Anda belum mahir membaca Qur'an? Ingin segera bisa? Klik di sini sekarang!

Surat Al-Lail Ayat 18

الَّذِي يُؤْتِي مَالَهُ يَتَزَكَّىٰ

Arab-Latin: Allażī yu`tī mālahụ yatazakkā

Terjemah Arti: Yang menafkahkan hartanya (di jalan Allah) untuk membersihkannya,

Terjemahan Tafsir Bahasa Indonesia (Isi Kandungan)

17-21. Akan dijauhkan dari neraka orang yang sangat bertakwa, Yang memberikan hartanya karena dia mengharapkan kebaikan. Infaknya bukan dalam rangka membalas kebaikan orang yang telah memberikan kebaikan kepadanya, Akan tetapi dia hanya mencari wajah tuhannya yang maha tinggi dan ridha NYA, Dan Allah akan memberinya apa yang membuatnya ridha di surga.

Tafsir Al-Muyassar / Kementerian Agama Saudi Arabia

18. Yang telah menafkahkan hartanya di jalan-jalan kebaikan untuk membersihkan dirinya dari dosa-dosa.

Tafsir Al-Mukhtashar / Markaz Tafsir Riyadh di bawah asuhan Syaikh Dr. Shalih bin Abdullah bin Humaid (Imam Masjidil Haram)

18. (Yaitu) orang memberikan harta bendanya di jalan Allah. Dia akan disucikan dengan mengeluarkan harta bendanya hanya karena Allah SWT bukan karena riba dan sum’ah, dan dia membersihkan dirinya dari kekikiran

Tafsir Al-Wajiz / Syaikh Prof. Dr. Wahbah az-Zuhaili

Dan juga yang menginfaqkan hartanya dan membelanjakannya untuk kebaikan, yang dengan itu ia berharap dapat mensucikan hartanya dan dirinya dari dosa dan maksiat.

An-Nafahat Al-Makkiyah / Muhammad bin Shalih asy-Syawi

17-18.

1 ) .Dan diantara contoh yang membedakan antara cinta seseorang karena Allah dan cinta karena selain Allah adalah : Bahwasanya Abu bakar as-shiddiq sebagai sahabat Nabi sangat mencintai Rasulullah ikhlas dan ridho karena Allah, sedangkan Abu thalib paman Rasulullah yang juga mencintainya dan selalu menolong beliau adalah karena hati nurani dan adanya hubungan kekkeluargaan, dan bukan cintai karena Allah, maka dari itu Allah menerima amal perbuatan Abu bakar, Allah kemudian menurunkan firman-Nya : { وَسَيُجَنَّبُهَا الْأَتْقَى } dan Dia menolak semua amal perbuatan yang dilakukan oleh Abu thalib, karena sesungguhnya dia termasuk orang-orang yang musyrik dan melakukan sesuatu perbuatan bukan karena Allah.

2 ). Al-Qur'an telah menjelaskan keutamaan dan kemuliaan Abu bakr, ulama tafsir bersepakat bahwa : { وَسَيُجَنَّبُهَا الْأَتْقَى , الَّذِي يُؤْتِي مَالَهُ يَتَزَكَّىٰ } diturunkan atas kebaikan Abu bakr, dan kata " الأتقى " dalam Qoidah bahasa arab adalah bentuk tafdhil yang berarti "yang paling bertaqwa" , maka jika ayat ini disandingkan dengan firman Allah : { إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ } " Sungguh, yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah { أَتْقَاكُمْ } orang yang paling bertakwa. Sungguh, Allah Maha Mengetahui lagi Mahateliti" [ Al-Hujurat : 13 ], maka jelaslah bahwasanya Abu bakr adalah orang paling mulia dari ummat ini setelah Nabi Muhammad.

3 ) Tadabburilah dua surah yang agung ini : ( al-Lail ) dan ( al-hujurat ); karena dalam dua surah ini Allah ta'ala menyebut Abu bakar sebagai ummat Nabi yang paling bertaqwa dan paling dermawan, dan balasan baginya adalah beliau akan ridho dengan segala kenikmatan dan kemuliaan dari Allah pada hari kiamat nanti, padahal masa keislaman Abu bakr hanya sekitar 25 tahun.

Lalu apa yang telah kamu wujudkan dari sifat-sifat tersebut, yang dengannya pemilik sifat-sifat itu akan masuk kedalam surga dari pintu manapun yang mereka inginkan ?

Li Yaddabbaru Ayatih / Lajnah Ilmiah Markaz Tadabbur

17-21. “Dan kelak akan dijauhkan orang yang paling takwa dari neraka itu, yang menafkahkan hartanya (di jalan Allah) untuk membersihkannya,” dengan niat membersihkan diri dan menyucikannya dari berbagai dosa dan kotoran dengan niat karena Allah.
Ayat ini menunjukkan, bahwa bila infak sunnah diiringi dengan meninggalkan nafkah wajib seperti membayar hutang dan tidak menunaikan nafkah wajib, hal itu tidaklah disyariatkan. Bahkan menurut kebanyakan ulama, pemberian orang yang bersangkutan tertolak, karena ia membersihkan diri dengan perbuatan yang dianjurkan sementara perbuatan itu membuatnya tidak menunaikan kewajiban. “Dan tidak ada seseorang pun yang memberikan suatu nikmat kepadanya yang harus dibalasnya,” yakni tidak seorang pun yang memiliki suatu nikmat yang menjadi tanggungan orang yang paling bertakwa tersebut melainkan dia pasti membalasnya. Dan bisa saja tersisa suatu karunia dan nikmat yang ditanggung orang lain, namun ia memurnikan diri menjadi hamba Allah, karena hanya Dia semata yang amat lembut kebaikanNya. Lain halnya orang yang masih punya tanggungan pada sesama namun tidak membalasnya, ia pasti membiarkan untuk sesama dan melakukan sesuatu yang bisa mengurangi keikhlasan.
Ayat ini meski mencakup Abu Bakar ash-Shiddiq bahkan ada yang menyatakan ayat ini turun disebabkan Abu Bakar, karena tidak seorang pun yang memiliki hak tanggungan nikmat atas Abu Bakar melainkan pasti dibalas, hingga Rasulullah sekali pun, hanya saja nikmat yang diberikan Rasulullah tidak mungkin bisa dibalas, yaitu nikmat dakwah menuju Agama Islam dan mengajarkan petunjuk serta agama kebenaran, Allah dan RasulNya memiliki karunia pada setiap orang yang tidak mungkin bisa dibalas, namun demikian, ayat ini mencakup setiap orang yang memiliki sifat mulia ini, sehingga tidaklah tersisa suatu nikmat pun yang menjadi tanggungan seseorang melainkan pasti dibalas dan amalnya tetap ikhlas karena Allah semata. Karena itu Allah berfirman, “Tetapi (dia memberikan itu semata-mata) karena mencari keridhaan Rabbnya Yang Mahatinggi. Dan kelak dia benar-benar mendapat kepuasan.” Inilah orang yang paling bertakwa karena berbagai macam karamah dan pahala yang diberikan oleh Allah padanya.
Dan segala puji hanya untuk Allah, Rabb semesta alam.

Tafsir as-Sa'di / Abdurrahman bin Nashir as-Sa'di

Orang yang bertaqwa itu adalah yang menginfakkan harta terbaik yang ia miliki, dia menginfakkan hartanya dalam ketaatan kepada Allah, dan apa yang mereka infakkan itu adalah pada hakikatnya hanya untuk dirinya, bukan untuk selainnya, dia merasa bahwa dirinya membutuhkan pertologan dari Allah ﷻ , dia meliha dirinya sangatlah rendah di mata Allah ﷻ , sebanyak apapun harta yang ia miliki, dan sekuat apapaun dirinya ia sangat membutuhkan Allah ﷻ berada dalam perlindunganya, begitulah orang-orang yang beriman da bertaqwa kepada Allah ﷻ ,

{ الَّذِي يُؤْتِي مَالَهُ يَتَزَكَّىٰ } Untuk apa ia infakkan hartanya ? , apakah untuk dipuji orang, sehingga dia berbangga-bangga dengannya, dan membuang-buang seenaknya, dia mengeluarkannya untuk memenuhi kebutuhan syahwatya ?, tentu tidak ... { يُؤْتِي مَالَهُ يَتَزَكَّىٰ } dia menginfakkan hartanya untuk dibersihkan dan disucikan dari dosa dan maksiat, agar diri dan hartanya suci dari sifat kikir dan sombong.

Tafsir Juz 'Amma / Prof. Dr. Shalih bin Fauzan al-Fauzan

Dia mengeluarkannya bukan karena riya’ (agar dilihat manusia) maupun sum’ah (agar didengar mereka), bahkan maksudnya adalah untuk menyucikan dirinya dari dosa dan aib dengan maksud mencari keridhaan Allah ‘Azza wa Jalla. Ayat ini menurut Syaikh As Sa’diy menunjukkan, bahwa apabila dalam infak yang sunat sampai meninggalkan yang wajib, seperti membayar hutang, menafkahi orang yang ditanggungnya, dsb. maka infak itu tidak disyariatkan, bahkan tertolak menurut kebanyakan ulama, karena seseorang tidaklah menyucikan dirinya dengan mengerjakan yang sunat jika sampai meninggalkan yang wajib.

Hidayatul Insan bi Tafsiril Qur'an / Marwan Hadidi bin Musa, M.Pd.I


Dia itulah orang yang menginfakkan hartanya di jalan Allah untuk membersihkan dirinya dari kekikiran, ketamakan, dan sifat buruk lainnya. 19. Dan tidak ada seorang pun memberikan suatu nikmat atau jasa padanya yang harus dibalasnya. Dia tidak berinfak hanya karena hendak membalas budi baik orang lain kepadanya, melainkan berinfak dengan tulus dan ikhlas.

Tafsir Ringkas Kemenag RI


Related: Surat Al-Lail Ayat 19 Arab-Latin, Surat Al-Lail Ayat 20 Bahasa Indonesia, Terjemah Arti Surat Al-Lail Ayat 21, Terjemahan Tafsir Surat Ad-Dhuha Ayat 1, Isi Kandungan Surat Ad-Dhuha Ayat 2, Makna Surat Ad-Dhuha Ayat 3

Category: Surat Al-Lail

Anda belum mahir membaca Qur'an? Ingin segera sisa? Klik di sini sekarang!

Taddabur Kobtem Komunitas Surat Al-lail Ayat 17-21