Surat Al-Ahzab Ayat 38

مَّا كَانَ عَلَى ٱلنَّبِىِّ مِنْ حَرَجٍ فِيمَا فَرَضَ ٱللَّهُ لَهُۥ ۖ سُنَّةَ ٱللَّهِ فِى ٱلَّذِينَ خَلَوْا۟ مِن قَبْلُ ۚ وَكَانَ أَمْرُ ٱللَّهِ قَدَرًا مَّقْدُورًا

Arab-Latin: Mā kāna 'alan-nabiyyi min ḥarajin fīmā faraḍallāhu lah, sunnatallāhi fillażīna khalau ming qabl, wa kāna amrullāhi qadaram maqdụrā

Artinya: Tidak ada suatu keberatanpun atas Nabi tentang apa yang telah ditetapkan Allah baginya. (Allah telah menetapkan yang demikian) sebagai sunnah-Nya pada nabi-nabi yang telah berlalu dahulu. Dan adalah ketetapan Allah itu suatu ketetapan yang pasti berlaku,

« Al-Ahzab 37Al-Ahzab 39 »

Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Kandungan Mendalam Terkait Surat Al-Ahzab Ayat 38

Paragraf di atas merupakan Surat Al-Ahzab Ayat 38 dengan text arab, latin dan terjemah artinya. Ada bermacam kandungan mendalam dari ayat ini. Tersedia bermacam penafsiran dari berbagai mufassirun terhadap kandungan surat Al-Ahzab ayat 38, antara lain seperti terlampir:

📚 Tafsir Al-Muyassar / Kementerian Agama Saudi Arabia

Nabi Muhammad tidak memikul dosa karena melakukan apa yang Allah halalkan, yaitu menikahi mantan istri anak angkatnya setelah dia diceraikan, sebagaimana Allah menghalalkannya untuk nabi-nabi sebelumnya. Ini adalah Sunnah Allah dalam agama pada orang-orang yang terdahulu dan perkara Allah adalah sesuatu yang telah ditakdirkan dan pasti akan terlaksana.


📚 Tafsir Al-Madinah Al-Munawwarah / Markaz Ta'dzhim al-Qur'an di bawah pengawasan Syaikh Prof. Dr. Imad Zuhair Hafidz, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

38. Jika perintah Allah pasti akan terlaksana dan ketetapan-Nya pasti akan terjadi, maka bagaimana Rasulullah keberatan untuk menikahi Zainab yang sudah merupakan perintah yang harus beliau laksanakan? Itu merupakan ketatapan Allah yang berlaku atas para nabi, mereka adalah mengemban syariat dan yang mengajarkan kebaikan kepada manusia. Perintah Allah merupakan ketetapan yang pasti terlaksana.


📚 Tafsir Al-Mukhtashar / Markaz Tafsir Riyadh, di bawah pengawasan Syaikh Dr. Shalih bin Abdullah bin Humaid, Imam Masjidil Haram

38. Tidak ada dosa atau tekanan pada Nabi Muhammad -ṣallallāhu 'alaihi wa sallam- dalam urusan yang telah Allah halalkan berupa menikahi mantan istri anak angkatnya. Dan dalam hal ini dia mengikuti sunah para nabi sebelumnya, dan dia bukanlah yang pertama kali melakukannya di antara para rasul. Dan apa yang telah Allah tentukan -berupa pelaksanaan pernikahan ini dan pembatalan pengangkatan anak di mana Nabi tidak mempunyai pendapat dan pilihan lain dalam hal ini- adalah sebuah ketentuan yang harus dilaksanakan, tidak mungkin untuk ditolak.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Zubdatut Tafsir Min Fathil Qadir / Syaikh Dr. Muhammad Sulaiman Al Asyqar, mudarris tafsir Universitas Islam Madinah

38. سُنَّةَ اللهِ فِى الَّذِينَ خَلَوْا۟ مِن قَبْلُ ۚ (Dan adalah ketetapan Allah itu suatu ketetapan yang pasti berlaku)
Yakni ini adalah ketetapan yang telah berlaku bagi para Nabi dan umat-umat terdahulu bahwa mereka dibolehkan untuk melakukan apa yang dihalalkan Allah bagi mereka dalam perkara pernikahan dan lainnya.


📚 Tafsir Al-Wajiz / Syaikh Prof. Dr. Wahbah az-Zuhaili, pakar fiqih dan tafsir negeri Suriah

38. Tidak ada dosa atas apa yang telah Allah halalkan kepada Nabi, yaitu menikahi bekas istri putra angkatnya. Allah telah menetapkannya sebagai kesunnahan sebagaimana sunnah-sunnah lainnya seperti yang sudah diberlakukan kepada umat-umat dan nabi-nabi terdahulu. Sesuatu yang awalnya menjadi beban kemudian Allah menghalalkannya seperti pada kasus masalah pernikahan dan lainnya. Sesungguhnya ketetapan Allah itu pasti. Takdir telah ditulis sesuai kehendak Allah sejak zaman azali. Kalimat maqduran sebagai penekanan


📚 Tafsir Ash-Shaghir / Fayiz bin Sayyaf As-Sariih, dimuraja’ah oleh Syaikh Prof. Dr. Abdullah bin Abdul Aziz al-‘Awaji, professor tafsir Univ Islam Madinah

Tidak ada keberatan} kesalahan {pada Nabi tentang apa yang telah ditetapkan} yang dihalalkan {Allah baginya, sebagai sunah Allah} sunnatullah dan cara-caraNya {pada nabi-nabi yang terdahulu sebelumnya} terhadap para nabi yang telah berlalu sebelumnya {Ketetapan Allah itu merupakan ketetapan yang pasti berlaku} ketentuan yang pasti terjadi bukan mustahil


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir as-Sa'di / Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa'di, pakar tafsir abad 14 H

38. Ini adalah sanggahan terhadap tuduhan miring dari orang yang mencela Rasulullah dalam masalah banyaknya istri beliau, dan bahwa sesungguhnya tuduhan miring tersebut adalah tuduhan yang tidak pada tempatnya. Maka Allah berfirman, “TIdak ada suatu keberatan pun atas Nabi,” maksudnya, kesalahan dan dosa, “tentang sesuatu yang telah Allah tetapkan baginya,” yakni tentang istri-istri yang telah Allah tetapkan baginya. Sebab hal ini telah diperbolehkan oleh Allah kepadanya, sebagaimana telah diperbolehkan kepada para nabi sebelumnya. Maka dari itu Allah berfirman, “(Allah telah menetapkan yang demikian) sebagai sunnahNya pada nabi-nabi yang telah berlalu dahulu. Dan ketetapan Allah itu adalah suatu ketetapan yang pasti berlaku,” maksudnya, pasti harus terjadi.


📚 Tafsir Ibnu Katsir (Ringkas) / Fathul Karim Mukhtashar Tafsir al-Qur'an al-'Adzhim, karya Syaikh Prof. Dr. Hikmat bin Basyir bin Yasin, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

Allah SWT berfirman: (Tidak ada suatu keberatan pun atas Nabi tentang apa yang telah ditetapkan Allah baginya) yaitu tentang apa yang dihalalkan bagi beliau dan apa yang Dia perintahkan kepada beliau berupa mengawini Zainab yang telah diceraikan anak angkat beliau, Zaid bin Haritsah.
Firman Allah SWT: ((Allah telah menetapkan yang demikian itu) sebagai sunnah-Nya pada nabi-nabi yang telah berlalu dahulu) Ini merupakan hukum Allah pada nabi-nabi sebelumnya. Allah tidak sekali-kali memerintahkan kepada mereka untuk melakukan sesuatu yang menyebabkan dosa.
Ini merupakan sanggahan terhadap sebagian orang dari kalangan orang-orang munafik yangg menduga terkait berkurangnya martabat beliau karena mengawini bekas istri Zaid yang merupakan maula dan anak angkat beliau
(Dan adalah ketetapan Allah itu suatu ketetapan yang pasti berlaku) yaitu, perkara yang telah ditetapkan itu pasti terjadi dan tidak akan bisa dielakkan dan dihalangi, karena apa yang Dia kehendaki pasti terjadi dan apa yang tidak Dia kehendaki pasti tidak terjadi.


📚 An-Nafahat Al-Makkiyah / Syaikh Muhammad bin Shalih asy-Syawi

Surat Al-Ahzab ayat 38: Allah mengabarkan bahwa tidak ada dosa bagi Nabi ﷺ dan keluarganya dan juga keberatan atas apa yang telah Allah tetapkan dari para istri-istri Nabi, Allah telah membolehkan yang demikian bagi para Nabi yang sebelumnya, dan urusan Allah itu nyata.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Hidayatul Insan bi Tafsiril Qur'an / Ustadz Marwan Hadidi bin Musa, M.Pd.I

Ayat ini merupakan bantahan terhadap kritik yang ditujukan kepada Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam karena banyak istrinya, dan bahwa kritik itu adalah kritikan yang tidak pada tempatnya.

Yaitu dengan menetapkan beberapa istri untuk Beliau. Hal itu adalah sunnatullah pada nabi-nabi terdahulu, di mana Allah Subhaanahu wa Ta'aala telah menghalalkannya untuk mereka.

Yang dimaksud dengan sunnah Allah di sini ialah mengerjakan sesuatu yang dibolehkan Allah tanpa ragu-ragu.


📚 Tafsir Ringkas Kementrian Agama RI / Surat Al-Ahzab Ayat 38

Pernikahan dengan zainab menjadi beban bagi nabi karena erat kaitannya dengan persoalan yang sangat peka dalam masyarakat. Allah menguatkan hati nabi untuk menjalani pernikahan tersebut dan menegaskan, 'tidak ada keberatan apa pun pada nabi Muhammad tentang apa yang telah ditetapkan Allah baginya. Allah telah menetapkan yang demikian sebagai sunah, yakni ketetapan-ketetapan Allah pada nabi-nabi yang telah terdahulu. Dan ketetapan Allah itu suatu ketetapan yang pasti berlaku. 39. Nabi-nabi terdahulu itu adalah orang-orang yang menyampaikan risalah-risalah dan syariat-syariat Allah kepada manusia; mereka takut hanya kepada-Nya dan tidak merasa takut kepada siapa pun selain kepada Allah. Dan cukuplah Allah sebagai pembuat perhitungan amal perbuatan manusia secara cepat dan cermat. ' (lihat juga: al-anbiy'/21: 47).


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Demikianlah variasi penjelasan dari beragam mufassir mengenai kandungan dan arti surat Al-Ahzab ayat 38 (arab-latin dan artinya), moga-moga berfaidah bagi ummat. Dukung perjuangan kami dengan mencantumkan link menuju halaman ini atau menuju halaman depan TafsirWeb.com.

Link Paling Sering Dikunjungi

Terdapat banyak topik yang paling sering dikunjungi, seperti surat/ayat: At-Taubah 105, At-Tahrim 8, Al-Alaq 1-5, Al-Isra 26-27, Al-Insyirah 8, At-Taubah 122. Juga Al-Baqarah 148, Al-Insyiqaq, Al-Mu’minun, Al-Hujurat 10-12, At-Takwir, Ath-Thalaq 2-3.

  1. At-Taubah 105
  2. At-Tahrim 8
  3. Al-Alaq 1-5
  4. Al-Isra 26-27
  5. Al-Insyirah 8
  6. At-Taubah 122
  7. Al-Baqarah 148
  8. Al-Insyiqaq
  9. Al-Mu’minun
  10. Al-Hujurat 10-12
  11. At-Takwir
  12. Ath-Thalaq 2-3

Pencarian: ali imron ayat 14, surat as saffat ayat 1 10, wastainu bi sobri wa sholah artinya, ali imran 190 latin, annisa latin

Surat dan Ayat Rezeki

GRATIS Dapatkan pahala jariyah dan buku digital "Jalan Rezeki Berlimpah". Caranya, copy-paste text di bawah dan kirimkan ke minimal lima (5) group WhatsApp yang Anda ikuti:

Nikmati kemudahan dari Allah untuk memahami al-Qur’an dengan tafsirnya. Tinggal klik nama suratnya, klik nomor ayat yang berwarna biru, maka akan keluar penjelasan lengkap untuk ayat tersebut:
 
👉 tafsirweb.com/start
 
✅ Bagikan informasi ini untuk mendapat pahala jariyah

Setelah Anda melakukan hal di atas, klik tombol di bawah: