Surat At-Tahrim Ayat 11

وَضَرَبَ ٱللَّهُ مَثَلًا لِّلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ ٱمْرَأَتَ فِرْعَوْنَ إِذْ قَالَتْ رَبِّ ٱبْنِ لِى عِندَكَ بَيْتًا فِى ٱلْجَنَّةِ وَنَجِّنِى مِن فِرْعَوْنَ وَعَمَلِهِۦ وَنَجِّنِى مِنَ ٱلْقَوْمِ ٱلظَّٰلِمِينَ

Arab-Latin: Wa ḍaraballāhu maṡalal lillażīna āmanumra`ata fir'aụn, iż qālat rabbibni lī 'indaka baitan fil-jannati wa najjinī min fir'auna wa 'amalihī wa najjinī minal-qaumiẓ-ẓālimīn

Artinya: Dan Allah membuat isteri Fir'aun perumpamaan bagi orang-orang yang beriman, ketika ia berkata: "Ya Rabbku, bangunkanlah untukku sebuah rumah di sisi-Mu dalam firdaus, dan selamatkanlah aku dari Fir'aun dan perbuatannya, dan selamatkanlah aku dari kaum yang zhalim.

« At-Tahrim 10At-Tahrim 12 »

Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Hikmah Menarik Berkaitan Surat At-Tahrim Ayat 11

Paragraf di atas merupakan Surat At-Tahrim Ayat 11 dengan text arab, latin dan terjemah artinya. Ada variasi hikmah menarik dari ayat ini. Didapatkan variasi penjabaran dari para mufassir terkait makna surat At-Tahrim ayat 11, misalnya seperti di bawah ini:

📚 Tafsir Al-Muyassar / Kementerian Agama Saudi Arabia

11. Dan Allah membuat perumpamaan bagi keadaan orang-orang yang beriman (yang membenarkan Allah, menyembahNya semata, serta melaksanakan syariatNya, bahwa pergaulan mereka dengan orang-orang kafir tidak berdampak buruk terhadap mereka) dengan istri Firaun yang berada dalam pernikahan dengan laki-laki yang paling kafir kepada Allah sementara dia adalah wanita beriman kepada Allah. Ketika dia berkata, “Wahai Tuhanku, bangunkanlah untukku sebuah rumah di surga. Selamatkanlah aku dari fitnah dan kekuasaan Firaun, serta dari perbuatan buruk yang dilakukannya terhadapku. Selamatkanlah aku dari kaum yang mengikutinya dalam kezhaliman dan kesesatan dan dari siksa mereka.”


📚 Tafsir Al-Madinah Al-Munawwarah / Markaz Ta'dzhim al-Qur'an di bawah pengawasan Syaikh Prof. Dr. Imad Zuhair Hafidz, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

11-12. Dan Allah membuat perumpamaan keadaan orang-orang beriman dengan Asiyah, istri Fir’aun, saat ia berkata: “Ya Tuhanku, buatkanlah bagiku istana di surga, dan selamatkanlah aku dari kezailman dan kejahatan Fir’aun, dan selamatkanlah aku dari orang-orang yang zalim.”

Dan Allah membuat perumpamaan lain tentang keadaan orang-orang beriman dengan Maryam binti Imran yang menjaga kemaluannya dari perbuatan keji; dan Allah memerintahkan malaikat Jibril untuk meniupkan ruh pada saku bajunya, kemudian dia mengandung Isa. Maryam beriman kepada Tuhannya, kitab-kitab-Nya, dan syariat-syariat yang ada di dalamnya; dan dia orang yang senantiasa mentaati Allah.


📚 Tafsir Al-Mukhtashar / Markaz Tafsir Riyadh, di bawah pengawasan Syaikh Dr. Shalih bin Abdullah bin Humaid, Imam Masjidil Haram

11. Dan Allah membuat perumpamaan bagi orang-orang yang beriman kepada Allah dan Rasul-Nya -bahwa hubungan mereka dengan orang-orang kafir tidak membawa mudarat bagi mereka dan tidak berpengaruh pada mereka selama mereka tetap istikamah dalam kebenaran- dengan kondisi istri Fir’aun ketika ia berkata, “Wahai Rabb, bangunlah bagiku satu rumah di sisi-Mu di Surga dan selamatkan aku dari kekejaman Fir'aun, kekuasaannya dan dari perbuatan jahatnya, dan selamatkanlah aku dari kaum yang menganiaya diri mereka sendiri dengan mengikuti Fir'aun dalam kejahatan dan kezalimannya.”


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Zubdatut Tafsir Min Fathil Qadir / Syaikh Dr. Muhammad Sulaiman Al Asyqar, mudarris tafsir Universitas Islam Madinah

11. وَضَرَبَ اللَّـهُ مَثَلًا لِّلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ امْرَأَتَ فِرْعَوْنَ (Dan Allah membuat isteri Fir’aun perumpamaan bagi
orang-orang yang beriman)
Yakni kekuasaan orang kafir tidak dapat membahayakan mereka sebagaimana Firi’aun
tidak dapat membahayakan istrinya, padahal ia berada di bawah naungan orang yang
paling kafir, namun dengan keimanannya ia berhasil meraih surga yang penuh
kenikmatan.

إِذْ قَالَتْ رَبِّ ابْنِ لِى عِندَكَ بَيْتًا فِى الْجَنَّةِ(ketika ia berkata: “Ya Rabbku, bangunkanlah untukku sebuah
rumah di sisi-Mu dalam surga)
Yakni buatkanlah aku rumah yang dekat dengan rahmat-Mu di tempat yang disiapkan
bagi orang-orang yang dekat denagn-Mu.

وَنَجِّنِى مِن فِرْعَوْنَ وَعَمَلِهِۦ(dan selamatkanlah aku dari Fir’aun dan perbuatannya)
Yakni dari dirinya dan amal buruknya.

وَنَجِّنِى مِنَ الْقَوْمِ الظّٰلِمِينَ(dan selamatkanlah aku dari kaum yang zhalim)
Mereka adalah orang-orang kafir dari kaum Fir’aun.


📚 Li Yaddabbaru Ayatih / Markaz Tadabbur di bawah pengawasan Syaikh Prof. Dr. Umar bin Abdullah al-Muqbil, professor fakultas syari'ah Universitas Qashim - Saudi Arabia

1). Untuk setiap saudari yang mengeluh tentang banyaknya godaan di sekelilingnya, atau menderita karena lemahnya dukungan terhadap kebenaran, coba perhatikan keadaan seorang wanita yang Allah jadikan teladan bagi setiap mukmin, baik laki-laki maupun perempuan hingga hari kiamat, ia adalah istri Firaun, yang tidak dapat dihalangi oleh kezaliman suaminya, maupun godaan-godaan yang ada di sekelilingnya. Ia mendekatkan hatinya kepada Tuhannya, dan ketabahan itu membuahkan hasil: keteguhan di atas agama Allah, dijanjikan surga, bahkan dia menjadi teladan bagi para wanita sedunia.

2). Tidak ada alasan bagi seorang perempuan Muslimah untuk membenarkan kekurangan dan hilangnya keistiqamahannya karena kerusakan yang terjadi pada keluarga atau lingkungannya, dan tekanan yang dia hadapi; Inilah istri Firaun yang mencapai kesempurnaan karena ketabahannya -meski terjadi pelampauan batas dan kezhaliman besar yang dilakukan Firaun dan kaumnya- renungkan kisahnya dalam Surat At-Tahrim. Anda akan menemukan kebenaran yang menakjubkan itu.

3). { رَبِّ ٱبْنِ لِى عِندَكَ بَيْتًا فِى ٱلْجَنَّةِ } "Ya Rabbku, bangunkanlah untukku sebuah rumah di sisi-Mu dalam firdaus" Berapa kali Anda membaca dan mendengar ayat ini? Apakah ada sesuatu yang menghentikan Anda sehingga jarang untuk kita mentadabburinya? Wanita shaleh ini meminta agar rumahnya berada di sisi Tuhannya sebelum dia memintanya agar masuk surga, atau membatasinya dengan itu saja, dan Allah telah menjadikan dia sebagai teladan bagi orang-orang yang beriman, dan Nabi kita menjadi saksi atas kesempurnaannya, dan bahwa dia adalah salah satu wanita terbaik di dunia; Haruskah kita melakukan hal seperti itu?


📚 Tafsir Al-Wajiz / Syaikh Prof. Dr. Wahbah az-Zuhaili, pakar fiqih dan tafsir negeri Suriah

11. Allah juga membuat perumpamaan bagi orang-orang mukmin bahwa lingkungan dan kekuasaan orang kafir tidak menciutkan mereka dan masih terus berpegang teguh pada agama. Perumpamaan mereka yaitu perempuan (istri) Fir’aun yang beriman kepada Allah dan rasulNya Musa. Dia tidak takut dengan kejahatan Fir’aun. Dia berdoa: “Wahai Tuhanku, bangunkanlah untukku rumah di surga, yang dekat dengan rahmatMu! Bebaskanlahah aku dari kesewenang-wenangan Fir’aun, dari siksanya dan perbuatannya yang buruk. Bebaskanlah aku juga dari kaum kafir yang menzalimi diri mereka sendiri yaitu suku Qubthi dan para penyembah berhala yang menganut Fir’aun ”


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir Ash-Shaghir / Fayiz bin Sayyaf As-Sariih, dimuraja’ah oleh Syaikh Prof. Dr. Abdullah bin Abdul Aziz al-‘Awaji, professor tafsir Univ Islam Madinah

Allah juga membuat perumpamaan bagi orang-orang yang beriman, yaitu istri Fir‘aun, ketika dia berkata,“Ya Tuhanku, bangunkanlah untukku di sisiMu sebuah rumah dalam surga, selamatkanlah aku dari Fir‘aun dan perbuatannya, serta selamatkanlah aku dari kaum yang zalim”


📚 Tafsir as-Sa'di / Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa'di, pakar tafsir abad 14 H

11. “Dan Allah membuat istri Firaun perumpamaan bagi orang yang beriman,” namanya Asia binti Muzahim, “ketika ia berkata, ‘Ya Rabbku, bangunlah untukku sebuah rumah di sisiMu dalam surga dan selamatkanlah aku dari Firaun dan perbuatannya dan selamatkanlah aku dari kaum yang zhalim’.” Allah menyebutkan sifatnya sebagai sosok beriman, tunduk pada Rabbnya dan memohon permintaan tertinggi, yaitu masuk surga dan berada di dekat Rabb Yang Mahamulia serta memohon agar diselamatkan dari fitnah Firaun serta perbuatan-perbuatan busuknya serta fitnah semua orang yang zhalim. Dan Allah mengabulkan permintaannya. Asia pun hidup dalam keimanan sempurna dan kokoh, serta selamat dari berbagai fitnah.


📚 Tafsir Ibnu Katsir (Ringkas) / Fathul Karim Mukhtashar Tafsir al-Qur'an al-'Adzhim, karya Syaikh Prof. Dr. Hikmat bin Basyir bin Yasin, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

Ayat 11-12
Ini merupakan perumpamaan yang dibuat Allah untuk orang-orang mukmin bahwa tidak ada yang membahayakan mereka pergaulan mereka dengan orang-orang kafir, jika mereka mempunyai keperluan dengan orang-orang kafir, sebagaimana Allah SWT berfirman: (Janganlah orang-orang mukmin mengambil orang-orang kafir menjadi wali dengan meninggalkan orang-orang mukmin. Barang siapa berbuat demikian, niscaya lepaslah ia dari pertolongan Allah kecuali karena (siasat) memelihara diri dari sesuatu yang ditakuti dari mereka) (Surah Ali Imran: 28)
Qatadah berkata bahwa Fir'aun adalah orang yang paling melampaui batas dan paling kafir dari kalangan penduduk bumi. Tetapi demi Allah, kekafiran suaminya itu tidak membahayakan istrinya karena dia selalu taat kepada Tuhannya, agar mereka mengetahui bahwa Allah SWT adalah Hakim Yang Maha Adil, yang tidak menghukum seseorang melainkan karena dosanya.
Firman Allah SWT: (dan Maryam putri Imran yang memelihara kehormatannya) yaitu memelihara dan menjaga kehormatannya. Kata “Al-ihshan” adalah memelihara kesucian dan kehormatannya (maka Kami tiupkan ke dalam rahimnya sebagian dari ruh (ciptaan) Kami) yaitu melalui malaikat Jibril, karena sesungguhnya Allah mengutus malaikat Jibril kepadanya dalam rupa seorang manusia yang sempurna, dan Allah memerintahkan kepada malaikat Jibril untuk meniupkan ke dalam kerah bajunya sekali tiup dengan mulutnya. Maka tiupan itu turun ke bawah dan memasuki farjinya, lalu terjadilah kehamilan karena itu, yaitu nabi Isa. Oleh karena itu Allah SWT berfirman: (maka Kami tiupkan ke dalam rahimnya sebagian dari ruh (ciptaan) Kami; dan dia membenarkan kalimat-kalimat Tuhannya dan kitab-kitab-Nya) yaitu beriman kepada takdir dan syariatNya (dan adalah dia termasuk orang-orang yang taat)


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir Juz 'Amma / Syaikh Dr. Abdul Malik bin Muhammad bin 'Abdurrahman al-Qaasim

11. وَضَرَبَ اللَّـهُ مَثَلًا لِّلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ امْرَأَتَ فِرْعَوْنَ (Dan Allah membuat isteri Fir’aun perumpamaan bagi orang-orang yang beriman)
Yakni kekuasaan orang kafir tidak dapat membahayakan mereka sebagaimana Firi’aun tidak dapat membahayakan istrinya, padahal ia berada di bawah naungan orang yang paling kafir, namun dengan keimanannya ia berhasil meraih surga yang penuh kenikmatan.

إِذْ قَالَتْ رَبِّ ابْنِ لِى عِندَكَ بَيْتًا فِى الْجَنَّةِ(ketika ia berkata: “Ya Rabbku, bangunkanlah untukku sebuah rumah di sisi-Mu dalam surga)
Yakni buatkanlah aku rumah yang dekat dengan rahmat-Mu di tempat yang disiapkan bagi orang-orang yang dekat denagn-Mu.

وَنَجِّنِى مِن فِرْعَوْنَ وَعَمَلِهِۦ(dan selamatkanlah aku dari Fir’aun dan perbuatannya)
Yakni dari dirinya dan amal buruknya.

وَنَجِّنِى مِنَ الْقَوْمِ الظّٰلِمِينَ(dan selamatkanlah aku dari kaum yang zhalim)
Mereka adalah orang-orang kafir dari kaum Fir’aun.


📚 An-Nafahat Al-Makkiyah / Syaikh Muhammad bin Shalih asy-Syawi

Surat At-Tahrim ayat 11: Adapun permisalan yang kedua : Adalah mereka yang beriman kepada Allah dan Rasul-Nya, dimana Allah menjelaskan bahwa keterkaitan mereka dengan orang-orang kafir tidak membahayakan mereka dan tidak juga berdampak pada mereka selama mereka mampu istiqamah di atas kebenaran; Dan ia adalah istri Fir’aun yang bernama Asiyah binti Muzahim dialah perempuan yang shalihah yang menjadi istri dari musuh Allah ketika ia di dunia. Sungguh ia (Asiyah) telah bermunajat untuk suaminya dan amalannya, ia berdoa : Wahai Tuhanku, jadikanlah aku dekat dengan rahmat-Mu, dan bangunkanlah aku rumah di surga yang tinggi, dan jauhkan aku dari amalan Fir’aun yang buruk dan lindungi aku dari kaumnya yang dzalim.


📚 Hidayatul Insan bi Tafsiril Qur'an / Ustadz Marwan Hadidi bin Musa, M.Pd.I

Yaitu Asiyah bintu Muzaahim radhiyallahu 'anha, ia beriman kepada Nabi Musa ‘alaihis salam hingga akhirnya ia disiksa oleh Fir’aun.

Maka Allah mengabulkan doanya, ia pun hidup di atas keimanan yang sempurna, keteguhan yang sempurna dan keselamatan dari segala fitnah (cobaan). Oleh karena itu, Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, “

كَمَلَ مِنَ الرِّجَالِ كَثِيرٌ ، وَلَمْ يَكْمُلْ مِنَ النِّسَاءِ إِلاَّ آسِيَةُ امْرَأَةُ فِرْعَوْنَ ، وَمَرْيَمُ بِنْتُ عِمْرَانَ ، وَإِنَّ فَضْلَ عَائِشَةَ عَلَى النِّسَاءِ كَفَضْلِ الثَّرِيدِ عَلَى سَائِرِ الطَّعَامِ

“Laki-laki yang sempurna banyak, sedangkan wanita yang sempurna hanyalah Asiyah istri Fira’un dan Maryam bintu Imran, dan sesungguhnya kelebihnan Aisyah daripada wanita lain adalah seperti kelebihan makanan tsarid (roti yang direndam dalam kuah) di atas makanan yang lain.” (HR. Bukhari dan Muslim)


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir Ringkas Kementrian Agama RI / Surat At-Tahrim Ayat 11

Begitu juga sebab kaya, istri yang beriman tidak bisa juga menyelamatkan suamiya yang kaifr dari azab Allah. Dan Allah membuat perumpamaan bagi orang-orang yang beriman bahwa perempuan beriman, meskipun menjadi istri seorang kafir yang pada waktu dibolehkan, akan memperoleh keselamatan di akhirat seperti istri firaun, ketika dia berkata dalam doanya kepada Allah waktu menghadapi siksaan suaminya yang memaksanya untuk murtad, 'ya tuhanku, bangunkanlah untukku sebuah rumah di sisi-Mu dalam surga, karena tidak nyaman berada di istana firaun; dan selamatkanlah aku dari firaun dan perbuatannya yang terus menyiksa; dan doanya kepada Allah, selamatkanlah aku dari kaum yang zalim, balatentara firaun yang terus menyiksanya hingga wafat sehingga ia tidak merasakan siksaan mereka. ' 12. Ayat ini menjelaskan kesalehan seorang perempuan yang tak pernah bersuami, tetapi memiliki seorang putra. Dan maryam putri imran yang memelihara kehormatannya, lalu Allah memberikan penghargaan, penghomatan, dan kemuliaan kepadanya, maka kami meniupkan ke dalam rahimnya sebagian dari roh ciptaan kami sehingga ia hamil dan melahirkan bayi tanpa bapak; dan dia, maryam putri imran, membenarkan kalimat-kalimat tuhannya yang menjelaskan kekuasaan Allah yang tak terbatas dan kitab-kitab-Nya, yaitu kitab taurat dan zabur; dan dia termasuk orang-orang yang taat kepada Allah dengan rukuk dan sujud dan menjaga kehormatan dirinya.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Demikian beragam penjabaran dari beragam ahli tafsir terhadap isi dan arti surat At-Tahrim ayat 11 (arab-latin dan artinya), semoga membawa faidah untuk kita bersama. Dukunglah usaha kami dengan mencantumkan link ke halaman ini atau ke halaman depan TafsirWeb.com.

Artikel Paling Banyak Dicari

Baca berbagai topik yang paling banyak dicari, seperti surat/ayat: Al-Qadr, Al-Fatihah, Al-Isra 32, Al-Hujurat 13, Seribu Dinar, Do’a Setelah Adzan. Termasuk Al-Kafirun, Adh-Dhuha, Yusuf 28, An-Naba, Al-Falaq, Al-A’la.

  1. Al-Qadr
  2. Al-Fatihah
  3. Al-Isra 32
  4. Al-Hujurat 13
  5. Seribu Dinar
  6. Do’a Setelah Adzan
  7. Al-Kafirun
  8. Adh-Dhuha
  9. Yusuf 28
  10. An-Naba
  11. Al-Falaq
  12. Al-A’la

Pencarian: surat a'la, al isro, surat al imran ayat 191, yasin ayat 55, surah al munafiqun

Bantu Kami

Setiap bulan TafsirWeb melayani 1.000.000+ kaum muslimin yang ingin membaca al-Quran dan tafsirnya secara gratis. Tentu semuanya membutuhkan biaya tersendiri.

Tolong bantu kami meneruskan layanan ini dengan membeli buku digital Jalan Rezeki Berlimpah yang ditulis oleh team TafsirWeb (format PDF, 100 halaman).

Dapatkan panduan dari al-Qur'an dan as-sunnah untuk meraih rezeki berkah berlimpah, dapatkan pahala membantu keberlangsungan kami, Insya Allah.