Anda belum mahir membaca Qur'an? Ingin segera bisa? Klik di sini sekarang!

Surat An-Nas Ayat 6

مِنَ الْجِنَّةِ وَالنَّاسِ

Arab-Latin: Minal-jinnati wan-nās

Terjemah Arti: Dari (golongan) jin dan manusia.

Terjemahan Tafsir Bahasa Indonesia (Isi Kandungan)

Dari setan-setan jin dan manusia

Tafsir Al-Muyassar / Kementerian Agama Saudi Arabia

6. Makhluk yang memberikan kegelisahan itu ada yang berasal dari golongan jin: mereka adalah makhluk yang tersembunyi dan tidak dapat diketahui kecuali oleh Allah SWT. Adapun Setan yang berasal dari golongan jin adalah jin yang jahat. Dia membuat gelisah hati manusia. Makhluk itu juga ada yang berasal dari golongan manusia yang selalu memberi kegelisahan dengan (menyampaikan) hal buruk. Setan yang berasal dari golongan manusia adalah orang yang memamerkan bahwa dirinya adalah penasehat, kemudian dia menyelipkan dalam perkataannya sesuatu yang buruk. Kata “min” bayaniyyah fungsinya untuk menjelaskan makhluk yang menggelisahkan itu, yaitu sesuatu yang tidak dapat dilihat oleh mata.

Tafsir Al-Wajiz / Prof. Dr. Wahbah az-Zuhaili

Allah menjelaskan bahwa bisikan, banyak yang bersumber dari jin, dan terkadang dari manusia. Dan setan memiliki gaya bahasa yang menakjubkan dalam membisikkan, terkadang datang dengan membisikkan angan-angan atas sesuatu, terkadang datang dengan seolah-olah menasihati / menjadi penasihat. Dan setan akan mendekati manusia dengan segala jalan yang mengantarkannya kepada keberhasilan atas apa yang ia bisikkan. Maka kami berlindung kepada Allah darinya dan dari segala keburukan / pembawa keburukan.

An-Nafahat Al-Makkiyah / Muhammad bin Shalih asy-Syawi

6. Sebagaimana ada dari kalangan manusia demikian juga dari kalangan jin

Faidah
1. Menetapkan sifat sempurna bagi Allah dan meniadakan sifat kekurangan bagi-Nya.
2. Menetapkan adanya sihir dan cara mengobatinya.
3. Cara mengobati was-was adalah dengan mengingat Allah dan berlindung kepada-Nya dari setan.

Al-Mukhtashar fit Tafsir / Markaz Tafsir Lid Diraasatil Qur'aniyyah

4-6
1 ). Qotadah nerkata : Susungguhnya dari golongan manusia ada juga yang menjadi syaithon, maka hendaklah kita memohon perlindungan dari syaitjon manusia dan syaithon jin.

2 ). Ibnu Badis berkata : dan sebab dari penggunaan kata ( صدور الناس ) "dada manusia" sebagai ganti dari kata ( قلوب الناس ) "hati manusia" karena hati adalah tempat akal manusia, dan tempatnya iman, dan bisa juga sebagai bentengnya iman, maka bisikan itu tidak dapat menampakkannya, dan tidak pula ia mampu melobanginya.

3 ). { الَّذِي يُوَسْوِسُ فِي صُدُورِ النَّاسِ , مِنَ الْجِنَّةِ وَالنَّاسِ } Allah ta'ala menjelaskan macam-macam dari bisikan, bahwasanya bisikan itu ada yang datang dari jin dan manusia; karena sesungguhnya tanpa disadari manusia selalu menyangka bahwa bisikan buruk itu dari syaithon, tetapi hakikatnya itu dari manusia, bahkan dampaknya bisa menjadi perkara yang lebih berbahaya, maka pantaslah manusia memohon perlindungan dari bisiskan-bisikan itu, karena mereka saling berdekatan tetapi dapat membahayak satu sama lain, dan bahwasanya mereka kepada pintuk kesesatan lebih dekat dan lebih mungkin.

4 ). Dalam ayat ini kata "bisikan" digantungkan kepada "dada", yang merupakan tempatnya hati, yaitu tempatnya akal dan ketaqwaan dan kebaikan dan keburukan, maka beruntunglah setiap hamba yang mampu mensucikan hatinya, yaitu dengan dzikir kepada Allah, dan mentadabburi ayat-ayat Nya, juga ikhlas beribadaha hanya kepada-Nya, serta taubat yang senantiasa diperbaharui.

Li Yaddabbaru Ayatih / Lajnah Ilmiah Markaz Tadabbur

1-6. Surat ini mencakup perlindungan diri kepada Rabb manusia, Penguasa dan Sesembahan mereka, dari setan yang merupakan pangkal dan materi dasar segala kejahatan. Di antara fitnah dan kejahatannya adalah bisikan dalam dada manusia. Keburukan dibuat seolah-olah baik untuk mereka dan diperlihatkan dalam bentuk yang indah, menggerakan keinginan mereka agar melakukannya, menghalangi mereka dari kebaikan dan kebaikan di perlihatkan pada mereka dengan wujud lain. Setan selalu berada dalam kondisi seperti itu, membisiki kemudian menunda bisikan bila manusia mengingat Rabbnya dan meminta pertolongan kepadaNya untuk menangkal bisikan tersebut. Maka manusia selayaknya meminta pertolongan dan perlindungan serta berpegangan pada pemeliharaan Allah, karena semua makhluk berada di bawah uluhiyah dan kekuasaanNya, semua ubun-ubun makhluk yang melata berada dalam genggaman Allah, dan di bawah uluhiyahNya yang menjadi tujuan penciptaan makhluk. Karena itu, tidaklah tujuan itu sempurna untuk manusia tanpa menangkal kejahatan musuh mereka yang ingin memutuskan mereka dan menghalangi mereka darinya dan ingin menjadikan mereka sebagai golongannya, agar mereka menjadi penghuni Neraka Sa’ir.
Bisikan, sebagaimana berasal dari setan juga bisa berasal dari manusia, karena itu Allah berfirman, “Dari jin dan manusia.”
Segala puji bagi Allah semata, Rabb semesta alam, secara permulaan, penutup, lahir dan batin. Kita memohon semoga Allah menyempurnakan nikmatNya, memaafkan dosa-dosa kita yang menghalangi kita dari berbagai berkahNya, semoga Allah mengampuni kesalahan dan keinginan hawa nafsu kita yang melenyapkan renungan ayat-ayat Allah dari hati kita. Kita berharap kepadaNya semoga tidak menghalangi kita dari kebaikan yang ada di sisiNya karena keburukan yang ada pada diri kita, karena sesungguhnya hanya kaum kafir dan orang-orang yang sesatlah yang berputus asa dari rahmat Allah.

Tafsir as-Sa'di / Abdurrahman bin Nashir as-Sa'di

Kegelisahan dan kecemasan yang dirasakan oleh manusia adalah disebabkan oleh syaithon-syaithon jin dan manusia, yakni syaithon-syaithon itu terdiri dari golongan jin yang mereka adalah keturunan iblis dan dari golongan manusia, syaithon manusia.

Maka hendaknya setiap orang meminta perlindungan kepada Allah ﷻ dari kejahatan syaithon jin dan syaithon manusia, syaithon-syaithon yang membisikan kejahatan kedalam dada dan hati manusia.

Dalam riwayat lain dikatakan : bahwasanya syaithon membisikkan kepada jin dan manusia, karena jin juga dibebankan oleh Allah ﷻ untuk menyembah dan beribadah kepada-Nya, diantara mereka ada yang beriman dan menjalankan perintah Allah ﷻ , dan diantara mereka juga ada yang kafir, juga ada yang fasik, syaithon.

Kedua makna dpat dibenarkan, akan tetapi jika ditafsirkan bahwasanya syaithon membisikkan kepada jin, maka makna yang pertama tidak digunakan untuk penafsiran ayat ini, yaitu syaithon dari golongan jin.

Tiga surah yang agung ini dan surah Al-fatihah disunnahkan untuk dibaca ketika sesorang melakukan ruqyah untuk mengobati penyakit jin, dan disunnahkan pula dibaca untuk mengobati penyakit 'ain, pada surah Al-Falaq terdapat doa sebagai pelindung dari kejahatan orang-orang yang dengki, dan doa sebagai pelindung dan obat untuk penyakit ain, dan di surah An-Nas terdapat doa sebagai pelindung dari kejahatan bisikan syaithon dan dari kegelisahan yang melalaikan manusia.

Oleh karena itu ketika Nabi Muhammad ﷺ ditimba musibah berupa sihir, sihir yang dilakukan oleh seorang yahudi bernama Labid bin Al-A'shom dengan meletakan suatu benda di tempat tertentu, dan dari benda sihir itu berdampak kepada Rasulullah ﷺ , Nabi ﷺ terkena sihir karena sesungguhnya beliu juga manusia yang tertimpa musibah seperti halnya manusia lain, seprti rasa lapar dan sakit, gelisah dan sedih, beliau adalah manusia biasa ﷺ , tatkala Rasulullah ﷺ diketahui terkena sihir dua Malaikat kemudian datang menghampirinya dari langit, dua Malaikat yang diutus oleh Allah - عز وجل - , kedua Malaikat itu membacakan surah Al-Fatihan dan tiga surah ini, dan Rasulullah ﷺ pun sembuh atas izin Allah ﷻ , kemudian kedua Malaikat itu membawa Rasulullah ﷺ ketempat benda sihit tersebut, kemudian Rasulullah ﷺ memusnahkan benda tersebut.

Untuk mengobti sihir ada tiga cara yang dapat dilakukan oleh setiap muslim :
1. Dengan ruqyah, dan cara ini adalah yang paling ampuh.
2. Menghilangkan benda yang digunakan penyihir, yaitu dengan cara dibakar atau dimusnahkan.
3. Istigsal atau mandi besar.

Tiga hal diatas adalah cara untuk mengobati sihir : Bacaan ruqyah dengan Al-Quran , memusnahkan benda sihir, Istigsal ( Mandi besar ) , dalam hadits Rasulullah ﷺ bersabda : { عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍعَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ الْعَيْنُ حَقٌّ وَلَوْ كَانَ شَيْءٌ سَابَقَ الْقَدَرَ سَبَقَتْهُ الْعَيْنُ وَإِذَا اسْتُغْسِلْتُمْ فَاغْسِلُوا } Dari Ibnu Abbas rodhiyallohu anhu, Nabi shollallohu alaihi wa sallam bersabda : “Ain (mata jahat) itu benar-benar adanya, jika seandainya ada sesuatu yang mendahului qodar,maka akan didahului oleh ain.Apabila kamu diminta untuk mandi maka mandilah. (hadist riwayat Muslim) .

Tafsir Juz 'Amma / Prof. Dr. Shalih bin Fauzan al-Fauzan

Bisikan jahat yang biasanya sumbernya dari jin, bisa juga dari manusia yang telah menjadi walinya.
Selesai tafsir surah An Naas dengan pertolongan Allah, taufiq-Nya dan kemudahan-Nya, wal hamdulillahilladzii bini’matihii tatimmush shaalihaat. Kami berharap kepada Allah agar Dia tidak menghalangi kebaikan yang ada di sisi-Nya karena keburukan yang ada pada diri kami, karena tidak ada yang berputus asa dari rahmat-Nya kecuali orang-orang yang zalim, dan semoga shalawat dan salam terlimpah kepada Nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wa sallam, kepada keluarganya dan para sahabatnya semua.

Hidayatul Insan bi Tafsiril Qur'an / Marwan Hadidi bin Musa, M.Pd.I


4-6. Aku berlindung kepada-Nya dari kejahatan bisikan setan yang bersembunyi pada diri manusia dan selalu bersamanya layaknya darah yang mengalir di dalam tubuhnya, yang membisikkan kejahatan dan kesesatan ke dalam dada manusia dengan cara yang halus, lihai, licik, dan menjanjikan secara terus-menerus. Aku berlindung kepada-Nya dari setan pembisik kejahatan dan kesesatan yang berasal dari golongan jin, yakni makhluk halus yang tercipta dari api, dan juga dari golongan manusia yang telah menjadi budak setan.

Tafsir Ringkas Kemenag RI


Related: Ayat Kursi Arab-Latin, Ayat Seribu (1.000) Dinar Bahasa Indonesia, Terjemah Arti Ayat Ruqyah Syar’iyyah, Terjemahan Tafsir Surat Al-Kahfi Ayat 1-10, Isi Kandungan Surat Maryam Ayat 1-11, Makna Surat Thaha Ayat 1-5

Category: Surat An-Nas

Anda belum mahir membaca Qur'an? Ingin segera sisa? Klik di sini sekarang!

Tafsir Surat Annaas Ayat 6 Qs Annas Ayat 6 Dalil Surat An-nas Ayat 6