Surat Al-Insyirah Ayat 2

ูˆูŽูˆูŽุถูŽุนู’ู†ูŽุง ุนูŽู†ูƒูŽ ูˆูุฒู’ุฑูŽูƒูŽ

Arab-Latin: Wa waแธa'nฤ 'angka wizrak

Artinya: Dan Kami telah menghilangkan daripadamu bebanmu,

ยซ Al-Insyirah 1 โœต Al-Insyirah 3 ยป

Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Tafsir Mendalam Mengenai Surat Al-Insyirah Ayat 2

Paragraf di atas merupakan Surat Al-Insyirah Ayat 2 dengan text arab, latin dan terjemah artinya. Ada beraneka tafsir mendalam dari ayat ini. Terdokumentasikan beraneka penjelasan dari beragam ahli ilmu terkait makna surat Al-Insyirah ayat 2, misalnya sebagaimana berikut:

📚 Tafsir Al-Muyassar / Kementerian Agama Saudi Arabia

1-2. Bukankah kami telah melapangkan dadamu (wahai nabi) untuk menerima syariat syariat agama,dakwah kepada Allah,dan menghiasi diri dengan keluhuran akhlak, Serta kami meringankan beban darimu dengan itu.


📚 Tafsir Al-Madinah Al-Munawwarah / Markaz Ta'dzhim al-Qur'an di bawah pengawasan Syaikh Prof. Dr. Imad Zuhair Hafidz, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

2-3. Dan Allah telah menghilangkan darimu adat-adat kaum jahiliyah yang tidak sesuai dengan ketinggian fitrahmu yang memberatkan pundakmu. Maka Allah mengampuni segala dosamu yang telah berlalu dan yang akan datang, memberimu petunjuk kepada kebenaran, dan menghilangkan keraguanmu.


📚 Tafsir Al-Mukhtashar / Markaz Tafsir Riyadh, di bawah pengawasan Syaikh Dr. Shalih bin Abdullah bin Humaid, Imam Masjidil Haram

2. Kemudian Kami hapuskan dosamu.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Zubdatut Tafsir Min Fathil Qadir / Syaikh Dr. Muhammad Sulaiman Al Asyqar, mudarris tafsir Universitas Islam Madinah

2. ูˆูŽูˆูŽุถูŽุนู’ู†ูŽุง ุนูŽู†ูƒูŽ ูˆูุฒู’ุฑูŽูƒูŽ (dan Kami telah menghilangkan daripadamu bebanmu)
Yakni Kami telah menghapus darimu perbuatan yang kamu lakukan di masa jahiliyah.


📚 Li Yaddabbaru Ayatih / Markaz Tadabbur di bawah pengawasan Syaikh Prof. Dr. Umar bin Abdullah al-Muqbil, professor fakultas syari'ah Universitas Qashim - Saudi Arabia

1-3 .
1 ) . Diriwayatkan dari Hafsh bin Hamid ia berkata : Ziyad bin Hadir berkata kepadaku : "bacakanlah kepadaku surah ini", kemudian aku pun membacakan untuknya : { ุฃูŽู„ูŽู…ู’ ู†ูŽุดู’ุฑูŽุญู’ ู„ูŽูƒูŽ ุตูŽุฏู’ุฑูŽูƒูŽ , ูˆูŽูˆูŽุถูŽุนู’ู†ูŽุง ุนูŽู†ู’ูƒูŽ ูˆูุฒู’ุฑูŽูƒูŽ , ุงู„ู‘ูŽุฐููŠ ุฃูŽู†ู’ู‚ูŽุถูŽ ุธูŽู‡ู’ุฑูŽูƒูŽ } kemudian ia berkata : "wahai Ibnu Ummi ziyad, beban telah memberatkan punggung Rasulullah ?! - yakni : Jika beban telah memberatkan punggung rasulullah, lalu bagaimana dengan kamu ?! , kemudian dia menangis seperti tangisan bayi.

2 ) . Apakah akmu merasakan beratnya beban itu ? { ุฃูŽู„ูŽู…ู’ ู†ูŽุดู’ุฑูŽุญู’ ู„ูŽูƒูŽ ุตูŽุฏู’ุฑูŽูƒูŽ , ูˆูŽูˆูŽุถูŽุนู’ู†ูŽุง } seprti itulah dosa : memberatkan punggung siapapun yang memilikinya dan melemahkan siapa saja yang tersisa dalam hatinya perasaan itu... adapun Rasulullah telah diampuni baginya segala dosa-dosa yang telah berlalu dan yang akan datang, lalu bagaimana dengan dosa saya dan dosamu ? .


📚 Tafsir Al-Wajiz / Syaikh Prof. Dr. Wahbah az-Zuhaili, pakar fiqih dan tafsir negeri Suriah

2-3. Kami letakkan dan turunkan kepadamu beban yang memberatkanmu yaitu perhatianmu yang sungguh-sungguh terhadap hidayah kaummu dan pemeliharaanmu (terhadap mereka) agar tidak menyakiti mereka.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir Ash-Shaghir / Fayiz bin Sayyaf As-Sariih, dimurajaโ€™ah oleh Syaikh Prof. Dr. Abdullah bin Abdul Aziz al-โ€˜Awaji, professor tafsir Univ Islam Madinah

{meringankan} mengurangi {beban darimu} beban kebiasaan Jahiliyyah yang membingungkanmu


📚 Tafsir as-Sa'di / Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa'di, pakar tafsir abad 14 H

1-4. Allah berfirman kepada RasulNya, โ€œBukankah Kami telah melapangkan untukmu dadamu?โ€ yakni, Kami melapangkannya untuk syariat-syariat agama, dakwah kepada Allah, bersifat dengan akhlak yang baik, mengedepankan akhirat dan mempermudahkan kebajikan sehingga tidak terasa sempit dan tertekan hingga hampir (sebelumnya) tidak tunduk pada kebaikan dan hampir tidak merasakannya lapang. โ€œDan Kami telah menghilangkan dari padamu bebanmu,โ€ yakni kesalahanmu โ€œyang memberatkan punggungmu,โ€ sebagaimana firman-Nya :
ู„ููŠูŽุบู’ููุฑูŽ ู„ูŽูƒูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ู…ูŽุง ุชูŽู‚ูŽุฏู‘ูŽู…ูŽ ู…ูู†ู’ ุฐูŽู†ู’ุจููƒูŽ ูˆูŽู…ูŽุง ุชูŽุฃูŽุฎู‘ูŽุฑูŽ ูˆูŽูŠูุชูู…ู‘ูŽ ู†ูุนู’ู…ูŽุชูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ูƒูŽ ูˆูŽูŠูŽู‡ู’ุฏููŠูŽูƒูŽ ุตูุฑูŽุงุทู‹ุง ู…ูุณู’ุชูŽู‚ููŠู…ู‹ุง
supaya Allah memberi ampunan kepadamu terhadap dosamu yang telah lalu dan yang akan datang serta menyempurnakan nikmat-Nya atasmu dan memimpin kamu kepada jalan yang lurus,
(QS. Al-Fath :2)
โ€œDan Kami tinggikan bagimu sebutan (nama) mu,โ€ yakni Kami tinggikan derajatmu dan Kami berikan pujian baik lagi luhur untukmu yang belum pernah dicapai oleh seorang pun sehingga tidaklah Allah disebut melainkan RasulNya juga disebutkan bersamaNya seperti kalimat syahadat masuk islam, adzan, iqamat, khutbah dan lainnya yang dalam kata-kata itu Allah mengagungkan sebutan RasulNya, Muhammad. Dan di hati umatnya, beliau dicintai, diagungkan, dan dimuliakan, yang tidak dimiliki oleh seorang pun selain beliau setelah Allah. Semoga Allah memberi beliau balasan atas jerih payahnya terhadap umat dengan balasan terbaik yang diberikan kepada seorang nabi atas jasa baiknya bagi umatnya.


📚 Tafsir Ibnu Katsir (Ringkas) / Fathul Karim Mukhtashar Tafsir al-Qur'an al-'Adzhim, karya Syaikh Prof. Dr. Hikmat bin Basyir bin Yasin, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

Ayat 1-8
Allah SWT berfirman: (Bukankah Kami telah melapangkan untukmu dadamu? (1)) yaitu Kami telah melapangkan dadamu, yaitu Kami telah menjadikannya bercahaya, luas, dan lapang. sebagaimana firmanNya: (Barang siapa yang Allah menghendaki akan memberikan petunjuk kepadanya, niscaya Dia melapangkan dadanya untuk (memeluk agama) Islam) (Surah Al-An'am: 125) Dan sebagaimana Allah melapangkan dada Rasulullah SAW, demikian pula Allah menjadikan syariatnya luas, lapang, toleran, dan mudah, tidak ada kesulitan, beban, dan kesempitan padanya.
Dikatakan bahwa yang dimaksud dengan firman Allah SWT: (Bukankah Kami telah melapangkan untukmu dadamu? (1)) yaitu Allah melapangkan dadanya di malam Israโ€™, sebagaimana yang telah disebutkan dalam riwayat Malik bin Sha'sha'ah. Imam Turmuzi telah mengemukakannya di sini. Dan jika memang hal itu terjadi di malam Israโ€™ sebagaimana yang diriwayatkan Malik bin Sha'sha'ah, maka tidaklah bertentangan dengan pendapat itu, karena sesungguhnya akibat dari yang dilakukan terhadap dada beliau di malam Israโ€™, terjadi setelah dilapangkan oleh Allah SWT secara maknawi juga.
Firman Allah SWT: (dan Kami telah menghilangkan darimu bebanmu (2)) Semakna dengan firmanNya: (supaya Allah memberi ampunan kepadamu terhadap dosamu yang telah lalu dan yang akan datang) (Surah Al-Fath: 2) firman Allah: (yang memberatkan punggungmu (3)) dan kata โ€œAl-inqadhโ€ adalah suara. Beberapa ulama salaf berkata tentang firmanNya (yang memberatkan punggungmu (3)) yaitu bebannya memberatkanmu
Firman Allah: (Dan Kami tinggikan bagimu sebutan (nama)mu (4)) Mujahid berkata bahwa maknanya adalah โ€œAku tidak menyebut melainkan menyebutmu bersamaKuโ€ yaitu dalam โ€œAku bersaksi bahwa tidak ada Tuhan selain Allah, dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah utusan Allahโ€.
Qatadah berkata bahwa Allah meninggikan penyebutan namanya di dunia dan akhirat. Maka tidak ada seorang khatib, tidak ada seorang yang membaca syahadat, dan tidak ada orang yang shalat melainkan mengucapkannya, yaitu,โ€Aku bersaksi bahwa tidak ada Tuhan selain Allah, dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah utusan Allahโ€
Firman Allah SWT: (Karena sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan (5) sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan (6)) Allah SWT memberitahukan bahwa sesungguhnya setelah kesulitan pasti ditemukan kemudahan, kemudian Dia menegaskan berita ini.
Diriwayatkan dari Al-Hasan, dia berkata bahwa mereka berkata bahwa satu kesulitan tidak dapat mengalahkan dua kemudahan.
Maknanya adalah karena โ€œAl-'usrโ€ ini dijadikan maโ€™rifat dalam dua keadaan dan itu merupakan bentuk mufrad, sedangkan โ€œAl-yusrโ€ itu dijadikan nakirah, sehingga berbilang. Oleh karena itu Rasulullah SAW bersabda,โ€Satu kesulitan tidak akan dapat mengalahkan dua kemudahanโ€ yaitu firman Allah SWT (Karena sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan (5) sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan (6)) dan โ€œAlโ€™usrโ€ yang pertama lain dengan yang kedua, sedangkan โ€œAl-yusrโ€ itu berbilang.
Firman Allah SWT: (Maka apabila kamu telah selesai (dari sesuatu urusan), kerjakanlah dengan sungguh-sungguh (urusan) yang lain (7) dan hanya kepada Tuhanmulah hendaknya kamu berharap (8)) yaitu apabila kamu menyelesaikan perkara-perkara dunia, kesibukannya dan kamu menyelesaikan semua yang berkaitan dengannya, maka bulatkanlah tekadmu untuk beribadah dan bangkitlah kepadanya dalam keadaan bersemangat. Ikhlaslah niatmu kepada Tuhanmu.
Mujahid berkata tentang ayat ini, bahwa apabila kamu menyelesaikan perkara duniamu, lalu kamu berdiri untuk shalat, maka kerjakanlah shalatmu dengan sungguh-sungguh kepada Tuhanmu.
Diriwayatkan dari Ibnu Abbas tentang firmanNya: Maka apabila kamu telah selesai, maka kerjakanlah dengan sungguh-sungguh, yaitu dalam berdoa.
Zaid bin Aslam dan Adh-Dhahhak berkata tentang firmanNya: (Maka apabila kamu telah selesai) yaitu, dari melakukan jihad. (kerjakanlah dengan sungguh-sungguh) yaitu kerjakanlah ibadah (dan hanya kepada Tuhanmulah hendaknya kamu berharap (8))


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir Juz 'Amma / Syaikh Prof. Dr. Shalih bin Fauzan al-Fauzan, anggota Lajnah Daaimah (Komite Fatwa Majelis Ulama KSA)

Dan kami hilangkan darimu beban, yakni Allah ๏ทป telah mengampuni bagi Rasulullah ๏ทบ dosa-dosanya yang telah lampau dan dan yang akan datang, Allah befirman : { ู„ููŠูŽุบู’ููุฑูŽ ู„ูŽูƒูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ู…ูŽุง ุชูŽู‚ูŽุฏู‘ูŽู…ูŽ ู…ูู†ู’ ุฐูŽู†ู’ุจููƒูŽ ูˆูŽู…ูŽุง ุชูŽุฃูŽุฎู‘ูŽุฑูŽ ูˆูŽูŠูุชูู…ู‘ูŽ ู†ูุนู’ู…ูŽุชูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ูƒูŽ ูˆูŽูŠูŽู‡ู’ุฏููŠูŽูƒูŽ ุตูุฑูŽุงุทู‹ุง ู…ูุณู’ุชูŽู‚ููŠู…ู‹ุง } ( Supaya Allah memberi ampunan kepadamu terhadap dosamu yang telah lalu dan yang akan datang serta menyempurnakan nikmat-Nya atasmu dan memimpin kamu kepada jalan yang lurus ) [ Al- fath : 2 ] Allah telah mengampuni dosa-dosa Nabi-Nya dan mengangkat darinya bebannya.


📚 Tafsir Juz 'Amma / Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin, ulama besar abad 14 H

ุฃูŽู„ูŽู…ู’ ู†ูŽุดู’ุฑูŽุญู’ ู„ูŽูƒูŽ ุตูŽุฏู’ุฑูŽูƒูŽ (1) ูˆูŽูˆูŽุถูŽุนู’ู†ูŽุง ุนูŽู†ู’ูƒูŽ ูˆูุฒู’ุฑูŽูƒูŽ " Bukankah Kami telah melapangkan untukmu dadamu? Dan Kami telah menghilangkan dari padamu bebanmu," Mungkin ada yang mengatakan: Kedua kalimat tersebut tidak serasi, kalimat pertama menggunakan fi'il mudhari' (Bentuk kata kerja sekarang atau akan datang) ู†ูŽุดู’ุฑูŽุญู’ [Nasyroh] sedangkan yang kedua menggunakan fi'il madhi ูˆูŽูˆูŽุถูŽุนู’ู†ูŽุง Tetapi, berdasarkan penjelasan yang saya utarakan yaitu bahwa Alam Nasyrah, bermakna qad syarahnaa (telah kami lapangkan), maka pengathafan wadha'naa diathafkan dengan yang sebanding dan serasi.


📚 An-Nafahat Al-Makkiyah / Syaikh Muhammad bin Shalih asy-Syawi

Surat Al-Insyirah ayat 2: Kami bebankan kepadamu apa yang berat di punggungmu, yang dirimu harus menyampaikan kerisalahan dan membimbing orang-orang yang mengikutinya.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Hidayatul Insan bi Tafsiril Qur'an / Ustadz Marwan Hadidi bin Musa, M.Pd.I

Wizr di ayat ini bisa diartikan dengan โ€˜dosaโ€™, yakni โ€œBukankah Kami telah menggugurkan dosamu.โ€ Hal ini sebagaimana firman Allah Taโ€™ala, โ€œAgar Allah memberi ampunan kepadamu terhadap dosamu yang telah lalu dan yang akan datang serta menyempurnakan nikmat-Nya atasmu dan memimpin kamu kepada jalan yang lurus,โ€ (Terj. Al Fat-h: 2). Ada pula yang berpendapat, bahwa yang dimaksud dengan beban di sini ialah kesusahan-kesusahan yang diderita Nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wa sallam dalam menyampaikan risalah.


📚 Tafsir Ringkas Kementrian Agama RI / Surat Al-Insyirah Ayat 2

1-4. Wahai nabi, bukankah kami telah melapangkan dadamu' kami telah menjadikanmu seorang nabi yang menerima syariat agama, berakhlak mulia, berwawasan luas, santun, dan sabar dalam menghadapi kepahitan hidup. Dan kami pun telah menurunkan bebanmu darimu, yang memberatkan punggungmu' kami jadikan tugasmu yang sejatinya berat, seperti menyampaikan risalah dan mendakwahkan syariat, terasa ringan. Dan kami pun telah tinggikan sebutan namamu bagimu. Kami sebut namamu secara berurutan dengan nama-ku, seperti dalam syahadat, azan, tasyahud, dan sebagainya. Itu adalah kemu'liaan tersendiri yang tidak kami berikan kepada nabi-nabi yang lain


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Demikianlah beragam penjabaran dari banyak ahli ilmu terhadap isi dan arti surat Al-Insyirah ayat 2 (arab-latin dan artinya), semoga berfaidah untuk kita semua. Bantulah perjuangan kami dengan memberi link menuju halaman ini atau menuju halaman depan TafsirWeb.com.

Halaman Sering Dikunjungi

Nikmati berbagai materi yang sering dikunjungi, seperti surat/ayat: An-Nisa 59, Al-Lahab, Quraisy, Al-Ma’idah 3, Al-Qari’ah, Al-Kahfi 1-10. Ada juga Bismillah, Yusuf, An-Nashr, An-Naziat, Az-Zumar 53, Al-‘Ashr.

  1. An-Nisa 59
  2. Al-Lahab
  3. Quraisy
  4. Al-Ma’idah 3
  5. Al-Qari’ah
  6. Al-Kahfi 1-10
  7. Bismillah
  8. Yusuf
  9. An-Nashr
  10. An-Naziat
  11. Az-Zumar 53
  12. Al-‘Ashr

Pencarian: al baqarah lillahi ma fissamawati, al-baqarah 3 ayat terakhir, surat yunus ayat 40 41 latin dan terjemahan, as saffat latin, surat lailatul qadr latin

Surat dan Ayat Rezeki

GRATIS Dapatkan pahala jariyah dan buku digital "Jalan Rezeki Berlimpah". Caranya, copy-paste text di bawah dan kirimkan ke minimal lima (5) group WhatsApp yang Anda ikuti:

Nikmati kemudahan dari Allah untuk memahami al-Qurโ€™an dengan tafsirnya. Tinggal klik nama suratnya, klik nomor ayat yang berwarna biru, maka akan keluar penjelasan lengkap untuk ayat tersebut:
ย 
๐Ÿ‘‰ tafsirweb.com/start
ย 
โœ… Bagikan informasi ini untuk mendapat pahala jariyah

Setelah Anda melakukan hal di atas, klik tombol di bawah: