Anda belum mahir membaca Qur'an? Ingin segera bisa? Klik di sini sekarang!

Surat Quraisy Ayat 4

الَّذِي أَطْعَمَهُمْ مِنْ جُوعٍ وَآمَنَهُمْ مِنْ خَوْفٍ

Arab-Latin: Allażī aṭ'amahum min jụ'iw wa āmanahum min khaụf

Terjemah Arti: Yang telah memberi makanan kepada mereka untuk menghilangkan lapar dan mengamankan mereka dari ketakutan.

Terjemahan Tafsir Bahasa Indonesia (Isi Kandungan)

Yang memberi mereka makan dari kelaparan berat, dan memberi mereka rasa aman dari ketakutan yang besar.

Tafsir Al-Muyassar / Kementerian Agama Saudi Arabia

4. Yang telah memberi mereka makanan untuk menghilangkan rasa lapar dan memberi mereka rasa aman dari ketakutan, dengan menanamkan di dalam hati orang-orang Arab pengagungan terhadap tanah haram dan pengagungan terhadap para penduduknya.

Tafsir Al-Mukhtashar / Markaz Tafsir Riyadh di bawah asuhan Syaikh Dr. Shalih bin Abdullah bin Humaid (Imam Masjidil Haram)

4. Dialah Dzat yang melapangkan rejeki mereka dan memberi makan mereka melalui dua perjalanan itu sehingga kalian terlepas dari kelaparan yang sangat berat. Mereka hidup di sana sebelum melakukan dua perjalanan itu, dan yang membuat mereka (bisa) hidup dengan aman yaitu karena tempat yang mulia itu. Sehingga bangsa Arab tidak ada yang (berani) mengganggu mereka sebagaimana Allah mengamankan mereka dari serangan kaum Habsyah yang membawa pasukan gajah

Tafsir Al-Wajiz / Syaikh Prof. Dr. Wahbah az-Zuhaili

3-4. Dengan sebab kedudukan ini yang Allah peruntukkan bagi Quraisy memiliki kedudukan di hati orang-orang Arab; Maka sudah semestinya bagi mereka (wajib) mentauhidkan Allah pemilik rumah ini (Ka’bah) dan mengikhlaskan ibadah kepada-Nya. Ialah Allah yang memberi makan mereka dengan sebab (kemudahan) rihlah mereka, dari lapar yang sangat sebelum rihlah, dan ketakutan yang sangat; Karena sebelumnya bangsa arab saling menyandera satu sama lain.

An-Nafahat Al-Makkiyah / Muhammad bin Shalih asy-Syawi

3-4
1 ). { فَلْيَعْبُدُوا رَبَّ هَٰذَا الْبَيْتِ } Al-Qur'an tidak mengatakan : فليعبدوا الله ; tatkala mengisyaratkan kata { رَبَّ } karena Allah berhak atas hamba-Nya menyendirikan-Nya dalam segala ibadah tanpa menyekutukan-Nya. Adapun penisbatan kata { رَبَّ } kedalam kalimat { هَٰذَا الْبَيْتِ } dan tidak dengan kata ( ربهم ) sebagai isyarat bahwa baitullah ( ka'bah ) itu adalah asas dari nikmat kebiasaan orang-orang quraisy dengan diperintahkannya Ibrahim untuk membangun al-harom ini, yang hal itu merupakan sebab diangkatnya derajat merek diantara orang-orang Arab.

2 ). Perhatikanlah bagaimana sebab dan musabab dihubungkan dalam ayat-ayat berikut : { فَلْيَعْبُدُوا رَبَّ هَٰذَا الْبَيْتِ , الَّذِي أَطْعَمَهُمْ } sebagaiman yang juga disebutkan di ayat pertama dalam mushaf : { الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ } yakni : Allah ta'ala berhak untuk mendapat pujian, karena Dialah tuhan semesta alam, Dia menciptakan mereka dan memberi mereka makan, hal ini telah ditetapkan di awal perintah dalam mushaf : { يَا أَيُّهَا النَّاسُ اعْبُدُوا رَبَّكُمُ } "wahai manusia sembahlah tuhan kalian" , kemudian dijelaskan setelahnya sebab dari perintah itu : { الَّذِي خَلَقَكُمْ } Dialah tuhanmu yang menciptakan. [ al-Baqarah : 21 ] .

3 ). Allah ta'ala berfirman dalam surah an-Naml : 91 : { رَبَّ هَٰذِهِ الْبَلْدَةِ الَّذِي حَرَّمَهَا وَلَهُ كُلُّ شَيْءٍ } , kemudian Allah berifrman dalam surah ini : { فَلْيَعْبُدُوا رَبَّ هَٰذَا الْبَيْتِ } karena ayat ini bermaksud menjelaskan keagungan rumah ( ka'bah ) ini, sedangkan yang disebutkan dalam surah an-Naml adalah penjelasan umum dari kepemilikan Allah; maka pengkhususan yang disebutkan dalam surah ini bertujuan agar orang-orang quraisy tidak menyangka bahwa Allah hanya berkuasa atas wilayah saja.

4 ) . Orang yang baik selalu terpikat dengan amalan yang baik, dan mensyukuri kebaikan, oleh karena itu Allah ta'ala selalu menggabungkan ayat yang memerintahkan ibadah kepadanya dengan ayat yang menceritakan tentang kenikmatan yang Dilimpahkan kepada hamba-hamba Nya, agar mereka senantiasa berserah diri dengan segala perintah-Nya.

Li Yaddabbaru Ayatih / Lajnah Ilmiah Markaz Tadabbur

1-4. Banyak ulama tafsir yang menyatakan bahwa huruf jar dan majrur dalam ayat ini berkaitan dengan surat sebelumnya. Yakni, Kami (Allah) memperlakukan tentara bergajah itu adalah demi kaum Quraisy, demi keamanan, tegaknya maslahat mereka, dan untuk keteraturan perjalanan mereka di musim dingin ke Yaman dan di musim panas ke Syam untuk berdagang dan mencari rizki. Karena itu Allah membinasakan siapa pun yang berniat jahat pada mereka. Allah mengagungkan perihal tanah haram dan penduduknya di hati bangsa Arab agar mereka menghormati kaum Quiraisy dan agar mereka tidak mengganggu kaum Quraisy kemana pun ketika ingin bepergian. Karena itu Allah memerintahkan kaum Quraisy bersukur seraya berfirman, “Maka hendaklah mereka menyembah Rabb Pemilik rumah ini (Ka’bah),” yakni, hendaklah mereka mengesakanNYa dan memurnikan ibadah hanya untukNya. “Yang telah memberi makanan kepada mereka untuk menghilangkan lapar dan mengamankan mereka dari ketakutan.” Hal itu karena kenikmatan rizki dan rasa aman merupakan salah satu nikmat duniawi terbesar yang mengharuskan untuk disyukuri.
Segala puji dan syukur hanya untukMu, ya Allah, atas segala nikmat lahir dan batin yang Engkau limpahkan.
Allah mengkhususkan penyebutan rububiyah pada Ka’bah karena keutamaan dan kemuliaannya, karena pada hakikatnya Dia adalah Rabb segala sesuatu.

Tafsir as-Sa'di / Abdurrahman bin Nashir as-Sa'di

Yaitu tuhan yang melimpahkan kepada mereka begitu banyak rezeki, dan menjadikan diri mereka merasa aman dari rasa takut, rezeki dan keamanan dua nikmat yang saling berdampingan satu sama lian, sebagaimana rasa lapar dan takut berdampingan, Allah - عز وجل - berfirman : { وَضَرَبَ اللَّهُ مَثَلًا قَرْيَةً كَانَتْ آمِنَةً مُطْمَئِنَّةً يَأْتِيهَا رِزْقُهَا } ( Dan Allah telah membuat suatu perumpamaan (dengan) sebuah negeri yang dahulunya aman lagi tenteram, rezekinya datang kepadanya melimpah ruah dari segenap tempat ) [ An-Nahl : 112 ] , dan Allah berfirman : { يُجْبَىٰ إِلَيْهِ ثَمَرَاتُ كُلِّ شَيْءٍ رِزْقًا مِنْ لَدُنَّا وَلَٰكِنَّ أَكْثَرَهُمْ لَا يَعْلَمُونَ } ( yang didatangkan ke tempat itu buah-buahan dari segala macam (tumbuh-tumbuhan) untuk menjadi rezeki (bagimu) dari sisi Kami?. Tetapi kebanyakan mereka tidak mengetahui. ) [ Al-Qashash : 57 ] , buah-buahan dengan jenisnya yang bermacam didatangkan ke Kota Makkah, adalah merupakan bentuk ijabah dari doa Nabi Ibrahim - عليه السلام - Allah berfirman dengan mengutip doa Nabi Ibrahim : { وَإِذْ قَالَ إِبْرَاهِيمُ رَبِّ اجْعَلْ هَٰذَا بَلَدًا آمِنًا وَارْزُقْ أَهْلَهُ مِنَ الثَّمَرَاتِ } ( Dan (ingatlah), ketika Ibrahim berdoa: “Ya Tuhanku, jadikanlah negeri ini, negeri yang aman sentosa, dan berikanlah rezeki dari buah-buahan kepada penduduknya ) [ Al-Baqarah : 126 ] , Allah telah menurunkan kepada mereka rezeki yang melimpah akan tetapi ketika ditus kepada mereka seorang mereka kafir kepadanya dan mengeluarkannya dari kota itu, akhirnya Allah angkat kembali kenikmatan itu sebagai peringatan atas perbuatan keji mereka , Allah berfirman : { وَضَرَبَ اللَّهُ مَثَلًا قَرْيَةً كَانَتْ آمِنَةً مُطْمَئِنَّةً يَأْتِيهَا رِزْقُهَا رَغَدًا مِنْ كُلِّ مَكَانٍ فَكَفَرَتْ بِأَنْعُمِ اللَّهِ فَأَذَاقَهَا اللَّهُ لِبَاسَ الْجُوعِ وَالْخَوْفِ بِمَا كَانُوا يَصْنَعُونَ } ( Dan Allah telah membuat suatu perumpamaan (dengan) sebuah negeri yang dahulunya aman lagi tenteram, rezekinya datang kepadanya melimpah ruah dari segenap tempat, tetapi (penduduk)nya mengingkari nikmat-nikmat Allah; karena itu Allah merasakan kepada mereka pakaian kelaparan dan ketakutan, disebabkan apa yang selalu mereka perbuat. ) , { وَلَقَدْ جَاءَهُمْ رَسُولٌ مِنْهُمْ فَكَذَّبُوهُ فَأَخَذَهُمُ الْعَذَابُ وَهُمْ ظَالِمُونَ } ( Dan sesungguhnya telah datang kepada mereka seorang rasul dari mereka sendiri, tetapi mereka mendustakannya; karena itu mereka dimusnahkan azab dan mereka adalah orang-orang yang zalim ) [ An-Nahl : 112 - 113 ] .

Tafsir Juz 'Amma / Prof. Dr. Shalih bin Fauzan al-Fauzan

Dia melapangkan rezeki untuk mereka dan mengamankan mereka dari ketakutan, dimana keduanya merupakan nikmat dunia yang besar, maka segala puji bagi Allah atas nikmat-nikmat yang banyak itu, baik yang tampak maupun yang tersembunyi.

Hidayatul Insan bi Tafsiril Qur'an / Marwan Hadidi bin Musa, M.Pd.I


Hendaklah mereka menyembah tuhan yang telah memberi makanan kepada mereka untuk menghilangkan lapar, memenuhi kebutuhan dasar mereka, dan mengamankan mereka dari rasa ketakutan. Terpenuhinya kebutuhan akan makanan dan rasa aman merupakan dua prasyarat penting yang menjamin kesejahteraan suatu masyarakat. 1. Tahukah kamu, wahai rasul, orang yang mendustakan agama dan mengingkari hisab serta hari pembalasan di akhirat nanti'.

Tafsir Ringkas Kemenag RI


Related: Surat Al-Ma’un Ayat 1 Arab-Latin, Surat Al-Ma’un Ayat 2 Bahasa Indonesia, Terjemah Arti Surat Al-Ma’un Ayat 3, Terjemahan Tafsir Surat Al-Ma’un Ayat 4, Isi Kandungan Surat Al-Ma’un Ayat 5, Makna Surat Al-Ma’un Ayat 6

Category: Surat Quraisy

Anda belum mahir membaca Qur'an? Ingin segera sisa? Klik di sini sekarang!

Surah Al Quraisy Al Quraisy Artinya Al Wuraidy Ayat 4 Ayat Ke 4 Surat Al Quraisy Surat Al Quraisy Ayat 3 Dan 4