Quran Surat Al-Fajr Ayat 27


Anda belum mahir membaca Qur'an? Ingin segera bisa? Klik di sini sekarang!

يَا أَيَّتُهَا النَّفْسُ الْمُطْمَئِنَّةُ

Arab-Latin: Yā ayyatuhan-nafsul-muṭma`innah

Terjemah Arti: Hai jiwa yang tenang.

Terjemahan Makna Bahasa Indonesia (Isi Kandungan)

27-30. Wahai jiwa yang tenang dengan zikir dan iman kepada Allah, dan juga tenang dengan apa yang Allah siapakan bagi orang orang yang beriman,yaitu nikmat surga, Pulanglah kepada tuhanmu dalam keadaan ridha dengan pemuliaan dari Allah kepadamu,dan Allah telah meridhaimu, Masuklah kedalam robongan hamba-hamba Allah yang shalih, Masuklah kedalam surgaku bersama mereka.

Tafsir Al-Muyassar / Kementerian Agama Saudi Arabia


Anda belum mahir membaca Qur'an? Ingin segera bisa? Klik di sini sekarang!

27. Adapun jiwa orang yang beriman, maka dikatakan kepadanya ketika mati dan pada hari Kiamat, “Wahai jiwa yang tenang dengan keimanan dan amal saleh!

Tafsir Al-Mukhtashar / Markaz Tafsir Riyadh, di bawah pengawasan Syaikh Dr. Shalih bin Abdullah bin Humaid, Imam Masjidil Haram

27. يٰٓأَيَّتُهَا النَّفْسُ الْمُطْمَئِنَّةُ (Hai jiwa yang tenang)
Yakni jiwa yang yakin dengan keimanan dan yang mengesakan Allah tanpa sedikitpun keraguan.

Zubdatut Tafsir Min Fathil Qadir / Syaikh Dr. Muhammad Sulaiman Al Asyqar, mudarris tafsir Universitas Islam Madinah

27-29

1 ). Barangsiapa yang tidak menentramkan hatinya di dunia dengan syari'at Allah dan ketaatan kepada-Nya, maka dia tidak akan merasakan ketentraman di akhirat, dan tidak pula akan mendengarkan panggilan yang agung dan mulia itu : { يَا أَيَّتُهَا النَّفْسُ الْمُطْمَئِنَّةُ , ارْجِعِي إِلَىٰ رَبِّكِ رَاضِيَةً مَرْضِيَّةً , فَادْخُلِي فِي عِبَادِي , وَادْخُلِي جَنَّتِي } , tenangkanlah hati di dunia, maka kamu akan merasakan ketenangan yang jauh lebih damai di akhirat nanti.

2 ) . { فَادْخُلِي فِي عِبَادِي , وَادْخُلِي جَنَّتِي } Perhatikan dua ayat ini, tahukan Anda rahasia dibalik didahulukannya ayat { فَادْخُلِي فِي عِبَادِي } sebelum ayat { وَادْخُلِي جَنَّتِي } , yaitu ketika di dunia Allah mengajak setiap jiwa untuk mendekatkan diri dan menghamba hanya kepada-Nya yang hal itu merupakan salah satu nikmat Allah yang paling besar atas hamba-hamba Nya, lalu bagiamana jika Allah mengajak hamba-Nya untuk masuk kedalam surga dengan jaminan segala kenikmatan yang jauh lebih besar.

Li Yaddabbaru Ayatih / Markaz Tadabbur di bawah pengawasan Syaikh Prof. Dr. Umar bin Abdullah al-Muqbil, professor fakultas syari'ah Universitas Qashim - Saudi Arabia

27. Dan dikatakan kepada jiwa yang telah mati: “Wahai jiwa yang meyakini Allah, yang tenang karena selalu mengingatNya, dan ridha atas takdirNya”

Tafsir Al-Wajiz / Syaikh Prof. Dr. Wahbah az-Zuhaili, pakar fiqih dan tafsir negeri Suriah

27-28. Kemudian Allah memerintahkan jiwa manusia yang suci, bersih, tenang dengan janji Allah untuk kembali kepada Rabbnya dengan kondisi ridha dengan sumpah Allah baginya berupa balasan dan pahala, dan ia diridhai oleh-Nya.

An-Nafahat Al-Makkiyah / Syaikh Muhammad bin Shalih asy-Syawi

27-30. Sedangkan orang yang beriman kepada Allah dan merasa tenang dengan keimanan tersebut, serta membenarkan para rasulNya, maka dikatakan padanya, “Hai jiwa yang tenang,” dengan mengingat Allah dan damai pada cintaNya, yang matanya sejuk karena Allah, “kembalilah kepada Rabbmu,” yang merawatmu dengan nikmatNya dan menyempurnakan kebaikanNYa padamu hingga kau menjadi salah satu wali dan kekasihNya, “dengan hati yang puas lagi diridhaiNya,” yakni senang pada Allah dan pada pahala yang Allah memuliakan dirinya dengannya. Allah pun senang padanya. “Maka masuklah ke dalam golongan hamba-hambaKu dan masuklah ke dalam surgaKu,” ini dialog dengan ruh pada Hari KIamat, pada saat digiring dan pada saat ajal menjelang.

Tafsir as-Sa'di / Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa'di, pakar tafsir abad 14 H

Dan pada hari itu juga terdengarlah panggilan : "waha jiwa yang tenang, jiwa yang lembut, jiwa yang tenang karena ketaannya kepada Allah, jiwa-jiwa yang tenag itu akan dipanggil pada hari kiamat untuk memuliakan mereka.

Tafsir Juz 'Amma / Syaikh Prof. Dr. Shalih bin Fauzan al-Fauzan, anggota Lajnah Daaimah (Komite Fatwa Majelis Ulama KSA)

Kemudian Allah menutup surat ini dengan kabar yang membahagiakan hati dan melapangkan dada, Allah berfirman: يَا أَيَّتُهَا النَّفْسُ الْمُطْمَئِنَّةُ (27) ارْجِعِي إِلَى رَبِّكِ رَاضِيَةً مَرْضِيَّةً " Hai jiwa yang tenang. Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas lagi diridai-Nya." ارْجِعِي إِلَى رَبِّكِ " Kembalilah kepada Tuhanmu " ucapan ini akan dikatakan kepada seorang mukmin ketika dicabut nyawa saat detik-detik terakhir di dunia.

Akan dkatakan kepada ruhnya: Keluarlah wahai jiwa yang tenang, keluarlah menuju rahmat Allah dan keridhoan. Ia akan akan senang dan bergembira, dan keluar dengan mudah dari jasad. Karena dia mendapatkan berita sesuatu yang lebih nikmat dari kenikmatan yang ada di dunia seluruhnya. Nabi shallallaahu 'alaihi wa sallam bersabda: لَمَوْضِعُ سَوطِ أَحَدِكُمْ فِي الْجَنَّةِ خَيْرٌ مِنَ الدُّنْيَا وَماَ فِيهَا "Tempat cemeti salah seorang dari kalian di surge lebih baik dari dunia dengan segala isinya"(1) Cemeti seorang insan, tongkat yang pendek, tempat cemeti di surga lebih baik dari dunia dengan segala isinya. Bukan dunia anda sendiri saja, tapi dunia dari awal hingga akhir dengan segala kenikmatan, kepemilikan, kemewahan dan yang lainnya. Tempat cemeti lebih baik dari dunia dan seisinya, bagaiamana dengan orang yang melihat kerajaannya sejauh perjalanan dua tahun, dua tahun melihat yang terjauh sebagaimana melihat yang terdekat, kenikmatan yang tidak mungkin kita jangkau dengan jiwa dan gambaran kita, فَلَا تَعْلَمُ نَفْسٌ مَا أُخْفِيَ لَهُمْ مِنْ قُرَّةِ أَعْيُنٍ جَزَاءً بِمَا كَانُوا يَعْمَلُونَ " Seorang pun tidak mengetahui apa yang disembunyikan untuk mereka yaitu (bermacam-macam nikmat) yang menyedapkan pandangan mata sebagai balasan terhadap apa yang telah mereka kerjakan. "(QS. As-Sajdah: 17)
النَّفْسُ الْمُطْمَئِنَّةُ "Jiwa yang tenang" Maksudnya: Yang beriman dan tenang, karena anda tidak akan mendapatkan jiwa yang lebih tenang dari jiwa seorang mukmin selamanya, seorang mukmin jiwanya baik dan tenang.

Oleh karenanya Rasul shallallaahu 'alaihi wa sallam takjub kepada seorang mukmin, beliau bersabda: عَجَبًا لِأَمْرِ الْمُؤْمِنِ إِنَّ أَمْرَهُ كُلَّهُ خَيْرٌ, إِنْ أَصَابَتْهُ شَرَّاءُ شَكَرَ فَكَانَ خَيْرًا لَهُ وَإِنْ أَصَابَتْهُ ضَرَّاءُ صَبَرَ فَكَانَ خَيْراً لَهُ "Alangkah menakjubkan perkara seorang mukmin, sungguh segala perkaranya baik, jika ia ditimpa keburukan ia bersabar, maka ini baik baginya, dan jika iamendapat kebaikan dia akan bersyukur, ini baik baginya"(2) Ia tenang. Meridhai ketetapan dan taqdir Allah, tidak murka karena musibah-musibah dan tidak angkuh ketika mendapat kenikmatan-kenikmatan, tapi ia bersyukur saat memperoleh kenikmatan-kenikmatan, dan bersabaar saat mendapat bencana, sehingga anda mendapatinya tenang.

Tetapi orang yang kafir, atau yang lemah imannya tidak akan tenang, jika musibah menimpanya ia akan berkeluh kesah dan murka, dan ia melihat dirinya merasa terzalimi oleh Allah wal-'iyadzu billah, sampai-sampai sebagian mereka bunuh diri dan tidak bersabar, tidak tenang, ia selalu gelisah, ia melihat kepada dirinya.

Jika hartanya sedikit, keturunannya sedikit tidak punya istri, tidak ada yang melindungi, ia mengatakan saya tidak berada dalam kenikmatan, karena fulan punya harta, punya banyak istri, punya banyak anak, punya suku yang melindungi, sedangkan saya tidak punya apa-apa.

Ia tidak melihat Allah telah memberikan nikmat kepadanya, karena kelemahan imannya, ia tidak tenang, ia salalu gelisah, oleh karenyana kita melihat saat ini banyak orang-orang pergi ke berbagai tempat, untuk menghifur diri mereka, dan menghilangkan rasa sakit dan lelah, teetapi itu semua tidak akan menghilangkannya melainkan keimanan, keimanan hakiki itulah yang akan mengantarkan kedalam ketenangan, maka jiwa yang tenang adalah jiwa yang beriman, beriman di dunia, aman dari azab Allah di hari kiamat.

Sebagian salaf mengatakan ucapan yang menakjubkan: "Seadainya para raja, dan anak-anak raja mengetahui ketentraman yang kita rasakan, pasti mereka menghukum kita dengan pedang karena sebab itu" apakah kalian melihat ada yang lebih banyak mendapatkan kenikmatan dunia dibanding dengan para raja dan anak-anak raja? Secara lahiriah tidak ada seorang pun yang lebih banyak kenikmatannya dibanding mereka, tetapi hati-hati mereka tidak seperti hati-hati orang yang beriman. Seorang mukmin yang tidak memiliki sesuatu kecuali baju tang ditambal, rumah gubuk yang melindunginya dari hujan dan terik matahari, tetapi dia beriman. Kenikmatan dunianya lebih utama daripada kenikpatan yang dimiliki para raja dan anak-anak raja, karena hati merekat disinari dengan cahaya Allah, cahaya keimanan.

Inilah Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah rahimahullah, dipenjara dan disakiti karena Allah 'Azza Wa Jalla. Ketika dipenjara dan ditutup pintunya, beliau rahimahullaah mengatakan: فَضُرِبَ بَيْنَهُمْ بِسُورٍ لَهُ بَابٌ بَاطِنُهُ فِيهِ الرَّحْمَةُ وَظَاهِرُهُ مِنْ قِبَلِهِ الْعَذَابُ "Lalu diadakan di antara mereka dinding yang mempunyai pintu. Di sebelah dalamnya ada rahmat dan di sebelah luarnya dari situ ada siksa."(Al-Hadid: 13) beliau mengatakan ini sebagai ungkapan senang atas nikmat dari Allah dan bukan karena berbangga, kemudian mengatakan: "Apakah yang dilakukan musuh-musuhku kepadaku?-apapun yang mereka lakukan kepadaku tetap surgaku berada di hatiku – maksudnya: Keimanan, ilmu dan keyakinan, dan sungguh pemenjaraanku ini adalah penyendirian (dengan Allah), dan diasingkannya diriku (jika beliau diasingkan) adalah rekreasi dan jika aku dibunuh maka ini adalah syahadah (mati syahid)"

Inilah keyakianan yang teguh, inilah ketenangan sebenarnya. Manusia yang dipenjara, ia berfikir bagaimana masa depanku, bagaimana masa depan anak-anak dan keluargaku, juga kaumku, sedangkan syaikhul Islam mengatakan: surgaku terletak di hatiku, beliau benar. Mungkin inilah rahasia dalam firman-Nya Tabaaraka Wa Ta'aala: لَا يَذُوقُونَ فِيهَا الْمَوْتَ إِلَّا الْمَوْتَةَ الْأُولَى "mereka tidak akan merasakan mati di dalamnya kecuali mati di dunia." (Ad-Dukhan: 56) Maksudnya: Di surga, mereka tidak akan merasakan kematian kecuali kematian yang pertama (di dunia). Dan diketahui bahwa di surge tidak ada kematian pertama, atau kedua, tetapi di saat kenikmatan di hati terbentang sejak berada di dunia sampai masuk surge, maka seakan-akan dunia dan akhirat semuanya menjadi surge, dan tidak ada kematian kecuali sekali saja.

رَاضِيَةً ridha dengan apa yang telah Allah berikan berupa kenikmatan, dan مَرْضِيَّةً diridhai di sisi Allah 'Azza Wa Jalla, sebagaimana Allah Ta'ala berfirman: رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمْ وَرَضُوا "Allah rida terhadap mereka dan mereka pun merasa puas terhadap (limpahan rahmat) Nya."(Al-Mujadalah: 22)

(1) Dikeluarkan Bukhari (6415) dari hadits Sahl Bin Sa'ad radhiyallaahu 'anhu

(2) Dikeluarkan Muslim (2999) dari hadits Shuhaib Bin Sinan radhiyallaaahu 'anhu

Tafsir Juz 'Amma / Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin, ulama besar abad 14 H

Yaitu orang mukmin. Ia tenang kepada dzikrullah dan tenang mencintai-Nya.

Hidayatul Insan bi Tafsiril Qur'an / Ustadz Marwan Hadidi bin Musa, M.Pd.I

Allah berfirman kepada manusia yang beriman dan beramal saleh, 'wahai jiwa yang tenang, tenteram, damai, dan tidak takut apa pun serta tidak merasa sedih karena apa pun. 28. Kembalilah kepada tuhanmu yang telah menciptakanmu dan mendidikmu, dengan hati yang rida atas pahala dan nikmat yang Allah siapkan untukmu, dan di ridai-Nya karena Allah telah menerima amalan salehmu.

Tafsir Ringkas Kementrian Agama RI

Related: Quran Surat Al-Fajr Ayat 28 Arab-Latin, Quran Surat Al-Fajr Ayat 29 Bahasa Indonesia, Terjemah Arti Quran Surat Al-Fajr Ayat 30, Terjemahan Tafsir Quran Surat Al-Balad Ayat 1, Isi Kandungan Quran Surat Al-Balad Ayat 2, Makna Quran Surat Al-Balad Ayat 3

Category: Surat Al-Fajr


Anda belum mahir membaca Qur'an? Ingin segera bisa? Klik di sini sekarang!