan merusak bagian tubuh budaknya. Namun pendapat ini bantah oleh Dawud Azh-Zhahiri dengan sabda nabi Muhammad SAW, "Muslim itu saling setara dalam pertumpahan darah mereka" Mayoritas ulama mengambil pendapat bahwa seorang Muslim tidak boleh dibunuh dengan seorang kafir, sebagaimana yang tercatat dalam riwayat Bukhari dari Ali bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Seorang Muslim tidak boleh dibunuh dengan seorang kafir”. Dan hadits itu tidak shahih, namun tidak ada penafsiran yang bertentangan dengannya. Adapun Abu Hanifah berpendapat bahwa orang merdeka dapat dibunuh dengan budaknya berdasarkan keumuman ayat dari surah Al-Maidah.
Catatan: Al-Hasan dan ‘Atha' berkata bahwa seorang pria tidak boleh membunuh wanita berdasarkan ayat ini. Mayoritas ulama, berbeda pendapat dengan mereka sesuai ayat ayat dari surah Al-Maidah dan sabda nabi Muhammad SAW,"Muslim itu saling setara dalam pertumpahan darah mereka" Al-Laits mengatakan bahwa jika seorang pria membunuh istrinya, dia tidak akan dihukum mati harena khusus hal itu.
Catatan: Pendapat mayoritas imam empat mazhab dan mayoritas ulama adalah bahwa kelompok dapat membunuh seorang individu. Umar berkata dalam kasus seorang anak yang dibunuh tujuh orang, maka dia membunuh mereka. Dia mengatakan, "Jika penduduk Sana’a berkumpul membantunya, maka mereka akan membunuhnya." Dan tidak ada perbedaan pendapat di antara para sahabat pada masanya tentang ini. Ini setara dengan ijma'. Diriwayatkan dari Imam Ahmad sebuah riwayat bahwa kelompok tidak boleh membunuh individu dan tidak boleh membunuh satu jiwa kecuali dengan satu jiwa, Hal ini juga diriwayatkan oleh Ibnu Muzhir dari Mu'adh, Ibnu Zubair, Abdul Malik bin Marwan, Az-Zuhri, Muhammad bin Sirin, dan Habib bin Abi Tsabit. Kemudian Ibnu Muzhir berkata, "Ini adalah pendapat yang lebih benar dan tidak ada hujjah bagi mereka yang membolehkan membunuh kelompok oleh satu individu." Apa yang telah kami sebutkan itu telah ditetapkan dari riwayat Ibnu Zubair, dan jika terjadi perbedaan pendapat di antara para sahabat, maka solusinya adalah merenungkan pandangan mereka.
Firman Allah SWT: (Maka barangsiapa yang mendapat suatu pemaafan dari saudaranya, hendaklah (yang memaafkan) mengikuti dengan cara yang baik, membayar (diat) kepada yang memberi maaf dengan cara yang baik (pula)) Maka pengampunan di sini adalah menerima pembayaran denda dalam kasus pembunuhan yang disengaja. Mujahid meriwayatkan dari Ibnu Abbas: (Maka barangsiapa yang mendapat suatu pemaafan dari saudaranya, hendaklah (yang memaafkan) mengikuti dengan cara yang baik membayar (diat) kepada yang memberi maaf dengan cara yang baik (pula)) Maka pengampunan di sini adalah menerima pembayaran denda dalam kasus pembunuhan yang disengaja. Hal yang sama juga diriwayatkan dari Abu Al-‘Aliyah, Abu Asy-Sya'tsa', Mujahid, Sa'id bin Jubair, ‘Atha', Al-Hasan, Qatadah, dan Muqatil bin Hayyan. Adh-Dhahhak meriwayatkan dari Ibnu Abbas: (Maka barangsiapa yang mendapat suatu pemaafan dari saudaranya) artinya, jika dia meninggalkan untuknya sesuatu, yaitu menerima pembayaran denda setelah tuntutan darah terpenuhi. Hal itu adalah pengampunan.
(hendaklah (yang memaafkan) mengikuti dengan cara yang baik) artinya bahwa orang yang menuntut harus mengikuti dengan cara yang baik jika menerima pembayaran denda (diyat)
(membayar (diat) kepada yang memberi maaf dengan cara yang baik (pula)) yaitu pembunuh yang tidak dalam keadaan membela diri atau mempertahankan diri. Al-Hakim meriwayatkan dari hadits Sufyan dari Amr dari Mujahid dari Ibnu Abbas berkata “yang dituntut harus membayar dengan cara yang baik” Hal yang serupa ini juga dikatakan oleh Sa'id bin Jubair, Abu Asy-Sya'tsa', Jabir bin Zaid, Al-Hasan, Qatadah, ‘Atha' Al-Khurasani, Ar-Rabi' bin Anas, As-Suddi, dan Muqatil bin Hayyan.
Catatan: Imam Malik dalam riwayat dari Ibnu Qasim yang merupakan pendapat masyhur, Imam Abu Hanifah dan pengikutnya, dan Imam Syafi’i dalam salah satu pendapatnya, berkata: "pihak keluarga tidak boleh memaafkan atas dasar diyat kecuali dengan persetujuan pembunuh." Namun, beberapa ulama lainnya berkata bahwa wali boleh memaafkan atas dasar diyat tanpa persetujuan pembunuh.
Sekelompok ulama’ salaf berpendapat bahwa pemberian maaf hanya berlaku untuk wanita. Di antara mereka adalah Al-Hasan, Qatadah, Az-Zuhri, Ibnu Syubrumah, Al-Laits, dan Al-Awza'i. Namun, beberapa yang lain berbeda pendapat dengan mereka.
Firman Allah SWT: (Yang demikian itu adalah suatu keringanan dari Tuhan kamu dan suatu rahmat) Allah SWT berfirman: Sesungguhnya hukum mengambil diyat bagi kalian dalam kasus pembunuhan yang disengaja, adalah bentuk keringanan dari Allah bagi kalian dan bentuk kasih sayangNya terhadap kalian, sebagai suatu hal yang telah diatur bagi umat-umat sebelum kalian dalam hal pembunuhan atau pengampunan, sebagaimana Ibnu Abbas mengatakan: "Telah ditetapkan bagi Bani Israil untuk menjalankan hukum qishash dalam kasus pembunuhan, dan tidak ada pengampunan dalam hal ini, Lalu Allah berfirman kepada umat ini: (diwajibkan atas kamu qishaash berkenaan dengan orang-orang yang dibunuh; orang merdeka dengan orang merdeka, hamba dengan hamba, dan wanita dengan wanita. Maka barangsiapa yang mendapat suatu pemaafan dari saudaranya) jadi pengampunan dengan menerima diyat dalam kasus pembunuhan yang disengaja ini adalah bentuk keringanan dari ketetapan yang telah diberlakukan bagi umat-umat sebelum kalian. (hendaklah (yang memaafkan) mengikuti dengan cara yang baik) Riwayat ini telah diriwayatkan oleh berbagai perawi dari Amr. Riwayat ini dikeluarkan oleh Ibnu Hibban dalam kitab hadis shahihnya meriwayatkan dari Amr bin Dinar. Imam Bukhari dan An-Nasa'i juga meriwayatkan dari Ibnu Abbas, dan banyak riwayat dari Mujahid dari Ibnu Abbas, pendapat semacam itu.
Qatadah berkata tentang firmanNya (Yang demikian itu adalah suatu keringanan dari Tuhan kamu) Allah merahmati umat ini dan memberi mereka rezeki berupa diyat yang tidak diizinkan bagi siapa pun sebelum mereka. Ahli kitab Taurat hanya memiliki hukuman qishash dan tidak ada ampunan dengan denda di antara hukum mereka. Sedangkan Ahli kitab Injil hanya diperintahkan atas ampunan. Adapun untuk umat ini, Allah telah menetapkan qishash, ampunan dan denda.
Penadapat serupa juga diriwayatkan dari Sa'id bin Jubair, Muqatil bin Hayyan, dan Rabi' bin Anas
Firman Allah SWT, (Barangsiapa yang melampaui batas sesudah itu, maka baginya siksa yang sangat pedih) Allah SWT berfirman, “Maka siapa saja membunuh setelah membayar atau menerima denda, maka baginya itu siksa yang sangat pedih dari Allah. Pendapat yang demikian diriwayatkan dari Ibnu Abbas, Mujahid, ‘Atha', 'Ikrimah, Al-Hasan, Qatadah, Ar-Rabi' bin Anas, As-Sudi, dan Muqatil bin Hayyan bahwa yang dimaksud di sini adalah orang yang membunuh setelah membayar denda.
Firman Allah SWT, (Dan dalam qishaash itu ada (jaminan kelangsungan) hidup bagimu) Allah SWT berfirman bahwa dalam aturan qishash bagi kalian, yaitu membunuh pembunuh itu ada hikmah besar bagi kalian, yaitu memelihara dan melindungi seseorang dari tindakan pembunuhan, karena ketika pembunuh tahu bahwa dia akan dihukum mati, dia akan mundur dari perbuatannya, dan ini akan melindungi kehidupan banyak orang. Dalam kitab-kitab sebelumnya disebutkan “hukuman mati meniadakan pembunuhan”. Namun, ungkapan ini di dalam Al-Quran lebih jelas dan ringkas, (Dan dalam qishaash itu ada (jaminan kelangsungan) hidup bagimu)
Abu Al-'Aliyah berkata: “Allah memberikan kehidupaan dalam hukum qishash. Berapa banyak orang yang ingin saling membunuh, tetapi rasa takut akan dibunuh mencegahnya”
Hal yang demikian juga diriwayatkan dari Mujahid, Sa'id bin Jubair, Abu Malik, Al-Hasan, Qatadah, Ar-Rabi' bin Anas, dan Muqatil bin Hayyan.
Catatana: Imam Malik, Abu Hanifah, Al-Awza'i, Al-Laits, dan Hammad bin Abi Sulaiman berpendapat bahwa jika seorang pria atau wanita membunuh, dan mereka memiliki anak-anak yang sudah dewasa dan yang masih kecil, maka yang dewasa memiliki hak untuk membunuh pembunuh tanpa menunggu anak yang masih kecil mencapai usia dewasa. Ini karena Hasan bin Ali membunuh Abdurrahman bin Muljam tanpa menunggu kedewasaan anak-anak Ali yang masih kecil. Imam Syafi'i dan Imam Ahmad dalam pandangan yang masyhur serta mayoritas ulama berpendapat ,”menunggu anak-anak yang masih kecil dewasa karena mereka memiliki hak juga. Mungkin ada juga kasus di mana mereka memberi pengampunan. Allah SWT berfirman, (Maka barangsiapa yang mendapat suatu pemaafan dari saudaranya….).
Catatan: Jika pihak keluarga korban memaafkan pembunuh, maka pembunuh harus mengeluarkan diyat, menurut pendapat Imam Syafi'i, Imam Ahmad, dan mayoritas ulama. Imam Malik, Al-Laits, dan Al-Awza’I berkata,”pembunuh akan dipukul seratus kali dan dipenjara selama setahun. Abu Tsaur berpendapat bahwa jika pembunuh itu terkenal dengan kejahatan, maka imam bisa memutuskan untuk menghukumnya dengan menjatuhkan hukuman penjara. Pendapat Abu Tsaur Al-Qurthubi ini dianggap baik dalam penafsirannya.
(hai orang-orang yang berakal, supaya kamu bertakwa) yaitu wahai orang-orang yang memiliki akal dan pemahaman dan peringatan, semoga kalian menjauhi larangan-larangan Allah dan perbuatan dosa kepadaNya. Takwa adalah istilah yang mencakup semua tindakan ketaatan dan menjauhi perbuatan munkar"


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Aisarut Tafasir / Syaikh Abu Bakar Jabir al-Jazairi, mudarris tafsir di Masjid Nabawi

Makna kata:
{ ٱلۡقِصَاصِ } al-Qishas : Persamaan dalam hal bunuh membunuh, luka dan melukai, serta persamaan dalam alat yang digunakan untuk membunuh atau melukai.
{ حَيَوٰةٞ } Hayaat : Menyelamatkan kehidupan secara menyeluruh dan mencakup setiap orang. Karena orang yang memiliki keinginan untuk menumpahkan darah orang lain akan teringat bahwasanya ia akan dibunuh, sehingga ia akan meninggalkannya dan orang yang akan dibunuh tetap hidup, begitu juga orang yang berniat untuk membunuh itu, dan orang banyak akan tetap hidup dengan hidupnya mereka berdua.
{ أُوْلِي ٱلۡأَلۡبَٰبِ } Ulil albab : Orang yang memiliki akal pikiran. Bentuk tunggalnya adalah lubb, yaitu kecerdasan yang ada pada orang yang berakal.
{ لَعَلَّكُمۡ تَتَّقُونَ } La’alakum tattaqun : Menjanjikan kepada kalian dengan syariat yang penuh kasih sayang ini untuk menjaga hal yang membahayakan dan tidak menyenangkan di dunia dan akhirat.

Pelajaran dari ayat:
Kemudian Allah Ta’ala mengabarkan bahwa dalam hukum qishash yang disyariatkan dan diwajibkan kepada kita dengan keringanan, terdapat kehidupan yang amat besar. Karena dapat mencegah hilangnya nyawa dan tertumpahnya darah. Allah Ta’ala berfirman :”Dan dalam qishash itu ada jaminan kelangsungan hidup bagimu, waha orang-orang yang berakal, supaya kamu bertakwa.”

Pelajaran dari ayat:
• Keindahan gramatikal Al-Qur’an, dimana para penyair Arab pada masa jahiliyah dahulu mengatakan,”Pembunuhan itu akan menghilangkan pembunuhan yang lain.” Namun dalam al-Qur’an disebutkan,”Dan bagi kamu sekalian dalam (hukum) qishash terdapat kehidupan.” Tidak sekalipun menyebutkan kata al-qatl (pembunuhan). Ini berarti membuktikan bahwa al-Qur’an menafikan terjadinya pembunuhan baik secara lafazh maupun realita yang terjadi.


📚 An-Nafahat Al-Makkiyah / Syaikh Muhammad bin Shalih asy-Syawi

Surat Al-Baqarah ayat 179: Ketahuilah wahai pemilik akal yang sehat bahwasannya Allah mensyariatkan qishas kepada kalian agar terjaga darah dan terciptanya kehidupan yang aman.


📚 Hidayatul Insan bi Tafsiril Qur'an / Ustadz Marwan Hadidi bin Musa, M.Pd.I

Yakni adanya syari'at qishas terdapat jaminan kehidupan yang aman bagi kita selanjutnya. Hal itu, karena orang yang hendak membunuh, jika mengetahui bahwa dia akan dibunuh juga, maka ia akan berhenti melakukan tindakan pembunuhan, sehingga ia sama saja menghidupkan yang lainnya. Demikian pula had-had dalam Islam lainnya, tujuannya untuk menjaga jiwa, harta, akal, kehormatan, agama dan membuat jera pelakunya.

Ayat ini menunjukkan bahwa Allah Subhaanahu wa Ta'aala menyukai hamba-hamba-Nya yang mau menggunakan akal dan pikirannya untuk memikirkan hikmah di balik ketetapan-Nya yang bijak dan maslahat yang ada di dalam ketetapan itu, di mana itu semua menunjukkan kesempurnaannya, kesempurnaan hikmah-Nya, adil-Nya dan rahmat-Nya yang luas. Demikian juga menunjukkan bahwa orang-orang yang seperti ini berhak mendapatkan pujian termasuk orang-orang yang berakal, kepada mereka ditujukan panggilan ini, dan cukuplah yang demikian sebagai keutamaan bagi orang-orang yang mengerti.

Hal ini, karena orang yang mengenal Tuhannya, mengenal isi agama dan syari'at-Nya yang mengandung rahasia yang dalam serta hikmah yang indah membuatnya tunduk kepada perintah-perintah Allah, merasakan hal yang sangat fatal jika sampai bermaksiat kepada-Nya, dengan begitu ia menjadi orang-orang yang bertakwa.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir Ringkas Kementrian Agama RI / Surat Al-Baqarah Ayat 179

Dan Allah menegaskan pada ayat ini bahwa di dalam kisas itu ada jaminan keberlangsungan kehidupan bagimu, wahai manusia. Sebab, jika seseorang menyadari kalau dia akan dibunuh apabila melakukan pembunuhan, maka dia akan memperhitungkan dengan sangat saksama ketika mau melakukan pembunuhan. Isyarat ayat ini ditujukan kepadamu, wahai orang-orang yang berakal yang mampu memahami hikmah adanya hukuman kisas dan memiliki pikiran yang bersih, agar kamu bertakwa, takut kepada Allah apabila melanggar ke-tentuan hukum yang sudah ditetapkan oleh Allah. Diwajibkan atas kamu, wahai orang-orang yang beriman, apabila tanda-tanda maut atau kematian hendak menjemput seseorang di antara kamu seperti usia tua, rambut memutih, gigi rontok, kulit mengendur, jika dia meninggalkan harta yang banyak, maka hendaknya berwasiat dan memberi pesan yang disampaikan kepada orang lain untuk dilaksanakan setelah kamu meninggal dunia. Wasiat tersebut adalah untuk kedua orang tua yang terhalang menerima waris, karena beda agama atau hamba sahaya/tawanan perang dan untuk karib kerabat yang tidak berhak mendapatkan harta warisan, dengan ketentuan wasiat tersebut dilaksanakan dengan cara yang baik dan tidak merugikan ahli waris. Supaya tidak merugikan ahli waris, maka wasiat tidak boleh lebih dari sepertiga harta yang ditinggalkan oleh pemberi wasiat. Ketentuan hukum wasiat ini sebagai kewajiban bagi orang-orang yang bertakwa yang menaati perintah Allah.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Demikian kumpulan penjelasan dari kalangan mufassir terhadap kandungan dan arti surat Al-Baqarah ayat 179 (arab-latin dan artinya), moga-moga menambah kebaikan bagi ummat. Bantu kemajuan kami dengan memberi tautan menuju halaman ini atau menuju halaman depan TafsirWeb.com.

Yang Cukup Banyak Dicari

Telaah ratusan topik yang cukup banyak dicari, seperti surat/ayat: Al-Falaq, Seribu Dinar, Al-Kafirun, Al-Hujurat 13, Yusuf 28, Al-Fatihah. Juga An-Naba, Do’a Setelah Adzan, Adh-Dhuha, Al-Isra 32, Al-A’la, Al-Qadr.

  1. Al-Falaq
  2. Seribu Dinar
  3. Al-Kafirun
  4. Al-Hujurat 13
  5. Yusuf 28
  6. Al-Fatihah
  7. An-Naba
  8. Do’a Setelah Adzan
  9. Adh-Dhuha
  10. Al-Isra 32
  11. Al-A’la
  12. Al-Qadr

Pencarian: tulisan surat al fatihah, surat yasin dan artinya, surat at tahrim ayat 8, surat an nisa ayat 9, surah at talaq ayat 2-3

Surat dan Ayat Rezeki

Dapatkan pahala jariyah dan buku digital "Jalan Rezeki Berlimpah" dengan sharing informasi tentang TafsirWeb!

Cara Sharing Manual:

Copy-paste text di bawah, kirim ke lima (5) group WhatsApp yang Anda ikuti:

Nikmati kemudahan dari Allah untuk memahami al-Qur’an dengan tafsirnya. Tinggal klik nama suratnya, klik nomor ayat, maka akan keluar penjelasan lengkap untuk ayat tersebut:
 
✅ Klik *tafsirweb.com/start* untuk menikmati tafsir al-Qur'an
 
✅ Klik *tafsirweb.com/pahala* lalu kirim informasi ini ke 5 group lainnya untuk dapat pahala jariyah

Cara Sharing Otomatis:

Klik Di Sini 👉 pilih lima (5) group WhatsApp yang Anda ikuti 👉 klik tombol kirim

Bonus Setelah Sharing:

Setelah Anda melakukan sharing, klik tombol di bawah: