Quran Surat Ali ‘Imran Ayat 38-39

هُنَالِكَ دَعَا زَكَرِيَّا رَبَّهُۥ ۖ قَالَ رَبِّ هَبْ لِى مِن لَّدُنكَ ذُرِّيَّةً طَيِّبَةً ۖ إِنَّكَ سَمِيعُ ٱلدُّعَآءِ

Arab-Latin: hunālika da'ā zakariyyā rabbah, qāla rabbi hab lī mil ladungka żurriyyatan ṭayyibah, innaka samī'ud-du'ā`

Terjemah Arti: Di sanalah Zakariya mendoa kepada Tuhannya seraya berkata: "Ya Tuhanku, berilah aku dari sisi Engkau seorang anak yang baik. Sesungguhnya Engkau Maha Pendengar doa".

Tafsir Quran Surat Ali ‘Imran Ayat 38-39

Disaat Zakariya menyaksikan sesuatu yang Allah muliakan Maryam dengan hal itu berupa rizki dan keutamaan dariNYA, zakaria menghadap tuhannya sembari berdo’a, ”wahai tuhanku,berilah aku dari sisiMU anak lelaki shalih lagi diberkahi. sesungguhnya Engkau maha mendengar doa orang yang berdoa kepadaMU.” (Tafsir al-Muyassar)

Ketika melihat rezeki yang Allah -Ta'ālā- berikan kepada Maryam puteri Imran dengan cara yang tidak biasa, Zakariya langsung memohon kepada Allah agar dirinya dikaruniai seorang putra, meskipun dia menyadari keadaannya yang sudah tua renta dan istrinya yang mandul. Maka Zakariya berkata, “Ya Rabbku, berilah aku seorang anak yang baik. Sesungguhnya Engkau Maha Mendengar doa orang yang memanjatkan doa kepada-Mu dan Maha Mengetahui keadaan-Nya.” (Tafsir al-Mukhtashar)

38 Di tempat itulah, mihrab Maryam, Zakariya berdoa kepada Tuhannya agar diberikan keturunan yang baik dan saleh. Sesungguhnya Engkau Maha Pendengar doa orang yang berdoa kepada-Mu, dan menyambut orang-orang yang merendahkan diri kepada-Mu.”. (Tafsir al-Wajiz)

هُنَالِكَ (Di sanalah) Yakni Zakariya berdo’a di tempat tersebut sambil berdiri di sisi Maryam berharap di karuniai keturunan yang baik, karena ia merasa bahwa barangsiapa yang mampu mendatangkan makanan untuk Maryam maka Dia juga mampu untuk mendatangkan seorang anak meski untuk orang yang mandul. (Zubdatut Tafsir)