Surat Yunus Ayat 95

وَلَا تَكُونَنَّ مِنَ ٱلَّذِينَ كَذَّبُوا۟ بِـَٔايَٰتِ ٱللَّهِ فَتَكُونَ مِنَ ٱلْخَٰسِرِينَ

Arab-Latin: Wa lā takụnanna minallażīna każżabụ bi`āyātillāhi fa takụna minal-khāsirīn

Artinya: Dan sekali-kali janganlah kamu termasuk orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Allah yang menyebabkan kamu termasuk orang-orang yang rugi.

« Yunus 94Yunus 96 »

Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Tafsir Penting Berkaitan Dengan Surat Yunus Ayat 95

Paragraf di atas merupakan Surat Yunus Ayat 95 dengan text arab, latin dan terjemah artinya. Ada berbagai tafsir penting dari ayat ini. Terdapat berbagai penjabaran dari berbagai ahli tafsir berkaitan isi surat Yunus ayat 95, di antaranya sebagaimana berikut:

📚 Tafsir Al-Muyassar / Kementerian Agama Saudi Arabia

Dan janganlah kamu sekali-kali (wahai Rasul), termasuk di antara orang-orang yang mendustakan hujjah-hujjah Allah dan bukti-bukti kebenaraNya akibatnya kamu akan termasuk orang-orang yang merugi, yang Allah akan memurkai mereka dan mereka akan memperoleh siksaNya.


📚 Tafsir Al-Madinah Al-Munawwarah / Markaz Ta'dzhim al-Qur'an di bawah pengawasan Syaikh Prof. Dr. Imad Zuhair Hafidz, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

95. Allah melarang rasul-Nya untuk menjadi seperti orang-orang yang mendustakan mukjizat-mukjizat dan dalil-dalil yang jelas, agar tidak termasuk orang-orang yang merugi di dunia dan di akhirat.


📚 Tafsir Al-Mukhtashar / Markaz Tafsir Riyadh, di bawah pengawasan Syaikh Dr. Shalih bin Abdullah bin Humaid, Imam Masjidil Haram

95. Dan jangan sekali-kali engkau termasuk di antara orang-orang yang mendustakan hujah-hujah dan bukti-bukti dari Allah. Karena dengan begitu engkau akan termasuk ke dalam golongan orang-orang yang merugi. Yaitu orang-orang yang merugikan dirinya sendiri dengan cara menjerumuskannya ke dalam jurang kehancuran disebabkan oleh kekafiran mereka. Semua peringatan itu dimaksudkan untuk menjelaskan betapa bahayanya kebimbangan dan pendustaan tersebut. Jika tidak, sesungguhnya Nabi terpelihara dari kesalahan semacam itu.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir Al-Wajiz / Syaikh Prof. Dr. Wahbah az-Zuhaili, pakar fiqih dan tafsir negeri Suriah

95 Maka kamu sekali-kali janganlah termasuk orang-orang yang mendustakan ayat-ayat kauniyah dan manziliyyah (Al-Qur’an) Allah yang menyebabkan kamu tergolong orang yang merugi di dunia dan akhirat. Ini adalah untuk memotivasi dan meneguhkan serta untuk memberi perhatian bagi umat sebagai asas bagi pemimpin dan teladannya.


📚 Tafsir Ash-Shaghir / Fayiz bin Sayyaf As-Sariih, dimuraja’ah oleh Syaikh Prof. Dr. Abdullah bin Abdul Aziz al-‘Awaji, professor tafsir Univ Islam Madinah

{Jangan sekali-kali kamu termasuk orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Allah sehingga kamu tergolong orang-orang yang merugi


📚 Tafsir as-Sa'di / Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa'di, pakar tafsir abad 14 H

95. “Dan sekali-kali janganlah kamu termasuk orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Allah sehingga menyebabkanmu termasuk orang-orang yang rugi.” Kesimpulannya adalah bahwa Allah melarang dua perkara: meragukan al-Quran dan mempertanyakan kebenarannya, lebih buruk dari itu adalah mendustakannya. Padahal al-Quran itu adalah ayat-ayat Allah yang jelas yang tidak menerima pendustaan dari segi manapun. Allah menjadikan kerugian sebagai akibat atas hal ini yaitu ketidakberuntungan dengan pendustaan ini, dan kerugian itu dengan lenyapnya pahala di dunia dan akhirat dan diraihnya azab di dunia dan akhirat. Larangan terhadap sesuatu adalah perintah kepada sebaliknya, maka ini berarti perintah untuk membenarkan al-Quran secara sempurna, kemantapan hati kepadanya dan memperhatikannya dengan mengkaji dan mengamalkannya. Dengan itu seorang hamba termasuk orang-orang yang beruntung yang mendapatkan keinginan mulia, sasaran yang berhrga, dan keutamaan yang sempurna, serta kerugian menjauh darinya.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir Ibnu Katsir (Ringkas) / Fathul Karim Mukhtashar Tafsir al-Qur'an al-'Adzhim, karya Syaikh Prof. Dr. Hikmat bin Basyir bin Yasin, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

Ayat 94-97
Ini adalah penegasan kepada umat beliau dan pengetahuan kepada mereka bahwa sifat Nabi mereka SAW ada dalam kitab-kitab terdahulu yang ada pada Ahli Kitab, sebagaimana Allah SWT berfirman: ((Yaitu) orang-orang yang mengikuti Rasul. Nabi yang ummi yang (namanya) mereka dapati tertulis di dalam Taurat dan Injil yang ada di sisi mereka) (Surah Al-A'raf: 157) Kemudian dengan pengetahuan yang mereka ketahui dari kitab-kitab mereka, sebagaimana mereka mengenali anak-anak mereka, mereka memalsukan mengubah dan mengganti hal itu. Dan mereka tidak beriman kepada beliau., meskipun hujjah telah ditegakkan bagi mereka. Oleh karena itu Allah SWT berfirman: (Sesungguhnya orang-orang yang telah pasti terhadap mereka kalimat Tuhanmu, tidaklah akan beriman (96) meskipun datang kepada mereka segala macam keterangan, hingga mereka menyaksikan azab yang pedih (97)) yaitu mereka tidak beriman dengan keimanan yang bermanfaat bagi diri mereka, melainkan ketika keimanan itu tidak memberi manfaat kepada seseorang. Oleh karena itu nabi Musa berdoa untuk kebinasaan Fir'aun dan para pemuka kaumnya. dia berkata: (Ya Tuhan kami. binasakanlah harta benda mereka, dan kunci matilah hati mereka, maka mereka tidak beriman hingga mereka melihat siksaan yang pedih) (Surah Yunus: 88) Kemudian Allah berfirman:


📚 Hidayatul Insan bi Tafsiril Qur'an / Ustadz Marwan Hadidi bin Musa, M.Pd.I

Surat Yunus ayat 95: Ayat 94-95 menjelaskan bahwa Allah Subhaanahu wa Ta'aala melarang dua hal; meragukan Al Qur’an dan mendustakannya, di mana orang yang melakukannya akan menjadi rugi; kehilangan pahala di dunia dan di akhirat dan sebaliknya, malah mendapatkan siksa di dunia dan akhirat. Larangan terhadap sesuatu adalah perintah kepada kebalikannya, sehingga kita diperintahkan membenarkannya secara sempurna, merasa tenang kepadanya serta mendatanginya baik dengan mengilmuinya maupun dengan mengamalkan, sehingga seorang hamba memperoleh keuntungan.


📚 Tafsir Ringkas Kementrian Agama RI / Surat Yunus Ayat 95

Setelah dilarang meragukan kebenaran wahyu yang diturunkan kepada nabi Muhammad, lalu ditegaskan, janganlah sekali-kali engkau termasuk orang yang mendustakan, yakni mengingkari ayat-ayat Allah, nanti engkau termasuk orang yang rugi, yakni celaka bahkan dalam kecelakaan yang besar, karena jauh dari rahmat Allah. Sungguh, orang-orang yang telah dipastikan mendapat ketetapan tuhanmu, yakni mereka memilih tidak akan menerima kebenaran, maka pasti mereka tidaklah akan beriman, meskipun mereka mendapat, yakni menyaksikan dan telah datang kepada mereka segala bukti tanda-tanda kebesaran Allah, hingga mereka menyaksikan, yakni merasakan azab yang pedih. Ketika azab itu datang, iman seseorang sudah tidak berguna lagi.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Demikian beberapa penjabaran dari para ahli tafsir terkait isi dan arti surat Yunus ayat 95 (arab-latin dan artinya), moga-moga menambah kebaikan untuk kita bersama. Support usaha kami dengan memberikan link ke halaman ini atau ke halaman depan TafsirWeb.com.

Bacaan Paling Sering Dicari

Nikmati berbagai materi yang paling sering dicari, seperti surat/ayat: Al-Hujurat 10, Al-Baqarah 285-286, Yasin 9, Al-Ma’idah 32, Luqman 13, Al-Lail. Ada pula Maryam, Al-Fatihah 6, Dua (2) Terakhir al-Baqarah, An-Naas, At-Taubah 40, ‘Abasa.

  1. Al-Hujurat 10
  2. Al-Baqarah 285-286
  3. Yasin 9
  4. Al-Ma’idah 32
  5. Luqman 13
  6. Al-Lail
  7. Maryam
  8. Al-Fatihah 6
  9. Dua (2) Terakhir al-Baqarah
  10. An-Naas
  11. At-Taubah 40
  12. ‘Abasa

Pencarian: al hujurat 9, surat al alaq ayat 1, sebutkan bacaan ra tafkhim yang terdapat dalam qs az zumar 39 53, artinya surat al ikhlas, doa setelah adzan arab

Bantu Kami

Setiap bulan TafsirWeb melayani 1.000.000+ kaum muslimin yang ingin membaca al-Quran dan tafsirnya secara gratis. Tentu semuanya membutuhkan biaya tersendiri.

Tolong bantu kami meneruskan layanan ini dengan membeli buku digital Jalan Rezeki Berlimpah yang ditulis oleh team TafsirWeb (format PDF, 100 halaman).

Dapatkan panduan dari al-Qur'an dan as-sunnah untuk meraih rezeki berkah berlimpah, dapatkan pahala membantu keberlangsungan kami, Insya Allah.