Surat Al-Qalam Ayat 31

Anda belum lancar atau belum hafal al-Qur'an? Klik di sini sekarang!

قَالُوا۟ يَٰوَيْلَنَآ إِنَّا كُنَّا طَٰغِينَ

Arab-Latin: Qālụ yā wailanā innā kunnā ṭāgīn

Artinya: Mereka berkata: "Aduhai celakalah kita; sesungguhnya kita ini adalah orang-orang yang melampaui batas".

« Al-Qalam 30Al-Qalam 32 »

Anda belum lancar atau belum hafal al-Qur'an? Klik di sini sekarang!

Kandungan Mendalam Terkait Dengan Surat Al-Qalam Ayat 31

Paragraf di atas merupakan Surat Al-Qalam Ayat 31 dengan text arab, latin dan terjemah artinya. Ada sekumpulan kandungan mendalam dari ayat ini. Terdokumentasi sekumpulan penjelasan dari banyak mufassirin terhadap kandungan surat Al-Qalam ayat 31, misalnya sebagaimana berikut:

📚 Tafsir Al-Muyassar / Kementerian Agama Saudi Arabia

26-33. Ketika mereka melihat kebun mereka terbakar, mereka merasa tidak percaya, mereka berkata, “Kita salah jalan dalam menuju kepadanya.” Ketika mereka tahu bahwa kebun itu memang benar kebun mereka, mereka berkata, “Kita gagal mendapatkan hasilnya, disebabkan keinginan kita untuk bersikap bakhil dengan menghalang-halangi orang-orang miskin.” Orang yang terbaik dari mereka berkata, “Bukankah aku sudah berkata kepada kalian agar mengucapkan, insya Allah?” mereka berkata sesudah mereka menyadari kesalahan mereka, “Mahasuci Allah dari kezhaliman terkait apa yang menimpa kami, justru kamilah yang menzhalimi diri kami dengan tidak mengucapkan insya Allah dan menyimpan niat buruk. Mereka berkata, “Celakalah kita, kita memang melampaui batas dengan berusaha menghalang-halangi orang-orang fakir dan menyelisihi perintah Allah. Semoga Allah memberi kita sesuatu yang lebih baik daripada kebun kita, karena kami sudah mengakui kesalahan kita dan bertaubat. Sesungguhnya kita hanya berharap kepada Tuhan kita semata, kita mengharapkan maafNya, dan meminta kebaikan dariNya.” Hukuman seperti yang menimpa para pemilik kebun itu merupakan hukuman Kami di dunia bagi siapa yang menyelisihi perintah Allah, bakhil dengan apa yang Allah berikan kepadanya berupa nikmat-nikmat dan tidak menunaikan hak Allah padanya. Dan azab akhirat benar-benar lebih besar dan lebih keras daripada azab dunia; seandainya mereka mengetahui, niscaya mereka meninggalkan apa yang mendatangkan azab.


📚 Tafsir Al-Mukhtashar / Markaz Tafsir Riyadh, di bawah pengawasan Syaikh Dr. Shalih bin Abdullah bin Humaid, Imam Masjidil Haram

31. Mereka berkata dengan menyesal, “Betapa meruginya kita, sesungguhnya kita telah melampaui batas dengan menghalangi orang-orang fakir dari hak mereka.


📚 Tafsir Al-Wajiz / Syaikh Prof. Dr. Wahbah az-Zuhaili, pakar fiqih dan tafsir negeri Suriah

31. Mereka berkata: “Celakalah kita! Sesungguhnya kita melewati batas-batas yang telah ditentukan Allah dengan menghalang-halangi hak-hak orang miskin”


Anda belum lancar atau belum hafal al-Qur'an? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir Ash-Shaghir / Fayiz bin Sayyaf As-Sariih, dimuraja’ah oleh Syaikh Prof. Dr. Abdullah bin Abdul Aziz al-‘Awaji, professor tafsir Univ Islam Madinah

{Mereka berkata, “Celaka kita. Sesungguhnya kita adalah orang-orang yang melampaui batas


📚 Tafsir as-Sa'di / Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa'di, pakar tafsir abad 14 H

30-32. karena itulah mereka amat menyesal, “lalu sebagian mereka menghadapi sebagian yang lain seraya cela mencela” atas perbuatan yang telah mereka lakukan. “Mereka berkata, ‘Aduhai celakalah kita; sesungguhnya kita ini adalah orang-orang yang melampaui batas’,” yakni melampaui batas dalam hak Allah dan hak sesama manusia. “Mudah-mudahan Rabb kita memberi ganti kepada kita dengan (kebun) yang lebih baik daripada itu; sesungguhnya kita mengharapkan ampunan dari Rabb kita.” Mereka mengharap agar Allah menggantikan yang lebih baik dan mereka berjanji akan berharap dan terus meminta pada Allah di dunia. Jika mereka seperti yang mereka katakan, zahirnya Allah menggantikan rizki yang lebih baik bagi mereka di dunia, karena orang yang berdoa dengan tulus pada Allah serta memohon dan mengharapNya, maka Allah akan mengabulkan permintaannya.


📚 An-Nafahat Al-Makkiyah / Syaikh Muhammad bin Shalih asy-Syawi

Surat Al-Qalam ayat 31: Mereka berkata : Sungguh kami orang-orang yang celaka dan binasa. Sungguh kami adalah orang yang melampaui batasan-batasan Allah, dengan ber-azzam untuk menahan hak-hak orang miskin.


Anda belum lancar atau belum hafal al-Qur'an? Klik di sini sekarang!

📚 Hidayatul Insan bi Tafsiril Qur'an / Ustadz Marwan Hadidi bin Musa, M.Pd.I

Terhadap hak Allah dan hak hamba-hamba-Nya.


📚 Tafsir Ringkas Kementrian Agama RI / Surat Al-Qalam Ayat 31

30-31. Setelah pemilik kebun tersebut sadar, lalu mulailah mereka saling berhadapan dan saling menyalahkan. Ada yang mengatakan, 'ini gara-gara kamu!' yang lain lagi menjawab, 'kenapa aku yang disalahkan''. Setelah beberapa saat berlalu pada akhirnya semua mengaku bersalah, kemudian mereka berkata, 'celaka kita! sesungguhnya kita orang-orang yang melampaui batas yaitu dengan bersumpah tidak akan memberi hasil panen kepada fakir miskin. 32-33. Setelah menyadari kekeliruannya, mereka pun berharap, mudah-Mudahan tuhan memberikan ganti kepada kita dengan kebun atau apa saja yang lebih baik daripada kebun yang telah rusak ini, sungguh, kita mengharapkan ampunan dan karunia dari tuhan kita. ' setelah selesai menguraikan kisah para pemilik kebun tersebut, Allah memperingatkan kepada siapa saja dengan menyatakan bahwa seperti itulah azab di dunia. Dan sungguh, azab akhirat lebih besar dibandingkan azab dunia itu, karena azab akhirat, di samping lebih dahsyat juga da-lam waktu yang tidak terbayangkan. Semestinya manusia menyadari hal itu sekiranya mereka mengetahui.


Anda belum lancar atau belum hafal al-Qur'an? Klik di sini sekarang!

Itulah pelbagai penjabaran dari beragam mufassir terhadap kandungan dan arti surat Al-Qalam ayat 31 (arab-latin dan artinya), moga-moga bermanfaat untuk kita. Bantu dakwah kami dengan memberi link ke halaman ini atau ke halaman depan TafsirWeb.com.

Konten Cukup Banyak Dibaca

Telaah banyak konten yang cukup banyak dibaca, seperti surat/ayat: Al-Ahzab 56, An-Nur 26, Ali ‘Imran 110, Al-Baqarah 152, Al-Jumu’ah 10, Al-Anfal. Juga Al-Baqarah 168, An-Nisa 29, Al-Jatsiyah, An-Nisa 146, Al-Insyirah 6, Thaha.

  1. Al-Ahzab 56
  2. An-Nur 26
  3. Ali ‘Imran 110
  4. Al-Baqarah 152
  5. Al-Jumu’ah 10
  6. Al-Anfal
  7. Al-Baqarah 168
  8. An-Nisa 29
  9. Al-Jatsiyah
  10. An-Nisa 146
  11. Al-Insyirah 6
  12. Thaha

Pencarian: hakikat kesempurnaan manusia menurut qs. qaaf ayat 16, dzat yang memberikan balasan orang yang berinfak atau bersedekah yaitu, arti surat an-naziat, innama amruhu idza, wastaghfirlahum

Surat dan Ayat Rezeki

GRATIS Dapatkan pahala jariyah dan buku digital "Jalan Rezeki Berlimpah". Caranya, copy-paste text di bawah dan kirimkan ke minimal tiga (3) group WhatsApp yang Anda ikuti:

Nikmati kemudahan dari Allah untuk memahami al-Qur’an dengan tafsirnya. Tinggal klik nama suratnya, klik nomor ayat yang berwarna biru, maka akan keluar penjelasan lengkap untuk ayat tersebut:
 
👉 tafsirweb.com/start
 
✅ Bagikan informasi ini untuk mendapat pahala jariyah

Setelah Anda melakukan hal di atas, klik tombol di bawah: