Surat At-Taubah Ayat 16

أَمْ حَسِبْتُمْ أَن تُتْرَكُوا۟ وَلَمَّا يَعْلَمِ ٱللَّهُ ٱلَّذِينَ جَٰهَدُوا۟ مِنكُمْ وَلَمْ يَتَّخِذُوا۟ مِن دُونِ ٱللَّهِ وَلَا رَسُولِهِۦ وَلَا ٱلْمُؤْمِنِينَ وَلِيجَةً ۚ وَٱللَّهُ خَبِيرٌۢ بِمَا تَعْمَلُونَ

Arab-Latin: Am ḥasibtum an tutrakụ wa lammā ya'lamillāhullażīna jāhadụ mingkum wa lam yattakhiżụ min dụnillāhi wa lā rasụlihī wa lal-mu`minīna walījah, wallāhu khabīrum bimā ta'malụn

Artinya: Apakah kamu mengira bahwa kamu akan dibiarkan, sedang Allah belum mengetahui (dalam kenyataan) orang-orang yang berjihad di antara kamu dan tidak mengambil menjadi teman yang setia selain Allah, Rasul-Nya dan orang-orang yang beriman. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.

« At-Taubah 15At-Taubah 17 »

Anda belum lancar atau belum hafal al-Qur'an? Klik di sini sekarang!

Pelajaran Berharga Mengenai Surat At-Taubah Ayat 16

Paragraf di atas merupakan Surat At-Taubah Ayat 16 dengan text arab, latin dan terjemah artinya. Ada beragam pelajaran berharga dari ayat ini. Terdapat beragam penjelasan dari beragam mufassirin terkait makna surat At-Taubah ayat 16, sebagiannya seperti termaktub:

📚 Tafsir Al-Muyassar / Kementerian Agama Saudi Arabia

Diantara sunnatullah adalah datangnya cobaan. Maka janganlah kalian beranggapan wahai kaum Mukminin bahwa Allah akan membiarkan kalian tanpa cobaan; agar Allah mengetahui dengan ilmu yang jelas bagi makhluknya orang-orang yang ikhlas di dalam jihad mereka dan tidak menjadikan selain Allah dan RasulNya serta kaum mukminin teman dekat dan pelindung. Dan Allah maha mengetahui segala amal perbuatan kalian dan akan memberikan balasan kepada mereka dengan itu.


📚 Tafsir Al-Madinah Al-Munawwarah / Markaz Ta'dzhim al-Qur'an di bawah pengawasan Syaikh Prof. Dr. Imad Zuhair Hafidz, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

16. Setelah Allah memerintahkan mereka untuk berjihad, maka kemudian Allah menjelaskan bahwa itu adalah ujian bagi mereka: “Apakah kalian mengira akan dibiarkan tanpa mendapat ujian dan cobaan; sehingga tidak jelas siapa yang ikhlas dalam berjihad, yang tidak menjadikan orang-orang musyrik sebagai orang terdekatnya dan tidak memusuhi Allah dengan kesyirikan; dan siapa orang munafik yang memberitahukan rahasia-rahasia agama dan urusan umat kepada orang-orang musyrik, sebagaimana yang dilakukan orang-orang munafik di setiap zaman. Allah Maha Mengetahui apa yang kalian perbuat sehingga Dia menguji kalian agar tampak hakikat kalian sebenarnya, dan Allah akan membalas kebaikan dan keburukan kalian.”


📚 Tafsir Al-Mukhtashar / Markaz Tafsir Riyadh, di bawah pengawasan Syaikh Dr. Shalih bin Abdullah bin Humaid, Imam Masjidil Haram

16. Apakah kalian -wahai orang-orang mukmin- mengira bahwa Allah akan membiarkan kalian tanpa ujian? Ujian merupakan serangkaian dari sunatullah. Kalian akan diuji sampai Allah mengetahui secara nyata siapa di antara kalian yang berjihad dengan tulus kepada Allah dan tidak menjadikan orang kafir sebagai pelindung serta teman setia selain Allah, rasul-Nya, dan kaum mukminin. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kalian perbuat, tidak ada sesuatu pun yang luput dari pengetahuan-Nya, dan Dia akan memberi kalian balasan yang setimpal dengan amal perbuatan kalian.


Anda belum lancar atau belum hafal al-Qur'an? Klik di sini sekarang!

📚 Zubdatut Tafsir Min Fathil Qadir / Syaikh Dr. Muhammad Sulaiman Al Asyqar, mudarris tafsir Universitas Islam Madinah

16. أَمْ حَسِبْتُمْ أَن تُتْرَكُوا۟ (Apakah kamu mengira bahwa kamu akan dibiarkan)
Tanpa menguji dengan apa yang bisa membedakan antara orang beriman dengan orang munafik.

وَلَمَّا يَعْلَمِ اللهُ الَّذِينَ جٰهَدُوا۟ مِنكُمْ (sedang Allah belum mengetahui (dalam kenyataan) orang-orang yang berjihad di antara kamu)
Bagaimana kalian mengira akan dibiarkan sedangkan belum jelas siapa yang ikhlas dalam berjihad dan siapa yang tidak ikhlas.

وَلَمْ يَتَّخِذُوا۟ مِن دُونِ اللهِ وَلَا رَسُولِهِۦ وَلَا الْمُؤْمِنِينَ وَلِيجَةً ۚ (dan tidak mengambil menjadi teman yang setia selain Allah, Rasul-Nya dan orang-orang yang beriman)
Makna (الوليجة) yakni orang yang menjadi teman kepercayaan dari kaum musyrikin.
Yakni Allah harus mengetahui dan membedakan siapa yang mengangkat orang kepercayaan dari golongan kaum musyrikin yang membocorkan rahasia kepada mereka dan mengabarkan urusan-urusan mereka.


📚 Tafsir Al-Wajiz / Syaikh Prof. Dr. Wahbah az-Zuhaili, pakar fiqih dan tafsir negeri Suriah

16 Apakah kalian orang-orang mukmin mengira bahwa kalian akan dibiarkan, dan beranggapan Allah belum mengetahui dalam kenyataan orang-orang yang berjihad di antara kamu untuk membedakan kalian dengan orang munafik dan belum tampak mana orang-orang yang berperang dengan ikhlas dan mana yang tidak dan yang setia selain Allah, yang tidak menjadikan pelindung mereka dari orang musyrik sebab menyampaikan rahasia mereka kepada orang musyrik, bukan kepada Allah, rasulNya dan orang-orang mukmin. Dan Allah Maha Mengetahui perbuatan mereka


📚 Tafsir Ash-Shaghir / Fayiz bin Sayyaf As-Sariih, dimuraja’ah oleh Syaikh Prof. Dr. Abdullah bin Abdul Aziz al-‘Awaji, professor tafsir Univ Islam Madinah

Apakah kalian mengira} wahai orang-orang mukmin, apakah kalian mengira {bahwa kalian akan dibiarkan} tanpa diuji {padahal Allah belum mengetahui (dalam kenyataan) orang-orang yang berjihad di antara kalian dan tidak menjadikan selain Allah, RasulNya, dan orang-orang mukmin sebagai teman setia} teman akrab dan pelindung yang melindungi kalian dan kalian bisa mengungkapkan rahasia-rahasia kalian kepada mereka {Allah Maha Mengetahui apa yang kalian kerjakan


Anda belum lancar atau belum hafal al-Qur'an? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir as-Sa'di / Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa'di, pakar tafsir abad 14 H

16. Allah berfirman kepada hamba-hambaNya yang beriman setelah memerintahkan kepada agar berjihad, “Apakah kamu mengira bahwa kamu akan dibiarkan begitu saja”, tanpa cobaan, ujian, dan perintah yang membuktikan antara yang salah dan yang benar dalam keimanannya. “sedang Allah belum mengetahui dalam kenyataan orang-orang yang berjihad di antara kamu.” Yakni mengetahui tentang usaha kalian yang Nampak pada amalan nyata yang berakibat pahala dan siksa. Maka dia mengetahui orang-orang yang berjihad di jalanNya untuk meninggikan kalimat Allah. “dan tidak menjadikan teman yang setia selain Allah, RasulNya, dan orang-orang yang beriman,” yakni wali dari kalangan orang-orang yang benar keimanan mereka, yang tidak cenderung kecuali agama Allah, dibedakan dari orang-orang yang dusta, yang mengklaim iman namun mereka mengangkat wali-wali dan kawan-kawan karib selain Allah, RasulNya, dan orang-orang yang beriman. “Dan Allah Maha Mengetahui apa-apa yang kamu kerjakan.” mengetahui apa yang kamu lakukan lalu Dia mengujimu dengan sesuatu yang menguji imanmu dan membalasmu atas amal perbuatanmu yang baik dan yang buruk.


📚 Tafsir Ibnu Katsir (Ringkas) / Fathul Karim Mukhtashar Tafsir al-Qur'an al-'Adzhim, karya Syaikh Prof. Dr. Hikmat bin Basyir bin Yasin, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

Allah SWT berfirman: (Apakah kalian mengira) wahai orang-orang mukmin, bahwa Kami membiarkan diabaikan tanpa menguji kalian dengan perkara yang akan menampakkan orang-orang yang mempunyai keteguhan yang benar dari orang yang berdusta? Oleh karena itu Allah berfirman: (sedangkan Allah belum mengetahui (dalam kenyataan) orang-orang yang berjihad di antara kalian dan tidak mengambil menjadi teman yang setia selain Allah, Rasul-Nya, dan orang-orang yang beriman) yaitu teman dekat, bahkan mereka secara lahir dan batin selalu memberi nasehat karena Allah dan Rasulallah SAW. Jadi cukuplah dengan salah satunya daripada yang lainnya,
Allah SWT berfirman dalam ayat lain: (Alif Lam Mim (1) Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan, "Kami telah beriman," sedangkan mereka tidak diuji lagi? (2) Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta (3)) (Surah Al-Ankabut)
Kesimpulannya bahwa Allah SWT memerintahkan hamba-hambaNya untuk berjihad, setelah menjelaskan hikmah di dalamnya, yaitu menguji hamba-hambaNya, siapa saja di antara yang taat kepadaNya dan yang durhaka terhadapNya. Allah SWT mengetahui apa yang sudah ada, yang akan ada, dan yang tidak ada, jika ada, maka bagaimana hal itu terjadi? Dia mengetahui sesuatu sebelum dan sesudah kejadiannya sesuai dengan apa yang ada. Tidak ada Tuhan dan Rabb selain Dia, dan tidak ada seorang pun yang menolak apa yang telah Dia takdirkan dan putuskan.


📚 Hidayatul Insan bi Tafsiril Qur'an / Ustadz Marwan Hadidi bin Musa, M.Pd.I

Surat At-Taubah ayat 16: Setelah memerintahkan jihad, Allah Subhaanahu wa Ta'aala berfirman kepada hamba-hamba-Nya yang mukmin, bahwa apakah mereka mengira akan dibiarkan begitu saja tanpa diuji dan dicoba serta tidak diperintahkan dengan sesuatu yang dapat membedakan siapa di antara mereka yang benar dan siapa yang berdusta.

Seperti halnya mereka yang mengambil orang-orang kafir sebagai teman setianya. Oleh karena itu, Allah mensyari’atkan jihad agar tercapai tujuan ini, yakni untuk memisahkan siapa yang benar atau jujur dan siapa yang berdusta, siapa yang cenderung kepada agama Allah dan siapa yang tidak, siapa yang menjadikan walinya adalah Allah, Rasul-Nya dan kaum mukmin, dan siapa yang tidak demikian.


Anda belum lancar atau belum hafal al-Qur'an? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir Ringkas Kementrian Agama RI / Surat At-Taubah Ayat 16

Ayat-ayat yang lalu menerangkan kewajiban kaum muslim untuk memerangi kaum musyrik yang merusak perjanjian damai dengan mereka, sedang ayat ini menegaskan alasannya bahwa perintah berperang itu demi membedakan mana yang berperang dengan ikhlas karena Allah dan yang mengharap duniawi semata. Apakah kamu, wahai kaum mukminin, mengira bahwa kamu akan dibiarkan begitu saja hanya gara-gara kamu mengaku sebagai orang mukmin (lihat: surah al'ankabut/29: 1-3), padahal Allah belum mengetahui kesungguhan keimanan kamu sebagai orang-orang yang berjihad di antara kamu dengan jihad yang sesungguhnya sehingga kaum musyrik tidak lagi berani merusak perjanjian dan mencerca agamamu, dan apakah juga telah terbukti bahwa kamu tidak mengambil kaum musyrik yang menjadi musuhmu itu sebagai teman yang setia selain Allah, rasul-Nya dan orang-orang yang beriman, sebab mereka akan selalu menciptakan kerusakan dan fitnah di antara kamu' sungguh, Allah mahateliti terhadap apa yang kamu kerjakan dan akan membalasnya dengan balasan yang setimpal. Rangkaian ayat-ayat di atas menunjukkan pembatalan perjanjian dengan kaum musyrik, sedang ayat ini menegaskan pembatalan amalamal mereka yang selalu mereka banggakan, seperti memakmurkan masjid. Tidaklah pantas bagi orang-orang musyrik, setelah penaklukan kota mekah, memakmurkan masjid Allah, yakni masjidilharam dan juga masjid-masjid yang lain, padahal mereka mengakui sendiri kalau mereka itu kafir. Sebab, tanpa didasari iman yang benar, maka amal mereka itu akan sia-sia belaka, dan justru kekufurannya itu menjadikan mereka kekal di dalam neraka sedangkan amal-amal baiknya tidak ada manfaatnya bagi mereka. (lihat: surah ibra'him/14: 18 dan an-nur/24: 38).


Anda belum lancar atau belum hafal al-Qur'an? Klik di sini sekarang!

Itulah sekumpulan penjelasan dari para pakar tafsir berkaitan makna dan arti surat At-Taubah ayat 16 (arab-latin dan artinya), semoga bermanfaat bagi kita semua. Bantulah syi'ar kami dengan mencantumkan link ke halaman ini atau ke halaman depan TafsirWeb.com.

Artikel Tersering Dilihat

Kami memiliki ratusan halaman yang tersering dilihat, seperti surat/ayat: Yusuf, An-Nashr, Al-Ma’idah 3, An-Naziat, Al-Lahab, Al-Kahfi 1-10. Serta Quraisy, Bismillah, Al-Qari’ah, Al-‘Ashr, Az-Zumar 53, An-Nisa 59.

  1. Yusuf
  2. An-Nashr
  3. Al-Ma’idah 3
  4. An-Naziat
  5. Al-Lahab
  6. Al-Kahfi 1-10
  7. Quraisy
  8. Bismillah
  9. Al-Qari’ah
  10. Al-‘Ashr
  11. Az-Zumar 53
  12. An-Nisa 59

Pencarian: ad duha ayat 3, arti al imran ayat 159, surat 9 ayat 20, salamun qaulam mir rabbir rahim, laqod kana lakum fi rasulillahi uswatun hasanah

Surat dan Ayat Rezeki

GRATIS Dapatkan pahala jariyah dan buku digital "Jalan Rezeki Berlimpah". Caranya, copy-paste text di bawah dan kirimkan ke minimal tiga (3) group WhatsApp yang Anda ikuti:

Nikmati kemudahan dari Allah untuk memahami al-Qur’an dengan tafsirnya. Tinggal klik nama suratnya, klik nomor ayat yang berwarna biru, maka akan keluar penjelasan lengkap untuk ayat tersebut:
 
👉 tafsirweb.com/start
 
✅ Bagikan informasi ini untuk mendapat pahala jariyah

Setelah Anda melakukan hal di atas, klik tombol di bawah: