Surat Al-Baqarah Ayat 117

Anda belum lancar atau belum hafal al-Qur'an? Klik di sini sekarang!

بَدِيعُ ٱلسَّمَٰوَٰتِ وَٱلْأَرْضِ ۖ وَإِذَا قَضَىٰٓ أَمْرًا فَإِنَّمَا يَقُولُ لَهُۥ كُن فَيَكُونُ

Arab-Latin: Badī'us-samāwāti wal-arḍ, wa iżā qaḍā amran fa innamā yaqụlu lahụ kun fa yakụn

Artinya: Allah Pencipta langit dan bumi, dan bila Dia berkehendak (untuk menciptakan) sesuatu, maka (cukuplah) Dia hanya mengatakan kepadanya: "Jadilah!" Lalu jadilah ia.

« Al-Baqarah 116Al-Baqarah 118 »

Anda belum lancar atau belum hafal al-Qur'an? Klik di sini sekarang!

Pelajaran Menarik Terkait Dengan Surat Al-Baqarah Ayat 117

Paragraf di atas merupakan Surat Al-Baqarah Ayat 117 dengan text arab, latin dan terjemah artinya. Ada beraneka pelajaran menarik dari ayat ini. Diketemukan beraneka penjelasan dari berbagai ulama tafsir berkaitan makna surat Al-Baqarah ayat 117, antara lain seperti berikut:

📚 Tafsir Al-Muyassar / Kementerian Agama Saudi Arabia

Dan Allah ta’ala adalah Dzat yang menciptakan langit dan bumi tanpa ada contoh terlebih dahulu. Apabila Dia menetapkan suatu perkara apapun dan Dia hendak untuk mengadakannya, Dia hanya berfirman “kun” (jadilah), maka ia pun jadi.


📚 Tafsir Al-Madinah Al-Munawwarah / Markaz Ta'dzhim al-Qur'an di bawah pengawasan Syaikh Prof. Dr. Imad Zuhair Hafidz, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

117. Allah-lah Pencipta langit dan bumi tanpa ada misal sebelumnya. Apabila Dia menetapkan suatu urusan, Dia hanya perlu mengatakan “kun” maka jadilah urusan itu.

Ibnu Katsir mengatakan tentang ayat ini: “Hal ini menunjukkan kesempurnaan dan keagungan kuasa-Nya. Jika Dia akan menetapkan sesuatu maka Dia berfirman: “Jadilah” maka jadilah urusan itu sebagaimana yang Dia kehendaki. Allah berfirman:
إِنَّمَآ أَمْرُهُۥٓ إِذَآ أَرَادَ شَيْـًٔا أَن يَقُولَ لَهُۥ كُن فَيَكُونُ
Sesungguhnya perkataan Kami terhadap sesuatu apabila Kami menghendakinya, Kami hanya mengatakan kepadanya: “kun (jadilah)”, maka jadilah ia. (an-Nahl: 40)

dan berfirman:

إِنَّمَا قَوْلُنَا لِشَىْءٍ إِذَآ أَرَدْنٰهُ أَن نَّقُولَ لَهُۥ كُن فَيَكُونُ
Sesungguhnya keadaan-Nya apabila Dia menghendaki sesuatu hanyalah berkata kepadanya: “Jadilah!” maka terjadilah ia. (Yasin: 82)

dan berfirman:
وَمَآ أَمْرُنَآ إِلَّا وٰحِدَةٌ كَلَمْحٍۭ بِالْبَصَرِ
Dan perintah Kami hanyalah satu perkataan seperti kejapan mata. (al-Qamar: 50)


📚 Tafsir Al-Mukhtashar / Markaz Tafsir Riyadh, di bawah pengawasan Syaikh Dr. Shalih bin Abdullah bin Humaid, Imam Masjidil Haram

117. Allah adalah pencipta langit dan bumi beserta isinya tanpa ada contoh sebelumnya. Apabila Dia menetapkan dan menghendaki sesuatu, Dia cukup berfirman kepadanya, “Jadilah!” Maka jadilah sesuatu itu sesuai dengan apa yang Allah kehendaki. Tidak ada seorangpun yang dapat menolak perintah dan keputusan-Nya.


Anda belum lancar atau belum hafal al-Qur'an? Klik di sini sekarang!

📚 Zubdatut Tafsir Min Fathil Qadir / Syaikh Dr. Muhammad Sulaiman Al Asyqar, mudarris tafsir Universitas Islam Madinah

117. بَدِيعُ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ ۖ (Allah Pencipta langit dan bumi)
Yakni Dia-lah yang menciptakan keduanya pertama kali tanpa ada yang semisalnya sebelumnya.

وَإِذَا قَضَىٰ أَمْرًا(dan bila Dia berkehendak (untuk menciptakan) sesuatu)
Yakni berkehendak untuk menciptakan atau mengatur sesuatu.

فَإِنَّمَا يَقُولُ لَهُ كُنْ فَيَكُونُ(maka (cukuplah) Dia hanya mengatakan kepadanya: “Jadilah!” Lalu jadilah ia)
Yakni sebagai bukti kesempurnaan kekuasaan-Nya Dia melakukan apa yang Dia kehendaki dengan kata Kun.


📚 Tafsir Al-Wajiz / Syaikh Prof. Dr. Wahbah az-Zuhaili, pakar fiqih dan tafsir negeri Suriah

Allah-lah sang Pencipta langit dan bumi, artinya Allah yang menciptakan keduanya, tanpa ada contoh yang semisal dengan keduanya. Apabila Allah menghendaki meciptakan sesuatu, baik berupa makhluk, atau perkara, atau suatu perencanaan maka Allah hanya akan berkata kun: Jadilah! Maka seketika itu juga, jadilah apa yang Allah inginkan. Itu semua terjadi sebab sangat kesempurnaan kekuasaan Allah


📚 Tafsir Ash-Shaghir / Fayiz bin Sayyaf As-Sariih, dimuraja’ah oleh Syaikh Prof. Dr. Abdullah bin Abdul Aziz al-‘Awaji, professor tafsir Univ Islam Madinah

{Dzat yang menciptakan langit dan bumi.} Dzat yang menciptakan langit dan bumi yang tidak pernah ada sebelumnya {Apabila Dia hendak menetapkan} berkehendak dan menentukan {sesuatu, Dia hanya berkata kepadanya, “Jadilah” Maka, jadilah sesuatu itu


Anda belum lancar atau belum hafal al-Qur'an? Klik di sini sekarang!

📚 Tafsir as-Sa'di / Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa'di, pakar tafsir abad 14 H

117. “Allah Pencipta langit dan bumi, ” maksudnya yang menciptakan keduanya dalam bentuk yang telah dikokohkan dan diindahkannya tanpa ada contoh sebelumnya.
“Dan bila Dia berkehendak (untuk menciptakan) sesuatu, maka (cukuplah) Dia mengatakan kepadanya, ‘Jadilah!’ maka jadilah ia, ” tanpa dibantu dan tanpa terhalang sedikit pun.


📚 Tafsir Ibnu Katsir (Ringkas) / Fathul Karim Mukhtashar Tafsir al-Qur'an al-'Adzhim, karya Syaikh Prof. Dr. Hikmat bin Basyir bin Yasin, professor fakultas al-Qur'an Univ Islam Madinah

Ayat 116-117
Ayat suci ini dan ayat berikutnya mengandung jawaban atas klaim orang-orang Nasrani (laknat Allah atas mereka) dan orang-orang yang menyerupai mereka yaitu orang Yahudi dan orang-orang musyrik Arab yang menganggap malaikat sebagai puteri-puteri Allah. Allah mencaci mereka semua karena klaim mereka dan pernyataan mereka bahwa Allah memiliki anak. Lalu Allah SWT berfirman: (Maha Suci Allah) , artinya, Maha Tinggi, Maha Suci dan Maha Bersih Dia dari hal-hal semacam itu dengan kemuliaan yang luar biasa."
Firman Allah, (Maha Suci Allah, bahkan apa yang ada di langit dan di bumi adalah kepunyaan Allah) Semua ini tidak seperti yang mereka ada-adakan. Sesungguhnya Dia memiliki secara mutlak langit dan bumi serta segala isinya. Dialah yang mengurusnya dan mengatur segala hal di dalamnya. Dia pencipta mereka, pemberi rezeki, pengatur takdir, pemelihara, pengarah, dan pengatur mereka sesuai kehendakNya. Semua makhluk adalah hambaNya dan milikNya. Bagaimana mungkin Dia memiliki seorang anak di antara mereka? Karena konsep anak biasanya melibatkan dua entitas yang sesuai. Sedangkan AllahSWT, tidak memiliki sesuatu yang sebanding dan sekutu dalam kebesaran dan keagunganNya. Bagaimana mungkin Dia memiliki anak? Sebagaimana Allah SWT berfirman (Dia Pencipta langit dan bumi. Bagaimana Dia mempunyai anak padahal Dia tidak mempunyai isteri. Dia menciptakan segala sesuatu; dan Dia mengetahui segala sesuatu (101)) (Surah Al-An’am), (Dan mereka berkata: "Tuhan Yang Maha Pemurah mengambil (mempunyai) anak" (88) Sesungguhnya kamu telah mendatangkan sesuatu perkara yang sangat mungkar (89) hampir-hampir langit pecah karena ucapan itu, dan bumi belah, dan gunung-gunung runtuh (90) karena mereka mendakwakan Allah Yang Maha Pemurah mempunyai anak (91) Dan tidak layak bagi Tuhan Yang Maha Pemurah mengambil (mempunyai) anak (92) Tidak ada seorangpun di langit dan di bumi, kecuali akan datang kepada Tuhan Yang Maha Pemurah selaku seorang hamba (93) Sesungguhnya Allah telah menentukan jumlah mereka dan menghitung mereka dengan hitungan yang teliti (94) Dan tiap-tiap mereka akan datang kepada Allah pada hari kiamat dengan sendiri-sendiri (95)) (Surah Maryam) dan (Katakanlah: "Dialah Allah, Yang Maha Esa (1) Allah adalah Tuhan yang bergantung kepada-Nya segala sesuatu (2) Dia tiada beranak dan tidak pula diperanakkan (3) dan tidak ada seorangpun yang setara dengan Dia" (4)) (Surah Al-Ikhlas)
Allah menegaskan dalam ayat-ayat yang mulia ini bahwa Dia adalah Pemilik yang agung, tidak ada yang serupa atau sebanding dan serupa denganNya. Semua sesuatu selain Dia adalah adalah ciptaanNya dan dikuasai olehNya. Jadi bagaimana mungkin bagiNya memiliki seorang anak dari mereka?
FirmanNya, (semua tunduk kepadaNya),
‘Ikrimah, dan Abu Malik menyatakan bahwa makna firmanNya, (semua tunduk kepada-Nya) adalah bahwa semua makhluk akan datang kepadaNya sebagai hamba yang tunduk"
Said bin Jubair berkata: (semua tunduk kepada-Nya), maknanya adalah ikhlas.
Ar-Rabi' bin Anas berkata: (semua tunduk kepada-Nya), maknanya adalah berdiri di hari kiamat.
As-Suddi berkata: (semua tunduk kepada-Nya), maknanya adalah taat di hari kiamat.
Ibnu Abi Najih meriwayatkan dari Mujahid: (semua tunduk kepada-Nya), artinya mereka taat; maksudnya, kepatuhan orang kafir dalam sujud pada bayangan mereka sedangkan mereka membencinya. Ini adalah pendapat dari Mujahid. Ibnu Jarir, memilih untuk mengumpulkan semua pandangan tersebut. Maknanya yaitu ketundukan, ketaatan, dan kepatuhan kepada Allah. Hal itu secara syar’i dan qadriy sebagaimana Allah SWT : (Hanya kepada Allah-lah sujud (patuh) segala apa yang di langit dan di bumi, baik dengan kemauan sendiri ataupun terpaksa (dan sujud pula) bayang-bayangnya di waktu pagi dan petang hari.) [Surah Ar-Ra'd].
Terkait firman Allah SWT : (Allah Pencipta langit dan bumi), maknanya adalah Pencipta keduanya tanpa ada contoh sebelumnya. Ini adalah pendapat Mujahid. dan As-Suddi berpendapaat bahwa ini sesuai dengan (susunan) bahasa. Sesuatu yang baru diciptakan, bisa disebut “bid'ah” (ciptaan, sebagaimana yang dijelaskan dalam hadits Shahih Muslim: “Sesungguhnya setiap perkara yang baru adalah bid'ah”.
Terkait firman Allah SWT: (Allah Pencipta langit dan bumi, dan bila Dia berkehendak (untuk menciptakan) sesuatu, maka (cukuplah) Dia hanya mengatakan kepadanya: "Jadilah!" Lalu jadilah ia) dengan hal itu, Allah menjelaskan kesempurnaan kekuasaNya dan keagungan kerajaanNya., dan ketika Dia menetapkan suatu perintah dan menghendaki keberadaan hal itu, maka Dia hanya mengatakan kepadanya “Jadilah”, yaitu sekali, (maka jadilah ia) maka sesuatu itu muncul sesuai dengan kehendakNya, sebagaimana Allah SWT berfirman: (Sesungguhnya keadaan-Nya apabila Dia menghendaki sesuatu hanyalah berkata kepadanya: "Jadilah!" maka terjadilah ia) [Surah Yasin]


📚 Aisarut Tafasir / Syaikh Abu Bakar Jabir al-Jazairi, mudarris tafsir di Masjid Nabawi

Makna kata :
{ بَدِيعُ ٱلسَّمَٰوَٰتِ } Badii’us samaawaat : Allah yang menciptakan berlapis-lapis langit tanpa ada contoh sebelumnya.
{ قَضَىٰٓ أَمۡرٗا } Qadaa amran : Memutuskan untuk membuat sesuatu.

Makna ayat :
Lantas Allah menyebutkan dalil-dalil serta argumen untuk membantah kalim bohong mereka itu.
Pertama : Kepemilikan Allah Ta’ala atas segala sesuatu yang berada di langit dan di bumi, serta mereka semua tunduk kepada hukum, kuasa dan aturan-Nya. Maka secara logika sangat tidak mungkin apabila Allah mengangkat anak dari kalangan mereka.
Kedua : Kekuasaan Allah Ta’ala yang nampak ketika Allah menciptakan berlapis lapis langit, bumi, dan makhluk yang lainnya hanya dengan mengucapkan kun fayakun. Maka tidak mungkin Allah membutuhkan seorang anak, karena Dia lah pemilik segala sesuatu dan Tuhan dari segala sesuatu.


Anda belum lancar atau belum hafal al-Qur'an? Klik di sini sekarang!

📚 An-Nafahat Al-Makkiyah / Syaikh Muhammad bin Shalih asy-Syawi

Surat Al-Baqarah ayat 117: Allah menjelaskan bahwasannya Dia adalah pencipta langit dan bumi dan yang mengawali atas seluruh permisalan yang lalu, maka jika Allah menginginkan sesuatu Dia berkata : Kun.


📚 Hidayatul Insan bi Tafsiril Qur'an / Ustadz Marwan Hadidi bin Musa, M.Pd.I

Badii' artinya Allah Subhaanahu wa Ta'aala Pencipta tanpa didahului contoh sebelumnya. Allah Maha Kuasa mampu menciptakan makhluk begitu indah tanpa didahului contoh sebelumnya.


📚 Tafsir Ringkas Kementrian Agama RI / Surat Al-Baqarah Ayat 117

Allah pencipta langit dan bumi. Apabila dia hendak menetapkan, mengadakan, dan mewujud kan sesuatu, tidak ada halangan sedikit pun bagi-Nya, dia hanya berkata kepadanya, jadilah! maka jadi lah sesuatu itu. Dan orang-orang yang tidak mengetahui, yaitu orang-orang bodoh dari kaum musyrik mekah, berkata, mengapa Allah tidak berbicara dengan kita dan tidak menurunkan wahyu kepada kita yang mengabarkan kerasulan Muhammad, atau datang tanda-tanda kekuasaan, alasan, dan penjelasan-Nya kepada kita tentang kebenaran kerasulan Muhammad' sebelumnya, orang-orang kafir mekah pernah berkata kepada nabi Muhammad, jika engkau betul-betul rasul dari Allah seperti yang engkau katakan, maka katakanlah kepada Allah agar berbicara dengan kami sehingga kami mendengar ucapannya. Mereka berkata demikian sebagai tanda penentangan dan kesombongan mereka. Demikian pula orang-orang yang sebelum mereka telah berkata seperti ucapan mereka itu. Hati mereka serupa dengan hati orang-orang sebelum mereka. Mereka menentang dan mendustakan para nabi dan rasul yang diutus Allah kepada mereka. Pernyataan Allah ini mengandung hiburan bagi rasulullah. Allah menegaskan bahwa sesungguhnya telah kami jelaskan tandatanda kekuasaan kami kepada orang-orang yang yakin.


Anda belum lancar atau belum hafal al-Qur'an? Klik di sini sekarang!

Itulah variasi penjabaran dari kalangan pakar tafsir mengenai isi dan arti surat Al-Baqarah ayat 117 (arab-latin dan artinya), semoga membawa faidah bagi kita semua. Dukunglah syi'ar kami dengan memberi link menuju halaman ini atau menuju halaman depan TafsirWeb.com.

Link Tersering Dikunjungi

Telaah banyak konten yang tersering dikunjungi, seperti surat/ayat: Al-Ma’idah 2, Al-Baqarah 83, Az-Zalzalah, Al-Isra 23, Al-Baqarah 286, Al-Mujadalah 11. Ada pula Ali Imran, At-Takatsur, Yunus 40-41, An-Nur 2, Al-Hujurat 12, Asy-Syams.

  1. Al-Ma’idah 2
  2. Al-Baqarah 83
  3. Az-Zalzalah
  4. Al-Isra 23
  5. Al-Baqarah 286
  6. Al-Mujadalah 11
  7. Ali Imran
  8. At-Takatsur
  9. Yunus 40-41
  10. An-Nur 2
  11. Al-Hujurat 12
  12. Asy-Syams

Pencarian: al baqarah ayat 92, وَكَفَىٰ بِاللَّهِ شَهِيدًا artinya, surah al fatah, a basa, surat al baqarah ayat 197

Surat dan Ayat Rezeki

GRATIS Dapatkan pahala jariyah dan buku digital "Jalan Rezeki Berlimpah". Caranya, copy-paste text di bawah dan kirimkan ke minimal tiga (3) group WhatsApp yang Anda ikuti:

Nikmati kemudahan dari Allah untuk memahami al-Qur’an dengan tafsirnya. Tinggal klik nama suratnya, klik nomor ayat yang berwarna biru, maka akan keluar penjelasan lengkap untuk ayat tersebut:
 
👉 tafsirweb.com/start
 
✅ Bagikan informasi ini untuk mendapat pahala jariyah

Setelah Anda melakukan hal di atas, klik tombol di bawah: