Surat Al-Baqarah Ayat 9

يُخَٰدِعُونَ ٱللَّهَ وَٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ وَمَا يَخْدَعُونَ إِلَّآ أَنفُسَهُمْ وَمَا يَشْعُرُونَ

Arab-Latin: Yukhādi'ụnallāha wallażīna āmanụ, wa mā yakhda'ụna illā anfusahum wa mā yasy'urụn

Artinya: Mereka hendak menipu Allah dan orang-orang yang beriman, padahal mereka hanya menipu dirinya sendiri sedang mereka tidak sadar.

« Al-Baqarah 8Al-Baqarah 10 »

Anda belum lancar atau belum hafal al-Qur'an? Klik di sini sekarang!

Kandungan Penting Berkaitan Surat Al-Baqarah Ayat 9

Paragraf di atas merupakan Surat Al-Baqarah Ayat 9 dengan text arab, latin dan terjemah artinya. Ada aneka ragam kandungan penting dari ayat ini. Terdokumentasi aneka ragam penjabaran dari berbagai mufassir terkait kandungan surat Al-Baqarah ayat 9, sebagiannya sebagaimana di bawah ini:

📚 Tafsir Al-Muyassar / Kementerian Agama Saudi Arabia

Mereka meyakini dengan  kejahilan mereka bahwa mereka telah berhasil menipu  Allah dan orang-orang mukmin dengan menampakan keimanan dan menyembunyikan kekufuran mereka, padahal tidaklah mereka menipu kecuali diri mereka sendiri sebab akibat buruk dari tipu daya mereka itu hanya berbalik kepada mereka sendiri dan karena parahnya kebodohan mereka, mereka tidak menyadari hal tersebut dikarenakan rusaknya hati mereka


📚 Tafsir Al-Mukhtashar / Markaz Tafsir Riyadh, di bawah pengawasan Syaikh Dr. Shalih bin Abdullah bin Humaid, Imam Masjidil Haram

9. Karena kebodohan mereka, mereka mengira akan menipu Allah dan orang-orang mukmin dengan memperlihatkan keimanan dan menyembunyikan kekafiran. Padahal hakikatnya mereka menipu diri mereka sendiri, tetapi mereka tidak menyadarinya. Karena Allah -Ta'ālā- mengetahui rahasia dan apa yang lebih tersembunyi dari itu. Allah memberitahu orang-orang mukmin tentang sifat-sifat dan keadaan mereka yang sesungguhnya.


📚 Zubdatut Tafsir Min Fathil Qadir / Syaikh Dr. Muhammad Sulaiman Al Asyqar, mudarris tafsir Universitas Islam Madinah

9. وَمَا يَخْدَعُوْنَ اِلَّآ اَنْفُسَهُمْ
Karena mereka menipu Dzat yang tidak akan tertipu maka mereka pada hakikatnya menipu diri mereka sendiri, karena penipuan hanya dapat dilakukan kepada yang tidak mengetahui hal yang ghaib.


Anda belum lancar atau belum hafal al-Qur'an? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir Al-Wajiz / Syaikh Prof. Dr. Wahbah az-Zuhaili, pakar fiqih dan tafsir negeri Suriah

Mereka menipu orang yang jujur dengan menampakkan sesuatu yang bukan merupakan diri mereka untuk menyamar. Namun kenyataanya, mereka menipu diri mereka sendiri. dan Allah mengetahui isi hati mereka


📚 Tafsir Ash-Shaghir / Fayiz bin Sayyaf As-Sariih, dimuraja’ah oleh Syaikh Prof. Dr. Abdullah bin Abdul Aziz al-‘Awaji, professor tafsir Univ Islam Madinah

Mereka menipu Allah dan orang-orang yang beriman, padahal mereka itu tidak lain kecuali menipu diri sendiri tanpa mereka sadari


📚 Tafsir as-Sa'di / Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa'di, pakar tafsir abad 14 H

8-9. ketahuilah bahwasanya kemunafikan itu adalah menampakkan kebaikan dan menyembunyikan kejahatan, termasuk dalam definisi ini kemunafikan I’tiqad dan kemunafikan amaliah.
Adapun nifaq Amali seperti yang Nabi sebutkan dalam sabdanya :
"tanda kemunafikan itu ada tiga: jika berbicara ia berdusta, jika berjanji dia ingkari dan jika dimanahi dia berkhianat". Dalam riwayat yang lain "jika bertengkar dia berlebihan:.
Adapun kemunafikan I’tiqadiah yang mengeluarkan seseorang dari islam yaitu yang Allah ta’ala sebutkan sebagai sifat-sifat kaum munafikin dalam surat ini dan surat lainnya. Kemunafikan ini belumlah muncul sebelum hijrahnya Nabi sholallohu 'alaihi wasallam dari Makkah menuju Madinah bahkan juga setelah hijrah hingga setelah kejadian perang Badar, dan Allah memberikan kemenangan kepada kaum Muslimin dan memuliakan mereka, dan menghinakan orang-orang yang ada di Madinah dari mereka yang belum masuk islam, lalu sebagian mereka menampakkan keislaman mereka Karena takut dan sebagai tipu daya, juga untuk menjaga darah dan harta mereka., imana mereka ini bersama kaum Muslimin secara lahiriyah, mereka menampakkan bahwa mereka adalah bagian kaum Muslimin, padahal mereka pada hakikatnya bukanlah dari kaum Muslimin.
Maka sebagai tindakan kelembutan Allah bagi kaum Mukminin adalah bahwa Allah memperlihatkan kondisi-kondisi mereka, dan menggambarka mereka dengan sifat-sifat yang membedakan jati diri mereka, agar kaum Mukminin tidak terperdaya oleh mereka, dan mampu mengendalikan kejahatan mereka.
Allah berfirman : " Orang-orang munafik takut akan turun terkait kelakuan mereka suatu surat yang menerangkan apa yang mereka sembunyikan di dalam hati-hati mereka berupa kekafiran. " (QS. At-Taubah : 64)
Lalu Allah menyifati mereka dengan sifat dasar kemunafikan seraya berfirman “ diantara manusia ada yang mengatakan, ’kami beriman kepada Allah dan Hari Kemudian, ’padahal mereka itu sesungguhnya bukan orang-orang yang beriman, ” karena mereka mengatakan dengan lisan mereka apa yang tidak ada dalam hati mereka, lalu Allah mendustakan mereka dengan berfirman, “padahal mereka itu sesungguhhnya bukan orang-orang yang beriman, ” karena keimanan yang hakiki itu adalah sesuatu yang disepakati oleh hati dan lisan. Sesungguhnya hal yang tadi itu adalah tipu daya terhadap Allah dan hamba-hambaNya yang beriman.
Dan tipu daya itu adalah bahwa si pelaku menampakkan sesuatu kepada yang diperdayai dan dia menyembunyikan hal yang berbeda dengannya demi memperoleh yang diinginkannya dari orang yang diperdayai tersebut. Dan inilah yang dilakukan orang-orang munafik terhadap Allah dan hamba-hambaNya, sehingga tipudaya mereka tersebut kembali kepada diri mereka sendiri.
Ini adalah suatu perkara yang mengherankan sekali, karena biasanya seorang pelaku tipu daya itu kondisinya bisa jadi akan memperoleh apa yang menjadi tujuannya atau dia selamat yang mana dia tidak mendapatkan apa-apa dan tidak rugi apa-apa juga, namun lain halnya tipu daya orang-orang munafik ini, ia malah kembali kepada diri mereka sendiri. Oleh Karena itu, seolah-olah mereka itu melakukan suatu makar untuk menghancurkan diri mereka sendiri, membahayakan dan menipu diri mereka, karena Allah tidaklah tersentuh oleh mudarat sedikitpun dari tipu daya mereka, demikian juga hamba-hambaNya yang beriman. Maka tindakan kaum munafik menampakkan keimanan mereka tidak membawa dampak bagi kaum Muslimin, hingga selamatlah dengan hal itu harta-harta mereka, dan terjaga darah-darah mereka, dan tipu daya mereka kembali kepada leher-leher mereka, hingga dengan demikian mereka mendapatkan kehinaan dan cela di dunia, serta kemalangan yang terus menerus disebabkan oleh apa yang diperoleh kaum Mukminin berupa kekuatan dan kemenangan, kemudian pada hari Akhir nanti mereka mendapatkan azab yang pedih lagi menyakitkan dan menyerikan disebabkan oleh pendustaan, kekufuran dan kejahatan mereka dan keadaanya saat ini adalah bahwa mereka dengan kebodohan dan kedunguan yang ada pada mereka, mereka tidak menyadari hal tersebut.


Anda belum lancar atau belum hafal al-Qur'an? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir Ibnu Katsir (Ringkas) / Fathul Karim Mukhtashar Tafsir al-Qur'an al-'Adzhim, karya Syaikh Prof. Dr. Hikmat bin Basyir bin Yasin, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

Kemunafikan maknanya yaitu menunjukkan kebaikan dan menyembunyikan keburukan. Hal ini merupakan salah satu jenis keyakinan yang menjadikan pelakunya kekal dalam neraka, dan juga merupakan salah satu jenis perbuatan yang termasuk salah satu dosa besar, sebagaimana akan dijelaskan lebih lanjut pada babnya, apabila Allah menghendaki.
Hal ini serupa dengan yang dikatakan oleh Ibnu Juraij bahwa orang munafik itu saling bertentangan baik ucapan dan perbuatannya, yang tersembunyi dan tampak, atau yang ada di dalam hatinya dan yang dikeluarkan.
Adapun penggambaran tentang kemunafikan itu diturunkan dalam surah-surah Madaniah, karena di Makkah tidak ada kemunafikan, bahkan keadaanya berkebalikan, di sana ada orang yang menyatakan kekafiran secara terpaksa, tetapi dalam hati mereka beriman. Ketika Rasulullah SAW hijrah ke Madinah, di sana terdapat kaum Anshar dari suku Aus dan Khazraj. Pada masa jahiliyyahnya mereka menyembah berhala seperti kebiasaan orang-orang musyrik Arab. Di sana juga terdapat orang-orang Yahudi yang mengikuti tradisi nenek moyang mereka. Mereka terdiri dari tiga suku, yaitu Bani Qunainuqa' sebagai perwakilan suku Khazraj, Bani Nadhir, dan Bani Quraizhah sebagai perwakilan suku Aus. Ketika Rasulullah SAW tiba di Madinah, orang-orang dari kaum Ansar dari suku Aus dan Khazraj masuk Islam, dan hanya tidak ada yang masuk Islam dari kaum Yahudi pada saat itu selain Abdullah bin Salam. Pada masa itu juga belum ada munafik, karena saat itu kaum muslim tidak menghadapi cobaan yang menakutkan. bahkan Rasulullah SAW membiarkan orang-orang Yahudi dan beberapa suku Arab di sekitar Madinah.
Ketika perang Badar terjadi, Allah meneguhkan kalimatNya, serta memuliakan Islam dan para pemeluknya.
Abdullah bin Abi bin Salul (yang merupakan seorang pemimpin di Madinah dan berasal dari suku Khazraj. Dia dahulu menjadi pemimpin dua kelompok besar di masa jahiliyah dan mereka berniat untuk menjadikannya sebagai pemimpin mereka. Ketika kebaikan datang kepada mereka, mereka memeluk Islam dan melupakan rencana tersebut. Abdullah bin Abi bin Salul tetap menyimpan dalam hatinya sebagian keyakinan tentang Islam dan para pemeluknya) Ketika perang Badar terjadi, dia berkata, "ini adalah sesuatu yang perlu dihadapi, lalu dia menyatakan diri masuk Islam, bersama beberapa kelompok yang mengikuti jalannya, serta beberapa Ahli Kitab. Setelah itu, kemunafikan mulai muncul di kalangan penduduk Madinah dan sekitarnya dari beberapa suku Arab.
Adapun kaum Muhajirin, tidak ada satupun orang munafik di antara mereka, karena tidak ada satupun dari mereka yang hijrah karena terpaksa, bahkan mereka meninggalkan harta, keluarga, dan tanah mereka karena mencari keridhaan Allah di akhirat
Dari Ibnu Abbas berkata bahwa ayat (Di antara manusia ada yang mengatakan, "Kami beriman kepada Allah dan hari kemudian" padahal mereka itu sesungguhnya bukan orang-orang yang beriman) yaitu orang-orang munafik dari suku Aus dan Khazraj serta orang yang sejalan dengan mereka.
Begitu juga Abu Al-Aliyah, al-Hasan, Qatadah, dan As- Suddi menafsirkan ayat tersebut dengan orang-orang munafik dari suku Aus dan Khazraj. Oleh karena itu, Allah memperingatkan tentang deskripsi orang-orang munafik, agar orang-orang mukmin tidak tertipu dengan tampilan mereka, karena dapat menimbulkan kerusakan besar jika mereka tidak waspada terhadap orang-orang munafik, dan kepalsuan keyakinan mereka. Sebenarnya mereka adalah orang-orang kafir. Hal ini termasuk dalam kesalahan-kesalahan besar yaitu menganggap orang-orang fasik itu baik.

Maka Allah SWT berfirman: (Di antara manusia ada yang mengatakan, "Kami beriman kepada Allah dan hari kemudian" padahal mereka itu sesungguhnya bukan orang-orang yang beriman) maknanya yaitu bahwa mereka hanya mengucapkan perkataan itu saja tanpa ada tindak lanjut atas ucapan itu. Seperti firman Allah SWT: (Apabila orang-orang munafik datang kepadamu (Muhammad), mereka berkata, “Kami mengakui, bahwa engkau adalah Rasul Allah.” Dan Allah mengetahui bahwa engkau benar-benar Rasul-Nya) (Surah Al-Munafiqun: 1) maknanya yaitu bahwa mereka hanya mengatakan itu saat datang kepadamu saja, namun tidak mengakui hal yang sama dalam hati mereka. Oleh karena itu, mereka menegaskan perkataan mereka dengan huruf "in" pada kesaksian mereka dan huruf "lam" pada khabarnya, sebagaimana mereka menegaskan ucapan mereka: "Sungguh Kami beriman kepada Allah dan hari kiamat" padahal tidak demikian, sebagaimana Allah telah memperolok-olok kesaksian dan pernyataan mereka terkait keyakinan mereka dengan firmanNya: (dan Allah menyaksikan bahwa orang-orang munafik itu benar-benar pendusta) (Surah Al-Munafiqun: 1) dan firmanNya (padahal mereka itu sesungguhnya bukan orang-orang yang beriman)

Firman Allah SWT: (Mereka hendak menipu Allah dan orang-orang yang beriman) maksudnya yaitu dengan menampakkan iman mereka dan menyembunyikan kekafiran mereka. Mereka berpikir dapat menipu Allah dengan perbuatan tersebut dan mengira bahwa hal itu bermanfaat bagi mereka di sisi Allah, dan akan berlaku untuk Allah sebagaimana hal itu berlaku pada sebagian orang mukmin, sebagaimana firman Allah SWT: ((Ingatlah) pada hari (ketika) mereka semua dibangkitkan Allah, lalu mereka bersumpah kepada-Nya (bahwa mereka bukan orang musyrik) sebagaimana mereka bersumpah kepadamu; dan mereka menyangka bahwa mereka akan memperoleh sesuatu (manfaat). Ketahuilah, bahwa mereka orang-orang pendusta) (Surah Al-Mujadilah: 18).

Oleh karena itu, keyakinan mereka itu disambut dengan firmanNya: (padahal mereka hanya menipu dirinya sendiri, sedangkan mereka tidak sadar)
Dengan hal ini mereka tidak menipu siapapun melainkan diri mereka sendiri, dan mereka tidak menyadarinya. Sebagaimana Allah SWT berfirman (Sesungguhnya orang munafik itu hendak menipu Allah, tetapi Allah-lah yang menipu mereka) (Surah An-Nisa: 142). Sebagian ulama' Qiraah mengaitkannya ayat (padahal mereka hanya menipu dirinya sendiri) dan keduanya merujuk pada satu makna.

Ibnu Jarir berkata, jika ada yang bertanya, "Bagaimana bisa orang munafik menipu Allah dan para mukmin, sedangkan dia tidak menampakkan dengan lisannya apa yang ada di hatinya karena takut? Jawabannya yaitu bahwa bangsa Arab tidak menolak penyebutan penipu terhadap seseorang yang mengatakan sesuatu selain dari apa yang ada dalam hatinya untuk menghindari hal-hal yang dia takuti atau untuk menipu. Begitu juga orang munafik disebut sebagai orang yang menipu Allah dan orang-orang mukmin karena menampakkan dengan lisannya hal yang berbeda dengan yang dia sembunyikan agar terhindar dari pembunuhan, fitnah, dan siksaan. Itu adalah perbuatan yang dilakukan ketika menipu orang-orang mukmin dalam urusan dunia yang sementara. Perbuatan itu membuatnya menipu dirinya sendiri, karena dia menampakkan perbuatan itu terhadap dirinya sendiri. dia memberikan harapan, dan gelas berisi kenikmatan, padahal sebenarnya itu adalah darah kotor, dia memberi minum dirinya dengan gelas berisi siksaan, dan menegukkan secara perlahan murka Allah dan kepedihan yang belum pernah ada sebelumnya. Begitulah tipuannya terhadap diri sendiri. Dia berbuat buruk terhadap diri sendiri namun merasakan sesuatu yang sebaliknya yaitu merasa bahwa itu kebaikan, sebagaimana Allah SWT berfirman, (padahal mereka hanya menipu dirinya sendiri dan mereka tidak menyadarinya) sebagai bentuk pemberitahuan bagi para hambaNya yang beriman bahwa orang-orang munafik berbuat buruk kepada diri sendiri, dengan membuat Tuhan mereka marah terhadap diri mereka dengan kekufuran, keragu-raguan, perbuatan dusta mereka tanpa sadar. Akan tetapi merka akan selalu berada dalam ketidaktahuan terhadap hal itu,

Said meriwayatkan dari Qatadah tentang (Di antara manusia ada yang mengatakan, "Kami beriman kepada Allah dan hari kemudian" padahal mereka itu sesungguhnya bukan orang-orang yang beriman (8) Mereka hendak menipu Allah dan orang-orang yang beriman, padahal mereka hanya menipu dirinya sendiri, sedangkan mereka tidak sadar (9)) bahwa gambaran tentang orang munafik menurut banyak orang adalah "berperilaku licik, beriman hanya dengan lisan, ingkar dalam hatinya, dan bertindak sebaliknya. Pada pagi hari dia ada pada suatu keadaan, lalu pada sore hari dia ada pada keadaan selain itu. Ketika pada sore hari dia ada pada suatu keadaan, lalu pada pagi hari dia ada pada keadaan lain, seperti kapal yang selalu berlayar sesuai arah angin berhembus


📚 Aisarut Tafasir / Syaikh Abu Bakar Jabir al-Jazairi, mudarris tafsir di Masjid Nabawi

Makna kata :
يُخَٰدِعُونَ ٱللَّهَ Yukhoodi’uunallaha : Yaitu mereka hendak menipu Allah dengan menampakkan keimanan dan menyembunyikan kekufuran.
وَمَا يَخۡدَعُونَ إِلَّآ أَنفُسَهُمۡ Wa maa yakhda’uuna illaa anfusahum : Yaitu bahwa akibat dari tipuan yang mereka lakukan akan kembali kepada diri mereka sendiri, tidak berpengaruh terhadap Allah, rasulNya, maupun orang-orang mukmin.
وَمَا يَشۡعُرُونَ Wa maa yasy’uruun : Mereka tidak mengetahui bahwa akibat dari tipuan yang dilakukan kembali kepada mereka sendiri.

Makna ayat :
Allah Ta’ala memberitahukan bahwa ada segolongan manusia yaitu orang-orang munafik yang mengakui keimanan dengan lisan-lisannya, dan menyembunyikan kekufuran di dalam hati. Mereka menipu Allah dan kaum mukminin dengan kemunafikan ini. Maka pada saat balasan tipuan yang dilakukan kembali kepada mereka sendiri, sejatinya mereka menipu diri sendiri bukan yang lain. Akan tetapi mereka tidak tahu dan tidak menyadarinya.

Pelajaran dari ayat :
Begitu juga balasan dari tipu daya yang dilakukan akan kembali kepada orang yang menipu itu sendiri.


📚 An-Nafahat Al-Makkiyah / Syaikh Muhammad bin Shalih asy-Syawi

Surat Al-Baqarah ayat 9: Kemudian Allah menjelaskan bahwasanya orang-orang munafik menyangka dapat memperdaya Allah dan mereka yang beriman kepada Allah , yang hakekatnya mereka sendirilah yang tertipu akan tetapi mereka tidak menyadarinya Karena sebab kebutuhan mereka kelalaian mereka dan pengingkaran mereka atas dakwah serta orang-orang yang menegakkan dakwah kepada mereka.


Anda belum lancar atau belum hafal al-Qur'an? Klik di sini sekarang!

📚 Hidayatul Insan bi Tafsiril Qur'an / Ustadz Marwan Hadidi bin Musa, M.Pd.I

Karena akibat penipuan itu kembalinya tidak kepada siapa-siapa selain kepada diri mereka sendiri. Namun sayang karena kebodohan mereka yang sangat membuat mereka tidak menyadari.


📚 Tafsir Ringkas Kementrian Agama RI / Surat Al-Baqarah Ayat 9

Mereka menduga, dengan mengatakan seperti itu, telah berhasil menipu Allah dengan menganggap Allah tidak mengetahui rahasia yang mereka sembunyikan, padahal Allah maha mengetahui segala yang tersembunyi dan yang tampak; dan mereka juga merasa telah berhasil menipu orang-orang yang beriman, dengan berpura-pura beriman, padahal mereka hanyalah menipu diri sendiri tanpa mereka sadari. Sebab akibat buruk perbuatan mereka itu, cepat atau lambat, akan kembali kepada mereka sendirihal itu karena dalam hati mereka ada penyakit, seperti penyakit iri dan dengki kepada orang-orang yang beriman, keraguan terhadap ajaran islam, keyakinan yang keliru, dan lainnya, lalu Allah menambah parah penyakitnya itu dengan kemenangan yang besar bagi orang-orang yang beriman. Kemenangan itu sangat menyakitkan mereka karena rasa iri, dengki, dan sombong yang ada dalam diri mereka. Keraguan mereka pun semakin menjadi. Dan, sebagai akibatnya, selain menderita di dunia, mereka akan mendapat azab yang pedih, karena mereka berdusta dengan memperlihatkan keimanan padahal hati mereka ingkar.


Anda belum lancar atau belum hafal al-Qur'an? Klik di sini sekarang!

Demikianlah beberapa penjabaran dari berbagai mufassir terkait isi dan arti surat Al-Baqarah ayat 9 (arab-latin dan artinya), semoga berfaidah untuk kita. Dukunglah syi'ar kami dengan memberikan link ke halaman ini atau ke halaman depan TafsirWeb.com.

Yang Cukup Sering Dikaji

Terdapat ratusan halaman yang cukup sering dikaji, seperti surat/ayat: Al-Qadr, Al-Hujurat 13, Al-Kafirun, Al-Fatihah, Al-Falaq, Al-Isra 32. Ada pula Adh-Dhuha, Seribu Dinar, An-Naba, Yusuf 28, Do’a Setelah Adzan, Al-A’la.

  1. Al-Qadr
  2. Al-Hujurat 13
  3. Al-Kafirun
  4. Al-Fatihah
  5. Al-Falaq
  6. Al-Isra 32
  7. Adh-Dhuha
  8. Seribu Dinar
  9. An-Naba
  10. Yusuf 28
  11. Do’a Setelah Adzan
  12. Al-A’la

Pencarian: at thoriq, al maidah 51, surat al-ma'un, al baqarah 143, surat al a'raf ayat 172

Surat dan Ayat Rezeki

GRATIS Dapatkan pahala jariyah dan buku digital "Jalan Rezeki Berlimpah". Caranya, copy-paste text di bawah dan kirimkan ke minimal tiga (3) group WhatsApp yang Anda ikuti:

Nikmati kemudahan dari Allah untuk memahami al-Qur’an dengan tafsirnya. Tinggal klik nama suratnya, klik nomor ayat yang berwarna biru, maka akan keluar penjelasan lengkap untuk ayat tersebut:
 
👉 tafsirweb.com/start
 
✅ Bagikan informasi ini untuk mendapat pahala jariyah

Setelah Anda melakukan hal di atas, klik tombol di bawah: