Surat Ar-Ra’d Ayat 15

وَلِلَّهِ يَسْجُدُ مَن فِى ٱلسَّمَٰوَٰتِ وَٱلْأَرْضِ طَوْعًا وَكَرْهًا وَظِلَٰلُهُم بِٱلْغُدُوِّ وَٱلْءَاصَالِ ۩

Arab-Latin: Wa lillāhi yasjudu man fis-samāwāti wal-arḍi ṭau'aw wa kar-haw wa ẓilāluhum bil-guduwwi wal-āṣāl

Artinya: Hanya kepada Allah-lah sujud (patuh) segala apa yang di langit dan di bumi, baik dengan kemauan sendiri ataupun terpaksa (dan sujud pula) bayang-bayangnya di waktu pagi dan petang hari.

« Ar-Ra'd 14Ar-Ra'd 16 »

Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Pelajaran Berharga Terkait Dengan Surat Ar-Ra’d Ayat 15

Paragraf di atas merupakan Surat Ar-Ra’d Ayat 15 dengan text arab, latin dan terjemah artinya. Ada beraneka pelajaran berharga dari ayat ini. Ada beraneka penjabaran dari kalangan ahli tafsir terhadap isi surat Ar-Ra’d ayat 15, antara lain seperti termaktub:

📚 Tafsir Al-Muyassar / Kementerian Agama Saudi Arabia

Dan kepada Allah semata bersujudnya dalam keadaan tunduk dan patuh setiap yang ada di langit dan dibumi. Maka orang-orang mukmin itu tunduk kepadaNya dengan suka rela, sedang orang-orang kafir tunduk dengan dipaksa, sebab mereka menyombongkan diri, enggan untuk beribadah kepadaNya. Adapaun keadaan dan fitrah mereka justru mendustakan mereka terkait hal tersebut. Begitu juga bayang-bayang makhluk-makhluk tunduk kepada keagunganNya, bergerak dengan iradahNya di permulaan siang dan penutup hari.


📚 Tafsir Al-Madinah Al-Munawwarah / Markaz Ta'dzhim al-Qur'an di bawah pengawasan Syaikh Prof. Dr. Imad Zuhair Hafidz, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

15. Dan hanya kepada Allah penduduk langit dan bumi tunduk dan patuh; orang-orang yang beriman tunduk dengan suka rela, sedangkan orang-orang kafir tunduk dengan terpaksa pada saat mereka tertimpa musibah; demikian pula orang-orang zalim. Dan segala makhluk dan bayangannya bersujud kepada Allah dengan memanjang di tanah pada waktu pagi dan sore hari.


📚 Tafsir Al-Mukhtashar / Markaz Tafsir Riyadh, di bawah pengawasan Syaikh Dr. Shalih bin Abdullah bin Humaid, Imam Masjidil Haram

15. Hanya kepada Allah semata seluruh apa yang ada di langit dan di bumi tunduk dengan bersujud, orang Mukmin dan orang kafir dalam hal ini adalah sama, hanya saja orang Mukmin tunduk dan sujud kepada Allah dengan suka rela, sementara orang kafir tunduk karena terpaksa. Fitrah orang mukmin membisikinya untuk tunduk kepada-Nya secara suka rela. Hanya kepada-Nya semua bayangan makhluk tunduk di pagi dan petang hari.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Zubdatut Tafsir Min Fathil Qadir / Syaikh Dr. Muhammad Sulaiman Al Asyqar, mudarris tafsir Universitas Islam Madinah

15. وَ ِللهِ يَسْجُدُ مَن فِى السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ (Hanya kepada Allah-lah sujud (patuh) segala apa yang di langit dan di bumi)
Yang dimaksud dengan sujud disini adalah ketaatan kepada perintah dan aturan-Nya dalam diri makhluk-makhluk tersebut seperti kesehatan dan penyakit, hidup dan mati, dan kaya dan miskin.

طَوْعًا وَكَرْهًا(baik dengan kemauan sendiri ataupun terpaksa)
Orang-orang kafir patuh kepada aturan Allah dengan terpaksa, sedangkan orang-orang beriman patuh dengan penuh kerelaan sehingga mereka menyembah Allah sebagaimana yang Dia perintahkan.

وَظِلٰلُهُمْ بِالْغُدُوِّ وَالْاٰصَالِ((dan sujud pula) bayang-bayangnya di waktu pagi dan petang hari)
Yakni bayangan manusia yang selalu mengikutinya, ikut bersujud dengan perintah Allah.
Allah menyebutkan waktu pagi dan petang karena di waktu tersebut bayangan tampak lebih jelas.


📚 Tafsir Al-Wajiz / Syaikh Prof. Dr. Wahbah az-Zuhaili, pakar fiqih dan tafsir negeri Suriah

15. Dan hanya kepada Allahlah seluruh yang ada di langit dan bumi itu tunduk karena taat, yaitu orang-orang yang beriman pada waktu senang dan susah, atau karena terpaksa, yaitu orang-orang kufur pada saat menderita dan susah. Sel-sel mereka juga tunduk mengikuti tunduknya pemiliknya di permulaan siang dan waktu setelah ashar sampai maghrib. Dua waktu ini lebih baik dipenuhi dengan dzikir karena bertambahnya bayang-bayang yang tampak pada saat itu.


📚 Tafsir Ash-Shaghir / Fayiz bin Sayyaf As-Sariih, dimuraja’ah oleh Syaikh Prof. Dr. Abdullah bin Abdul Aziz al-‘Awaji, professor tafsir Univ Islam Madinah

{Hanya kepada Allahlah siapa saja yang ada di langit dan di bumi bersujud, karena sukarela maupun terpaksa, begitu juga bayang-bayang mereka} bayang-bayang orang yang memiliki bayangan di antara mereka {pada waktu pagi dan petang} di awal dan akhir siang


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir as-Sa'di / Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa'di, pakar tafsir abad 14 H

15. Segala sesuatu yang berada di dalam langit dan bumi tunduk patuh kepada Rabbnya, sujud kepadaNya “baik dengan kemauan sendiri ataupun terpaksa,” maka sikap sukarela adalah bagi orang yang melakukan sujud dan tunduk patuh atas keinginan sendiri sebagaimana (tunduknya) kaum Mukminin. Sementara keterpaksaan adalah bagi oranag yang menyombongkan diri dari beribadah kepada Rabbnya. Padahal kondisi dan fitrahnya mendustakannya dalam hal tersebut. “Dan bayang-bayangnya di waktu pagi dan waktu petang sujud pula,” dan bayang-bayang para makhluk di permulaan hari dan penghujungnya bersujud pula. Cara bersujud masing-masing makhluk sesuai dengan kondisinya sebagaimana yang difirmankan Allah,
"Dan tak ada suatupun melainkan bertasbih dengan memuji-Nya, tetapi kamu sekalian tidak mengerti tasbih mereka. Sesungguhnya Dia adalah Maha Penyantun lagi Maha Pengampun." (Al-Isra:44).
Apabila setiap makhluk telah bersujud kepada Rabbnya, baik dengan sukarela atau terpaksa, maka Dia-lah sesembahan yang benar, Dzat yang disembah lagi terpuji dengan sebenarnya. Maka, label ketuhanan baagi selainnya adalah batil.
Olleh karenanya, Dia menyebutkan kebatilan ketuhanan bagi selainNya, dan mengetengahkan sejumlah buktinya dengan berfirman,


📚 Tafsir Ibnu Katsir (Ringkas) / Fathul Karim Mukhtashar Tafsir al-Qur'an al-'Adzhim, karya Syaikh Prof. Dr. Hikmat bin Basyir bin Yasin, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

Allah SWT memberitahukan tentang keagungan dan kekuasaanNya yang mengalahkan segala sesuatu, dan segala sesuatu itu tunduk kepadaNya. Maka bersujudlah kepadaNya dengan sukarela dari kalangan orang-orang mukmin, dan dengan terpaksa dari kalangan orang-orang kafir (dan (sujud pula) bayang-bayangnya di waktu pagi) yaitu di pagi hari (dan petang hari) yaitu bentuk jamak dari kata “ashil” yaitu akhir siang. Sebagaimana firmanNya: (Dan apakah mereka tidak memperhatikan suatu benda yang diciptakan Allah, bayang-bayangnya berbolak-balik ke kanan dan ke kiri, dalam keadaan sujud kepada Allah, dan mereka (bersikap) rendah hati (48)) (Surah An-Nahl).


📚 Aisarut Tafasir / Syaikh Abu Bakar Jabir al-Jazairi, mudarris tafsir di Masjid Nabawi

Makna kata :
(بِٱلۡغُدُوِّ وَٱلۡأٓصَالِ) bil ghuduwwi wal aashaal : pada al-bukr jamak dari bukrah (pagi hari) dan al-‘asyaayaa jamak dari ‘asyiyyah (malam hari).

Makna ayat :
Firman-nya : (وَلِلَّهِۤ يَسۡجُدُۤ مَن فِي ٱلسَّمَٰوَٰتِ) yaitu: para malaikat (وَٱلۡأَرۡضِ) dari kalangan orang yang beriman sujud kepada-Nya dengan senang hati dan munafik sujud secara terpaksa, (وَظِلَٰلُهُم) bayangan mereka juga ikut bersujud (بِٱلۡغُدُوِّ) di awal siang (وَٱلۡأٓصَالِ) di akhir siang, dan makna dari ayat yang mulia ini: Jika orang-orang kafir enggan sujud, tidak mau taat beribadah hanya kepada Allah ta’ala, maka sesungguhnya senantiasa sujud kepada Allah, siapapun yang ada di langit, berupa malaikat, dan di bumi, berupa jin dan manusia yang beriman, mereka sujud dengan senang hati, orang kafir mereka akan bersujud jika dipaksa, orang munafik mereka sujud dengan berat hati dan terpaksa, dan bayangan mereka sujud kepada-Nya di pagi hari dan petang sebagaimana mereka tunduk kepada ketentuan Allah dan hukum-Nya sehingga mereka tidak bias keluar darinya bagaimananpun juga. Dia lah yang telah menciptakan mereka, membentuk mereka sesuai kehendak-Nya, memberikan mereka rizki, dan mematikan mereka kapanpun ia kehendaki, maka sujud, ketundukkan, serta ruku’ apa yang pantas untuk ini semua?

Pelajaran dari ayat :
• Makhluk seluruhnya sujud kepada Allah baik ia dengan senang hati atau dengan terpaksa, karena seluruhnya tunduk dan patuh di bawah hukum Allah dan pengaturan-Nya.
• Disyariatkan sujud bagi qari’ dan pendengar ketika dibacakan ayat (وَظِلَٰلُهُم بِٱلۡغُدُوِّ وَٱلۡأٓصَالِ۩), disunnahkan juga dalam keadaan suci, menghadap kiblat, dan bertakbir ketika turun sujud dan naik darinya, dan tidak perlu salam.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Hidayatul Insan bi Tafsiril Qur'an / Ustadz Marwan Hadidi bin Musa, M.Pd.I

Surat Ar-Ra’d ayat 15: Seperti halnya orang-orang mukmin.

Seperti halnya orang-orang munafik.

Segala sesuatu sujud sesuai keadaannya masing-masing. Jika semua semakhluk bersujud kepada-Nya baik dengan senang atau terpaksa, maka dapat diketahui bahwa Allah Dialah Tuhan yang sebenarnya, yang berhak disembah dan dipuji dengan sebenarnya, dan bahwa penuhanan selain-Nya adalah batil. Oleh karena itu, pada ayat selanjutnya Allah Subhaanahu wa Ta'aala menyebutkan kebatilannya dan menyebutkan buktinya.


📚 Tafsir Ringkas Kementrian Agama RI / Surat Ar-Ra’d Ayat 15

Hanya kepada Allah-lah manusia pantas memanjatkan doa. Karena itu, hanya kepada dia pula seharusnya makhluk bersujud dan merendahkan diri. Dan semua makhluk sujud kepada Allah, baik makhluk yang ada di langit maupun makhluk yang ada di bumi, baik dengan sadar dan kemauan sendiri, maupun dengan cara terpaksa; dan bersujud pula bayang-bayang mereka, pada waktu pagi dan petang hari. Ayat-ayat yang lalu telah membuktikan betapa Allah mahakuasa, maha mengetahui, dan mahaperkasa. Melalui ayat berikut Allah lalu meminta nabi Muhammad mengajukan pertanyaan kepada orangorang kafir. Katakanlah, siapakah tuhan pemilik langit dan bumi' katakanlah, wahai nabi Muhammad, Allah. Katakanlah lagi kepada mereka, pantaskah kamu, wahai penduduk mekah, mengambil berhala sebagai pelindung-pelindung selain Allah, padahal mereka tidak kuasa mendatangkan manfaat maupun menolak mudarat bagi dirinya sendiri' katakanlah, wahai nabi, samakah orang yang buta dengan yang dapat melihat' atau samakah keadaan yang gelap gulita dengan keadaan yang terang benderang' apakah mereka, yakni orang yang menyekutukan Allah, menjadikan pula sekutu-sekutu bagi Allah yang dapat menciptakan seperti ciptaan-Nya, sehingga kedua ciptaan itu serupa menurut pandangan mereka' katakanlah, Allah adalah pencipta segala sesuatu, tidak akan pernah ada yang wujud kecuali dia ciptakan, dan dia tuhan yang maha esa, mahaperkasa.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Itulah aneka ragam penjabaran dari kalangan ulama terkait makna dan arti surat Ar-Ra’d ayat 15 (arab-latin dan artinya), moga-moga membawa manfaat untuk kita bersama. Sokong usaha kami dengan memberikan link menuju halaman ini atau menuju halaman depan TafsirWeb.com.

Konten Paling Banyak Dicari

Terdapat ratusan materi yang paling banyak dicari, seperti surat/ayat: At-Takatsur, Al-Isra 23, Al-Ma’idah 2, Al-Mujadalah 11, Asy-Syams, Yunus 40-41. Serta Az-Zalzalah, Al-Baqarah 83, An-Nur 2, Ali Imran, Al-Hujurat 12, Al-Baqarah 286.

  1. At-Takatsur
  2. Al-Isra 23
  3. Al-Ma’idah 2
  4. Al-Mujadalah 11
  5. Asy-Syams
  6. Yunus 40-41
  7. Az-Zalzalah
  8. Al-Baqarah 83
  9. An-Nur 2
  10. Ali Imran
  11. Al-Hujurat 12
  12. Al-Baqarah 286

Pencarian: al waqiah tafsirweb, quran surat al maidah ayat 48, ayat al mulk, surat tabbat, اللهم رب الناس أذهب البأس اشف أنت الشافي لا شافي إلا أنت شفاء لا يغادر سقما

Surat dan Ayat Rezeki

Dapatkan pahala jariyah dan buku digital "Jalan Rezeki Berlimpah" dengan sharing informasi tentang TafsirWeb!

Cara Sharing Otomatis:

Klik Di Sini 👉 pilih lima (5) group WhatsApp yang Anda ikuti 👉 klik tombol kirim

Cara Sharing Manual:

Copy-paste text di bawah, kirim ke lima (5) group WhatsApp yang Anda ikuti:

Nikmati kemudahan dari Allah untuk memahami al-Qur’an dengan tafsirnya. Tinggal klik nama suratnya, klik nomor ayat, maka akan keluar penjelasan lengkap untuk ayat tersebut:
 
✅ Klik *tafsirweb.com/start* untuk menikmati tafsir al-Qur'an
 
✅ Klik *tafsirweb.com/pahala* lalu kirim informasi ini ke 5 group lainnya untuk dapat pahala jariyah (gratis)

Bonus Setelah Sharing:

Setelah Anda melakukan sharing, klik tombol di bawah: