Quran Surat Ali ‘Imran Ayat 95


Anda belum mahir membaca Qur'an? Ingin segera bisa? Klik di sini sekarang!

قُلْ صَدَقَ ٱللَّهُ ۗ فَٱتَّبِعُوا۟ مِلَّةَ إِبْرَٰهِيمَ حَنِيفًا وَمَا كَانَ مِنَ ٱلْمُشْرِكِينَ

Arab-Latin: Qul ṣadaqallāh, fattabi'ụ millata ibrāhīma ḥanīfā, wa mā kāna minal-musyrikīn

Terjemah Arti: Katakanlah: "Benarlah (apa yang difirmankan) Allah". Maka ikutilah agama Ibrahim yang lurus, dan bukanlah dia termasuk orang-orang yang musyrik.

Tafsir Quran Surat Ali ‘Imran Ayat 95

95. Katakanlah -wahai Nabi-, “Mahabenar Allah tentang berita yang disampaikannya mengenai Ya'qūb (Israil) -'alaihissalām-, dan tentang semua yang Dia turunkan dan syariatkan. Maka ikutilah agama Ibrahim -'alaihissalām-, karena dia cenderung meninggalkan semua agama yang ada menuju agama Islam. Dan dia tidak termasuk golongan orang-orang yang menyekutukan Allah dengan sesuatupun selama-lamanya.”

Tafsir Al-Mukhtashar / Markaz Tafsir Riyadh, di bawah pengawasan Syaikh Dr. Shalih bin Abdullah bin Humaid (Imam Masjidil Haram)

Anda belum mahir membaca Qur'an? Ingin segera bisa? Klik di sini sekarang!

Katakanlah oleh mu (wahai Rasul), “Maha benar Allah dalam berita yang dikabarkanNya dan dalam ajaran yang disyariatkanNya. Apabila kalian benar dalam kecintaan kalian dan keterkaitan nasab kalian kepada khailullah, Ibrahim , maka ikutilah ajaran agamanya yang telah Allah syariatkan melalui lisan Muhammad . Karena itulah ajaran yang benar yang tidak ada keraguan di dalamnya sama sekali. Dan Ibrahim bukanlah termasuk orang-orang yang musyrik kepada Allah dalam tauhid dan ibadah kepadaNya.

Tafsir Al-Muyassar / Kementerian Agama Saudi Arabia

95. Hai Muhammad, katakanlah kepada orang-orang yang mendustakan: “Allah Maha Benar dalam apa yang dikabarkan-Nya, maka ikutilah agama Islam dan teguhlah di atasnya. Dan Ibrahim bukanlah termasuk orang-orang yang menyembah berhala.”

Tafsir Al-Madinah Al-Munawwarah / Markaz Ta'dzhim al-Qur'an di bawah pengawasan Syaikh Prof. Dr. Imad Zuhair Hafidz, professor fakultas al-Qur'an Universitas Islam Madinah

95. قُلْ صَدَقَ اللهُ ۗ فَاتَّبِعُوا۟ مِلَّةَ إِبْرٰهِيمَ (Katakanlah: “Benarlah (apa yang difirmankan) Allah”. Maka ikutilah agama Ibrahim)
Yakni agama Islam yang aku peluk ini, selama apa yang aku datangkan kepada kalian telah jelas sekali kebenarannya.

Zubdatut Tafsir Min Fathil Qadir / Syaikh Dr. Muhammad Sulaiman Al Asyqar, mudarris tafsir Universitas Islam Madinah

{ فَاتَّبِعُوا مِلَّةَ إِبْرَاهِيمَ حَنِيفًا } "Maka ikutilah agama Ibrahim yang lurus" , { وَاتَّبِعْ سَبِيلَ مَنْ أَنَابَ إِلَيَّ } "dan ikutilah jalan orang yang kembali kepada-Ku (yakni Muhammad)" [ luqman : 15 ], { فَبِهُدَاهُمُ اقْتَدِهْ } "maka ikutilah petunjuk mereka (yakni para nabi)" [ al-an'am : 90 ], jika anda memperhatikan ayat-ayat diatas anda akan memahami bahwa ayat-ayat tersebut adalah perintah mengikuti jalan yang benar, agama yang benar, dan petunjuk yang benar, padahal mereka adala para pemimpin yang telah diampuni dosa-dosanya, ayat-ayat ini mengajrkan kepada ummat agar mereka tidak mengikut kepada diri-diri para pemimpin itu walaupun kedudukan mereka tinggi, melainkan mereka mengikut kepada petunjuk yang dibawakan, dan jika mereka tergelincir dari manhaj yang benar maka akan terbuang jauh dari kebenaran. Inilah pelajaran penting dan sangat bermanfaat jika setiap muslim memahaminya, dan mereka akan selamat dari buruknya sifat fanatisme.

Li Yaddabbaru Ayatih / Markaz Tadabbur di bawah pengawasan Syaikh Prof. Dr. Umar bin Abdullah al-Muqbil, professor fakultas syari'ah Universitas Qashim - Saudi Arabia

95 Katakanlah wahai Nabi: “Allah Maha benar atas firman-Nya”. Maka dari itu, ikutilah agama yang diseru oleh penutup para Nabi yang mengikuti agama Ibrahim yang lurus. Ibrahim adalah orang yang benar dan lurus, dan bukan termasuk orang yang menyeleweng dari kebenaran juga bukan orang yang musyrik

Tafsir Al-Wajiz / Syaikh Prof. Dr. Wahbah az-Zuhaili, pakar fiqih dan tafsir negeri Suriah

Katakanlah: "Allah telah benar".Lantaran itu, turutlah agama Ibrahim yang lurus; dan bukanlah ia seorang daripada kaum Musyrikin.

An-Nafahat Al-Makkiyah / Syaikh Muhammad bin Shalih asy-Syawi

95. Maksudnya; katakanlah, Maha Benar Allah dalam segala yang di firmankannya dan siapakah yang lebih benar perkataan dan ucapanya dari pada Allah?
Dalam ayat ini telah di jelaskan tentang benarnya kerasulan Nabi Muhammad, keterangan-keterangan yang jelas tentang dakwahnya dan bathilnya apa yang diyakini oleh orang-orang yang menyimpang dari ahli kitab yaitu orang-orang yang mendustakan Rasulnya dan mereka menolak dakwahnya. Maha Benar Allah dalam perkara itu dan dia telah meyakinkan hamba-hambaNya akan hal tersebut dengan bukti-bukti yang nyata yang jelas dan hujjah-hujjah yang kuat yang akan mengguncang gunung dan menundukan orang-orang. Karena itu wajiblah manusia pada saat itu mengikuti ajaran Ibrahim, yaitu mengesakan Allah semata yang tidak ada sekutu bagiNya, mempercayai seluruh Rasul yang diutus oleh Allah, dan setiap kitab yang di turunkan olehnya dan berpaling dari agama-agama yang bathil dan menyimpang yang bertentangan dengan tauhid dan berlepas diri dari kesyirikan.

Tafsir as-Sa'di / Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa'di, pakar tafsir abad 14 H

Di mana Beliau (Nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wa sallam) berada di atasnya. 'Yang lurus' di sini maksudnya menyelisihi semua agama selain Islam. Agama Nabi Ibrahim adalah Islam, karena Beliau di atas tauhid dan tidak berada di atas syirk.

Hidayatul Insan bi Tafsiril Qur'an / Ustadz Marwan Hadidi bin Musa, M.Pd.I

Setelah nyata kebohongan orang-orang yahudi, maka Allah memerintahkan kepada nabi Muhammad, katakanlah, benarlah segala yang difirmankan Allah dan ketetapan-Nya tentang makanan. Maka ikutilah agama ibrahim yang lurus, yaitu penyerahan diri kepada Allah secara tulus tanpa sedikit pun keraguan, dan tidak menyekutukan Allah dengan apa pun dan siapa pun, karena dia, ibrahim, tidaklah termasuk orang musyrik. Dia sangat dihormati orang yahudi dan nasrani dan dia pantas menjadi teladan umat manusia. Dalam ayat ini Allah menjelaskan kedudukan masjidilharam dan kakbah yang nabi ibrahim terlibat dalam pembangunannya. Allah menegaskan bahwa sesungguhnya rumah tempat ibadah yang pertama dibangun untuk manusia, ialah baitullah yang di bakkah yakni mekah yang diberkahi dengan banyak kebajikan duniawi maupun ukhrawi secara berkesinambungan dan tiada terputus, dan menjadi petunjuk, yaitu sebagai kiblat dan pusat kegiataan beribadah kepada Allah serta harapan untuk mengunjunginya bagi seluruh alam di masa lampau, sekarang, maupun yang akan datang (lihat: surah ibrahim/14: 37).

Tafsir Ringkas Kementrian Agama RI

Related: Quran Surat Ali ‘Imran Ayat 96 Arab-Latin, Quran Surat Ali ‘Imran Ayat 97 Bahasa Indonesia, Terjemah Arti Quran Surat Ali ‘Imran Ayat 98, Terjemahan Tafsir Quran Surat Ali ‘Imran Ayat 99, Isi Kandungan Quran Surat Ali ‘Imran Ayat 100, Makna Quran Surat Ali ‘Imran Ayat 101

Category: Surat Ali 'Imran


Anda belum mahir membaca Qur'an? Ingin segera bisa? Klik di sini sekarang!