Surat Al-Baqarah Ayat 6

إِنَّ ٱلَّذِينَ كَفَرُوا۟ سَوَآءٌ عَلَيْهِمْ ءَأَنذَرْتَهُمْ أَمْ لَمْ تُنذِرْهُمْ لَا يُؤْمِنُونَ

Arab-Latin: Innallażīna kafarụ sawā`un 'alaihim a anżartahum am lam tunżir-hum lā yu`minụn

Artinya: Sesungguhnya orang-orang kafir, sama saja bagi mereka, kamu beri peringatan atau tidak kamu beri peringatan, mereka tidak juga akan beriman.

« Al-Baqarah 5Al-Baqarah 7 »

Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Pelajaran Mendalam Tentang Surat Al-Baqarah Ayat 6

Paragraf di atas merupakan Surat Al-Baqarah Ayat 6 dengan text arab, latin dan terjemah artinya. Ada beragam pelajaran mendalam dari ayat ini. Terdokumentasi beragam penafsiran dari berbagai ahli ilmu berkaitan kandungan surat Al-Baqarah ayat 6, sebagiannya seperti tertera:

📚 Tafsir Al-Muyassar / Kementerian Agama Saudi Arabia

Sesungguhnya orang-orang yang mengingkari apa yang diturunkan kepadamu dari Tuhanmu karena kesombongan dan kesewenangan, keimanan tidak akan terjadi dari mereka baik engkau -wahai Rasul- telah menakuti dan memperingatkan mereka dari siksa Allah, ataupun engkau tidak melakukan itu, karena  mereka terus menerus  berada di atas kebatilan mereka.


📚 Tafsir Al-Madinah Al-Munawwarah / Markaz Ta'dzhim al-Qur'an di bawah pengawasan Syaikh Prof. Dr. Imad Zuhair Hafidz, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

6-7. Allah mengabarkan bahwa orang-orang yang mendustakan Dia dan rasul-Nya tidak akan dapat dinasehati dan dicegah dari perbuatannya tersebut karena kesombongan dan kebodohan mereka. Dan ini adalah alasan dari keinginan besar nabi agar mereka beriman, sebab mereka tetap dalam kekafiran baik itu jika mereka diberi nasehat dan dakwah maupun jika mereka dibiarkan begitu saja, hal ini karena Allah telah menutup hati mereka sehingga tidak dapat dimasuki dan ditembus oleh keimanan, sehingga mereka tidak dapat mengerti apa yang bermanfaat bagi mereka; pendengaran mereka juga ditutup sehingga tidak dapat mendengar apa yang berfaidah bagi mereka; dan Allah menjadikan penghalang pada penglihatan mereka yang menghalangi mereka dari melihat hal yang bermanfaat. Ini semua merupakan hukuman bagi mereka di dunia, sedangkan di akhira mereka akan mendapatkan azab yang pedih.


📚 Tafsir Al-Mukhtashar / Markaz Tafsir Riyadh, di bawah pengawasan Syaikh Dr. Shalih bin Abdullah bin Humaid, Imam Masjidil Haram

6. "Sesungguhnya orang-orang kafir itu larut dalam kesesatan dan pembangkangan mereka, maka ada atau tidak adanya peringatanmu kepada mereka akan sama saja".


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Zubdatut Tafsir Min Fathil Qadir / Syaikh Dr. Muhammad Sulaiman Al Asyqar, mudarris tafsir Universitas Islam Madinah

6. إِنَّ الَّذِينَ كَفَرُوا سَوَاءٌ عَلَيْهِمْ أَأَنْذَرْتَهُمْ أَمْ لَمْ تُنْذِرْهُمْ لَا يُؤْمِنُونَ
Yakni orang-orang yang bersikeras dalam mengingkari risalah yang engkau bawa wahai Muhammad Shallallahu ‘Alaihi Wasallam Shallallahu ‘Alaihi Wasallam, dan mengingkari ayat-ayat yang, padahal kebenaran begitu jelas tanpa dihalangi oleh syubhat dan keyakinan mereka bahwa kau ada dalam kebenaran; maka peringatanmu kepada mereka tidak aka ada manfaatnya karena mereka seseungguhnya mengikuti hawa nafsu mereka.


📚 Tafsir Al-Wajiz / Syaikh Prof. Dr. Wahbah az-Zuhaili, pakar fiqih dan tafsir negeri Suriah

Sesungguhnya tidak akan berguna sedikitpun peringatanmu wahai Muhammad bagi orang-orang yang bersikeras atas kekufuran dan keingkaran mereka terhadap keesaan Allah dan risalahmu. Sama saja jika kau memperingatkan dan menakut-nakuti mereka, mereka tetap tidak akan membenarkan risalahmu. Sungguh panutan mereka adalah hawa nafsu mereka


📚 Tafsir Ash-Shaghir / Fayiz bin Sayyaf As-Sariih, dimuraja’ah oleh Syaikh Prof. Dr. Abdullah bin Abdul Aziz al-‘Awaji, professor tafsir Univ Islam Madinah

Sesungguhnya orang-orang yang kafir itu sama saja bagi mereka} sama saja bagi mereka {apakah kamu memberi peringatan kepada mereka} apakah kamu menakut-nakuti mereka {atau tidak kamu beri peringatan, mereka tidak akan beriman


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir as-Sa'di / Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa'di, pakar tafsir abad 14 H

6. Allah ta’ala mengabarkan, ”sesungguhnya orang-orang kafir”, yakni mereka yang bersifat dengan kekufuran dan terwarnai dengannya, lalu menjadi sifat yang lazim bagi mereka, dimana tidak ada sesuatu pun yang dapat menghalangi mereka darinya; nasihat tidak berguna bagi mereka dan mereka selalu tetap dalam kekufuran mereka, maka sama saja bagi mereka “kamu beri peringatan atau tidak kamu beri peringatan, mereka tidak akan beriman”.
Hakikat kekufuran adalah mengingkari sesuatu yang datang dari Rosul atau mengingkari sebagiannya. Tidak akan ada manfaatnya dakwah bagi orang-orang kafir itu, kecuali hanya sebatas menegakkan hujjah atas mereka, seolah-olah dalam hal ini hanya pemutus bagi keinginan kuat Rosulullah dalam mewujudkan keimanan mereka, dan bahwasanya kamu jangan bersedih hati untuk mereka, dan bahwasanya dirimu tidak boleh berputus asa terhadap mereka. Kemudian Allah Ta’ala menyebutkan beberapa penghalang yang menghalangi mereka dari keimanan.


📚 Tafsir Ibnu Katsir (Ringkas) / Fathul Karim Mukhtashar Tafsir al-Qur'an al-'Adzhim, karya Syaikh Prof. Dr. Hikmat bin Basyir bin Yasin, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

Penjelasan ini dinuqil dari Mujahid, Abu Al-'Aliyah, Ar-Rabi' bin Anas, dan Qatadah
Allah berfirman, (Sesungguhnya orang-orang kafir) maknanya yaitu orang-orang yang mengingkari kebenaran dan menutupinya. Allah telah menetapkan bagi mereka atas hal tersebut. Sama saja, baik kamu memberi peringatan kepada mereka atau kamu tidak memberi peringatan kepada mereka. Sesungguhnya mereka tetap tidak akan beriman kepada apa yang kamu bawa kepada mereka, sebagaimana Allah SWT berfirman (Meskipun datang kepada mereka segala macam keterangan, hingga mereka menyaksikan azab yang pedih (96) (surah Yunus) Allah SWT juga berfirman mengenai orang-orang yang memusuhi dari kalangan Ahli Kitab: (Dan walaupun engkau (Muhammad) memberikan semua ayat (keterangan) kepada orang-orang yang diberi Kitab itu, mereka tidak akan mengikuti kiblatmu…) (Surah Al-Baqarah: 145). maknanya sesungguhnya siapa saja yang telah ditetapkan oleh Allah suatu kesengsaraan atas dirinya maka tidak ada kebahagiaan baginya, dan siapa saja yang dibiarkan tersesat, maka tidak akan ada pemberi petunjuk baginya, Maka jangan biarkan dirimu bersedih karena mereka.
Sampaikanlah pesan kepada mereka. Siapa saja yang menjawabmu, maka dia akan mendapatkan pahala yang berlimpah, dan siapa sajabyang mengabaikanmu, maka janganlah merasa sedih atas mereka dan jangan biarkan hal itu mengganggumu. (maka sesungguhnya tugasmu hanya menyampaikan saja, dan Kamilah yang memperhitungkan (amal mereka)) [Surah Ar-Ra'd: 40], (Sesungguhnya kamu hanyalah seorang pemberi peringatan dan Allah Pemelihara segala sesuatu) [surah Hud: 12].
Ali bin Abi Thalhah meriwayatkan dari Ibnu Abbas tentang firman Allah SWT: (Sesungguhnya orang-orang kafir, sama saja bagi mereka, kamu beri peringatan atau tidak kamu beri peringatan, mereka tidak juga akan beriman (6)) Dia berkata: Rasulullah SAW berusaha membuat seluruh manusia beriman dan mengikuti petunjuknya. Lalu Allah SWT memberitahukan kepadanya bahwa seseorang tidak akan beriman kecuali sebelumnya telah diberi bantuan oleh Allah dalam ketentuan yang pertama, dan seseorang tidak akan tersesat kecuali sebelumnya telah ditimpakan kesengsaraan oleh Allah dalam ketentuan yang pertama.
Dari Ibnu Abbas bahwa (Sesungguhnya orang-orang kafir) itu maknanya yaitu ingkar terhadap apa yang diturunkan kepadamu. Sesungguhnya mereka berkata,"Sungguh Kami telah beriman kepada sesuatu yang telah datang kepada kami sebelum dirimu. (sama saja bagi mereka, engkau (Muhammad) beri peringatan atau tidak engkau beri peringatan, mereka tidak akan beriman) maknanya bahwa sesungguhnya mereka telah mendustakan sesuatu yang ada di sisi mereka yang telah menyebutkan dirimu, mengingkari perjanjian yang telah ditetapkan atas mereka, serta mengingkari apa yang kamu bawa dan apa yang ada di sisi mereka berupa sesuatu yang dibawakan oleh (rasul) selain kamu. Jadi bagaimana mereka akan mendengar peringatan darimu padahal mereka telah mengingkari sesuatu yang ada di sisi mereka tentang dirimu?
Abu Ja'far al-Razi meriwayatkan dari Ar-Rabi' bin Anas, dari Abu Al-'Aaliyah, Dia berkata bahwa dua ayat ini diturunkan untuk menerangkan tentang pemimpin dari beberapa golongan. Mereka adalah orang-orang yang ada dalam firman Allah SWT (Apakah kamu tidak melihat keadaan orang-orang yang jauh dari kedudukanmu di sisi Allah? mereka mengganti kenimatan keamanan, al-Qur'an, dan kedatangan rasul dengan kekafiran, sehingga mereka membuat kaum mereka terjerumus ke dalam kebinasaan (28) yaitu ke dalam neraka Jahannam) (Surat Ibrahim: 28-29).
Makna yang telah kami sebutkan sebelumnya yang pertama, (yaitu diriwayatkan dari Ibnu Abbas dalam riwayat Ali bin Abi Thalhah) itu adalah yang paling jelas dan dapat dijelaskan oleh ayat-ayat lain yang memiliki makna yang serupa. Hanya Allah yang lebih Mengetahui.
Firman Allah SWT, (mereka tidak beriman) posisinya secara gramatikal itu merupakan kalimat yang memperkuat kalimat sebelumnya, yaitu (Sawaa'un 'Alaihim A'andzartahum Am Lam Tundzir hum). Maknanya bahwa mereka adalah orang-orang kafir dalam kedua kondisi itu. Oleh karena itu, hal tersebut dikuatkan dengan firman Allah SWT (Laa Yu'minun). Dan (Laa Yu'minun) bisa menjadi khabar. Karena secara susunan gramatika yaitu "inna alladzina kafaru laa yu'minun", dan firman Allah (Sawaa'un 'Alaihim A'andzartahum Am Lam Tundzir hum) merupakan kalimat yang bertentangan


📚 Aisarut Tafasir / Syaikh Abu Bakar Jabir al-Jazairi, mudarris tafsir di Masjid Nabawi

Makna kata :
كَفَرُواْ : Al-Kufru secara bahasa adalah penyelubungan dan penolakan. Adapun secara syariat adalah mendustakan Allah atau syariat yang dibawa oleh rasulNya baik sebagian atau keseluruhan.
سَوَآءٌ maknanya adalah sama saja mau diperingatkan ataupun tidak, karena tidak ada faidahnya. Sebab Allah sudah memutuskan untuk tidak memberikan hidayahNya kepada mereka.
ءَأَنذَرۡتَهُمۡ : Al-Indzaar artinya ancaman terhadap balasan dari kekufuran, kedzaliman, dan kerusakan di muka bumi.

Makna ayat :
Setelah Allah menyebutkan tentang orang-orang mukmin, bertakwa, lagi mendapatkan hidayah serta keberuntungan, dilanjutkan dengan menyebutkan tentang golongan orang-orang kafir, sesat, lagi merugi dalam firmanNya : “Sesungguhnya orang-orang yang kafir...”
Allah Ta’ala mengabarkan bahwa mereka tidak siap untuk beriman sampai-sampai mau diperingatkan ataupun tidak hasilnya tetap sama saja

Pelajaran dari ayat :
1. Penjelasan mengenai sunnatullah bagi orang-orang yang menentang, sombong, dan terus menerus dalam kekufurannya bahwa Allah mengharamkan hidayah bagi mereka, dengan cara melumpuhkan panca inderanya yang mengakibatkan mereka tidak dapat mengambil manfaat, dan pada akhirnya mereka tidak beriman dan tidak mendapat petunjuk


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 An-Nafahat Al-Makkiyah / Syaikh Muhammad bin Shalih asy-Syawi

Surat Al-Baqarah ayat 6: 6-7. Allah mengabarkan bahwa mereka orang-orang kafir tidak beriman, dan yang pastinya tidak seluruh orang kafir, dan yang dimaksud adalah ketika turun kedua ayat ini maka orang-orang kafir terbagi menjadi dua golongan. Golongan pertama : sebagian dari para pembesar quraisy seperti abu jahl dan abu lahab, dan yang lainnya yang mereka membenci tauhid dan seruan kepadanya, mereka menolak dan menyiksa orang-orang yang berislam, mereka memaksa agar kaum muslimin hijrah ke habasyah, mereka berkata : Apakah kalian ingin menjadikan tuhan menjadi tuhan yang satu?, Sungguh ini adalah perkara yang mengherankan. (Shod : 5). Mereka juga berkata : Kami tidak akan beriman dengan Al-Qur’an ini dan tidak juga kepada apa yang di hadapannya. (Saba : 31), yaitu dengan kerisalahan yang sebelumnya, telah sampai kepada mereka sehingga mereka membenci dan dendam sembari berkata : Wahai Rabb, kalau memang ini adalah sebuah kebenaran dari sisimu maka turunkanlah hujan batu dari langit atau datangkan kepada kami adzab yang pedih. (Al Anfal : 32); Padahal Allah telah menciptakan mereka di atas fitrah, dan Allah jadikan mereka dapat memilih sebagaimana manusia yang lain, akan tetapi mereka lebih memilih kesesatan dan tetap di atas kekafiran, maka janganlah engkau wahai Nabi Allah takut karena mereka tidak akan beriman selamanya, oleh sebab itu Allah menutup hati mereka, pandangan mereka dan telinga mereka, terkuncinya mereka ini sebagai balasan dan tidak hanya sekali mereka demikian.
Golongan yang kedua mereka adalah yang beriman akan tetapi murtad dan munafik, Allah berfirman akan mereka : Itulah mereka yang telah beriman kemudian kafir maka dikuncilah hati mereka. (Al Munafikun : 3).
Adapun orang-orang kafir yang lain, maka mereka tergantung akan sampainya dakwah (kepada mereka).
Dan bukti yang bahwasanya waktu turun pada kedua kafir yang telah disebutkan sebelumnya adalah bahwasanya seluruh orang-orang kafir dan yang disekitar mereka masuk islam setelah fathul mekkah dan setelah diperangi oleh muhajirin dan anshar untuk menegakkan kalimat Allah; Bahkan di antara mereka orang-orang kafir ada yang masuk islam kemudian menjadi panglima perang semisal Khalid bin Walid, Amr bin Ash dan selain dari mereka.
Kemudian Allah menutup ayat ini dengan dikabarkan bahwa tempat kembali bagi kedua kelompok kafir ini adalah kepada adzab yang pedih pada hari kiamat yang tidak ada yang mengetahui dahsyatnya kecuali hanya Allah saja. Dan tidak diragukan bahwasanya bagi siapa saja yang disifati dengan sifat sebagaimana dua golongan kafir ini maka dia semisal dengan mereka dan hukumannya sebagaimana mereka.


📚 Hidayatul Insan bi Tafsiril Qur'an / Ustadz Marwan Hadidi bin Musa, M.Pd.I

Yakni orang-orang yang mengingkari apa yang diturunkan kepadamu dari Tuhanmu.

Baik engkau memperingatkan mereka dengan azab Allah atau pun tidak.

Kepada mereka hanyalah ditegakkan hujjah agar mereka tidak dapat beralasan lagi di hadapan Allah Ta'ala pada hari kiamat.


📚 Tafsir Ringkas Kementrian Agama RI / Surat Al-Baqarah Ayat 6

Sebagai kebalikan dari sikap orang mukmin terhadap Al-Qur'an, sesungguhnya orang-orang kafir yang menutupi hati dan akal pikiran mereka dari kebenaran karena enggan dan sombong, tidak akan memenuhi seruan Allah dan rasul-Nya. Sama saja bagi mereka, engkau beri peringatan, berupa ancaman siksa dari tuhanmu, atau tidak engkau beri peringatan, mereka tidak akan beriman sebab mereka lebih memilih jalan kebatilan. Karena mereka ingkar dengan menutup diri dari kebenaran, maka seakan Allah telah mengunci hati mereka dengan sekat yang tertutup rapat sehingga nasihat atau hidayah tersebut tidak bisa masuk ke dalam hati mereka, dan pendengaran mereka juga seakan terkunci, sehingga tidak mendengar kebenaran dari Allah. Demikian pula penglihatan mereka telah tertutup, sehingga tidak melihat tanda-tanda kekuasaan Allah yang dapat mengantarkan kepada keimanan, dan sebagai akibatnya, mereka akan mendapat azab yang berat.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Demikianlah kumpulan penjabaran dari beragam mufassirin mengenai kandungan dan arti surat Al-Baqarah ayat 6 (arab-latin dan artinya), moga-moga membawa manfaat bagi kita semua. Sokong dakwah kami dengan mencantumkan link menuju halaman ini atau menuju halaman depan TafsirWeb.com.

Link Paling Banyak Dikaji

Kami memiliki berbagai konten yang paling banyak dikaji, seperti surat/ayat: Al-Mulk, Yasin, Al-Waqi’ah, Do’a Sholat Dhuha, Ayat Kursi, Al-Kautsar. Serta Shad 54, Al-Ikhlas, Ar-Rahman, Asmaul Husna, Al-Baqarah, Al-Kahfi.

  1. Al-Mulk
  2. Yasin
  3. Al-Waqi’ah
  4. Do’a Sholat Dhuha
  5. Ayat Kursi
  6. Al-Kautsar
  7. Shad 54
  8. Al-Ikhlas
  9. Ar-Rahman
  10. Asmaul Husna
  11. Al-Baqarah
  12. Al-Kahfi

Pencarian: surat al-alaq, surah al fajr, asmaul husna latin, surat al ashr, luqman ayat 13-14

Surat dan Ayat Rezeki

Dapatkan pahala jariyah dan buku digital "Jalan Rezeki Berlimpah" dengan sharing informasi tentang TafsirWeb!

Cara Sharing Otomatis:

Klik Di Sini 👉 pilih lima (5) group WhatsApp yang Anda ikuti 👉 klik tombol kirim


Cara Sharing Manual:

Copy-paste text di bawah, kirim ke lima (5) group WhatsApp yang Anda ikuti:

Nikmati kemudahan dari Allah untuk memahami al-Qur’an dengan tafsirnya. Tinggal klik nama suratnya, klik nomor ayat, maka akan keluar penjelasan lengkap untuk ayat tersebut:
 
✅ Klik *tafsirweb.com/start* untuk menikmati tafsir al-Qur'an
 
✅ Klik *tafsirweb.com/pahala* lalu kirim informasi ini ke 5 group lainnya untuk dapat pahala jariyah (gratis)

Bonus Setelah Sharing:

Setelah Anda melakukan sharing, klik tombol di bawah: