Surat As-Shaff Ayat 6

وَإِذْ قَالَ عِيسَى ٱبْنُ مَرْيَمَ يَٰبَنِىٓ إِسْرَٰٓءِيلَ إِنِّى رَسُولُ ٱللَّهِ إِلَيْكُم مُّصَدِّقًا لِّمَا بَيْنَ يَدَىَّ مِنَ ٱلتَّوْرَىٰةِ وَمُبَشِّرًۢا بِرَسُولٍ يَأْتِى مِنۢ بَعْدِى ٱسْمُهُۥٓ أَحْمَدُ ۖ فَلَمَّا جَآءَهُم بِٱلْبَيِّنَٰتِ قَالُوا۟ هَٰذَا سِحْرٌ مُّبِينٌ

Arab-Latin: Wa iż qāla 'īsabnu maryama yā banī isrā`īla innī rasụlullāhi ilaikum muṣaddiqal limā baina yadayya minat-taurāti wa mubasysyiram birasụliy ya`tī mim ba'dismuhū aḥmad, fa lammā jā`ahum bil-bayyināti qālụ hāżā siḥrum mubīn

Artinya: Dan (ingatlah) ketika Isa ibnu Maryam berkata: "Hai Bani Israil, sesungguhnya aku adalah utusan Allah kepadamu, membenarkan kitab sebelumku, yaitu Taurat, dan memberi khabar gembira dengan (datangnya) seorang Rasul yang akan datang sesudahku, yang namanya Ahmad (Muhammad)". Maka tatkala rasul itu datang kepada mereka dengan membawa bukti-bukti yang nyata, mereka berkata: "Ini adalah sihir yang nyata".

« As-Shaff 5As-Shaff 7 »

Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Pelajaran Penting Berkaitan Surat As-Shaff Ayat 6

Paragraf di atas merupakan Surat As-Shaff Ayat 6 dengan text arab, latin dan terjemah artinya. Ada berbagai pelajaran penting dari ayat ini. Didapatkan berbagai penjabaran dari berbagai ulama mengenai makna surat As-Shaff ayat 6, misalnya seperti tercantum:

📚 Tafsir Al-Muyassar / Kementerian Agama Saudi Arabia

6. Dan sampaikanlah pula (kepada kaummu wahai Rasul) ketika Nabi Allah, Isa berkata kepada kaumnya, “Sesungguhnya aku adalah Rasul Allah kepada kalian, membenarkan Taurat yang turun sebelumku, dan sebagai saksi yang membenarkan seorang rasul yang datang sesudahku yang bernama Ahmad, yakni Muhammad, dan aku menyeru kalian untuk membenarkannya.” Tetapi ketika Muhammad datang kepada mereka dengan ayat-ayat yang nyata, mereka berkata, “Apa yang kamu bawa ini hanya sihir yang nyata.”


📚 Tafsir Al-Madinah Al-Munawwarah / Markaz Ta'dzhim al-Qur'an di bawah pengawasan Syaikh Prof. Dr. Imad Zuhair Hafidz, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

6. Hai Rasulullah dan sampaikanlah kisah ketika Isa bin Maryam berkata: Hai Bani Israil, Aku adalah Rasulullah yang diutus kepada kalian, yang menegaskan dan membenarkan kitab Taurat yang diturunkan sebelumku, serta menyampaikan kedatangan seorang Rasul yang datang setelahku yang bernama Ahmad, yakni Muhammad.

Namun ketika Muhammad datang kepada mereka dengan ayat-ayat yang jelas dan mukjizat-mukjizat yang menakjubkan, mereka mengatakan bahwa itu benar-benar sihir.


📚 Tafsir Al-Mukhtashar / Markaz Tafsir Riyadh, di bawah pengawasan Syaikh Dr. Shalih bin Abdullah bin Humaid, Imam Masjidil Haram

6. Dan ingatlah -wahai Rasul- tatkala Isa bin Maryam -‘alaihissalām- berkata, “Wahai Bani Israil, sesungguhnya aku adalah utusan Allah yang diutus kepada kalian untuk membenarkan apa yang turun sebelumku yaitu Taurat dan aku bukanlah Rasul yang pertama, dan untuk membawa kabar gembira dengan seorang Rasul yang datang setelahku, namanya Ahmad.” Maka tatkala Isa mendatangkan kepada mereka bukti-bukti yang membuktikan kebenarannya, mereka berkata. “Ini adalah sihir yang nyata, kami sekali-kali tidak akan mengikutinya.”


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Zubdatut Tafsir Min Fathil Qadir / Syaikh Dr. Muhammad Sulaiman Al Asyqar, mudarris tafsir Universitas Islam Madinah

6. وَإِذْ قَالَ عِيسَى ابْنُ مَرْيَمَ يٰبَنِىٓ إِسْرٰٓءِيلَ إِنِّى رَسُولُ اللهِ إِلَيْكُم مُّصَدِّقًا لِّمَا بَيْنَ يَدَىَّ مِنَ التَّوْرَىٰةِ (Dan (ingatlah) ketika Isa ibnu Maryam berkata: “Hai Bani Israil, sesungguhnya aku adalah utusan Allah kepadamu, membenarkan kitab sebelumku, yaitu Taurat)
Yakni aku adalah Rasulullah yang diutus kepada kalian dengan membawa Injil, dan aku tidak mendatangi kalian dengan sesuatu yang menyelisihi Taurat. Bahkan Taurat itu berisi kabar kedatanganku; maka mengapa kalian menghindar dariku dan menyelisihiku.

وَمُبَشِّرًۢا بِرَسُولٍ يَأْتِى مِنۢ بَعْدِى اسْمُهُۥٓ أَحْمَدُ ۖ( dan memberi khabar gembira dengan (datangnya) seorang Rasul yang akan datang sesudahku, yang namanya Ahmad (Muhammad)”)
Dan jika aku demikian, maka tidak ada yang menjadi alasan untuk mendustakanku.
Dan nama Ahmad adalah nama lain Nabi kita Muhammad, yakni ia lebih terpuji kebaikannya daripada orang lain.

فَلَمَّا جَآءَهُم بِالْبَيِّنٰتِ قَالُوا۟ هٰذَا سِحْرٌ مُّبِينٌ(Maka tatkala rasul itu datang kepada mereka dengan membawa bukti-bukti yang nyata, mereka berkata: “Ini adalah sihir yang nyata”)
Yakni ketika Isa mendatangkan mukjizat kepada mereka, mereka berkata: “Yang didatangkan kepada kami ini benar-benar merupakan sihir.
Pendapat lain mengatakan bahwa yang dimaksud adalah Muhammad, ketika mendatangkan itu kepada mereka, mereka berkata: ia adalah penyihir.


📚 Li Yaddabbaru Ayatih / Markaz Tadabbur di bawah pengawasan Syaikh Prof. Dr. Umar bin Abdullah al-Muqbil, professor fakultas syari'ah Universitas Qashim - Saudi Arabia

Amr bin Murrah berkata: Lima orang diberi nama sebelum mereka ada: Muhammad { وَمُبَشِّرًۢا بِرَسُولٍ يَأْتِى مِنۢ بَعْدِى ٱسْمُهُۥٓ أَحْمَدُ } "dan memberi khabar gembira dengan (datangnya) seorang Rasul yang akan datang sesudahku, yang namanya Ahmad (Muhammad)", dan Yahya { إِنَّا نُبَشِّرُكَ بِغُلَٰمٍ ٱسْمُهُۥ يَحْيَىٰ } "sesungguhnya Kami memberi kabar gembira kepadamu akan (beroleh) seorang anak yang namanya Yahya" [Q.S. Maryam : 7], dan 'Isa { إِنَّ ٱللَّهَ يُبَشِّرُكِ بِكَلِمَةٍ مِّنْهُ ٱسْمُهُ ٱلْمَسِيحُ عِيسَى ٱبْنُ مَرْيَمَ } "seungguhnya Allah menggembirakan kamu (dengan kelahiran seorang putera yang diciptakan) dengan kalimat (yang datang) daripada-Nya, namanya Al Masih Isa" [Q.S. Ali Imran : 45], dan Ishaq dan Ya'qub { فَبَشَّرْنَٰهَا بِإِسْحَٰقَ وَمِن وَرَآءِ إِسْحَٰقَ يَعْقُوبَ } "maka Kami sampaikan kepadanya berita gembira tentang (kelahiran) Ishak dan dari Ishak (akan lahir puteranya) Ya’qub" [Q.S. Hud : 71].


📚 Tafsir Al-Wajiz / Syaikh Prof. Dr. Wahbah az-Zuhaili, pakar fiqih dan tafsir negeri Suriah

6. Ingatlah wahai Rasulullah saat Isa bin Maryam berkata: “Wahai Bani Israil! Sesungguhnya aku adalah utusan Allah yang diutus bagimu untuk menguatkan dan membenarkan kitab-kitab sebelumku, yaitu Taurat dan Zabur; dan mengabarkan tentang kedatangan Rasul setelahku yang bernama Ahmad (Muhammad), yaitu orang yang banyak memuji Tuhannya”. Ketika Isa datang kepada mereka dengan mukjizat dan dalil yang menunjukkan pada kebenaran, mereka berkata: “Ini adalah sihir yang benar-benar nyata”.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir Ash-Shaghir / Fayiz bin Sayyaf As-Sariih, dimuraja’ah oleh Syaikh Prof. Dr. Abdullah bin Abdul Aziz al-‘Awaji, professor tafsir Univ Islam Madinah

Ketika Isa putra Maryam berkata,“Wahai Bani Israil, sesungguhnya aku adalah utusan Allah kepada kalian untuk membenarkan kitab sebelumku} kitab yang turun sebelumku {yaitu Taurat, dan memberi kabar gembira tentang seorang utusan Allah yang akan datang setelahku yang namanya Ahmad” Akan tetapi ketika utusan itu datang kepada mereka dengan bukti-bukti yang nyata} dalil-dalil yang menunjukkan pada kebenarannya {mereka berkata,“Ini adalah sihir yang nyata”


📚 Tafsir as-Sa'di / Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa'di, pakar tafsir abad 14 H

6. Allah berfirman mengabarkan pembangkangan Bani Israil dahulu yang diseru oleh Nabi Isa bin Maryam. Isa berkata pada mereka, “Hai Bani Israil, sesungguhnya aku adalah utusan Allah kepadamu,” maksudnya, Allah mengutusku untuk menyeru kalian pada kebaikan dan melarang kalian dari keburukan, dan Allah mengukuhkan dengan berbagai bukti nyata yang menunjukkan kebenaran kerasulanku. “Membenarkan kitab (yang turun) sebelumku, yaitu taurat,” maksudnya aku datang membawa kitab seperti yang pernah dibawa Nabi Musa yaitu kitab Taurat dan berbagai syariat-syariat samawi. Andai aku hanya mengaku-ngaku sebagai nabi, tentu aku tidak membawa seperti yang dibawa para rasul. “Membenarkan kitab (yang turun) sebelumku, yaitu Taurat,” di samping itu kitab Taurat juga telah memberitahukan kabar gembira tentangku dan aku pun datang dan diutus sebagai pembenar Taurat, “dan aku juga memberi kabar gembira dengan (datangnya) seorang Rasul yang akan datang sesudahku, yang namanya Ahmad (muhammad),” yaitu Muhammad bin Abdullah bin Abdul Muthalib, nabi dari keturunan Bani Hasyim. Nabi Isa adalah seorang nabi layaknya nabi-nabi lain, membenarkan nabi sebelumnya. Tidak seperti orang-orang yang berdusta yang amat menentang para nabi dari segi sifat, akhlak, perintah dan larangan. “Maka tatkala Rasul itu datang kepada mereka,” yakni Nabi Muhammad yang diberitakan oleh Isa sebelumnya, “dengan membawa bukti-bukti yang nyata,” yaitu bukti-bukti jelas yang menunjukkan bahwa dialah yang diberitakan oleh Nabi Isa dan dialah utusan Allah sebenarnya, “mereka berkata” menentang dan mendustakan kebenaran, “Ini adalah sihir yang nyata.” Ini benar-benar aneh. Seorang rasul yang kerasulannya telah diketahui dengan jelas melebihi terangnya matahari di siang hari dianggap sebagai seorang penyihir yang nyata sihirnya. Apakah ada kehinaan yang lebih besar dari ini? Dan apakah ada kedustaan yang lebih besar dari ini yang menafikan berita kerasulan dan menegaskan sesuatu yang amat mustahil bagi Nabi Muhammad?


📚 Tafsir Ibnu Katsir (Ringkas) / Fathul Karim Mukhtashar Tafsir al-Qur'an al-'Adzhim, karya Syaikh Prof. Dr. Hikmat bin Basyir bin Yasin, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

Ayat 5-6
Allah SWT berfirman seraya memberitahukan tentang hamba dan rasulNya, nabi Musa bahwa dia pernah berkata kepada kaumnya: (mengapa kamu menyakitiku, sedangkan kamu mengetahui bahwa sesungguhnya aku adalah utusan Allah kepadamu?) yaitu, mengapa kalian menyakitiku, padahal kalian mengetahui kejujuranku dalam menyampaikan risalah kepada kalian. Dalam hal ini terkandung hiburan bagi Rasulullah SAW dalam apa yang menimpa beliau dari orang-orang kafir, dari kaum beliau dan kaum lainnya. dan perintah untuk bersabar dalam menghadapinya. Oleh karena itu beliau SAW bersabda:”Semoga Allah merahmati Musa, sesungguhnya dia telah disakiti lebih dari ini dan dia tetap bersabar” Di dalamnya juga terkandung larangan bagi orang-orang mukmin meremehkan dan menyakiti Nabi SAW, sebagaimana Allah SWT berfirman: (Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menjadi seperti orang-orang yang menyakiti Musa; maka Allah membersihkannya dari tuduhan-tuduhan yang mereka katakan. Dan adalah dia seorang yang mempunyai kedudukan terhormat di sisi Allah (69)) (Surah Al-Ahzab) Firman Allah SWT: (Maka tatkala mereka berpaling (dari kebenaran), Allah memalingkan hati mereka) yaitu ketika mereka menyimpang dari kebenaran, padahal mereka mengetahuinya, maka Allah memalingkan hati mereka dari petunjuk dan menempatkan di hati mereka keraguan, kebimbangan, dan kehinaan. Sebagaimana Allah SWT berfirman: (Dan (begitu pula) Kami memalingkan hati dan penglihatan mereka seperti mereka belum pernah beriman kepadanya (Al-Qur'an) pada permulaannya, dan Kami biarkan mereka bergelimang dalam kesesatannya yang sangat (110)) (Surah Al-An'am) dan (Dan barang siapa yang menentang Rasul sesudah jelas kebenaran baginya, dan mengikuti jalan yang bukan jalan orang-orang mukmin. Kami biarkan ia leluasa terhadap kesesatan yang telah dikuasainya itu dan Kami masukkan ia ke dalam Jahanam, dan neraka Jahanam itu seburuk-buruk tempat kembali (115)) (Surah An-Nisa) Oleh karena itu dalam ayat ini Allah berfirman: (dan Allah tiada memberi petunjuk kepada kaum yang fasik) Firman Allah SWT: (Dan (ingatlah) ketika Isa putra Maryam berkata, "Hai Bani Israil, sesungguhnya aku adalah utusan Allah kepadamu, membenarkan kitab (yang turun) sebelumku, yaitu Taurat dan memberi kabar gembira dengan (datangnya) seorang rasul yang akan datang sesudahku, yang namanya Ahmad (Muhammad)”) yaitu kitab Taurat telah menyampaikan kabar gembira tentang aku, dan akulah orang yang diberitakan oleh kitab Taurat itu, dan aku menyampaikan kabar gembira tentang kedatangan rasul yang setelah, dia adalah Rasul yang Ummi, yang berbangsa Arab, dari Makkah bernama Ahmad (Muhammad). Nabi Isa adalah penutup para nabi Bani Israil, dia berada di tengah-tengah kaum Bani Israil menyampaikan kabar gembira atas kedatangan nabi Muhammad, yaitu Ahmad sebagai penutup para nabi dan para rasul yang tidak ada rasul dan nabi lagi sesudahnya.
Diriwayatkan dari Luqman bin Amir, dia berkata,”Aku mendengar Abu Umamah berkata,”AKu bertanya, "Wahai Rasulullah, bagaimanakah mula-mulanya perkaramu?" Nabi SAW menjawab: “Doa ayahku Ibrahim, kabar gembira Isa, dan ibuku melihat dalam mimpinya bahwa keluar dari tubuhnya cahaya yang menerangi gedung-gedung negeri Syam”
Firman Allah SWT: (Maka tatkala rasul itu datang kepada mereka dengan membawa bukti-bukti yang nyata, mereka berkata, "Ini adalah sihir yang nyata") Ibnu Juraij dan Ibnu Jarir berkata tentang firmanNya: (Maka tatkala datang kepada mereka rasul itu) yaitu Ahmad (nabi Muhammad) yaitu yang telah diberitakan sejak masa-masa terdahulu dan telah dikenal sebutannya di kalangan umat-umat terdahulu. Maka ketika dia telah tampak perkaranya dan datang dengan membawa bukti-bukti yang nyata, maka orang-orang kafir dan orang-orang yang menentang berkata: (Ini adalah sihir yang nyata)


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 An-Nafahat Al-Makkiyah / Syaikh Muhammad bin Shalih asy-Syawi

Surat As-Shaff ayat 6: Sebutkan wahai Nabi Allah kepada kaummu ketika Isa berkata kepada kaumnya : Wahai bani israil, sesungguhnya aku diutus Allah kepadamu, dan aku membenarkan Taurat dan kitab-kitab Allah serta seluruh Nabi-Nya dari yang awal sampai yang akhir. Disebutkan bahwasanya dia membenarkan Taurat agar mereka (kaumnya) tahu bahwa dia mengimani kerisalahan Musa yang semoga mereka mendapatkan petunjuk. Kemudian berkata Isa kepada kaumnya : Dan sesungguhnya aku datang untuk membawa kabar kepada kalian atas diutusnya Rasul yang akan datang setelahku yang bernama Ahmad, dan ia adalah Muhammad ﷺ. Ketika datang kepada mereka Muhammad ﷺ membawa kabar dengan bukti-bukti yang nyata dan jelas, mereka mendustakan dan menolak dirinya dan kerisalahannya. Mereka berkata : Sesungguhnya tidaklah apa yang datang darinya kecuali kebathilan, dan sihir yang tidak diragukan lagi.


📚 Hidayatul Insan bi Tafsiril Qur'an / Ustadz Marwan Hadidi bin Musa, M.Pd.I

Allah Subhaanahu wa Ta'aala berfirman memberitahukan tentang sikap keras kepala Bani Israil terdahulu yang telah diajak oleh Nabi Isa ‘alaihis salam.

Beliau tidak mengatakan, “Wahai kaumku!” karena Beliau tidak memiliki kerabat dengan mereka.

Yakni Allah Subhaanahu wa Ta'aala mengutusku untuk mengajak kamu kepada kebaikan dan melarang kamu dari keburukan, dan Dia menguatkanku dengan bukti-bukti yang nyata yang menunjukkan kebenaranku, yaitu keadaanku membenarkan kitab (yang turun) sebelumku, yaitu Taurat…dst.

Yakni aku datang dengan apa yang dibawa Nabi Musa ‘alaihis salam berupa kitab Taurat dan syariat-syariat samawi (dari langit), kalau aku hanya mengaku saja sebagai nabi (padahal bukan nabi) tentu aku akan membawa sesuatu yang berbeda dengan apa yang dibawa para rasul.

Nabi Isa ‘alaihis salam sama seperti para nabi yang lain membenarkan nabi sebelumnya dan memberi kabar gembira dengan nabi yang akan datang setelahnya berbeda dengan para pendusta, dimana mereka bertentangan dengan para nabi dengan pertentangan yang keras dan menyelisihi mereka baik sifat maupun akhlaknya, demikian pula dalam perintah dan larangannya.

Yaitu Nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wa sallam.

Yang menunjukkan bahwa Beliau benar-benar utusan Allah.

Sambil menolak kebenaran dan mendustakannya.

Hal ini termasuk hal yang paling aneh, Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam yang risalahnya begitu jelas, bahkan lebih jelas daripada sinar matahari dianggap sebagai pesihir. Bukankah ini merupakan kedustaan yang besar? Bagaimana bukan kedustaan yang besar karena menafikan bagi Beliau sesuatu yang telah jelas dari risalahnya dan menetapkan untuk Beliau sesuatu yang Beliau adalah orang yang paling jauh darinya?


📚 Tafsir Ringkas Kementrian Agama RI / Surat As-Shaff Ayat 6

Ayat ini membicarakan umat nabi isa yang menolak beriman kepada nabi Muhammad, padahal Allah sudah memberitahukan tentang kelahiran beliau di dalam injil. Dan ingatlah wahai Muhammad, ketika isa putra maryam berkata kepada kaumnya, 'wahai bani israil! sesungguhnya aku utusan Allah kepadamu untuk mengajarkan prinsip tiada tuhan selain Allah, tiada ibadah kecuali kepada-Nya, dan tidak mempertuhankan sesama manusia yang membenarkan kitab yang turun sebelumku, yaitu kitab taurat yang diturunkan kepada nabi musa dan memberi kabar gembira kepada kamu dengan seorang rasul yang akan datang setelahku, yang bernama ahmad dan/atau Muhammad yang merupakan nabi dan rasul terakhir; namun ketika rasul itu datang kepada mereka, kaum nasrani, dengan membawa bukti-bukti yang nyata tentang kenabian dan kerasulan beliau di dalam Al-Qur'an, mereka berkata kepada sesama orang-orang kristen, 'Al-Qur'an ini adalah sihir yang nyata, bukan wahyu Allah, bukan kitab suci. ' 7. Dan siapakah yang lebih zalim, yakni tidak ada yang paling zalim, daripada orang yang mengada-adakan kebohongan terhadap Allah dengan meyakini konsep trinitas, tuhan bapak, tuhan yesus, dan tuhan bunda maria; padahal dia, orang yang meyakini konsep trinitas itu diajak kepada agama islam' dan Allah tidak akan memberikan petunjuk kepada orang-orang yang zalim, yaitu orang-orang yang menyekutukan atau mengada-adakan kebohongan tentang Allah.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Demikianlah beragam penafsiran dari banyak ahli tafsir mengenai isi dan arti surat As-Shaff ayat 6 (arab-latin dan artinya), semoga memberi kebaikan bagi kita. Bantulah kemajuan kami dengan memberi tautan ke halaman ini atau ke halaman depan TafsirWeb.com.

Konten Banyak Dicari

Baca ratusan topik yang banyak dicari, seperti surat/ayat: Al-Jumu’ah 10, An-Nur 26, An-Nisa 29, Al-Insyirah 6, Ali ‘Imran 110, Al-Baqarah 168. Ada juga Thaha, Al-Jatsiyah, Al-Anfal, An-Nisa 146, Al-Ahzab 56, Al-Baqarah 152.

  1. Al-Jumu’ah 10
  2. An-Nur 26
  3. An-Nisa 29
  4. Al-Insyirah 6
  5. Ali ‘Imran 110
  6. Al-Baqarah 168
  7. Thaha
  8. Al-Jatsiyah
  9. Al-Anfal
  10. An-Nisa 146
  11. Al-Ahzab 56
  12. Al-Baqarah 152

Pencarian: isi kandungan surat al hajj ayat 7, surah yasin arab full, isi surat al maidah ayat 48, allah tidak akan membebani seseorang melainkan sesuai dengan, surah alhaqqah

Surat dan Ayat Rezeki

Dapatkan pahala jariyah dan buku digital "Jalan Rezeki Berlimpah" dengan sharing informasi tentang TafsirWeb!

Cara Sharing Manual:

Copy-paste text di bawah, kirim ke lima (5) group WhatsApp yang Anda ikuti:

Nikmati kemudahan dari Allah untuk memahami al-Qur’an dengan tafsirnya. Tinggal klik nama suratnya, klik nomor ayat, maka akan keluar penjelasan lengkap untuk ayat tersebut:
 
✅ Klik *tafsirweb.com/start* untuk menikmati tafsir al-Qur'an
 
✅ Klik *tafsirweb.com/pahala* lalu kirim informasi ini ke 5 group lainnya untuk dapat pahala jariyah

Cara Sharing Otomatis:

Klik Di Sini 👉 pilih lima (5) group WhatsApp yang Anda ikuti 👉 klik tombol kirim

Bonus Setelah Sharing:

Setelah Anda melakukan sharing, klik tombol di bawah: