Surat Al-Waqi’ah Ayat 32

وَفَٰكِهَةٍ كَثِيرَةٍ

Arab-Latin: Wa fākihating kaṡīrah

Artinya: Dan buah-buahan yang banyak,

« Al-Waqi'ah 31Al-Waqi'ah 33 »

Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Kandungan Penting Mengenai Surat Al-Waqi’ah Ayat 32

Paragraf di atas merupakan Surat Al-Waqi’ah Ayat 32 dengan text arab, latin dan terjemah artinya. Ada beragam kandungan penting dari ayat ini. Ada beragam penjabaran dari beragam ahli tafsir mengenai isi surat Al-Waqi’ah ayat 32, misalnya seperti tertera:

📚 Tafsir Al-Muyassar / Kementerian Agama Saudi Arabia

27-34. Ashabul Yamin (golongan kanan), betapa besar kedudukan dan balasan mereka. Mereka di bawah pohon bidara yang tidak berduri dan pisang yang sebagian tersusun di atas sebagian lainnya, naungan yang langgeng yang tidak lenyap, air mengalir yang tiada henti, buah-buahan yang banyak yang tidak pernah habis dan tidak pula berakhir, tidak ada yang menghalangi mereka, dan juga kasur-kasur yang terangkat di atas ranjang-ranjang.


📚 Tafsir Al-Mukhtashar / Markaz Tafsir Riyadh, di bawah pengawasan Syaikh Dr. Shalih bin Abdullah bin Humaid, Imam Masjidil Haram

32. Dan buah-buahan yang banyak, tidak terkira jumlahnya.


📚 Tafsir Al-Wajiz / Syaikh Prof. Dr. Wahbah az-Zuhaili, pakar fiqih dan tafsir negeri Suriah

30-31-32. Dan diberi naungan yang selamanya terbentang, air yang selalu mengalir tanpa terputus-putus, dan buah-buahan yang beragam yang selalu dilimpahkan dalam jumlah banyak.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir Ash-Shaghir / Fayiz bin Sayyaf As-Sariih, dimuraja’ah oleh Syaikh Prof. Dr. Abdullah bin Abdul Aziz al-‘Awaji, professor tafsir Univ Islam Madinah

{dan buah-buahan yang banyak


📚 Tafsir as-Sa'di / Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa'di, pakar tafsir abad 14 H

27-34. Kemudian Allah menyebutkan apa yang telah Dia persiapkan bagi golongan kanan seraya berfirman, “Dan golongan kanan, alangkah bahagianya golongan kanan itu,” maksudnya kedudukan dan kondisi mereka amatlah agung, “berada di antara pohon bidara yang tidak berduri,” maksudnya tidak memiliki duri dan ranting yang tidak enak dipandang lagi membahayakan, dan digantikan di tempat tersebut dengan buah yang baik (lezat dan bermanfaat). Dan pohon bidara itu memiliki keistimewaan, yakni pohonnya yang sangat rindang nan teduh dan biasa digunakan sebagai tempat beristirahat. “Dan pohong pisang yang bersusun-susun (buahnya).” ‘attholhu’ adalah sebuah pohon yang dikenal dikalangan masyarakat, yaitu pohon besar yang biasanya didapati di daerah pedalaman yang pada pelepahnya tersusun buahnya yang enak dan lezat. “Dan air yang tercurah,” maksudnya di dalam surga banyak didapati mata air dan sungai-sungai yang mengalir terus menerus. “Dan buah-buahan yang banyak, yang tidak berhenti (buahnya) dan tidak terlarang mengambilnya,” maksudnya, buah-buahan tersebut tidaklah seperti yang ada di dunia, di mana dalam waktu tertentu akan berhenti berbuah dan tidak bisa dipetik, artinya tidak mudah bagi orang yang ingin menikmatinya (setiap kali mau). Akan tetapi buah-buahan di surga itu akan selalu ada dan dapat dipetik dari dekat, di mana seorang hamba penghuni surga akan dapat mengambilnya dalam keadaan apa pun. “Dan kasur-kasur yang tebal lagi empuk” yakni memiliki ketebalan (ketinggian) yang melebihi semua kasur yang ada (di dunia), dan kasur-kasur tersebut terbuat dari sutra, emas dan mutiara, serta dari sesuatu yang tidak ada yang mengetahuinya kecuali Allah.


📚 Tafsir Ibnu Katsir (Ringkas) / Fathul Karim Mukhtashar Tafsir al-Qur'an al-'Adzhim, karya Syaikh Prof. Dr. Hikmat bin Basyir bin Yasin, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

Ayat 27-40
Setelah Allah SWT menyebutkan tentang orang-orang yang terdahulu dan yaitu orang-orang yang didekatkan, Dia menghubungkannya dengan golongan kanan, mereka adalah orang-orang yang berbuat kebaikan (Dan golongan kanan, alangkah bahagianya golongan kanan itu (27)) yaitu, siapakah golongan kanan itu, keadaan mereka, dan bagaimanakah tempat kembali mereka? Kemudian ditafsirkan dengan firman: (Berada di antara pohon bidara yang tidak berduri (28)) Ibnu Abbas, Ikrimah, Mujahid, Qisamah bin Zuhair, dan Qatadah berkata bahwa pohon tersebut tidak ada durinya.
Diriwayatkan dari Ibnu Abbas bahwa itu adalah pohon bidara yang dipenuhi dengan buah, ini menurut riwayat dari Mujahid. Yang jelas bahwa yang dimaksud adalah bahwa pohon bidara di dunia penuh dengan duri dan sedikit buahnya, tetapi di akhirat kebalikannya, tidak berduri dan banyak buahnya yang membuat pohonnya terasa berat dengan buah sebagaimana yang dikatakan Al-Hafizh Abu Bakar bin Salman An-Najjad dari Sulaim bin Amir, dia berkata bahwa dahulu para sahabat Rasulullah SAW berkata, "Sesungguhnya Allah benar-benar memberikan manfaat kepada kita dengan kebiasaan dan permasalahan orang-orang Arab badui" dia berkata,”Pada suatu hari seorang Arab Badui datang lalu bertanya, "Wahai Rasulullah, Allah SWT menyebutkan bahwa di surga terdapat sebuah pohon, yang dapat menyakiti pemiliknya" Maka Rasulullah SAW bertanya,"Pohon apakah itu?" Orang Arab Badui menjawab,"Pohon bidara, sesungguhnya pohon bidara itu banyak durinya dan menyakitkan." Maka Rasulullah SAW bersabda: “Bukankah Allah SWT berfirman, (Berada di antara pohon bidara yang tidak berduri (28)) Allah melenyapkan semua durinya dan menggantikan setiap durinya dengan buah, maka sesungguhnya pohon bidara surga itu menghasilkan banyak buah; setiap buahnya menghasilkan tujuh puluh dua rasa buah yang tidak ada suatu rasapun yang mirip dengannya.
Firman Allah: (dan pohon pisang yang bersusun-susun (buahnya) (29)) “Ath-Thalh” adalah sebuah pohon besar yang ada di tanah Hijaz termasuk jenis pohon “Al-'idhah”. Bentuk tunggalnya “thalhah”, pohon ini terkenal banyak durinya.
Mujahid berkata tentang firmanNya: (yang bersusun-susun (buahnya)) yaitu buahnya bersusun-susun. dia mengingatkan hal ini kepada orang-orang Quraisy karena mereka merasa kagum dengan pohon yang besar dan rindang naungannya seperti pohon thalh dan pohon bidara
Diriwayatlan dari Abu Sa’id tentang firmanNya: (dan pohon pisang yang bersusun-susun (buahnya) (29)) bahwa pohon itu adalah pohon pisang. Demikian juga dikatakan Mujahid dan Ibnu Zaid. Disebutkan bahwa penduduk Yaman menyebut pisang dengan sebutan thalh, tetapi Ibnu Jarir tidak meriwayatkan selain pendapat ini.
Firman Allah SWT: (dan naungan yang terbentang luas (30)) Diriwayatkan dari Abu Hurairah yang menyampaikannya dari Nabi SAW yang bersabda: “Sesungguhnya di dalam surga terdapat sebuah pohon, jika seorang pengendara berjalan di bawah naungannya selama seratus tahun, maka dia masih belum menempuhnya. Bacalah jika kalian suka firmanNya, (Dan naungan yang terbentang luas (30))
Telah disebutkan ayat-ayat yang semakna, sebagaimana firmanNya: (dan Kami masukkan mereka ke tempat yang teduh lagi nyaman) (Surah An-Nisa: 57) dan (buahnya tak henti-hentinya dan naungannya (demikian pula)) (Surah Ar-Ra'd:35) serta (berada dalam naungan (yang teduh) dan (di sekitar) mata-mata air) (Surah Al-Mursalat: 41) dan ayat lainnya yang seperti itu.
Firman Allah SWT: (dan air yang tercurah (31)) Telah disebutkan pembahasan tentang hal ini dalam tafsir firman Allah SWT (di dalamnya ada sungai-sungai dari air yang tiada berubah rasa dan baunya) (Surah Muhammad: 15) Jadi, tidak perlu diulangi lagi di sini.
Firman Allah SWT: (dan buah-buahan yang banyak (32) Yang tidak berhenti (buahnya) dan tidak terlarang mengambilnya (33)) yaitu pada mereka terdapat buah-buahan yang banyak dan beragam warnanya yang termasuk di antara apa yang belum pernah dilihat mata, terdengar telinga, dan terbesit dalam hati seorang manusia. Sebagaimana Allah SWT berfirman: (Setiap mereka diberi rezeki buah-buahan dalam surga-surga itu. mereka mengatakan, "Inilah yang pernah diberikan kepada kami dahulu.” Mereka diberi buah-buahan yang serupa) (Surah Al-Baqarah: 25) yaitu bentuknya serupa, tetapi rasanya berbeda.
Firman Allah SWT (Yang tidak berhenti (buahnya) dan tidak terlarang mengambilnya (33)) yaitu tidak pernah terputus, baik di musim dingin maupun musim panas, bahkan buahnya selalu ada selamanya. Setiap kali mereka menginginkannya, mereka mendapatinya yang, tidak ada suatu buah pun yang menolak terhadap mereka berkat kekuasaan Allah.
Qatadah berkata bahwa tidak ada yang mencegah mereka dari memetiknya, baik itu ranting, duri, ataupun jarak yang jauh.
Firman Allah SWT (dan kasur-kasur yang tebal lagi empuk (34)) yaitu yang tebal, empuk, dan lembut.
Firman Allah SWT: (Sesungguhnya Kami menciptakan mereka (bidadari-bidadari) dengan langsung (35) dan Kami jadikan mereka gadis-gadis perawan (36) penuh cinta lagi sebaya umurnya (37) (Kami ciptakan mereka) untuk golongan kanan (38)) Dhamir merujuk kepada yang tidak disebutkan; tetapi karena konteks ayat berkaitan dengan kasur-kasur yang menjadi tempat pembaringan para bidadari itu, maka sudah dianggap cukup dengan menyebutkan hal itu daripada mereka. Lalu dhamir itu merujuk kepada mereka,
Abu Ubaidah berkata bahwa mereka telah disebutkan dalam firmanNya SWT: (Dan (di dalam surga itu) ada bidadari-bidadari yang bermata jeli (22) laksana mutiara yang tersimpan baik (23)) (Surah Al-Waqi’ah) Allah SWT (Sesungguhnya Kami menciptakan mereka) yaitu Kami kembalikan lagi mereka dalam penciptaan yang baru yang sebelumnya mereka telah tua, lalu menjadi perawan dan berusia muda, yaitu setelah mereka tidak perawan lagi, kembali menjadi perawan (penuh cinta) disukai oleh suami-suami mereka karena menjadi cantik, menarik, dan manis.
Firman Allah (lagi sebaya umurnya) Mujahid berkata bahwa “al-atrab” adalah sama, dan dalam riwayat lain darinya bahwa maknannya adalah serupa usianya.
Firman Allah SWT: ((Kami ciptakan mereka) untuk golongan kanan (38)) yaitu kami diciptakan untuk golongan kanan, disimpan untuk golongan kanan, atau dikawinkan untuk golongan kanan. Yang jelas bahwa ayat ini berkaitan dengan firman Allah: (Sesungguhnya Kami menciptakan mereka (bidadari-bidadari) dengan langsung (35) dan Kami jadikan mereka gadis-gadis perawan (36) penuh cinta, lagi sebaya umurnya (37) (Kami ciptakan mereka) untuk golongan kanan (38)) maka bentuk maknannya adalah,”Kami menciptakan mereka untuk golongan kanan. Ini menurut pandangan Ibnu Jarir.
Firman Allah SWT: ((yaitu) segolongan besar dari orang-orang yang terdahulu (39) dan segolongan besar pula dari orang-orang yang kemudian (40)) yaitu segolongan dari orang-orang dahulu dan segolongan dari orang-orang kemudian.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 An-Nafahat Al-Makkiyah / Syaikh Muhammad bin Shalih asy-Syawi

Surat Al-Waqi’ah ayat 32: 27-34. Ketika Allah selesai menyebutkan perihal orang-orang yang berlomba dalam kebaikan, maka Allah menyebutkan kondisi golongan kanan, dan apa yang mereka dapatkan dari kenikmatan; Allah mengabarkan bahwa golongan kanan urusannya dan derajatnya ditinggikan, mereka bertempat di surga yang penuh dengan pohon bidara yang tak memiliki duri, dan juga pohon pisang yang berderet-deret satu sama lain yang terhampar dan tidak akan pernah habis. Begitu juga air yang manis yang mengalir dari semburan mata air surga dan sungai-sungainya. Begitu juga buah-buahan yang lezat yang terus ada, dan tidak akan penah terputus dari waktu ke waktu, bahkan buah-buahan tersebut saling berdekatan jika ingin dipetik. Penghuni surga duduk di tempat yang tinggi.


📚 Tafsir Ringkas Kementrian Agama RI / Surat Al-Waqi’ah Ayat 32

32-34. Di surga terdapat beragam sayuran dan buah-buahan yang sudah masak dan banyak macamnya. Pepohonan di dalamnya merupakan tumbuhan yang tidak berhenti berbuah dan tidak terlarang pula bagi penghuni surga untuk mengambilnya. Bagi mereka disediakan pula tempat istirahat yang dilengkapi pembaringan, dan di atasnya terdapat kasur-kasur yang tebal lagi empuk


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Demikianlah variasi penjelasan dari beragam ahli tafsir terhadap kandungan dan arti surat Al-Waqi’ah ayat 32 (arab-latin dan artinya), semoga bermanfaat untuk kita bersama. Sokonglah perjuangan kami dengan memberi tautan ke halaman ini atau ke halaman depan TafsirWeb.com.

Bacaan Terbanyak Dikunjungi

Terdapat banyak konten yang terbanyak dikunjungi, seperti surat/ayat: Ali ‘Imran 110, Al-Baqarah 168, Al-Jatsiyah, Al-Jumu’ah 10, Al-Ahzab 56, An-Nisa 29. Ada pula Al-Baqarah 152, An-Nur 26, Al-Anfal, An-Nisa 146, Al-Insyirah 6, Thaha.

  1. Ali ‘Imran 110
  2. Al-Baqarah 168
  3. Al-Jatsiyah
  4. Al-Jumu’ah 10
  5. Al-Ahzab 56
  6. An-Nisa 29
  7. Al-Baqarah 152
  8. An-Nur 26
  9. Al-Anfal
  10. An-Nisa 146
  11. Al-Insyirah 6
  12. Thaha

Pencarian: arti al khafi, qs 7, manfaat surat an naml ayat 30-31, artinya 17:32, juz 1 ada berapa ayat

Bantu Kami

Setiap bulan TafsirWeb melayani 1.000.000+ kaum muslimin yang ingin membaca al-Quran dan tafsirnya secara gratis. Tentu semuanya membutuhkan biaya tersendiri.

Tolong bantu kami meneruskan layanan ini dengan membeli buku digital Jalan Rezeki Berlimpah yang ditulis oleh team TafsirWeb (format PDF, 100 halaman).

Dapatkan panduan dari al-Qur'an dan as-sunnah untuk meraih rezeki berkah berlimpah, dapatkan pahala membantu keberlangsungan kami, Insya Allah.