Surat Asy-Syu’ara Ayat 80

وَإِذَا مَرِضْتُ فَهُوَ يَشْفِينِ

Arab-Latin: Wa iżā mariḍtu fa huwa yasyfīn

Artinya: Dan apabila aku sakit, Dialah Yang menyembuhkan aku,

« Asy-Syu'ara 79Asy-Syu'ara 81 »

Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Pelajaran Menarik Berkaitan Surat Asy-Syu’ara Ayat 80

Paragraf di atas merupakan Surat Asy-Syu’ara Ayat 80 dengan text arab, latin dan terjemah artinya. Ada beberapa pelajaran menarik dari ayat ini. Didapati beberapa penjabaran dari banyak mufassirun terkait isi surat Asy-Syu’ara ayat 80, antara lain sebagaimana berikut:

📚 Tafsir Al-Muyassar / Kementerian Agama Saudi Arabia

75-82. Ibrahim berkata, “Apakah kalian sudah melihat dengan penuh perhatian apa yang kalian sembah berupa berhala-berhala yang tidak mendengar, tidak memberi manfaat dan tidak dapat mendatangkan mudarat terhadap kalian dan nenek moyang kalian terdahulu sebelum kalian? Sesungguhnya apa yang kalian sembah selain Allah itu adalah musuh-musuhku, dan Tuhan alam semesta dan Pemilik urusan mereka, itulah semata yang aku sembah. Dia-lah Yang menciptakanku dalam bentuk terbaik, lalu Dia menunjukkan kepadaku jalan menuju kemaslahatan dunia dan akhirat. Dan Dia-lah Yang melimpahkan kepadaku kenikmatan makanan dan minuman. Dan apabila suatu penyakit menimpaku, maka Dia-lah yang menyembuhkanku dan menyehatkanku darinya. Dan Dia-lah Yang mematikanku di dunia dengan mencabut ruhku, kemudian Dia akan menghidupkanku pada Hari Kiamat. Tidak ada yang kuasa untuk melakukan semua itu selain Dia. Dan Dia-lah satu-satunya yang aku amat berharap akan mengampuni dosa-dosaku pada Hari Pembalasan.”


📚 Tafsir Al-Mukhtashar / Markaz Tafsir Riyadh, di bawah pengawasan Syaikh Dr. Shalih bin Abdullah bin Humaid, Imam Masjidil Haram

80. Dan apabila aku sakit, Dia lah satu-satunya Yang menyembuhkan aku dari sakit, tidak ada penyembuh bagiku selain-Nya.


📚 Zubdatut Tafsir Min Fathil Qadir / Syaikh Dr. Muhammad Sulaiman Al Asyqar, mudarris tafsir Universitas Islam Madinah

80-81.
وَإِذَا مَرِضْتُ فَهُوَ يَشْفِينِ. والذي يميتني ثم يحيين (Dan apabila aku sakit, Dialah Yang menyembuhkan aku, dan yang mematikanku kemudian membangkitkanku)
Dan Dia yang mengampuni dosa. Semua ini merupakan kenikmatan yang wajib disyukuri dengan segala bentuk syukur, dan yang paling utama adalah dengan menyembah-Nya.
Ibrahim menisbatkan sakit kepada dirinya sebagai bentuk adabnya dengan Tuhannya. Meski sebenarnya penyakit dan yang lainnya datang dari Allah.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir Al-Wajiz / Syaikh Prof. Dr. Wahbah az-Zuhaili, pakar fiqih dan tafsir negeri Suriah

80. Dan sifat keempat adalah pemberi kesembuhan. Jika aku sakit, Allah adalah Dzat yang menyembuhkanku dari penyakit setelah aku menerima beberapa sebab (kesembuhan) seperti obat.


📚 Tafsir Ash-Shaghir / Fayiz bin Sayyaf As-Sariih, dimuraja’ah oleh Syaikh Prof. Dr. Abdullah bin Abdul Aziz al-‘Awaji, professor tafsir Univ Islam Madinah

Ketika aku sakit, Dialah yang menyembuhkanku


📚 Tafsir as-Sa'di / Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa'di, pakar tafsir abad 14 H

75-82 lalu Ibrahim berkata kepada mereka, ”kalian dan nenek moyang kalian semuanya adalah penentang dalam perkara [ini], dan pembicaraan bersama orang-orang di atas adalah sama,” maka apakah kamu telah memperhatikan apa yang sellau kamu sembah, kamu dan nenek moyang kamu yang dahulu? Karena sesungguhnya semua itu adalah musuhku,” maka silahkan mereka menimpakan bahaya apa pun terhadapku, dan silahkan mereka melakukan tipu daya terhadapku, maka pasti mereka tidak akan mampu melakukannya, “kecuali Rabb semesta alam, Yang telah menciptakanku, maka Dia-lah yang menunjukiku.” Dia-lah [semata] yang memberikan nikmat penciptaan dan nikmat hidayah untuk kemaslahatan agam dan dunia. Llau dia menyebutkan secara khusus sebagian dari hal-hal yang sudah pasti, seraya berkata,”dan yang memberi makan dan minum kepadaku, dan apabila aku sakit, Dia-lah yang menyembuhkanku, dan yang akan mematikanku, kemudian akan menghidupkanku (kembali), dan yang amat kuinginkan akan mengampuni kesahanku pada Hari kiamat,”
Dia-lah semata yang bisa melakukan itu semua sendirian, maka dari itu wajib diesakan dengan ibadah dan ketaatan, sedangkan berhala-berhala yang tidak bisa menciptakan, tidak bisa menyembuhkan, tidak bisa memberi makan dan tidak bisa memberi minum, tidak dapat mematikan dan tidak dapat menghidupkan, tidak berguna bagi penyembahnya, baik dalam menghilangkan kesusahan atau pun memberikan ampunan dosa itu harus ditinggalkan. Ini adalah dalil yang sangat akurat dan hujjah yang mematahkan di mana kalian dan nenek moyang kalian tidak kuasa menentangnya, maka itu membuktikan keikutsertaan kalian dalam kesesatan dan dalam meninggalkan jalan hidayah dan jalan yang lurus. Allah berfirman,
“dan dia dibantah oleh kaumnya. Dia berkata, ’apakah kamu hendak membantahku tentang Allah, padahal sesungguhnya Allah telah memberi petunjuk kepadaku…” (al-an’am:80)


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir Ibnu Katsir (Ringkas) / Fathul Karim Mukhtashar Tafsir al-Qur'an al-'Adzhim, karya Syaikh Prof. Dr. Hikmat bin Basyir bin Yasin, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

Ayat 78-82
Yaitu, aku tidak menyembah kecuali Tuhan menjadikan segala sesuatu ini ((yaitu Tuhan) Yang telah menciptakan aku, maka Dialah yang menunjukkan aku (78)) yaitu Dialah Dzat yang Menciptakan, yang telah menentukan ukuran dan memberi petunjuk semua makhluk kepadaNya. Maka setiap makhluk diciptakan berjalan menurut apa yang telah ditakdirkan baginya; Dialah Dzat yang memberi petunjuk kepada siapa yang Dia kehendaki, dan menyesatkan kepada siapa yang Dia kehendaki (dan Tuhanku, Yang Dia memberi makan dan minum kepadaku (79)) yaitu Dialah Penciptaku dan Pemberi rezekiku dengan apa yang telah ditundukkan dan dimudahkan olehNya dari yang ada di langit dan bumi. Dia menggiring awan dan menurunkan hujan, lalu menghidupkan bumi dan mengeluarkan darinya semua buah-buahan sebagai rezeki buat hamba-hambaNya. Dia juga menurunkan air tawar yang mudah diminum untuk minum semua makhlukNya, yaitu berbagai macam hewan ternak dan manusia yang jumlahnya banyak.
Firman Allah SWT: (dan apabila aku sakit, Dialah Yang menyembuhkan aku (80)) disandarkan kepada dirinya, dan itu berasal dari takdir dan ketetapan Allah, juga sebagai ciptaanNya, tetapi disandarkan kepada dirinya sebagai etika. Sebagaimana Allah SWT berfirman seraya memerintahkan kepada orang shalat agar mengucapkan: (Tunjukkanlah kami jalan yang lurus (6) (yaitu) jalan orang-orang yang telah Engkau beri nikmat, bukan (jalan) mereka yang dimurkai dan bukan (pula jalan) orang-orang yang sesat (7)) (Surah Al-Fatihah) nikmat dan petunjuk disandarkan kepada Allah, dan murka fa'ilnya dibuang karena etika, dan kesesatan disandarkan kepada hamba-hambaNya, sebagaimana yang dikatakan jin: (Dan sesungguhnya kami tidak mengetahui (dengan adanya penjagaan ini) apakah keburukan yang dikehendaki bagi orang yang di bumi ataukah Tuhan mereka menghendaki kebaikan bagi mereka (10)) (Surah Al-Jin)
Demikian juga yang dikatakan nabi Ibrahim (dan apabila aku sakit, Dialah Yang menyembuhkan aku (80)) yaitu, jika aku sakit, sesungguhnya tidak ada seorang pun yang mampu menyembuhkanku selain Dia dengan berbagai macam cara untuk memberikan kesembuhan. (dan Yang akan mematikan aku, kemudian akan menghidupkan aku (kembali) (81)) yaitu, Dialah Dzat yang menghidupkan dan yang mematikan; tidak ada seorangpun yang mampu melakukan hal itu, karena sesungguhnya Dialah Dzat yang memulai penciptaan dan yang mengulanginya (dan Yang amat kuinginkan akan mengampuni kesalahanku pada hari kiamat (82)) yaitu tidak ada seorangpun yang mampu mengampuni dosa-dosa di dunia dan akhirat kecuali hanya Dia. Tidak ada seorang pun yang dapat mengampuni dosa-dosa kecuali Allah, Dia Maha Berbuat sesuai dengan apa yang Dia kehendaki.


📚 An-Nafahat Al-Makkiyah / Syaikh Muhammad bin Shalih asy-Syawi

Surat Asy-Syu’ara ayat 80: Berkata Ibrahim : Begitu juga, hanya Dialah saja yang menyembuhkanku dan menjauhkanku dari penyakit dan keburukan jika menimpa diriku.


📚 Tafsir Ringkas Kementrian Agama RI / Surat Asy-Syu’ara Ayat 80

Dan apabila aku sakit, dialah pada hakikatnya yang menyembuhkan aku, baik melalui sebab atau tidak. 81. Dan yang akan mematikan aku kemudian akan menghidupkan aku kembali, pada hari akhirat nanti. Inilah tuhan yang patut kamu sembah, karena kekuasaan-Nya yang mutlak.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Demikian sekumpulan penafsiran dari banyak mufassirin berkaitan makna dan arti surat Asy-Syu’ara ayat 80 (arab-latin dan artinya), semoga menambah kebaikan untuk kita. Bantu syi'ar kami dengan memberi link menuju halaman ini atau menuju halaman depan TafsirWeb.com.

Halaman Terbanyak Dikaji

Kaji berbagai konten yang terbanyak dikaji, seperti surat/ayat: Al-Isra 32, Yusuf 28, Do’a Setelah Adzan, Adh-Dhuha, Al-Qadr, Al-Hujurat 13. Serta Seribu Dinar, Al-Kafirun, Al-A’la, Al-Falaq, An-Naba, Al-Fatihah.

  1. Al-Isra 32
  2. Yusuf 28
  3. Do’a Setelah Adzan
  4. Adh-Dhuha
  5. Al-Qadr
  6. Al-Hujurat 13
  7. Seribu Dinar
  8. Al-Kafirun
  9. Al-A’la
  10. Al-Falaq
  11. An-Naba
  12. Al-Fatihah

Pencarian: surat an najm, az zumar ayat 39, surah al takatsur, surah asr, liila fi quraisy

Surat dan Ayat Rezeki

Dapatkan pahala jariyah dan buku digital "Jalan Rezeki Berlimpah" dengan sharing informasi tentang TafsirWeb!

Cara Sharing Manual:

Copy-paste text di bawah, kirim ke lima (5) group WhatsApp yang Anda ikuti:

Nikmati kemudahan dari Allah untuk memahami al-Qur’an dengan tafsirnya. Tinggal klik nama suratnya, klik nomor ayat, maka akan keluar penjelasan lengkap untuk ayat tersebut:
 
✅ Klik *tafsirweb.com/start* untuk menikmati tafsir al-Qur'an
 
✅ Klik *tafsirweb.com/pahala* lalu kirim informasi ini ke 5 group lainnya untuk dapat pahala jariyah

Cara Sharing Otomatis:

Klik Di Sini 👉 pilih lima (5) group WhatsApp yang Anda ikuti 👉 klik tombol kirim

Bonus Setelah Sharing:

Setelah Anda melakukan sharing, klik tombol di bawah: