Surat Al-Hasyr Ayat 2

هُوَ ٱلَّذِىٓ أَخْرَجَ ٱلَّذِينَ كَفَرُوا۟ مِنْ أَهْلِ ٱلْكِتَٰبِ مِن دِيَٰرِهِمْ لِأَوَّلِ ٱلْحَشْرِ ۚ مَا ظَنَنتُمْ أَن يَخْرُجُوا۟ ۖ وَظَنُّوٓا۟ أَنَّهُم مَّانِعَتُهُمْ حُصُونُهُم مِّنَ ٱللَّهِ فَأَتَىٰهُمُ ٱللَّهُ مِنْ حَيْثُ لَمْ يَحْتَسِبُوا۟ ۖ وَقَذَفَ فِى قُلُوبِهِمُ ٱلرُّعْبَ ۚ يُخْرِبُونَ بُيُوتَهُم بِأَيْدِيهِمْ وَأَيْدِى ٱلْمُؤْمِنِينَ فَٱعْتَبِرُوا۟ يَٰٓأُو۟لِى ٱلْأَبْصَٰرِ

Arab-Latin: Huwallażī akhrajallażīna kafarụ min ahlil-kitābi min diyārihim li`awwalil-ḥasyr, mā ẓanantum ay yakhrujụ wa ẓannū annahum māni'atuhum ḥuṣụnuhum minallāhi fa atāhumullāhu min ḥaiṡu lam yaḥtasibụ wa qażafa fī qulụbihimur-ru'ba yukhribụna buyụtahum bi`aidīhim wa aidil-mu`minīna fa'tabirụ yā ulil-abṣār

Artinya: Dialah yang mengeluarkan orang-orang kafir di antara ahli kitab dari kampung-kampung mereka pada saat pengusiran yang pertama. Kamu tidak menyangka, bahwa mereka akan keluar dan merekapun yakin, bahwa benteng-benteng mereka dapat mempertahankan mereka dari (siksa) Allah; maka Allah mendatangkan kepada mereka (hukuman) dari arah yang tidak mereka sangka-sangka. Dan Allah melemparkan ketakutan dalam hati mereka; mereka memusnahkan rumah-rumah mereka dengan tangan mereka sendiri dan tangan orang-orang mukmin. Maka ambillah (kejadian itu) untuk menjadi pelajaran, hai orang-orang yang mempunyai wawasan.

« Al-Hasyr 1Al-Hasyr 3 »

Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Hikmah Penting Berkaitan Surat Al-Hasyr Ayat 2

Paragraf di atas merupakan Surat Al-Hasyr Ayat 2 dengan text arab, latin dan terjemah artinya. Ada beberapa hikmah penting dari ayat ini. Ditemukan beberapa penafsiran dari beragam ahli tafsir terhadap makna surat Al-Hasyr ayat 2, di antaranya seperti berikut:

📚 Tafsir Al-Muyassar / Kementerian Agama Saudi Arabia

2. Dia- lah Allah Yang mengeluarkan orang-orang yang mengingkari kenabian Muhammad dari kalangan Ahli Kitab, yaitu orang-orang Yahudi Bani an-Nadhir, dari tempat-tempat tinggal mereka yang bertetangga dengan kaum Muslimin di Madinah. Ini adalah pengusiran pertama bagi mereka dari jazirah Arab ke Syam. Kalian (wahai kaum Muslimin) tidak menyangka bahwa mereka akan terusir dari negeri mereka dengan penuh kehinaan dan kerendahan, karena mereka memiliki kekuatan besar dan pertahanan yang kokoh. Orang-orang Yahudi menyangka bahwa benteng-benteng mereka bisa melindungi mereka dari azab Allah dan tidak seorang pun mampu menaklukannya. Tetapi keputusan Allah yang tidak mereka duga datang, Allah menyusupkan rasa takut yang mendalam ke dalam hati mereka. Mereka merusak rumah-rumah mereka dengan tangan-tangan mereka sendiri dan tangan-tangan kaum Mukminin. Ambillah pelajaran wahai orang-orang yang memiliki pandangan lurus dan akal yang kuat dari apa yang menimpa mereka.


📚 Tafsir Al-Madinah Al-Munawwarah / Markaz Ta'dzhim al-Qur'an di bawah pengawasan Syaikh Prof. Dr. Imad Zuhair Hafidz, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

2. Allah-lah yang mengusir orang-orang Yahudi Bani Nadhir yang mendustakan risalah Nabi dari tempat tinggal mereka -yang berada di sekitar kota Madinah- pada awal pengusiran mereka dari jazirah Arab menuju negeri Syam.

Kalian menyangka -hai orang-orang beriman- mereka tidak akan keluar dari Madinah karena mereka memiliki pertahanan dan kekuatan yang besar; dan orang-orang Bani Nadhir itupun mengira benteng-benteng mereka dapat melindungi mereka dari serangan. Namun datanglah ketetapan Allah yang tidak pernah mereka perkirakan; Allah memasukkan ketakutan ke dalam hati mereka, sehingga mereka menghancurkan rumah-rumah mereka sendiri dari dalam, agar nantinya tidak dihuni oleh kaum muslimin; sedangkan kaum muslimin menghancurkan sisi-sisi lain dari rumah orang-orang Yahudi itu dari luar, agar mereka dapat memasuki benteng mereka. Maka jadikanlah ini sebagai pelajaran wahai orang-orang yang berakal sehat.


📚 Tafsir Al-Mukhtashar / Markaz Tafsir Riyadh, di bawah pengawasan Syaikh Dr. Shalih bin Abdullah bin Humaid, Imam Masjidil Haram

2. Dia lah yang mengusir Bani Naḍīr yang kafir terhadap Allah dan mendustakan Rasul-Nya, Muhammad -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- dari rumah-rumah mereka di Madinah, pada pengusiran mereka yang pertama dari Madinah ke negeri Syam. Mereka dari kalangan Yahudi, pemilik Taurat, setelah mereka mengingkari perjanjian mereka dan berpihak kepada orang-orang kafir. Allah mengusir mereka ke negeri Syam. Kalian tidak menyangka -wahai orang-orang yang beriman- bahwa mereka akan diusir dari rumah-rumah mereka karena kemuliaan dan kekuatan mereka. Dan mereka menyangka bahwa benteng-benteng mereka yang telah mereka bangun dengan kokoh akan mampu melindungi mereka dari siksa Allah dan balasan-Nya. Lalu datanglah kepada mereka siksa Allah dari sisi yang tidak mereka sangka kedatangannya, yaitu saat Allah memerintahkan Rasul-Nya untuk memerangi mereka dan mengusir mereka dari rumah-rumah mereka dan Allah memasukkan rasa takut yang amat sangat ke dalam hati mereka. Mereka merobohkan rumah-rumah mereka dengan tangan-tangan mereka sendiri dari dalam agar tidak di manfaatkan kaum muslimin dan kaum muslimin merobohkannya dari sisi luar. Maka ambillah pelajaran wahai orang-orang yang mempunyai wawasan dari apa yang menimpa mereka dikarenakan kekufuran mereka. Janganlah menjadi seperti mereka sehingga kalian mendapatkan balasan dan siksa sebagaimana yang ditimpakan kepada mereka.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Zubdatut Tafsir Min Fathil Qadir / Syaikh Dr. Muhammad Sulaiman Al Asyqar, mudarris tafsir Universitas Islam Madinah

2. هُوَ الَّذِىٓ أَخْرَجَ الَّذِينَ كَفَرُوا۟ مِنْ أَهْلِ الْكِتٰبِ مِن دِيٰرِهِمْ لِأَوَّلِ الْحَشْرِ ۚ (Dialah yang mengeluarkan orang-orang kafir di antara ahli kitab dari kampung-kampung mereka pada saat pengusiran yang pertama)
Mereka adalah Bani Nadhir, yang merupakan golongan orang-orang Yahudi dari keturunan nabi Harun; mereka mendatangi kota Madinah ketika terjadi fitnah pada Bani Israil. Mereka mengingkari perjanjian yang mereka buat dengan Nabi Muhammad dan berbalik melawannya bersama orang-orang musyrik. Maka Rasulullah mengepung mereka sampai mereka menyerah dan rela untuk diusir.
Al-Kalby mengatakan: mereka adalah kaum pertama dari Ahli Kitab yang diusir dari jazirah Arab, kemudian kaum mereka yang terakhir diusir terjadi pada zaman kekhalifahan Umar bin Khattab. Pendapat lain mengatakan bahwa pengusiran yang terakhir adalah pengusiran seluruh manusia menuju padang mahsyar.

مَا ظَنَنتُمْ أَن يَخْرُجُوا۟ ۖ( Kamu tidak menyangka, bahwa mereka akan keluar)
Yakni hai kaum muslimin, kalian tidak menyangka bahwa Bani Nadhir keluar dari pemukiman mereka karena kemuliaan dan pertahanan mereka yang kuat. Sebab mereka dahulu memiliki benteng yang sangat kuat, tanah dan kebun kurma yang luas, serta memiliki pasukan yang kuat dan terlatih.

وَظَنُّوٓا۟ أَنَّهُم مَّانِعَتُهُمْ حُصُونُهُم مِّنَ اللهِ(dan merekapun yakin, bahwa benteng-benteng mereka dapat mempertahankan mereka dari (siksa) Allah)
Yakni dan Bani Nadhir mengira bahwa benteng mereka dapat melindungi mereka dari kekuatan Allah.

فَأَتَىٰهُمُ اللهُ مِنْ حَيْثُ لَمْ يَحْتَسِبُوا۟ ۖ( maka Allah mendatangkan kepada mereka (hukuman) dari arah yang tidak mereka sangka-sangka)
Yakni mereka didatangi ketetapan Allah dari arah yang tidak mereka kira sebelumnya, yaitu Allah memerintahkan nabi-Nya agar memerangi dan mengusir mereka, sedangkan mereka tidak menyangka bahwa hal itu akan sampai pada level itu, sebab mereka menganggap diri mereka lebih kuat dan perkasa.

وَقَذَفَ فِى قُلُوبِهِمُ الرُّعْبَ ۚ( Dan Allah melemparkan ketakutan dalam hati mereka)
Makna (الرعب) yakni ketakutan yang luar biasa. Rasulullah pernah bersabda: “Aku ditolong Allah dengan ketakutan (musuhku padaku) selama satu bulan perjalanan (sebelum bertemu denganku).”

يُخْرِبُونَ بُيُوتَهُم بِأَيْدِيهِمْ وَأَيْدِى الْمُؤْمِنِينَ(mereka memusnahkan rumah-rumah mereka dengan tangan mereka sendiri dan tangan orang-orang mukmin)
Hal ini karena ketika mereka telah yakin akan diusir, mereka merasa hasad terhadap kaum muslimin yang akan menempati rumah-rumah mereka, sehingga mereka merobohkan rumah mereka sendiri dari dalam sedangkan kaum muslimin merobohkannya dari luar.
Az-Zuhri dan ‘Urwah bin Zubair berkata: setelah Rasulullah membuat perjanjian damai dengan mereka dengan membolehkan mereka membawa apa yang mampu dibawa oleh unta, mereka menyayangkan kayu atau tiang rumah mereka untuk ditinggal, sehingga mereka merobohkan rumah mereka dan membawa kayu atau tiang itu dengan unta mereka, sedangkan orang-orang beriman merobohkan sisanya.

فَاعْتَبِرُوا۟ يٰٓأُو۟لِى الْأَبْصٰرِ(Maka ambillah (kejadian itu) untuk menjadi pelajaran, hai orang-orang yang mempunyai wawasan)
Yakni ketahuilah bahwa Allah akan melakukan hal demikian kepada orang yang melanggar perjanjian dan menentang Allah.


📚 Li Yaddabbaru Ayatih / Markaz Tadabbur di bawah pengawasan Syaikh Prof. Dr. Umar bin Abdullah al-Muqbil, professor fakultas syari'ah Universitas Qashim - Saudi Arabia

Mengandalkan perlindungan dan dukungan terhadap makhluk adalah salah satu penyebab kekecewaan terbesar di saat-saat paling kritis, renungkan firman Allah ta'ala: { وَظَنُّوٓا۟ أَنَّهُم مَّانِعَتُهُمْ حُصُونُهُم مِّنَ ٱللَّهِ فَأَتَىٰهُمُ ٱللَّهُ مِنْ حَيْثُ لَمْ يَحْتَسِبُوا۟ ۖ وَقَذَفَ فِى قُلُوبِهِمُ ٱلرُّعْبَ } "dan merekapun yakin, bahwa benteng-benteng mereka dapat mempertahankan mereka dari (siksa) Allah; maka Allah mendatangkan kepada mereka (hukuman) dari arah yang tidak mereka sangka-sangka. Dan Allah melemparkan ketakutan dalam hati mereka".


📚 Tafsir Al-Wajiz / Syaikh Prof. Dr. Wahbah az-Zuhaili, pakar fiqih dan tafsir negeri Suriah

2. Maha Suci Allah yang telah mengeluarkan orang-orang kafir ahli kitab dari kampung halamannya. Yaitu Yahudi Bani Nadhir yang sebelumnya hidup bersama di Madinah. Kemudian Allah mengelurakan mereka dari kampung halamannya ke Khaibar. Setelah itu , pada zaman Umar kaum Yahudi juga diusir dari suku Khaibar. Mereka diusir dari wilayah Arab menuju Syam. Sebab mereka telah mengkhianati janji mereka kepada Nabi SAW. Mereka bersekutu dan bersatu dengan orang-orang musyrik. Sehingga rasul SAW memblokade mereka.ampai mereka bersedia keluar dari kampung halaman. Kalian wahai orang yang beriman tidak menyangka sebelumnya bahwa mereka akan keluar dari tempat mereka, karena sangat membangkangnya mereka. Mereka meyakini, bahwa blokade mereka mampu melindungi mereka dari azab dan murka Allah. Al hasun adalah benteng yang sangat kuat. Maka datanglah azab Allah, dan perintah mengusir mereka. Karena mereka tidak merasa terancam dengan azab Allah, sebab sangat percaya diri dengan kekuatan yang mereka punya. Kemudian Allah menancapkan rasa takut yang besar dalam hati mereka, dan ancaman memenuhi hati mereka. Mereka merusak rumah mereka dengan tangan mereka sendiri dari dalam agar tidak dihuni oleh orang muslim. Dan di sisi lain mereka menggunakan tangan orang-orang mukmin untuk merusak rumah mereka dari luar untuk menghilangkan jejak perbuatan mereka. Maka ambillah pelajaran dari mereka wahai orang mukmin, dan wahai orang yang mempunyai akal dan penglihatan hati. Al hasyr adalah mengusir/mengeluarkan semua penghuni suatu tempat ke tempat lain. Pengidhofahan yang pertama adalah idhofah yang bermakna lebih baik untuk bersabar. Artinya sabar adalah lebih baik, al hasyr yang pertama. Bashirah adalah cahaya hati


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir Ash-Shaghir / Fayiz bin Sayyaf As-Sariih, dimuraja’ah oleh Syaikh Prof. Dr. Abdullah bin Abdul Aziz al-‘Awaji, professor tafsir Univ Islam Madinah

Dialah yang mengeluarkan orang-orang yang ingkar di antara Ahlul kitab} orang-orang Yahudi dari Bani Nadhir {dari kampung halaman mereka} tempat tinggal mereka di Madinah {pada saat pengusiran yang pertama} pada permulaan pengusiran mereka dari semenanjung Arab menuju Syam {Kalian tidak menyangka bahwa mereka akan keluar. Mereka pun yakin bahwa benteng-benteng mereka akan dapat menjaga mereka dari (azab) Allah. Maka (azab) Allah datang kepada mereka} maka azab Allah datang kepada mereka {dari arah yang tidak mereka sangka} yang tidak diwaspadai dalam benak mereka {Dia menanamkan} Dia meletakkan {rasa takut} rasa takut yang sangat dahsyat {di dalam hati mereka sehingga mereka menghancurkan rumah-rumah mereka dengan tangan mereka sendiri dan tangan orang-orang mukmin. Maka ambillah pelajaran} maka ambillah pelajaran {wahai orang-orang yang mempunyai penglihatan} wahai orang-orang yang memiliki penglihatan yang murni


📚 Tafsir as-Sa'di / Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa'di, pakar tafsir abad 14 H

2. Dan diantaranya adalah pertolongan Allah bagi RasulNya terhadap orang-orang kafir dari Ahli Kitab Bani Nadhir ketika mereka ingkar janji terhadap Rasulullah, maka Allah mengusir mereka dari tempat tinggal dan tanah air yang mereka cintai.
Dan pengusiran ini adalah awal pengusiran dan eksodus yang telah Allah tetapkan melalui tangan RasulNya, Muhammad, sehingga mereka pun pergi ke Khaibar. Ayat yang mulia ini menunjukkan bahwa akan ada pengusiran lain bagi mereka selain pengusiran tersebut, dan sungguh telah terjadi ketika Nabi mengusir mereka dari Khaibar, kemudian Umar juga mengusir yang tersisa dari mereka darinya.
“Kamu tiada menyangka” wahai kaum Muslimin “bahwa mereka akan keluar” dari kampung-kampung mereka karena (adanya) benteng-benteng, pertahanan, dan kekuatan (yang mengitari mereka), “dan mereka pun yakin, bahwa benteng-benteng mereka akan dapat mempertahankan mereka dari siksaan Allah,” mereka merasa kagum sehingga menipu daya mereka, dan mereka beranggapan bahwa mereka tidak akan terjangkau serta tidak ada seorang pun yang dapat merobohkan pertahanan mereka.
Namun takdir Allah ada di balik semua itu, benteng-benteng itu tidak berguna, dan kekuatan serta pertahanan mereka pun tidak bermanfaat sama sekali. Oleh karena itu Allah berfirman, “Maka Allah mendatangkan kepada mereka (hukuman) dari arah yang tidak mereka sangka-sangka,” maksudnya, dari perkara dan pintu yang tidak pernah sama sekali terbetik dalam benak mereka, di mana Allah “mencampakkan ketakutan ke dalam hati mereka,” yaitu ketakutan yang sangat, yang merupakan tentara Allah paling besar yang tidak dapat dikalahkan oleh banyaknya jumlah pasukan, perlengkapan perang, kekuatan maupun keperkasaan. Perkara yang mereka sangkakan, dan yang mereka yakini bahwasanya serangan akan menimpa mereka, jika memang dapat masuk, adalah melalui benteng-benteng yang mereka bertahan dengannya dan itulah yang mulanya membuat mereka tenang.
Namun barangsiapa yang percaya kepada selain Allah, niscaya dia akan diterlantarkan, dan barangsiapa yang bersandar kepada selain Allah, maka bencanalah yang akan dia dapatkan. Datanglah kepada mereka perkara dari langit yang turun merasuki hati mereka yang merupakan tempat keteguhan dan kesabaran, atau sebaliknya tempat ketakutan dan kelemahan. Maka Allah menghilangkan kekuatan dan keperkasaannya, serta menaruhkan kelemahan dan ketakutan yang tidak ada kemampuan sedikitpun bagi mereka untuk menolaknya yang akan menjadi penolong bagi mereka. Oleh karena itu Dia berfirman, “Mereka memusnahkan rumah-rumah mereka dengan tangan mereka sendiri dan tangan orang-orang yang beriman.” Yang demikian itu karena mereka telah bersepakat dengan Nabi bahwa mereka dibolehkan membawa barang-barang yang dapat dibawa oleh unta mereka, maka mereka mencabut bagian-bagian dari bangunan-bangunan rumah yang mereka anggap bagus, sehingga mereka menguasakan orang-orang yang beriman untuk merobohkan rumah-rumah mereka dan menghancurkan benteng-benteng mereka disebabkan kelaliman mereka sendiri.
(Jadi) mereka sendirilah yang berbuat kesalahan atas diri mereka dan menjadi faktor terbesar untuk menghancurkan mereka. “Maka ambillah (kejadian itu) untuk menjadi pelajaran, hai orang-orang yang mempunyai pandangan,” yakni pandangan yang cerdas dan akal yang sempurna, karena sesungguhnya dalam hal ini terdapat pelajaran yang dengannya dapat diketahui perbuatan Allah kepada orang-orang yang menentang kebenaran lagi mengikuti hawa nafsu, yaitu orang-orang yang keperkasaan, kekuatan, benteng-benteng mereka, pertahanan maupun perlindungan kepada mereka tidak dapat memberikan manfaat, tatkala datang perkara Allah, sampailah kepada mereka siksaan yang disebabkan oleh dosa-dosa mereka sendiri. Dan yang dijadikan sebagai sandaran adalah keumuman makna, bukan kekhususan sebab, sesungguhnya ayat ini menunjukkan adanya perintah untuk mengambil pelajaran, yaitu pelajaran bagi orang yang memiliki pandangan dengan pandangannya, mengqiyaskan sesuatu dengan sesuatu yang menyerupainya dan memikirkan apa yang terkandung dalam hukum-hukum berupa makna-makna dan hikmah yang merupakan tempat akal dan pikiran. Dengan demikian akal dapat sempurna, pandangan bercahaya, iman bertambah, dan tercapailah pemahaman yang hakiki.


📚 Tafsir Ibnu Katsir (Ringkas) / Fathul Karim Mukhtashar Tafsir al-Qur'an al-'Adzhim, karya Syaikh Prof. Dr. Hikmat bin Basyir bin Yasin, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

Ayat 1-5
Allah SWT memberitahukan bahwa semua yang ada di langit dan bumi bertasbih mengagungkanNya, bersujud kepadaNya, dan mengesakanNya. Sebagaimana firmanNya SWT: (Langit yang tujuh, bumi, dan semua yang ada di dalamnya bertasbih kepada Allah. Dan tak ada sesuatupun melainkan bertasbih dengan memuji-Nya, tetapi kamu sekalian tidak mengerti tasbih mereka) (Surah Al-Isra: 44)
Firman Allah SWT: (dan Dialah Yang Maha Perkasa) yaitu Dzat Allah Maha Perkasa (lagi Maha Bijaksana) yaitu dalam takdir dan syariatNya.
Firman Allah SWT: (Dialah yang mengeluarkan orang-orang kafir di antara Ahli Kitab) yaitu orang-orang Yahudi Bani Nadhir, Pendapat ini dikatakan Mujahid, Az-Zuhri dan lainnya.
Dahulu Rasulullah SAW ketika tiba di Madinah mengadakan perjanjian perdamaian dengan mereka, dan beliau SAW memberikan janji dan jaminan kepada mereka bahwa beliau tidak akan memerangi mereka dan mereka tidak memerangi beliau. Kemudian mereka merusak perjanjian yang disepakati antara mereka dan Nabi SAW. Maka Allah SWT menimpakan pembalasanNya kepada mereka yang tidak dapat ditolak, dan Allah menurunkan kepada mereka ketetapanNya yang tidak dapat dihalangi. Maka Nabi SAW mengusir mereka dari benteng-benteng mereka yang kuat, padahal kaum muslim tidak menginginkan apa yang ada di dalamnya. Mereka mengira bahwa benteng-benteng mereka dapat melindungi mereka dari pembalasan Allah, ternyata itu sama sekali tidak berguna bagi mereka dari pembalasan Allah, dan pembalasan Allah yang tidak mereka duga-duga sebelumnya menimpa mereka. Rasulullah SAW memberangkatkan dan mengusir mereka dari Madinah, dan ada segolongan dari mereka yang berangkat menuju Adzri'at, bagian dari dataran tinggi negeri Syam yang merupakan tanah mahsyar dan tanah penghimpunan. Segolongan dari mereka ada yang pergi ke tanah Khaibar, dan Rasulullah SAW mengusir mereka dari tempat tinggalnya dengan syarat bahwa mereka boleh membawa apa yang bisa dibawa unta mereka. Jadi mereka terlebih dahulu merusak semua barang yang terdapat di dalam rumah-rumah mereka yang tidak dapat mereka bawa. Oleh karena itu Allah SWT berfirman: (Mereka memusnahkan rumah-rumah mereka dengan tangan mereka sendiri dan tangan orang-orang yang beriman. Maka ambillah (kejadian itu) untuk menjadi pelajaran, hai orang-orang yang mempunyai pandangan) yaitu renungkanlah akibat yang dialami orang-orang yang menentang perintah Allah dan menentang RasulNya, serta mendustakan KitabNya, bagaimana Allah menimpakan pembalasanNya yang menghinakan di dunia disertai dengan azab yang pedih yang telah disediakan di akhirat.
Firman Allah SWT: (Kamu tiada menyangka bahwa mereka akan keluar) yaitu di masa kalian mengepung dan memblokir mereka, yang memakan waktu enam hari, mengingat benteng-benteng mereka berlindung sangat kuat. Oleh karena itu Allah SWT berfirman: (dan mereka pun yakin bahwa benteng-benteng mereka akan dapat mempertahankan mereka dari (siksaan) Allah; maka Allah mendatangkan kepada mereka (hukuman) dari arah yang tidak mereka sangka-sangka) yaitu hukuman Allah datang menimpa mereka yang mana mereka tidak pernah menduganya. Sebagaimana Allah SWT berfirman dalam ayat lain: (Sesungguhnya orang-orang yang .sebelum mereka telah mengadakan makar, maka Allah menghancurkan rumah-rumah mereka dari fondasinya, lalu atap (rumah itu) jatuh menimpa mereka dari atas, dan datanglah azab itu kepada mereka dari tempat yang tidak mereka sadari (26)) (Surah An-Nahl)
Firman Allah SWT: (Dan Allah mencampakkan rasa gentar ke dalam hati mereka) yaitu takut, gentar, dan kaget. Bagaimana tidak terjadi demikian atas mereka karena mereka dikepung oleh Nabi SAW yang diberi pertolongan melalui rasa takut dan gentar yang mencekam sejauh perjalanan satu bulan.
Firman Allah: (mereka memusnahkan rumah-rumah mereka dengan tangan mereka sendiri dan tangan orang-orang yang beriman) yaitu membongkar bagian yang mereka anggap baik berupa atap dan pintu-pintu mereka, lalu mereka bawa di atas unta mereka. Demikian juga dikatakan Urwah bin Az-Zubair dan Abdurrahman bin Zaid bin Aslam serta lainnya.
Firman Allah: (Dan jikalau tidaklah karena Allah telah menetapkan pengusiran terhadap mereka, benar-benar Allah mengazab mereka di dunia) yaitu seandainya Allah tidak menetapkan bagi mereka pengusiran itu, yang mengakibatkan mereka terusir meninggalkan rumah dan harta mereka, sungguh bagi mereka di sisi Allah ada azab lainnya, berupa dibunuh, ditawan dan lainnya. Pendapat ini dikatakan Az-Zuhri dari Urwah, As-Suddi, dan Ibnu Zaid, karena sesungguhnya Allah memastikan atas mereka bahwa Dia akan mengazab mereka di dunia ini bersamaan dengan azab yang disediakan bagi mereka di akhirat, yaitu dalam neraka Jahanam.
Qatadah berkata bahwa (Al-Jala’) yaitu keluarnya manusia dari suatu negeri ke negeri lain.
Adh-Dhahhak berkata bahwa Rasulullah SAW mengusir mereka ke negeri Syam dan memberikan kepada setiap tiga orang dari mereka seekor unta dan air minumnya; inilah maksud “al-jala’”.
Firman Allah SWT: (Dan bagi mereka di akhirat azab neraka) yaitu sebagai kepastian yang harus dan tidak boleh tidak bagi mereka.
Firman Allah SWT: (Yang demikian itu adalah karena sesungguhnya mereka menentang Allah dan Rasul-Nya) yaitu, Sesungguhnya Allah SWT memberlakukan hal itu kepada mereka dan menguasakan mereka kepada RasulNya dan para hambaNya yang beriman tidak lain karena mereka menentang Allah dan RasulNya, serta mendustakan apa yang diturunkan Allah kepada para rasulNya yang terdahulu yang memberitahukan kabar gembira tentang nabi Muhammad SAW, sedangkan mereka mengenalnya sebagaimana mereka mengenal anak-anak mereka sendiri. Kemudian Allah berfirman: (Barang siapa menentang Allah, maka sesungguhnya Allah sangat keras hukuman-Nya)
Firman Allah SWT: (Apa saja yang kamu tebang dari pohon kurma (milik orang-orang kafir) atau yang kamu "biarkan (tumbuh) berdiri di atas pokoknya, maka (semua itu) adalah dengan izin Allah; dan karena Dia hendak memberikan kehinaan kepada orang-orang fasik (5)) “Al-lin” adalah sejenis kurma yang baik.
Kebanyakan mufasir berkata bahwa yang dimaksud dengan “al-lin” adalah segala jenis kurma selain ajwah.
Diriwayatkan dari Ibnu Abbas tentang firmanNya: (Apa saja yang kamu tebang dari pohon kurma (milik orang-orang kafir) atau yang kamu biarkan (tumbuh) berdiri di atas pokoknya, maka (semua itu) adalah dengan izin Allah; dan karena Dia hendak memberikan kehinaan kepada orang-orang fasik (5)) dia berkata bahwa memaksa mereka untuk turun dari benteng-benteng mereka, maka mereka menebangi pohon-pohon kurma itu. Dan terjadilah rasa berdosa dalam hati mereka. Maka mereka mengatakan,"Kita menebangi sebagian dan membiarkan sebagian lainnya. Maka marilah kita bertanya kepada Rasulullah SAW, apakah kita mendapat pahala karena menebanginya? dan apakah kita mendapat dosa karena membiarkan sebagiannya?" Maka Allah menurunkan firmanNya: (Apa saja yang kamu tebangi dari pohon kurma (milik orang-orang kafir))


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 An-Nafahat Al-Makkiyah / Syaikh Muhammad bin Shalih asy-Syawi

Surat Al-Hasyr ayat 2: Allah mengabarkan bahwa Dialah yang mengeluarkan orang-orang kafir dari yahudi bani nadhir dari rumah-rumah mereka dimana mereka tinggal di sekitar Madinah. Dan ini merupakan awal pertama kali mereka dikeluarkan dari tanah Arab; Dimana mereka juga dikeluarkan dari tanah Syam. Kaum muslimin tidak menyangka bahwa bani nadhir dapat keluar dari negara mereka dengan mudah; Karena sebab benteng-benteng mereka yang banyak menjadi pelindung, mereka adalah ahli dalam hitung-menghitung, sampai-sampai mereka menyangka bahwa benteng-benteng mereka mampu menghalangi adzab Allah; Akan tetapi karena Allah Maha Kuat dan Kuasa, tidak ada yang menghalangi-Nya suatu penghalang dan tidak ada di hadapan-Nya yang mampu mencegah-Nya sesuatu apapun. Oleh sebab itu ditimpakan adzab Allah dan Kuasa-Nya kepada mereka, dari segi mereka juga tidak tahu dan terpikirkan dalam benak mereka. Allah timpakan kepanikan dan ketakutan dalam hati-hati mereka ketika datang Rasulullah ﷺ dan para sahabat-Nya kepada mereka, maka mereka tidak dapat melawan. Ketika mereka terusir dengan kekalahan mereka, mereka robohkan rumah-rumah mereka dari dalam, dan kaum muslimin meruntuhkannya dari luar; Mereka orang-orang yahudi adalah hasad dan memendam kebencian. Maka ambillah menjadi pelajaran wahai orang-orang yang memiliki ilmu dan akal. Dan ketahuilah bahwa tipu daya dan khianat akan merugikan pelakunya karena sebab dosanya sendiri.
Pada penutup ayat ini Allah berfirman : فَٱعْتَبِرُوا۟, maka para ulama ahli fiqh menjadikan dalil kehujjahan qiyas.


📚 Hidayatul Insan bi Tafsiril Qur'an / Ustadz Marwan Hadidi bin Musa, M.Pd.I

Yaitu Bani Nadhir.

Di Madinah.

Merekalah orang-orang yang pertama dikumpulkan untuk diusir keluar dari Madinah menuju Syam dan diusir kembali oleh Umar radhiyallahu 'anhu dalam masa pemerintahannya.

Wahai kaum mukmin.

Karena kuatnya pertahanan mereka dan terhormatnya mereka di sana.

Mereka merasa ujub dengan benteng-benteng mereka, bahwa benteng tersebut tidak akan dapat ditembus oleh seorang pun, padahal taqdir Allah Subhaanahu wa Ta'aala di atas semua itu, benteng, pertahanan dan kekuatan mereka tidak berguna sedikit pun bagi mereka di hadapan kekuasaan Allah Subhaanahu wa Ta'aala. Barang siapa yang percaya kepada selain Allah, maka dia akan ditelantarkan dan barang siapa yang cenderung kepada selain Allah, maka dia akan mendapatkan akibat yang buruk, maka mereka ditimpa perkara dari langit yang menimpa hati mereka, dimana hati merupakan tempat teguh dan sabar atau lemah dan kendur. Allah Subhaanahu wa Ta'aala menyingkirkan kekuatannya dan menggantikan dengan kelemahan dan ketakutan sehingga yang demikian merupakan pertolongan kepada kaum muslimin.

Rasa takut yang Allah tanamkan ke dalam hati mereka adalah tentara-Nya yang paling besar, dimana tidak bermanfaat jumlah yang banyak dan perlengkapan bersamanya.

Hal itu, karena sebelumnya mereka telah berjanji kepada Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam bahwa untuk mereka apa yang diangkut oleh unta. Oleh karena itu, mereka robohkan atap-atap yang sebelumnya mereka pandang indah dan memberikan kekuasaan kepada orang-orang mukmin dengan merobohkan rumah dan benteng mereka.

Yakni mempunyai pandangan yang dalam dan akal yang sempurna, karena dalam hal ini terdapat pelajaran yang dengannya diketahui tindakan Allah Subhaanahu wa Ta'aala terhadap orang-orang yang menentang kebenaran dan mengikuti hawa nafsu, dimana keperkasaan mereka tidak memberi manfaat apa-apa bagi mereka, demikian pula kekuatan mereka dan benteng yang mereka buat saat datang perkara Allah dan hukuman-Nya disebabkan dosa-dosa mereka. Sebagaimana ‘ibrah (yang dijadikan pelajaran) adalah berdasarkan keumuman lafaz bukan kekhususan sebab (Al ‘ibrah bi’umuumil lafzhi laa bikhushusis sabab), maka ayat ini terdapat dalil perintah I’tibar, yaitu mengambil pelajaran dari yang serupa untuk yang serupa dan sesuatu diqiaskan dengan yang semisalnya, demikian pula memikirkan hukum-hukum yang dikandungnya berupa makna-makna dan hikmah-hikmah yang menjadi pusat pemikiran. Dengan itulah akal menjadi tajam, bashirah (mata hati) menjadi bersinar dan iman menjadi bertambah dan tercapai pemahaman yang hakiki.


📚 Tafsir Ringkas Kementrian Agama RI / Surat Al-Hasyr Ayat 2

Allah menyatakan bahwa dialah yang mengeluarkan dengan cara memerintahkan kepada rasulullah untuk mengusir orang-orang kafir di antara ahli kitab, yakni kaum yahudi bani nadir dan bani qainuqa', dua kabilah yahudi dari kampung halamannya di madinah yang sudah menetap di sana sejak sebelum kelahiran nabi. Peristiwa ini terjadi pada saat pengusiran yang pertama yang dilakukan rasulullah terhadap bani qainuqa' setelah perang badar. Pengusiran kedua adalah pengusiran terhadap bani nadir dan bani quraizah setelah perang ahzab. Pengusiran ketiga dilakukan oleh 'umar bin khattab terhadap semua kaum yahudi di madinah, karena pelanggaran mereka terhadap kesepakatan damai. Kamu tidak menyangka, bahwa mereka akan keluar dari madinah dengan mudah, karena sistem pertahanan mereka kuat dan memiliki sdm yang berkualitas. Mereka yakin bahwa Muhammad dan para pengikutnya tidak akan pernah sanggup mengeluarkan mereka dari madinah. Dan mereka pun yakin bahwa benteng-benteng mereka yang kuat dan strategis akan dapat mempertahankan mereka dari hukuman Allah yang dilancarkan kaum muslim kepada mereka. Maka Allah segera mendatangkan hukuman itu kepada mereka, melalui tangan-tangan kaum muslim, setelah bani qainuqa' menunjukan permusuhan kepada umat islam. Pada waktu yang sama, rencana bani nadir dan bani quraizah untuk membunuh rasulullah terbongkar dari arah yang tidak mereka sangka-sangka, karena mereka tidak mengira rasulullah akan bertindak cepat mengepung benteng mereka. Dan Allah menanamkan rasa takut ke dalam hati mereka, ketika rasulullah memberitahukan bahwa mereka akan diminta keluar dari madinah sehingga mereka dengan inisiatif sendiri memusnahkan rumah-rumah mereka dengan peralatan dan tangannya sendiri agar rumah-rumah itu tidak bisa digunakan oleh kaum muslim; dan rumah-rumah mereka pun dihancurkan oleh tangan orang-orang mukmin yang bertugas dalam operasi pembersihan ini. Maka ambillah pelajaran berharga dari peristiwa pengusiran kaum yahudi di madinah itu wahai orang-orang beriman yang mempunyai pandangan yang luas bahwa kehebatan benteng pertahanan musuh-Musuh Allah dan kerja sama mereka yang kuat bukan penghalang untuk bisa dikalahkan sehingga mereka merasakan kehinaan, terusir dari madinah. 3. Pengusiran yahudi itu bisa terjadi karena dua hal; kepemimpinan rasulullah yang tegas dan keridaan Allah terhadap kaum muslim. Dan sekiranya tidak karena persetujuan Allah yang telah menetapkan hukum sebab-akibat yang menjadi dasar pengusiran mereka, kabilah-kabilah yahudi dari madinah, pasti Allah tetap mengazab mereka dengan cara lain di dalam kehidupan dunia sebagai balasan atas pengkhianatan mereka. Dan di akhirat mereka tetap akan mendapat azab neraka yang pedih selama-lamanya.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Demikian aneka ragam penjabaran dari kalangan pakar tafsir terkait makna dan arti surat Al-Hasyr ayat 2 (arab-latin dan artinya), semoga membawa manfaat untuk ummat. Bantulah syi'ar kami dengan memberi link ke halaman ini atau ke halaman depan TafsirWeb.com.

Konten Paling Sering Dicari

Ada berbagai materi yang paling sering dicari, seperti surat/ayat: Ali ‘Imran 110, Thaha, An-Nisa 29, Al-Jumu’ah 10, Al-Insyirah 6, Al-Jatsiyah. Serta An-Nisa 146, Al-Ahzab 56, An-Nur 26, Al-Baqarah 168, Al-Anfal, Al-Baqarah 152.

  1. Ali ‘Imran 110
  2. Thaha
  3. An-Nisa 29
  4. Al-Jumu’ah 10
  5. Al-Insyirah 6
  6. Al-Jatsiyah
  7. An-Nisa 146
  8. Al-Ahzab 56
  9. An-Nur 26
  10. Al-Baqarah 168
  11. Al-Anfal
  12. Al-Baqarah 152

Pencarian: terjemah surat al-alaq, surat an nur ayat 37, quran surat al an'am ayat 162, surat al hujurat ayat 12 beserta latinnya, alkahfi 18

Surat dan Ayat Rezeki

GRATIS Dapatkan pahala jariyah dan buku digital "Jalan Rezeki Berlimpah". Caranya, copy-paste text di bawah dan kirimkan ke minimal lima (5) group WhatsApp yang Anda ikuti:

Nikmati kemudahan dari Allah untuk memahami al-Qur’an dengan tafsirnya. Tinggal klik nama suratnya, klik nomor ayat yang berwarna biru, maka akan keluar penjelasan lengkap untuk ayat tersebut:
 
👉 tafsirweb.com/start
 
✅ Bagikan informasi ini untuk mendapat pahala jariyah

Setelah Anda melakukan hal di atas, klik tombol di bawah: