Surat Al-Hadid Ayat 21

سَابِقُوٓا۟ إِلَىٰ مَغْفِرَةٍ مِّن رَّبِّكُمْ وَجَنَّةٍ عَرْضُهَا كَعَرْضِ ٱلسَّمَآءِ وَٱلْأَرْضِ أُعِدَّتْ لِلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ بِٱللَّهِ وَرُسُلِهِۦ ۚ ذَٰلِكَ فَضْلُ ٱللَّهِ يُؤْتِيهِ مَن يَشَآءُ ۚ وَٱللَّهُ ذُو ٱلْفَضْلِ ٱلْعَظِيمِ

Arab-Latin: Sābiqū ilā magfiratim mir rabbikum wa jannatin 'arḍuhā ka'arḍis-samā`i wal-arḍi u'iddat lillażīna āmanụ billāhi wa rusulih, żālika faḍlullāhi yu`tīhi may yasyā`, wallāhu żul-faḍlil-'aẓīm

Artinya: Berlomba-lombalah kamu kepada (mendapatkan) ampunan dari Tuhanmu dan surga yang luasnya seluas langit dan bumi, yang disediakan bagi orang-orang yang beriman kepada Allah dan Rasul-rasul-Nya. Itulah karunia Allah, diberikan-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya. Dan Allah mempunyai karunia yang besar.

« Al-Hadid 20Al-Hadid 22 »

Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Hikmah Berharga Tentang Surat Al-Hadid Ayat 21

Paragraf di atas merupakan Surat Al-Hadid Ayat 21 dengan text arab, latin dan terjemah artinya. Ada aneka ragam hikmah berharga dari ayat ini. Terdokumentasikan aneka ragam penjabaran dari para pakar tafsir terkait kandungan surat Al-Hadid ayat 21, sebagiannya seperti berikut:

📚 Tafsir Al-Muyassar / Kementerian Agama Saudi Arabia

21. Bergegaslah wahai manusia, dalam meraih sebab-sebab ampunan, yaitu taubat nashuha dan menjauhi kemaksiatan, agar kalian mendapatkan ampunan dari Tuhan kalian dan surga yang luasnya seluas langit dan bumi, yang disiapkan bagi orang-orang yang mentauhidkan Allah dan mengikuti rasul-rasulNya. Itu adalah keutamaan dari Allah yang Dia berikan kepada siapa yang Dia kehendaki dari makhlukNya. Surga tidak diraih kecuali dengan rahmat dan karunia Allah dan amal shalih. Dan Allah adalah Pemilik kebaikan dan pemberian yang besar lagi melimpah bagi hamba-hambaNya yang beriman.


📚 Tafsir Al-Madinah Al-Munawwarah / Markaz Ta'dzhim al-Qur'an di bawah pengawasan Syaikh Prof. Dr. Imad Zuhair Hafidz, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

21. Hai para hamba, bersegeralah menuju perlombaan di dunia dalam mencari sebab-sebab ampunan dan keridhaan Allah dengan bertaubat dan mentaati-Nya, dan berlomba-lombalah menuju surga yang agung, yang luasnya seperti luas langit dan bumi; surga ini disiapkan bagi orang-orang yang beriman kepada Allah dan rasul-Nya. Kedudukan mulia di surga ini merupakan karunia yang Allah beriman bagi hamba-Nya yang Dia kehendaki. Allah Maha Pemberi Karunia bagi orang-orang yang beriman.


📚 Tafsir Al-Mukhtashar / Markaz Tafsir Riyadh, di bawah pengawasan Syaikh Dr. Shalih bin Abdullah bin Humaid, Imam Masjidil Haram

21. Berlomba-lombalah kalian -wahai manusia- melaksanakan amal saleh yang dengannya kalian mendapatkan ampunan atas dosa-dosa kalian, seperti tobat dan berbagai macam ibadah lainnya, dan agar kalian mendapatkan dengannya Surga yang luasnya seperti luas langit dan bumi. Surga ini disiapkan Allah untuk orang-orang yang beriman kepada-Nya dan beriman kepada rasul-rasul-Nya. Balasan ini adalah anugerah dari Allah yang diberikan kepada siapa yang dikehendaki-Nya dari hamba-hamba-Nya, dan Allah -Subḥānahu- mempunyai karunia yang agung untuk hamba-hamba-Nya yang beriman.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Zubdatut Tafsir Min Fathil Qadir / Syaikh Dr. Muhammad Sulaiman Al Asyqar, mudarris tafsir Universitas Islam Madinah

21. سَابِقُوٓا۟ إِلَىٰ مَغْفِرَةٍ مِّن رَّبِّكُمْ (Berlomba-lombalah kamu kepada (mendapatkan) ampunan dari Tuhanmu)
Yakni saling bergegaslah beramal shalih yang dapat mengundang ampunan dari Tuhan kalian. Di antaranya adalah dengan bergegas menuju ke masjid agar dapat bertakbir bersama imam pada takbir yang pertama, dan juga berusaha mendapatkan shaf pertama dalam shalat, serta membaikkan segala amalan yang dikerjakan.

وَجَنَّةٍ عَرْضُهَا كَعَرْضِ السَّمَآءِ وَالْأَرْضِ(dan surga yang luasnya seluas langit dan bumi)
Dan jika luasnya demikian maka bagaimana dengan panjangnya.

أُعِدَّتْ لِلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ بِاللهِ وَرُسُلِهِۦ ۚ( yang disediakan bagi orang-orang yang beriman kepada Allah dan Rasul-rasul-Nya)
Yakni tidak ada yang layak mendapatkannya kecuali orang yang menjalankan perintah Allah dan menjauhi larangan-Nya.


📚 Tafsir Al-Wajiz / Syaikh Prof. Dr. Wahbah az-Zuhaili, pakar fiqih dan tafsir negeri Suriah

21. Bergegaslah wahai manusia menusju hal-hal yang menyebabkan ampunan Allah dengan bertaubat dan beramal shalih. Bergegaslah kalian ke surga yang luasnya seperti luas langit dan bumi. Surga itu disiapkan dan diciptakan untuk orang-orang yang beriman kepada Allah dan rasulNya bukan untuk selain mereka. Janji berupa surga dan ampunan itu merupakan keutamaan Allah bagi orang-orang yang menaatiNya. Allah adalah pemilik keutamaan yang luas tanpa batas. Penyiapan surga tersebut adalah bukti surga itu benar-benar ada


📚 Tafsir Ash-Shaghir / Fayiz bin Sayyaf As-Sariih, dimuraja’ah oleh Syaikh Prof. Dr. Abdullah bin Abdul Aziz al-‘Awaji, professor tafsir Univ Islam Madinah

Berlombalah menuju ampunan dari Tuhan kalian dan surga yang lebarnya selebar langit dan bumi, yang telah disediakan bagi orang-orang yang beriman kepada Allah dan para rasulNya. Itulah karunia Allah yang dianugerahkan kepada siapa saja yang Dia kehendaki. Allah adalah pemilik karunia yang agung


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir as-Sa'di / Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa'di, pakar tafsir abad 14 H

21. Selanjutnya Allah memerintahkan untuk berlomba-lomba menggapai ampunan, keridhaan, dan surgaNya. Hal itu bisa dicapai dengan melakukan berbagai sebab-sebab ampunan seperti taubat yang sungguh-sungguh, istighfar yang berguna, jauh dari dosa dan perantaranya, berlomba-lomba menggapai keridhaan Allah dengan amal shalih, berusaha terus melakukan semua amalan yang diridhai Allah berupa ibadah secara baik, bersikap baik terhadap sesame makhluk dengan berbagai perbuatan yang berguna. Karena itu Allah menyebutkan amalan-amalan yang mewajibkan pelakunya mendapatkan semua itu seraya berfirman, “Dan surga yang luasnya seluas langit dan bumi, yang disediakan bagi orang-orang yang beriman kepada Allah dan RasulNya.” Termasuk iman kepada Allah dan RasulNya adalah seluruh pokok-pokok agama dan cabang-cabangnya.
“Itulah karunia Allah, diberikanNya kepada siapa yang dikehendakiNya.” Maksudnya, balasan untuk kalian yang Kami jelaskan ini berupa jalan yang mengantarkan kalian menuju surga dan jalan yang mengantarkan kalian menuju neraka, dan sesungguhnya pahala Allah yang diberikan dengan balasan yang besar merupakan pemberian dan karunia terbesar untuk hamba-hambaNya, “Dan Allah mempunyai karunia yang besar,” yang pujianNya tidak terhingga, seperti Dia memuji diriNya, lebih dari pujian seluruh makhlukNYa.


📚 Tafsir Ibnu Katsir (Ringkas) / Fathul Karim Mukhtashar Tafsir al-Qur'an al-'Adzhim, karya Syaikh Prof. Dr. Hikmat bin Basyir bin Yasin, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

Ayat 20-21
Allah SWT berfirman seraya memberitahukan kehinaan kehidupan dunia dan kerendahannya. (sesungguhnya kehidupan dunia itu hanyalah permainan dan suatu yang melalaikan, perhiasan dan bermegah-megah antara kamu serta berbangga-banggaan tentang banyaknya harta dan anak) yaitu sesungguhnya kesimpulan dari perkaranya bagi para penghuninya adalah hal itu, sebagaimana Allah SWT berfirman: (Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, yaitu wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak, dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia; dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (surga) (14)) (Surah Ali Imran) Kemudian Allah SWT menggambarkan tentang perumpamaan kehidupan dunia, bahwa sesungguhnya kehidupan dunia itu adalah kemewahan yang fana dan nikmat yang akan lenyap. Jadi Allah SWT berfirman: (seperti hujan) yaitu hujan yang turun setelah manusia berputus asa dari kedatangannya, sebagaimana Allah SWT berfirman: (Dan Dialah Yang menurunkan hujan sesudah mereka berputus asa) (Surah Asy-Syura: 28)
Firman Allah SWT: (yang tanam-tanamannya mengagumkan para petani) yaitu, tanam-tanaman yang ditumbuhkan berkat hujan itu mengagumkan para petani. Maka sebagaimana para petani kagum dengan hal itu, begitu juga orang-orang kafir mengagumi kehidupan dunia; sesungguhnya mereka adalah orang-orang yang paling rakus dan paling condong terhadapnya (kemudian tanaman itu menjadi kering dan kamu lihat warnanya kuning, kemudian menjadi hancur) yaitu tanam-tanaman itu kering dan terlihat kuning, padahal sebelumnya tampak hijau dan segar, kemudian semuanya menjadi hancur yaitu kering. Demikian juga kehidupan dunia, pada mulanya kelihatan muda, lalu tumbuh dewasa dan menua, akhirnya pikun. Demikian pula manusia pada permulaan usianya dan usia mudanya, dia segar, padat, berisi, dan penampilannya hebat. Kemudian secara berangsur-angsur mulai menua dan semua wataknya berubah dan merasa kehilangan sebagian dari kekuatannya. Kemudian dia lanjut usia dan lemah kekuatannya, sedikit gerakannya dan lemah mengerjakan sesuatu yang sedikit, sebagaimana Allah SWT berfirman: (Allah, Dialah yang menciptakan kamu dari keadaan lemah, kemudian Dia menjadikan (kamu) sesudah keadaan lemah itu menjadi kuat, kemudian Dia menjadikan (kamu) sesudah kuat itu lemah (kembali) dan beruban. Dia menciptakan apa yang dikehendaki-Nya dan Dialah Yang Maha Mengetahui lagi Maha Kuasa (54)) (Surah Ar-Rum) Mengingat perumpamaan ini menunjukkan lenyapnya dan kehancuran dunia serta kehabisan usianya sebagai suatu kepastian, dan bahwa akhirat itu ada dan pasti, maka diperingatkan untuk berhati-hati terhadapnya, dan di dalamnya terkandung anjuran untuk berbuat kebaikan. Jadi Allah SWT berfirman: (Dan di akhirat (nanti) ada azab yang keras dan ampunan dari Allah serta keridhaan-Nya. Dan kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan yang menipu) yaitu, tidak ada di akhirat yang akan datang dalam waktu yang dekat kecuali ini atau itu, yakni terkadang azab yang keras dan terkadang ampunan dan ridha dari Allah
Firman Allah SWT: (Dan kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan yang menipu) yaitu kesenangan yang fana dan memperdaya orang yang condong kepadanya, karena hanya dialah yang teperdaya olehnya dan kagum dengannya, sehingga dia mempunyai keyakinan bahwa tidak ada negeri lain selain dunia dan di balik ini tidak ada hari kebangkitan. Padahal kehidupan dunia itu hina jika dibandingkan dengan kehidupan akhirat.
Diriwayatkan dari Abdullah yang berkata bahwa Rasulullah SAW bersabda: “Sesungguhnya surga itu lebih dekat kepada seseorang dari kalian daripada tali sendalnya, dan neraka juga seperti itu”
Disebutkan dalam hadits ini terkandung makna yang menunjukkan dekatnya kebaikan dan keburukan dengan manusia. Oleh karena itu maka Allah menganjurkan kepada manusia untuk bersegera mengerjakan kebaikan yaitu melakukan ketaatan, dan meninggalkan hal-hal yang diharamkan. Yang mana itu bisa menghapus dosa-dosa dan kesalahan-kesalahannya, dan menghasilkan pahala dan derajat baginya. Maka Allah SWT berfirman: (Berlomba-lombalah kamu kepada (mendapatkan) ampunan dari Tuhanmu dan surga yang luasnya seluas langit dan bumi) Makna yang dimaksud adalah jenis langit dan bumi. Sebagaimana Allah SWT berfirman dalam ayat lain: (Dan bergegaslah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa (133)) (Surah Ali-Imran) dan di sini Allah berfirman: (yang disediakan bagi orang-orang yang beriman kepada Allah dan Rasul-rasul-Nya. Itulah karunia Allah, diberikan-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya. Dan Allah mempunyai karunia yang besar) yaitu apa yang telah disediakan Allah bagi mereka merupakan karunia dan kebaikan dariNya kepada mereka.


📚 An-Nafahat Al-Makkiyah / Syaikh Muhammad bin Shalih asy-Syawi

Surat Al-Hadid ayat 21: Allah menganjurkan untuk mendapatkan ridha Allah; Maka Allah memerintahkan agar bersegera dalam beramal kebaikan dan amalan shalih untuk menjadi sebab ampunan Allah, dan agar menjadi sebab masuk surga.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

📚 Hidayatul Insan bi Tafsiril Qur'an / Ustadz Marwan Hadidi bin Musa, M.Pd.I

Selanjutnya Allah Subhaanahu wa Ta'aala memerintahkan untuk berlomba-lomba menggapai ampunan Allah, keridhaan-Nya dan surga-Nya. Tentunya hal itu dicapai dengan mengerjakan sebab-sebab untuk mendapatkan ampunan berupa tobat nasuha, istighfar yang bermanfaat dan menjauhi dosa, serta berlomba-lomba menggapai keridhaan Allah dengan amal saleh serta berusaha terus mengerjakan perbuatan yang menjadikan Allah ridha berupa berbuat ihsan dalam beribadah kepada Allah dan berbuat ihsan kepada makhluk dengan berbagai bentuk manfaat.

Maksudnya, inilah yang telah Kami terangkan kepada kamu berupa jalan-jalan menuju surga serta jalan-jalan yang mengarah kepada neraka, dan bahwa karunia Allah berupa pahala yang besar termasuk nikmat-Nya yang terbesar yang diberikan kepada hamba-hamba-Nya.


📚 Tafsir Ringkas Kementrian Agama RI / Surat Al-Hadid Ayat 21

Setelah kamu semua wahai orang beriman mengetahui hakikat kehidupan dunia, maka segera berlomba-lombalah kamu untuk mendapatkan ampunan dari tuhanmu dengan istigfar dan berlombalah untuk men-dapatkan surga yang luasnya seluas langit dan bumi dengan selalu melakukan kebaikan, yang disediakan bagi orang-orang yang beriman kepada Allah dan rasul-rasul-Nya. Itulah karunia tertinggi Allah yang diberikan kepada siapa yang dia dikehendaki. Dan Allah mempunyai karunia yang besar bagi mereka yang beriman dan berbuat kebajikan. 22. Usai menjelaskan karunia-Nya kepada orang memohon ampunan, Allah menerangkan bahwa semua yang terjadi di alam ini merupakan ketetapan Allah yang tertulis di lauh mahfuz. Setiap bencana yang menimpa di bumi, seperti gempa, banjir, erupsi, dan lainnya, dan demikian pula bencana yang menimpa dirimu sendiri, seperti sakit, kecelakaan, dan lainnya, semuanya telah tertulis dalam kitab yang disebut lauh mahfuz sebelum kami mewujudkannya. Sungguh, yang demikian itu, yaitu semua yang terjadi, sangat mudah bagi Allah.


Mau pahala jariyah & rezeki berlimpah? Klik di sini sekarang!

Demikian kumpulan penjabaran dari beragam ahli ilmu berkaitan isi dan arti surat Al-Hadid ayat 21 (arab-latin dan artinya), moga-moga memberi kebaikan bagi kita semua. Dukung usaha kami dengan mencantumkan tautan menuju halaman ini atau menuju halaman depan TafsirWeb.com.

Artikel Paling Banyak Dicari

Ada ratusan materi yang paling banyak dicari, seperti surat/ayat: Al-Anfal, An-Nur 26, An-Nisa 146, Al-Baqarah 152, Al-Baqarah 168, Thaha. Ada juga An-Nisa 29, Al-Jatsiyah, Al-Jumu’ah 10, Al-Ahzab 56, Al-Insyirah 6, Ali ‘Imran 110.

  1. Al-Anfal
  2. An-Nur 26
  3. An-Nisa 146
  4. Al-Baqarah 152
  5. Al-Baqarah 168
  6. Thaha
  7. An-Nisa 29
  8. Al-Jatsiyah
  9. Al-Jumu’ah 10
  10. Al-Ahzab 56
  11. Al-Insyirah 6
  12. Ali ‘Imran 110

Pencarian: isi kandungan surat at tahrim ayat 6, surat al at tariq, kandungan surat al-qasas ayat 77, doa:sholat:dhuha, al kiyamah

Surat dan Ayat Rezeki

GRATIS Dapatkan pahala jariyah dan buku digital "Jalan Rezeki Berlimpah". Caranya, copy-paste text di bawah dan kirimkan ke minimal lima (5) group WhatsApp yang Anda ikuti:

Nikmati kemudahan dari Allah untuk memahami al-Qur’an dengan tafsirnya. Tinggal klik nama suratnya, klik nomor ayat yang berwarna biru, maka akan keluar penjelasan lengkap untuk ayat tersebut:
 
👉 tafsirweb.com/start
 
✅ Bagikan informasi ini untuk mendapat pahala jariyah

Setelah Anda melakukan hal di atas, klik tombol di bawah: