Surat Al-Fil Ayat 1

أَلَمْ تَرَ كَيْفَ فَعَلَ رَبُّكَ بِأَصْحَٰبِ ٱلْفِيلِ

Arab-Latin: A lam tara kaifa fa'ala rabbuka bi`aṣ-ḥābil-fīl

Artinya: Apakah kamu tidak memperhatikan bagaimana Tuhanmu telah bertindak terhadap tentara bergajah?

« Al-Humazah 9Al-Fil 2 »

Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Tafsir Mendalam Berkaitan Surat Al-Fil Ayat 1

Paragraf di atas merupakan Surat Al-Fil Ayat 1 dengan text arab, latin dan terjemah artinya. Ada sekumpulan tafsir mendalam dari ayat ini. Ada sekumpulan penjelasan dari berbagai ahli ilmu terhadap isi surat Al-Fil ayat 1, antara lain seperti berikut:

📚 Tafsir Al-Muyassar / Kementerian Agama Saudi Arabia

Tidak kamu mengatahui (wahai rosul) apa yang telah dilakukan Tuhanmu terhadap pasukan gajah, yaitu Abrahah Al-habsyi bersama bala tentaranya yang hendak menghancurkan ka’bah yang diberkahi?


📚 Tafsir Al-Madinah Al-Munawwarah / Markaz Ta'dzhim al-Qur'an di bawah pengawasan Syaikh Prof. Dr. Imad Zuhair Hafidz, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

1. Allah mengingatkan Rasulullah dan umatnya tentang kisah pasukan bergajah yang dipimpin oleh Abrahah al-Habasyi, yaitu bala tentara yang disokong oleh pasukan-pasukan yang mengendarai gajah. Mereka berangkat dari Yaman menuju kota Makkah dengan tujuan meruntuhkan Ka’bah. Hai Rasulullah, kamu telah mengetahui kebinasaan yang akhirnya didapat oleh pasukan itu.


📚 Tafsir Al-Mukhtashar / Markaz Tafsir Riyadh, di bawah pengawasan Syaikh Dr. Shalih bin Abdullah bin Humaid, Imam Masjidil Haram

1. Tidakkah engkau -wahai Rasul- mengetahui bagaimana Rabbmu bertindak terhadap Abrahah dan kawanannya, pasukan gajah ketika mereka hendak menghancurkan ka'bah?


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Zubdatut Tafsir Min Fathil Qadir / Syaikh Dr. Muhammad Sulaiman Al Asyqar, mudarris tafsir Universitas Islam Madinah

1. اَلَمۡ تَرَ كَيۡفَ فَعَلَ رَبُّكَ بِاَصۡحٰبِ الۡفِيۡلِؕ‏ (Apakah kamu tidak memperhatikan bagaimana Tuhanmu telah bertindak terhadap tentara bergajah)
Tentara bergajah adalah kaum Nasrani yang berasal dari Habasyah yang mengusai negeri Yaman. Mereka berjalan dari Yaman untuk menghancurkan Ka’bah, ketika mereka akan memasuki kota Makkah, Allah mengirim kepada mereka burung-burung yang disebutkan pada surat ini untuk membinasakan mereka. Dan ini adalah suatu mukjizat, terjadi 40 tahun sebelum Nabi Muhammad diutus sebagai Rasul, dan sebagian orang yang menyaksikan kejadian ini masih hidup ketika Rasulullah diutus.


📚 Li Yaddabbaru Ayatih / Markaz Tadabbur di bawah pengawasan Syaikh Prof. Dr. Umar bin Abdullah al-Muqbil, professor fakultas syari'ah Universitas Qashim - Saudi Arabia

1 ). Jika anda memperhatikan secara teliti konteks kisah tentara gajah dalam surah ini, anda akan memahami bahwasanya hikmah terbesar dari diutusnya burung ababil untuk perlindungan ka'bah, adalah agar tidak ada tempat bagi bagi kaum musyrikin dalam penguasaan rumah Allah ini, dan pada hakikatnya mereka sebelumnya tidak pernah ada peran dalam perlindungan ka'bah, yakni dengan cara mereka melindungi ka'bah dengan kejahilan pun tidak ada, bahkan jika Nabi tidak mengajak mereka kedalam islam pun mereka tidak akan berasalan untuk melindungi ka'bah.

2 ). Penyebutan kisah kehancuran tentara gajah tidak berulang dalam al-Qur'an, dengan dua aspek :
..... 1. Bahwasanya kehancuran tentara gajah belum masuk pada pembahasan penentangan dan pendustaan mereka terhadap Rasulullah -shallahu 'alaihi wasallam-.
..... 2. Agar orang-orang musyrik tidak berbuat tipu daya dengan kedudukan mereka disisi Allah sebagaimana mereka berbuat tipu daya dengan perkataan mereka yang dijelaskan dalam ayat berikut : { أَجَعَلْتُمْ سِقَايَةَ الْحَاجِّ وَعِمَارَةَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ كَمَنْ آمَنَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ } " Apakah (orang-orang) yang memberi minuman orang-orang yang mengerjakan haji dan mengurus Masjidilharam kamu samakan dengan orang-orang yang beriman kepada Allah dan hari kemudian" [ at-Taubah : 19 ] .

3 ). Apakah hikmah dari pembinasaan ashabul fil ( tentara gajah ), dan minimnya pembinasaan terhadap orang-orang yang bermaksud menghancurkan ka'bah dizaman-zaman terakhir ini ? perlu diketahui bahwasanya kisah tentara gajah adalah merupakan awal dari diutusnya Rasulullah sebagai pembawa risalah Allah yang dengannya rumah Allah ini diagungkan, adapun peristiwa usaha pengrusakan ka'bah diakhir zaman ini; sesungguhnya orang-orang kafir yang menginginkan kehancuran ka'bah dan kehancuran islam dengan kezholiman dan kekufuran, sampai titik akhir mereka tidak sadar dengan perbuatan mereka, maka pada saat itulah Allah akan menjatuhkan dan membinasakan mereka, hingga akhirnya tidak tersisa satupun dari orang-orang kafir itu.


📚 Tafsir Al-Wajiz / Syaikh Prof. Dr. Wahbah az-Zuhaili, pakar fiqih dan tafsir negeri Suriah

1-2. Bukankah kamu mengetahui wahai Nabi bagaimana Tuhanmu memperlakukan pasukan gajah yang besar itu, yaitu kaum Nasrani dari Habsyah yang sedang memimpin negeri Yaman. Mereka datang dengan dipimpin oleh Abrahah untuk menghancurkan Ka’bah yang mulia itu. Agar bangsa Arab beralih untuk mengagungkan gereja yang mereka bangun di Sana (Ibukota Negeri Yaman). Peristiwa itu terjadi 40 tahun sebelum Nabi SAW diutus. Istifham pada kalimat itu sebagai pemberitahuan. Bukankah Allah membuat tindakan buruk mereka dan pemikiran mereka yang busuk untuk menghancurkan Ka’bah itu sia-sia. Kata Adh-Dhalal asalnya bermakna menjadikan suatu perbuatan menjadi sia-sia.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir Ash-Shaghir / Fayiz bin Sayyaf As-Sariih, dimuraja’ah oleh Syaikh Prof. Dr. Abdullah bin Abdul Aziz al-‘Awaji, professor tafsir Univ Islam Madinah

Tidakkah kamu memperhatikan} tidakkah kamu mengetahui {bagaimana Tuhanmu telah melakukan sesuatu terhadap pasukan bergajah} terhadap Abrahah Al-Habsy dan pasukannya yang hendak merobohkan Ka'bah


📚 Tafsir as-Sa'di / Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa'di, pakar tafsir abad 14 H

1-5. Maksudnya, apakah kau tidak melihat Kuasa dan keagungan Allah, serta rahmatNya pada hamba-hambaNYa? Dan bukti-bukti atas keesaanNya dan kebenaran RasulNya, Muhammad, adalah apa yang dilakukan Allah terhadap para tentara bergajah yang berniat jahat terhadap Baitullah (Ka’bah) dan ingin menghancurkannya. Mereka mempersiapkan tentara untuk tujuan itu dan menyertakan gajah untuk menghancurkan Ka’bah. Mereka datang dengan rombongan yang tidak ada tandingannya bagi bangsa Arab kala itu, dari kalangan Habasyah dan Yaman.
Ketika mereka sampai di dekat Makkah –kala itu bangsa Arab tidak memiliki pertahanan- para penduduk Makkah keluar meninggalkan Makkah karena takut terhadap mereka. Kemudian Allah mengirim burung yang berbondong-bondong pada mereka dengan membawa bebatuan membara yang berasal dari tanah yang terbakar. Burung-burung itu melemparkan bebatuan itu pada mereka. Bebatuan itu mengincar mereka, baik yang jauh maupun yang dekat hingga mereka semua binasa dan mereka pun seperti dedaunan yang dimakan ulat. Allah menjaga dari keburukan mereka dan membalas tipudaya mereka dalam pasukan mereka,
Kisah mereka masyhur, dan itulah tahun saat dilahirkannya Rasulullah. Dan hal itu menjadi salah satu penguat dakwah dan sebagai bukti risalah beliau. Segala puji syukur hanya bagi Allah semata.


📚 Tafsir Ibnu Katsir (Ringkas) / Fathul Karim Mukhtashar Tafsir al-Qur'an al-'Adzhim, karya Syaikh Prof. Dr. Hikmat bin Basyir bin Yasin, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

Ayat 1-5
Ini merupakan nikmat yang telah dianugerahkan Allah kepada kaum Quraisy, karena Allah telah menyelamatkan mereka dari tentara bergajah, yang telah bertekad merobohkan Ka'bah dan menghapus bekasnya sehingga tidak ada lagi. Maka Allah memusnahkan mereka, menjadikan mereka kalah, menyia-nyiakan usaha mereka, dan meniadakan hasil kerja mereka, serta mengusir mereka dengan cara yang buruk dan mengecewakan. Mereka adalah kaum Nasrani, dan agama mereka saat itu lebih mirip keadaannya dengan apa yang dilakukan orang-orang Quraisy, yaitu menyembah berhala. Tetapi ini sebagai pendahuluan bagi pengutusan Rasulullah SAW, karena sesungguhnya di tahun itu Nabi Muhammad SAW berdasarkan pendapat yang terkenal dilahirkan. Dan seakan-akan takdir telah menetapkan bahwa (wahai orang-orang Quraisy) Kami menolong kalian bukan karena kalian lebih baik daripada orang-orang Habsyah, tetapi karena memelihara Baitul 'Atiq yang akan Kami muliakan, agungkan, dan hormati dengan diutusnya seorang nabi yang ummi, yaitu nabi Muhammad SAW penutup para nabi.
Diriwayatkan dari Ibnu Mas’ud tentang firmanNya: (burung yang berbondong-bondong) yaitu, yang bergelombang-gelombang.
Ibnu Abbas berkata bahwa makna yang dimaksud adalah sebagian darinya mengiringi sebagian lainnya.
Diriwayatkan dari Ikrimah, dari Ibnu Abbas, (dengan batu dari tanah liat yang dibakar) dia berkata yaitu tanah liat yang menjadi batu yang keras dan kokoh.
Firman Allah: (Lalu Dia menjadikan mereka seperti daun-daun yang dimakan (ulat) (5)) yaitu rumput kering
Makna yang dimaksud adalah bahwa Allah SWT membinasakan, dan menghancurkan mereka serta membalas tipu muslihat mereka dan membuat mereka marah sehingga tidak ada suatu kebaikan pun yang mereka dapatkan, dan sebagian besar dari mereka binasa, serta tidak ada yang pulang melainkan dalam keadaan terluka, sebagaimana yang dialami raja mereka, Abrahah.
Disebutkan dalam hadits shahih Bukhari Muslim bahwa Rasulullah SAW bersabda di hari penaklukkan Makkah,”Sesungguhnya Allah telah menahan pasukan bergajah dari Makkah, dan menguasakannya kepada RasulNya dan orang-orang mukmin, dan sesungguhnya kini telah kembali kesuciannya pada hari ini juga, sebagaimana kesuciannya kemarin. Ingatlah, hendaklah orang yang hadir menyampaikannya kepada orang yang tidak hadir”


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir Juz 'Amma / Syaikh Prof. Dr. Shalih bin Fauzan al-Fauzan, anggota Lajnah Daaimah (Komite Fatwa Majelis Ulama KSA)

Tidakkah kamu memperhatikan bagaimana tuhanmu berlaku kepada pasukan gajah ?
Dengan ayat ini Allah berbicara kepada Nabi ﷺ , dan riwayat lain mengatakan : bahkan ayat ini berbicara kepada semua manusia yang berakal sehat.

Ulama berpendapat : sesungguhnya peristiwa yang diceritakan oleh surah ini adalah sebagai isyarat akan diutusnya Manusia yang mulia dengan membawa risalah yang mulia Muhammad ﷺ , karena beliau dilahirkan pada tahun terjadinya peristiwa ini, hal itulah yang menjadi isyarat akan diutusnya Rasulullah sebagai pembawa kebenaran.


📚 Tafsir Juz 'Amma / Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin, ulama besar abad 14 H

أَلَمْ تَرَ كَيْفَ فَعَلَ رَبُّكَ بِأَصْحَابِ الْفِيلِ " Apakah kamu tidak memperhatikan bagaimana Tuhanmu telah bertindak terhadap tentara bergajah?" Allah Ta'ala berinteraksi dengan Nabi shallallaahu 'alaihi wa sallam, atau berinteraksi dengan setiap orang yang cocok dalam konteks ayat ini. Berdasarkan pemaknaan pertama, konteks ayat yang dimaknai bahwa Allah berinteraksi dengan Nabi maka ini tertuju kepadanya dan umatnya, karena umatnya mengikutinya. Sedang kan berdasarkan pemaknaan kedua, maka konteks interaksi ayat ini umum mencakup Rasul shallallaahu 'alaihi wa sallam, umatnya dan seluruh manusia. Allah Ta'ala menetapkan apa yang diperbuat-Nya kepada pasukan gajah.

Pasukan gajah ini adalah penduduk yaman yang datang untuk menghancurkan ka'bah, dengan gajah yang besar, yang dikirimkan oleh Raja habasyah kepada mereka. Sebabnya adalah bahwa raja Yaman ingin menghalangi orang-orang berhaji ke ka'bah, Baitullaah 'Azza Wa Jalla, ia membangun rumah yang menyerupai ka'bah, dan mengajak manusia untuk berhaji ke sana dan melarang mereka dari berhaji ke rumah Allah.

Maka orang-orang arab marah kerenanya. Salah seorang dari mereka pergi ke rumah tersebut yang dibuat oleh Raja Yaman sebagai gantinya ka'bah, ia buang air besar di dalamnya lalu melumuri dindingnya dengan kotoran. Maka raja yaman marab besar, lalu ia mengabarkan kejadian ini kepada raja Habasyah. Kemudian Raja habasyah mengirimkan gajah besar itu kepada Raja Yaman.

Disebutkan bahwa gajah besar itu bersama enam ekor gajah lainya untuk membantu. Lalu Raja Yaman datang datang membawa bala tentaranya untuk meruntuhkan ka'bah sesuai rencana ia. Tetapi Allah Subhaanahu menjaga rumah-Nya. Maka ketika pasukan itu sampai ke sebuah tempat yang disebut mughommas, gajah itu berhenti, dan mengelak (tidak mau melanjutkan perjalanan), ia enggan menuju ka'bah, maka penunggangnya menggertaknya, tetapi ia tetap enggan. Jika mereka mengarahkan gajah itu ke Yaman ia pergi berjalan cepat, jika mereka mengarahkannya ke Mekah, ia berhenti. Ini adalah di antara tanda-tanda kekuasaan Allah 'Azza Wa Jalla, mereka terhenti hingga Allah menurunkan kepada mereka burung-burung ababil, yang melemparkan batu dari sijjil.


📚 An-Nafahat Al-Makkiyah / Syaikh Muhammad bin Shalih asy-Syawi

Surat Al-Fil ayat 1: Surat ini dimulai dengan ditujukan kepada Nabi ﷺ, Allah berkata : Apakah engkau tahu wahai Nabi Allah apa yang Tuhanmu perbuat terhadap tentara bergajah ? Dan kisah dari tentara bergajah ini adalah, Abraham pada waktu itu membangung gereja besar di Shan’a (Yaman); Tujuannya agar manusia berpindah haji mereka dari Ka’bah menuju ke gereja, dimana hal tersebut membuat manusia yang berhaji ke Mekkah marah. Kemudian Abraham dengan mudahnya mengutus pasukan besar menuju Mekkah, maka ketika pasukan telah sampai di lembah Muhassir yang terletak antara Muzdalifah dan Mina, maka Allah utus bagi mereka adzab yang disebutkan dalam surat ini, dan binasalah mereka semua.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Hidayatul Insan bi Tafsiril Qur'an / Ustadz Marwan Hadidi bin Musa, M.Pd.I

Kekuasaan Allah Subhaanahu wa Ta'aala, keagungan-Nya, rahmat-Nya kepada hamba-hamba-Nya, dalil-dalil terhadap keesaan-Nya, dan benarnya Rasul-Nya Muhammad shallallahu 'alaihi wa sallam pada peristiwa tentara bergajah; bagaimana tindakan Allah Subhaanahu wa Ta'aala terhadap mereka yang hendak menghancurkan rumah-Nya itu ketika penduduk di sekitar rumah-Nya itu tidak sanggup menghadapi tentara itu.

Yang dimaksud dengan tentara bergajah ialah tentara yang dipimpin oleh Abrahah Gubernur Yaman yang hendak menghancurkan Ka'bah. Sebelum masuk ke kota Mekah tentara tersebut diserang burung-burung yang melemparinya dengan batu-batu sehingga mereka musnah. Disebutkan dalam riwayat, bahwa Abrahah Al Asyram membangun gereja yang megah, mewah, indah dan tinggi di Shan’a (ibukota Yaman). Orang-orang Arab menamainya dengan Al Qulayyas karena bangunannya yang tinggi, dimana orang yang melihatnya bisa membuat pecinya jatuh. Abrahah bermaksud mengalihkan hajinya orang-orang Arab dari ke Ka’bah di Mekah menuju ke gereja itu, bahkan ia umumkan hal itu di kerajaannya, namun orang-orang Arab tidak suka hal itu, bahkan orang-orang Quraisy marah karenanya, sehingga di antara mereka ada yang pergi mendatangi gereja itu dan masuk ke dalamnya lalu meletakkan kotoran di dalamnya. Ketika para juru kuncinya melihat hal itu, maka mereka melaporkan kejadikan itu kepada raja mereka, yaitu Abrahah dan mereka memberitahukan, bahwa yang melakukannya adalah sebagian orang Quraisy karena marah demi membela rumah mereka yang hendak disaingi. Maka Abrahah bersumpah akan berangkat menuju Ka’bah dan merobohkan batu-batunya satu persatu, ia pun mempersiapkan pasukannya yang terdiri dari tentara bergajah dengan maksud menghancurkan Ka’bah kemudian berangkat menuju Mekah, hingga ketika ia hampir tiba di kota Makkah, gajah-gajah malah diam dan tidak mau beranjak maju ke Ka’bah. Tetapi ketika gajah tersebut diarahkan ke arah lain, gajah-gajah tersebut bangkit dan bergegas melangkah. Saat diarahkan lagi ke Ka’bah, gajah-gajah tersebut diam. Ketika itulah, Allah Subhaanahu wa Ta'aala mengirimkan burung yang berbondong-bondong untuk melempari mereka dengan batu yang berasal dari tanah yang terbakar, dan membuat mereka seperti daun-daun yang dimakan ulat.

Pada tahun terjadinya penyerangan tentara bergajah itu, lahir pula Nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wa sallam sehingga yang demikian merupakan permulaan risalah Beliau shallallahu 'alaihi wa sallam. Maka segala puji bagi Allah.


📚 Tafsir Ringkas Kementrian Agama RI / Surat Al-Fil Ayat 1

Wahai nabi Muhammad atau siapa saja, tidakkah engkau perhatikan bagaimana tuhanmu telah bertindak terhadap tentara bergajah dengan menghancurkan mereka, yaitu tentara abrahah dari ethiopia yang hendak menghancurkan kakbah'2. Bukankah dia telah menjadikan tipu daya dan usaha mereka menghancurkan kakbah itu sia-sia, meski mereka datang dengan pasukan yang kuat dan persenjataan yang lengkap'.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Demikian aneka ragam penjelasan dari berbagai mufassirin terkait makna dan arti surat Al-Fil ayat 1 (arab-latin dan artinya), moga-moga membawa faidah bagi kita semua. Sokonglah usaha kami dengan memberi tautan ke halaman ini atau ke halaman depan TafsirWeb.com.

Bacaan Cukup Sering Dikaji

Terdapat berbagai materi yang cukup sering dikaji, seperti surat/ayat: Al-Baqarah 286, At-Takatsur, Asy-Syams, Al-Hujurat 12, Al-Baqarah 83, Al-Mujadalah 11. Termasuk Yunus 40-41, Ali Imran, Al-Isra 23, An-Nur 2, Az-Zalzalah, Al-Ma’idah 2.

  1. Al-Baqarah 286
  2. At-Takatsur
  3. Asy-Syams
  4. Al-Hujurat 12
  5. Al-Baqarah 83
  6. Al-Mujadalah 11
  7. Yunus 40-41
  8. Ali Imran
  9. Al-Isra 23
  10. An-Nur 2
  11. Az-Zalzalah
  12. Al-Ma’idah 2

Pencarian: surah az-zumar ayat 9 menjelaskan perbedaan antara, tafsir surat al ashr, qs al bayyinah ayat 5, surat ke 13, surat lail

Surat dan Ayat Rezeki

Dapatkan pahala jariyah dan buku digital "Jalan Rezeki Berlimpah" dengan sharing informasi tentang TafsirWeb!

Cara Sharing Manual:

Copy-paste text di bawah, kirim ke lima (5) group WhatsApp yang Anda ikuti:

Nikmati kemudahan dari Allah untuk memahami al-Qur’an dengan tafsirnya. Tinggal klik nama suratnya, klik nomor ayat, maka akan keluar penjelasan lengkap untuk ayat tersebut:
 
✅ Klik *tafsirweb.com/start* untuk menikmati tafsir al-Qur'an
 
✅ Klik *tafsirweb.com/pahala* lalu kirim informasi ini ke 5 group lainnya untuk dapat pahala jariyah

Cara Sharing Otomatis:

Klik Di Sini 👉 pilih lima (5) group WhatsApp yang Anda ikuti 👉 klik tombol kirim

Bonus Setelah Sharing:

Setelah Anda melakukan sharing, klik tombol di bawah: